Review Film Perempuan Tanah Jahanam (2019)

8 comments
Review Film Perempuan Tanah Jahanam

Hanya berselang 2 minggu setelah film terakhirnya, Joko Anwar kembali merilis film terbarunya berjudul Perempuan Tanah Jahanam. 

Sebagai seorang sutradara, penulis skenario dan produser film, Joko Anwar telah berhasil memikat para penonton dengan film-film yang telah ia produksi. Hal ini menyebabkan, para penontonnya sangat percaya dengan karya-karya yang dibuat dan mengamini apapun yang dibuat Joko Anwar mampu meninggalkan kesan baik setelah lampu bioskop kembali menyala. Karena film ini masih sangat panas, saya tidak akan membagikan plot ceritanya dengan detil. Ulasan ini akan menjadi alat bantu penonton sebelum para kaum anti spoiler melangkahkan kaki ke dalam studio.

Sebagai penonton awam, saya tidak akan membahas tentang teori-teori konspirasi tentang film-film yang dibuat oleh Joko Anwar, maupun gimmick marketing yang dilakukan dalam rangka promosi film ini. Perempuan Tanah Jahanam memiliki napas yang sama dengan Pengabdi Setan, keduanya memadukan kebudayaan dan ilmu hitam menjadi tema utama. Sebagai orang yang tidak tahan dengan genre film thriller, pembukaan film ini cukup membuat saya stres. Di mana tokoh utamanya, Maya (Tara Basro), dikejar oleh pria tidak dikenal di tempat yang sepi, kemudian kakinya dibacok pedang.

Digadang-gadang sebagai film horor, film ini tidak menampakkan karakter hantu hingga di pertengahan cerita. Suasana horor justru dibangun dengan latar belakang tempat pasar yang sepi, bus remang-remang, dan juga desa yang terpencil. Selain itu, tokoh-tokoh yang berinteraksi dengan Maya dan Dini (Marissa Anita) dibuat semisterius mungkin sehingga penonton harus menebak-nebak jalan cerita yang sebenarnya terjadi.

Dalam penyusunan alur cerita, sebenarnya premis yang disuguhkan cukup rapi. Penokohan Maya sebagai masyarakat kelas pekerja dan berada dalam kondisi ekonomi minim membuat penonton bisa relate dengan kondisi kehidupannya. Kemudian, penulis menjadikan Maya sebagai masyarakat kelas proletar untuk memberikan alasan yang kuat kedua tokoh utama melakukan investigasi ke desa terpencil yang menjadi sumber masalah dan inti dari cerita ini, sehingga susunan ceritanya mudah dipahami.

Roda-roda karma berjalan sesuai dengan fungsinya dan sebagaimana mestinya. Kesengsaraan akibat akumulasi karma bisa ditemukan dengan mudah. Semua orang yang melakukan dosa, sekecil apapun, akan dibalas dengan adil. Dimulai dari masyarakat Desa Harjosari yang mendapatkan kutuk, supir andong yang mengantar Maya dan Dini, kedua orang tua Maya yaitu Ki Donowongso dan Nyai Shinta, kemudian Nyi Misni, Ki Saptadi, dan bahkan tiga hantu anak kecil yang menjadi kunci jawaban dari misteri yang terjadi. 

Sebagai tokoh sentral, masing-masing dari Maya dan Dini mendapatkan karma sebagai tanggung jawab pribadi mereka terhadap kesalahan yang mereka lakukan. Kesengsaraan Maya selama hidupnya adalah buah dari ketidaktahuannya terhadap dosa orangtuanya. Maya menjalani hidup sendiri dan serba kekurangan sebagai pesakitan, dikarenakan dia hidup di atas kematian tiga anak kecil yang tidak wajar. Sedangkan hukuman yang diterima Dini terjadi karena motif ekonomi. Keserakahan mengantarnya langsung kepada kematian yang bukan miliknya.

Review Film Dewasa

Namun, upaya untuk menutup cerita ini terkesan sangat buru-buru, karena di tengah cerita penonton disuapi oleh fakta-fakta yang sebenarnya bisa diberikan dalam bentuk petunjuk-petunjuk kecil. Sehingga, ketegangan yang telah dibangun di awal cerita seketika runtuh dengan misteri yang terkuak dengan mudah.

Satu lagi, yang membuat saya agak terganggu adalah pemakaian Bahasa Jawa yang cukup asing bagi seorang Jogja pure blood. Banyak kalimat dialog yang cukup menggelitik telinga saya. Selain itu, masing-masing tokoh seperti menggunakan Bahasa Jawa dengan logat yang berbeda-beda. Bagaimana bisa masyarakat yang hidup di desa yang sama, namun logatnya beragam rupa.

Perlu diakui, teknik penggarapan film ini hampir tanpa cela. Aktor-aktor yang bermain di dalamnya, baik artis senior maupun pemeran pendukung, bisa dibilang, aktingnya sungguh sempurna untuk membangun kepercayaan penonton dalam menikmati jalan cerita. Kemudian yang perlu disorot adalah penggunaan audio berfrekuensi rendah dalam adegan-adegan teror, yang berfungsi untuk menyugesti para penonton. Maka, ketika adegan tersebut terjadi, penonton dibuat untuk merasa gelisah dan ketakutan.

Jika kalian ingin menonton film ini, ingatlah baik-baik, film ini bukan benar-benar film horor. Di dalamnya terdapat banyak adegan kekerasan,menampilkan luka berdarah-darah dengan plot yang sangat disturbing. Sesuai dengan tagline yang diberikan, jangan coba-coba nonton sendiri!

Review Skincare Lokal Lacoco Watermelon Glow Mask & Eye Serum

18 comments
Review Skincare Lokal Premium Lacoco

Lacoco ini adalah salah satu skincare lokal yang bikin saya menjerit, "KEMANA AJA AKUTUUU BARU NYOBAIN SEKARANG?" Ya nggak literally menjerit ah, ini kehidupan nyata bukan sinetron :D. Tapi ngerti kan, feeling udah ngelihat suatu produk sliwar-sliwer di instagram, lalu kerabat serta handai taulan udah pada pakai dan bilang bagus, dan kita masih nggak nyobain juga. Dan saat akhirnya nyobain, ternyata ya memang sebagus itu T.T.

Memang saya suka banget sama produk Lacoco ini. Satu bulan nyobain ini adalah satu bulan yang menyenangkan untuk kulit saya. Sebenernya ini bukan pertama kalinya saya pakai Lacoco. Sebelumnya saya pernah review juga bodycare dari Lacoco. Tapi untuk produk perawatan wajahnya, baru kali ini saya coba.

Baca juga: Review Lacoco Bust Fit dan Cara Merawat Payudara

Karena saya sudah cobain kedua produk ini selama satu bulan, dan saya suka dengan hasilnya, maka inilah saatnya saya akan me-review. Biar kalian tau kalau saya habis nyobain produk bagus.


Lacoco Watermelon Glow Mask

Review Lacoco Watermelon Glow Mask

Ini pertama kalinya saya nyobain sleeping mask dari brand lokal. Jujur saja, sejauh saya mencoba sebelum ketemu Lacoco, saya belum pernah menemukan sleeping mask yang saya suka. Padahal saya juga nyobain sleeping mask dari high-end brand yang memang terkenal banget sama sleeping mask-nya itu, dan buat saya produk mereka B aja. Tapi Lacoco Watermelon Sleeping Mask ini beda sih. Dia ngasih efek bagus di kulit saya bahkan sejak pertama kali pemakaian. Dan saya bisa bilang saya fall in love deh sama Lacoco Watermelon Sleeping Mask ini.


Lacoco Watermelon Glow Mask ini tidak mengandung paraben dan alkohol. Jadi kalau kulitmu sensitif atau sedang menghindari dua kandungan tersebut, sleeping mask ini bisa dijadikan pilihan.

Dan kandungan-kandungan jagoannya adalah:
  • Citrullus Lanatus Fruit Extract
    Atau ekstrak watermelon. Kita sudah tau kan kalau semangka memiliki kandungan air yang sangat tinggi. Kandungan ini akan membantu menghidrasi kulit kita. Vitamin yang terkandung dalam buah semangka juga berfungsi sebagai antioksidan dan dapat mencerahkan kulit
  • Musa Sapientum Fruit Ekstract
    Atau banana extract. Pisang kaya akan vitamin C, A, B dan berbagai macam kandungan mineral yang baik untuk kulit.
  • Oenothera Biennis Flower Extract
    Atau kita kenal dengan nama Evening Primrose, yang berkhasiat menenangkan kulit dan meredakan iritasi
  • Polyglutamic Acid (PGA)
    Jujur saya baru mendengar mengenai kandungan ini, dan langsung mencari tahu apa itu Polyglutamic Acid. Polyglutamic Acid atau PGA adalah protein alami yang berfungsi untuk meningkatkan elastisitas kulit, mengurangi garis-garis halus, meminimalkan pigmentasi, dan melembapkan kulit. PGA ini berfungsi memberikan hidrasi, sekaligus mampu mengunci hidrasi tersebut di dalam kulit kita 5 kali lebih efektif dari kandungan Hyaluronic Acid.

Lalu saya juga melihat ada kandungan Lactid Acid yang bagus digunakan sebagai anti-aging.

Packaging Lacoco Watermelon Glow Mask

Desain kemasannya menurut saya sih simpel dan biasa saja, nggak ada yang spesial. Tapi kalau secara fungsi nggak ada yang bisa dikeluhkan. Saya suka sekali skincare bertekstur cream yang dikemas dalam kemasan tube dengan mulut botol yang kecil. Produknya terlindung dengan baik, nggak perlu dicolek-colek, dan mulut botol yang kecil mempermudah kita dalam menakar produk yang akan dikeluarkan.

Kemasan produk ini terbuat dari plastik tebal, jadi ringan dan praktis. Nggak perlu khawatir produknya pecah kalau terjatuh.

Lalu, banyak yang bilang aroma produk ini adalah fruity. Tapi menurut saya kok lebih condong ke floral ya? Apa hidung saya yang slewah? Tapi yang penting aromanya lembut dan enak banget!

Tekstur Lacoco Watermelon Glow Mask

Tekstur produk ini adalah cream semi gel, jadi krim tapi ringan gitu lho. Untuk penyerapannya, khas produk dengan tekstur gel ya, agak butuh waktu untuk menyerap, tapi rasanya nyaman, adem dan enak dikulit. Gampang banget di-spread ke seluruh permukaan wajah, jadi nggak effort lah pas pakai. 

Namun walau teksturnya cenderung gel, produk ini rasanya cukup oclusive di kulit saya. Biasanya kalau pakai produk dengan tekstur gel, saya harus tumpuk lagi dengan cream yang oclusive, agar kulit saya awet lembapnya. Nah, ini enggak! Saya sering kok cuma pakai hydrating toner terus tumpuk Lacoco Watermelon Glow Mask pagi harinya, dan rasanya kulit tetap lembap sampai pagi.

Untuk pemakaiannya, saya sih pakai setiap hari sebagai pengganti night cream. Kalau kamu penganut CTMP, produk ini bisa langsung dipakai setelah hydrating toner. Tapi kalau mau pakai skincare layer-layer, pokoknya step terakhir lah ya. Sebagai pengunci semua nutrisi yang sudah kita oleskan sebelumnya.


Before After Lacoco Watermelon Glow Mask
Sebelum - Setelah 1 bulan pemakaian
Foto di atas sama-sama saya ambil pagi hari setelah cuci muka, dengan lighting yang sama persis. Saya ngga tahu di kamera terlihat jelas nggak sih? Tapi kulit saya memang terasa lebih lembap, sehat, dan glowing. Lebih enak dilihat.

Harus saya akui saya lumayan takjub sama hasilnya, soalnya saya awalnya nggak berekspektasi apa-apa. Saya tahu kalau produk ini tentu akan melembapkan kulit, tapi saya nggak mengira dia juga mampu menambah water konten dan juga mencerahkan kulit. Apalagi di dalam produk ini nggak ada ingredient populer untuk mencerahkan kulit semacam Niacinamide atau Arbutin. Mungkin karena saya  masih asing sama kandungan PGA ya. Jadi saya nggak terlalu berekspektasi kalau efek mencerahkannya beneran kerasa.

Saya sudah bilang kan di atas, kalau produk ini langsung kelihatan hasilnya saat pertama kali pemakaian? Pas saya pakai pertama kali, paginya kulit saya langsung kelihatan lebih bright, glowing, dan kenyal. Makeup juga menempel dengan lebih baik. Semakin lama dipakai, rasanya semakin menyenangkan. Kulit saya jadi terasa bertambah sehat dan glowing dari hari ke hari.

Kekurangannya, sleeping mask ini belum bisa memudarkan noda-noda bekas jerawat saya. Mungkin akan kelihatan kalau dipakai lebih lama lagi atau kalau sudah habis sebotol ya. Tapi mungkin juga nggak bisa, karena jenis bekas jerawat saya adalah PIE, yang memang belum ada skincare yang bisa menghilangkan. Sepertinya harus dengan tindakan laser.

Produk ini dibandrol dengan harga Rp 225 000. Untuk kualitas dan juga ukuran produk yang cukup besar (75 ml), menurut saya sih worth it ya.


Lacoco Intensive Treatment Eye Serum

Review Lacoco Eye Serum Lokal

Produk kedua adalah Lacoco Intensive Treatment Eye Serum. Kebetulan saya memang udah lama banget nggak pakai perawatan area mata apapun. Dan area mata saya udah nggak karuan beud seperti perasaanmu pas denger lagu Lord Didi Kempot. Berkantung, dark circle, dan kering sampai concealer pun nggak mau nempel. Padahal sebenernya kalau concern-nya ke aging, harusnya area mata adalah yang dapet perhatian khusus, karena area mata adalah area yang paling cepet kelihatan menua.

Ingredient Lacoco Eye Serum

Bisa dicek di ingredient list-nya, produk ini termasuk produk dengan minimal ingredient. Dia paraben free, alcohol free, sulfate free, dan silicon free. Jujur, saya lumayan tertarik karena jarang sekali ada produk lokal yang punya minimal ingredient.

Ingredient yang menarik dalam produk ini adalah:
  • Pyrus Malus Fruit Extact
    Atau ektrak buah apel, yang kaya akan kandungan vitamin A, C dan antioksidan. Ekstrak apel dapat membantu menyamarkan kantung mata, mata lelah, dan dark circle.
  • Aloe Barbadensis Leaf Juice
    Kita semua tau, aloe vera sangat ampuh untuk menenangkan dan menghidrasi kulit.
  • Palmitoyl Hexapeptide
    Nah, ini nih yang paling bikin saya tertarik! Peptide adalah powerfull ingredient untuk aging dan wrinkle yang sedang naik daun. Banyak banget skincare luar dan bahkan high end, yang sudah memanfaatkan peptide sebagai ingredient utama untuk anti aging. Tapi kalau di skincare lokal, saya baru nemu di Lacoco ini. Keberadaan peptide di sini tentu akan membantu mengurangi kedalaman keriput, mengencangkan kulit, memperbaiki elastisitas kulit, dan mencegah timbulnya garis-garis halus.
Packaging Lacoco Eye Serum

Sama seperti sleeping mask-nya, kemasannya bagus sekali secara fungsi. Ringan, ringkas, dan kuat. Saya apresiasi banget sama produk-produk Lacoco yang bener-bener mikirin higienitas produk dari sisi kemasannya. Jadi mereka nggak pakai jar, tapi pakai botol dengan pump, yang bikin produknya aman dan terlindung dari udara luar.

Tapi secara estetika, jujur sih saya nggak suka botolnya ya. Nggak bisa dibilang eye catching, tapi nggak elegan juga. Permukaan kemasan yang gilap-gilap juga bikin produknya agak susah difoto (oke, ini mah blogger problems wkwkwk). Tapi saya sebenernya nggak terlalu banci packaging kok. Sejauh mampu melindungi produk dengan baik, travel friendly, dan nggak harus dicolek-colek, saya mah nggak akan banyak protes.

Untuk aromanya, awalnya saya mengira produk ini unscented saking nggak kecium apa-apa selama saya pakai. Tapi setelah saya endus dengan seksama, baru ketahuan ada aroma floral yang samar-samar banget, nyaris nggak kecium.

Tekstur Lacoco Eye Serum

Tekstur produknya liquid dan sedikit gel-ish. Jadi cair, tapi ada kentul-kentulnya dikit. Pas dipakai rasanya enak banget ya di kulit. Adem gitu pas dioles, dan nyerepnya cepet, tapi ninggalin kelembapan di permukaan kulit. Beda sama Watermelon Glow Mask-nya, eye serum-nya ini nggak kerasa oclusive. Jadi memang perlu di-seal lagi pakai cream. Untuk urutan pemakaian atau slot-nya, silahkan cek ke postingan saya mengenai paduan 10 step skincare ya.


Before After Lacoco Eye Serum
Atas: Sebelum
Bawah: Setelah 1 bulan pemakaian
First impression pas pakai produk ini, saya ngerasa area sekitar mata saya nyaman banget, adem, dan lembap. Mata njendol gitu otomatis berkurang dan concealer jadi lebih nempel. 

Tapi hasilnya baru beneran kelihatan setelah satu bulan pemakaian. Coba deh perhatikan baik-baik, area bawah mata saya:
  • Garis-garisnya berkurang kedalamannya
  • Warna gelap di beberapa area masih ada, tapi agak memudar.
Dan tau nggak sih, kalau area mata lebih cerah dan halus, itu ngaruh banget lho ke keseluruhan look. Penampilan jadi terlihat lebih seger gitu, walau tanpa makeup. Serius! Saya nyesel udah abai sama perawatan area mata beberapa bulan belakangan ini huhu...

Poin plus-nya lagi, produk ini ngggak menimbulkan perih di area kulit sekitaran mata, dan nggak bikin mata pedas atau berair. Jadi nyaman banget. Terus setelah sebulan penggunaan, juga nggak bikin milia saya numbuh. Beberapa eye treatment bikin milia saya muncul soalnya. Itulah juga alasannya saya agak malas pakai eye treatment.

Dan jujur saya bingung banget kalau ditanya kekurangannya. Saya puas banget lho pakai produk ini. Produknya nyaman banget dipakai, dan bisa dilihat sendiri kan foto before-after area mata saya yang menampilkan perubahan signifikan? Paling ya saya nggak suka sama warna kemasannya yang silver dan mengkilat ini. Tapi kayaknya bukan persoalan besar.

Produk dengan hasil nyata ini harganya adalah Rp 180 000/ 15 ml. Dan saya jelas bakalan beli lagi lah kalau ini habis!


Review Sleeping Mask Lokal Lacoco

Nggak salah sih kalau Lacoco ini dibilang sebagai skincare lokal premium. Karena memang secara kualitas juga premium. Saya sih puas banget pakai kedua produk ini yak. Keduanya ngasih hasil yang kelihatan dalam satu bulan pemakaian. Dan bukan cuma itu, teksture wise juga dipikirin banget. Jadi pas skincare-an tuh rasanya nyaman dan asik. Nagih.

Untuk yang tertarik dengan produk-produk Lacoco juga, bisa intip website lacoco dan instagram @lacoco.id ya ;).

[Makeup Tutorial] Golden Glass

No comments

Akhir-akhir ini, kalau buat kondangan dan acara-acara resmi sekalipun, saya tetep suka makeup yang simpel. Simpel di sini bukan berarti nggak pakai apa-apa ya. Tapi lebih ke simpel di eye makeup-nya. Karena kan selama ini saya orangnya kalau makeup mata suka ekstra banget. Bahkan agak nggak pede kalau nggak pakai bulu mata palsu.

Nah, di makeup simpel yang ini, saya nggak pakai bulu mata palsu. Nggak pakai eyeliner aja. Makeup saya ini lebih menitik beratkan kepada complexion yang light, tapi flawless dan glowing. Pokoke ketok klomoh wis, seperti habis raup pakai Bimoli. Atau bahasa kerennya: Glass Skin.

Untuk efek flawless, saya pakai foundation dan concealer tentu saja. Tapi biar makeup terkesan light dan glowing, saya pakai primer yang ngasih efek glowing, terus saya nyampurin foundation dengan illuminator. Bedak dan contouring nggak usah banyak-banyak. Lalu produk-produk yang ber-shimmer dan ber-glitter digunakan secara lebay.

untuk shimmer dan glitter, saya pilih warna-warna gold. Jadi glass skin yang glowing tapi gold gitu. Kece kan? Saya udah bikin tutorialnya di youtube chanel saya.

Produk-produk yang saya pakai:


  • Studio Tropik Flawless Priming Water
    Primer andalan saya, karena bikin makeup glowing dan awet.
  • LA Girl Pro Coverage HD Illuminating Foundation
    Saya punya shade Warm Beige yang memang jauh lebih gelap dari kulit saya, karena memang khusus punya foundie ini untuk dicampur dengan foundie lain yang keterangan. Teksturnya light, finishnya dewy dan full coverage, pas banget buat campuran.
    Baca juga: Foundation Favorit 2018
  • J.Cat Aura Glow
    Saya pakai shade White Goddes, dan hasilnya bagus. Tapi saya nggak akan repurchase karena pengen nyobain liquid illuminator dari brand lain lagi.

  • LT Pro Smooth Corrector Cream Foundation
    Shade yang saya pakai adalah Yellow Orange, sebenernya sedikit kurang gelap kalau saya pakai sebagai concealer untuk menutup noda. Dia full coverage, oke buat menutup dosa-dosa di kulit. Tapi kurang oke kalau dipakai sebagai undereye concealer karena mudah retak.
  • BLP Face Powder
    Saya suka bedak ini karena nggak bikin muka terlihat powdery. Saya pakai shade Light Beige.
  • Wet 'n Wild Eyeshadow Palette
    Shade Rose in The Air ini adalah dupe dari Anastasia Baverly Hills Modern Renaissance lho. IMO tekstur si Wet 'n Wild bahkan lebih bagus daripada ABH.
  • Stilla Glitter & Glow Liquid Eyeshadow
    Mahal dan sekarang sih udah banyak dupe-nya dengan kualitas yang sama bagusnya tapi harga lebih murah. Warna Gold Goddes ini warna emasnya juga kurang kentara menurutku.
  • Fanbo Perfect Brow Natural Gray
    Nggak usah ditanya lagi ini sih memang pensil alis andalan dari tahun ke tahun. Nggak pernah ganti.
  • Maybelline Fashion Brow Color Drama Mascara
    Aku kesal karena maskara alis Maybelline yang fiber-fiber itu mendadak DC. Yang ini nggak begitu bagus soalnya.
  • Sis2Sis Mascara
    Maskara sachet-an ini adalah tipikal mascara yang banyak fibernya, jadi bisa bikin tebel dan lentik maksimal. Tapi clumpy parah sih, pakainya harus hati-hati banget.
  • Minuet Palette
    Oke kelihatannya memang palette gini doang, yang warnanya super boring. Tapi highlighter-nya cadas sih! Udah gitu shimmer-nya gold. Selain highlighter, semua produk di palette ini kualitasnya juga bagus dan bakalan kepakai banget. Cuma aku memang paling terpana sama si highlighter.
    Baca juga: 10 Produk Makeup Favorit 2018
  • The Balm Hot Mama
    Warnanya plek-ketiplek sama Nars Orgasm. Dengan packaging yang lebih unyu, tekstur yang lebih bagus, dan harga yang lebih murah. Udah lah aku nggak mau repurchase Orgasm kalau begini.
  • ESQA Satin Lip Crayon Twisted Nude
    Warna nude-nya super cakep dan andalam banget. Udah repurchase dua kali.
    Baca juga: Review ESQA Lip Product

  • Mustika Ratu Beauty Queen Metalic Lip Coating 02 Gold
    Jujur teksturnya nggak enak, tapi dia satu-satunya lip topper warna gold harga masuk akal yang bisa saya temukan. Kalau ada yang punya rekomendasi lip topper atau lip gloss dengan warna gold, tulis di komen ya. Saya mau banget!
  • Viva Queen Shimmering Loose Powder
    Ini satu-satunya bedak ber-shimmer yang saya punya. Soalnya cuma kepakai buat foto doang, jadi agak males ya beli yang mahal.
  • Avoskin Hydrating Treatment Essence
    Nah ini kuncinya! Semprot pakai ini bikin makeup tuh nge-blend sama kulit, jadi kelihatan nyatu, glowing, tapi juga awet dan nahan minyak.
    Baca juga: Review Avoskin HTE New Formula


Ini tutorial yang saya buat di youtube:

Mencoba Skincare Lokal Dengan Bee Venom. Ampuh Usir Jerawat dan Nggak Bikin Kulit Kering!

No comments
Review Janeeta Bee Venom Acne Series Skincare

Kalau kalian adalah pengikut instagram @racunwarnawarni, pasti udah hafal banget sama problem kulit saya. Kulit saya itu super kering tapi acne-prone. Heran, kan? Padahal biasanya yang gampang jerawatan itu kulit berminyak. Dan kondisi ini agak bikin susah, karena skincare yang targetnya adalah untuk melawan jerawat, biasanya bikin kulit saya jadi kering. Dilema banget pokoknya.

Nah, sekitaran bulan lalu, saya dapet kesempatan nyobain Janeeta Skin Expert Bee Venom 27 yang varian Acne Series. Awalnya pas ditawarin itu, saya nanya-nanya dulu panjang lebar sama pihak brand. Pihak brand meyakinkan saya kalau formulasi produk mereka ini efektif melawan jerawat dan nggak bikin kulit kering.

Ya udah deh. Cocok ya syukur, nggak cocok ya udah nggak usah di-review. Lagian sebagai beauty blogger kayaknya saya nggak boleh terlalu takut mencoba produk baru wkwkwk.

Dan kalau mau ngomongin Janeeta, yang pertama tentu saya harus ngomongin Bee Venom dulu. Jadi, Janeeta ini memang selalu menggunakan main ingredient Bee Venom dalam setiap produknya. Karena penasaran, saya pun mencari tahu mengenai racun lebah ini, dan ternyata penggunaan Bee Venom dalam produk kecantikan itu sebenarnya sudah dipercaya sejak lama lho! Bahkan sudah lama juga dipakai sebagai perawatan artis-artis Hollywood sekelas Victoria Beckham, Gwyneth Paltrow, dan bahkan dipakai oleh bangsawan seperti Kate Midleton. Cuma saya baru kali ini nyobain skincare dengan kandungan Bee Venom. Produk lokal pula.

Beberapa manfaat yang bisa didapat dari penggunaan Bee Venom adalah:
  • Membasmi jerawat
  • Mengencangkan kulit
  • Menghaluskan kulit
  • Mengecilkan tampilan pori-pori
  • Melembapkan kulit
Cuma memang Bee Venom ini penggunaannya nggak boleh berlebihan. Sedikit-sedikit saja sudah efektif. Itulah mengapa, di produk-produk Janeeta sendiri, kandungan Bee Venom ini walaupun adalah kandungan yang diunggulkan, namun nggak diletakan di ingredient list teratas. Itu karena memang ada dosis tertentu yang harus dipatuhi, agar Bee Venom-nya bisa bekerja optimal.

Rangkaian Janeeta Skin Expert Acne Series ini terdiri dari 4 produk, yang selain mengandung Bee Venom, juga ada kombinasi 27 kandungan lainnya. Makanya namanya Janeeta Skin Expert Bee Venom 27. Saya sudah coba satu persatu, jadi mari kita bahas per-produknya:


Janeeta Skin Expert
Acne Cleanser

Review Janeeta Acne Cleanser
Ingredient Janeeta Acne Cleanser

Saya akan membahas beberapa ingredient yang menarik perhatian saya ya. Yang pertama tentu Bee Venom, karena Janeeta memang ingredient spesialnya adalah Bee Venom. Saya awalnya nggak nyangka bahkan kandungan Bee Venom ini akan ditaruh juga di cleanser-nya, yaaa walau ada di dua terbawah yang artinya sedikit sekali presentasenya.

Lalu ada Melaleuca Alternifolia Oil atau lebih kita kenal dengan Tree Tea Oil, yang efektif mencegah dan mengobati jerawat. Selanjutnya Ada Panthenol atau pro-vitamin B5, Chamomille, dan Allantoin yang berfungsi menghidrasi kulit dan anti inflamasi. Sejujurnya kalau untuk cleanser, saya berkali-kali ngomong di IG story, saya kurang begitu peduli dengan active ingredient di dalamnya. Yang saya cari dari cleanser hanyalah produk yang efektif membersihkan kulit tanpa membuat kulit saya kering.

Performa Janeeta Acne Cleanser

Saya sendiri nggak ada masalah selama menggunakan sabun muka ini, suka banget malah! Sabun ini mampu bekerja dengan baik sebagai second cleanser. Meskipun busanya lumayan banyak, namun nggak bikin kulit saya kering dan iritasi. Kalau dilihat ingredient-nya pun tergolong oke ya, dia bebas dari paraben, sulfate, alcohol, dan alergen lainnya. Lalu juga tidak mengandung bahan-bahan yang terindikasi bisa menyebapkan fungal acne. Singkatnya sih, produk ini memenuhi kriteria sabun muka yang bagus menurut saya.

Yang paling saya suka dari sabun muka ini adalah aromanya. Aromanya segar dan sedikit mengingatkan saya kepada cleanser zaman saya masih kuliah, sayangnya saya lupa nama produknya. Kekurangannya mungkin di kemasan ya. Buat orang yang terbiasa memakai sabun muka dengan kemasan flip top, tentu tutup model ulir begini terasa kurang praktis.

Harga: Rp 110 000 /200 ml


Janeeta Skin Expert
Acne Toner

Review Janeeta Acne Toner
Ingredient Janeeta Acne Toner

Sama seperti Acne Cleanser-nya, toner ini juga bebas dari paraben, sulfate, alcohol, dan silicone. Lalu toner ini mengandung AHA dalam bentuk Lactid Acid, BHA atau Salicylic Acid, Tea Tree Oil, dan tentu saja Bee Venom. Dan juga mengandung beberapa bahan yang sifatnya menghidrasi.

(Catatan: Alcohol-free disini maksudnya adalah bebas dari alkohol denat ya. Ada beberapa "tulisan" alcohol dalam ingredient list-nya, namun itu termasuk fatty alcohol. Fatty alcohol sama sekali tidak menyebapkan kulit kering dan di beberapa formula skincare malah melembapkan.)

Kalau melihat ingredient-nya, BHA-nya lebih dominan dibanding AHA. Nggak heran sih, karena memang toner ini ditujukan untuk kulit yang berjerawat. Nah, kulit saya sendiri sayangnya memang sejak dulu kurang bereaksi bagus dengan BHA. BHA biasanya membuat kulit saya sangat kering. Surprisingly, Acne Toner Janeeta ini nggak bikin kulit saya kering sama sekali. Hanya saja, saya juga tidak begitu merasakan efeknya di kulit saya. Kalau kulitmu berminyak dan cocok dengan kandungan BHA, toner ini pastinya akan bekerja dengan lebih baik.

Performa Janeeta Acne Toner

Toner ini punya tekstur cair dengan warna bening, dan punya aroma yang sedikit seperti aroma obat. Kemasannya sama persis dengan kemasan cleanser-nya. Di kulit saya, toner ini nggak terasa efek exfoliasinya dan nggak melembapkan juga. Tapi saya tetap menggunakannya, karena menurut petunjuknya, toner ini dapat berfungsi sebagai booster, agar skincare selanjutnya bekerja dengan lebih maksimal.

Harga: Rp 110 000 /200 ml

Janeeta Skin Expert
Acne Day Cream

Ingredient Janeeta Acne Day Cream

Kali ini, kandungan Bee Venom-nya nggak diletakan di bawah ya, yang berarti jumlah/ presentase Bee Venom-nya lebih banyak dibandingkan produk sebelumnya. Lalu ada beberapa ingredient yang menarik seperti Niacinamide, madu, Alpha-Bisabolol, Rice Extract, Pro-Vitamin B5, dan ekstrak Beet. Bahan-bahan tersebut adalah powerfull ingredient yang berfungsi untuk menghidrasi, mencerahkan, menyamarkan noda bekas jerawat, dan juga anti-aging. Lalu ditambahkan juga Sulfur untuk melawan jerawat.

Krim ini bebas dari paraben dan alergen lainnya, namun ada kandungan silicone-nya. Saya sendiri nggak masalah dengan silicon, malah suka banget! Silicon ini sifatnya emoliant, mengisi pori-pori sehingga kulit terlihat lebih mulus. Rasa silikonnya nggak terasa banget kok.

Performa Janeeta Acne Day Cream

Teksturnya unik banget. Pas dicolek dengan jari, krim ini terasa gritty. Tapi setelah dioleskan ke wajah, krimnya halus dan nggak kerasa ada "pasir"-nya sama sekali. Pas aply rasanya adem dan calming. Hanya ada sedikit rasa pedas bila diaplikasikan pada area dekat mata. Jadi sebaiknya untuk area mata, pakai eye cream terpisah ya.

Meskipun ringan, krim ini punya daya lembap yang cukup oke lho! Pas banget kalau saya pakai saat periode menstruasi atau PMS, dimana kulit saya lagi super berminyak dan sensitif. Untuk yang punya kulit berminyak, saya rasa juga akan sangat suka dengan teksturnya. Krim ini aromanya segar dan enak.

Harga: Rp 140 000/ 20 gram


Janeeta Skin Expert
Acne Night Cream

Review Janeeta Acne Night Cream
Ingredient Janeeta Acne Night Cream

Masih dengan ingredient unggulan yaitu Bee Venom, dan night cream ini ditambahkan bahan-bahan lain seperti Niacinamide, madu, BHA, Sulfur, dan Tea Tree Oil, yang bagus untuk acne-fighting! Secara ingredient, night cream ini lebih kaya kandungan anti-acne-nya dibandingkan tiga lainnya. Tidak melupakan juga ingredient lain seperti Alpha-Bisobolol, Rice Brand Extract, Boswellia Serrata, dan lain-lain, yang fungsinya adalah menghidrasi, mencerahkan, dan membantu mengurangi noda bekas jerawat.

Krim ini bebas paraben dan sulfate, namun kita tentu tidak bisa mengabaikan alkohol di dalamnya. FYI, saya nggak terlalu bermasalah dengan Alkohol ya. Kadang memang diperlukan untuk mempercepat penyerapan produk dan sebagai anti bakteri. Tapi mungkin untuk yang alergi atau punya kulit super sensitif, bisa berhati-hati dan test patch dulu.


Performa Janeeta Acne Night Cream

Tekstur night cream ini lebih encer dan ringan daripada day cream-nya. Aromanya sama persis, sangat segar dan enak. Pas diaplikasikan ke kulit rasanya juga adem, nyaman dan sangat mudah meresap. Sayangnya di kulit saya yang sangat kering, night cream ini terasa kurang lembap sebagai krim malam. Saya sendiri harus menambahkan face oil atau krim lain yang sifatnya lebih oclusive. Tapi saya juga nggak banyak protes, karena untuk ukuran krim anti-acne, krim malam ini nggak terasa terlalu kering di kulit saya.

Sama seperti day cream-nya, ada rasa pedas jika diaplikasikan di sekitar area mata. Ini bukan kulitnya yang pedas (perih) ya, tapi mata saya jadi seperti berair, Jadi memang butuh eye cream khusus untuk area mata.

Harga: Rp 140 000/ 20 gram


Performa
  • Rangkaian skincare dengan Bee Venom ini terbukti ampuh mencegah jerawat di kulit saya. Kebetulan saya mencoba rangkaian ini saat PMS dan menstruasi, dan kulit saya nggak jerawatan sama sekali. Padahal saat periode tersebut, kulit saya jarang sekali absen dari jerawat.
  • Waktu ada bakal jerawat yang sudah lumayan nyeri, saya langsung ganti skincare pakai rangkaian ini, dan dalam sehari bakal jerawatnya menghilang.
  • Daya melembapkannya cukup. Sejak awal saya memang nggak berekspektasi krim ini akan selembap skincare saya yang biasanya. Namun untuk ukuran anti-acne series, kelembapannya oke lah! Kulit kering saya masih bisa menerima tanpa mengamuk. Untuk kulit berminyak, saya rasa akan sangat nyaman.
  • Kemerahan di beberapa area muka saya mereda.
  • Untuk bekas jerawat, jujur saya tidak mengalami perubahan. Kebetulan bekas jerawat saya adalah tipe PIE atau Post Inflammatory Erythema yang cenderung tidak bisa dihilangkan hanya dengan OTC skincare. Untuk bekas jerawat yang lebih ringan, mungkin bisa ya. Saya sendiri belum bisa membuktikannya.
Skincare Lokal Bee Venom


Final Verdict

Saya sendiri paling suka dengan sabun mukanya. Efektif membersihkan, busanya nyaman, baunya enak, dan nggak bikin kulit terasa kering, ketarik, ataupun iritasi. Ingredient-nya juga bagus, mild dan mengandung bahan-bahan yang efektif melawan jerawat. Rasanya saya oke-oke saja deh, memakai sabun muka ini untuk daily routine. Beneran nyaman dan nggak bikin kering! Misalkan kamu belum kepengen mencoba satu rangkaian, mungkin bisa dimulai perkenalan dengan mencoba Janeeta Acne Cleanser-nya.

Tapi overall satu rangkaian ini cukup oke kok. Di saya sih skincare dengan Bee Venom ini efektif mencegah jerawat tanpa membuat kulit saya kering seperti skincare anti-acne kebanyakan. Aroma dan teksturnya juga sangat menyenangkan. Apalagi kalau beli satu rangkaian, harganya jadi lebih murah ehehehe #DekArumPelit.

Untuk video tutorial pemakaian secara singkat bisa cek ke sini ya. Klik!

Untuk informasi lebih lanjut, kamu bisa cek ke website janeeta.co.id atau instagram @janeetabeauty.