Saturday, June 6, 2015

[Empty Jar] May 2015: Etika Nawarin Dagangan


Postingan Empty Jar saya tuh memalukan banget deh! Barang-barang yang berhasil saya abisin biasanya cuman dikit. Ya wajar sih karena memang ngabisin make up tuh nggak semudah ngabisin kue cubit setengah mateng rasa greentea dengan toping secuil kitkat greentea. Tapi berasa nggak sebanding gitu loh sama haul-nya.

Ya sudah biar nggak bosen-bosen amat dan dikit-dikit amat, bolehlah kesempatan ini saya pakai untuk ngomongin apa yang saya suka :D. Kali ini saya pengen cerita mengenai penjual/seller/marketing/apalah bahasanya.

Saya ini, dalam beberapa hal, adalah orang yang kaku kalau masalah etika orang jualan. Bagi saya, marketing kartu kredit yang sering nelponin ke HP saya untuk nawarin dagangannya itu nggak sopan. Seller oriflame dan nanospray yang sering broadcast ke BBM saya juga nggak sopan. Terus temen lama yang udah lama nggak kontak tetiba telpon buat nawarin Prudencial itu juga nggak sopan.

Kenapa saya bilang nggak sopan? Menurut saya kita nggak bisa tetiba masuk ke rumah atau menelpon seseorang dan nawarin dagangan. Itu gengges yah! Belum tentu orang yang kita tawarin sedang butuh/tertarik, dan belum tentu orang yang kita tawarin lagi dalam suasana hati yang enak buat dengerin celotehan dagangan kita yang mungkin bagi dia nggak penting banget.

Kalau di dunia nyata yang nggak sopan itu yang dateng ke rumah dan telpon, kalau di dunia maya begini rumah kita itu ya email, blog, dan segala akun media sosial kita. Itulah makanya orang suka sewot berlebihan sama online shop tukang spam: "cek IG kita, kakaaakkkk!", atau komen di blogpost yang isinya jualan, atau tukang jualan yang nge-tag nama kita di foto dagangan nggak pentingnya. Karena apa? Karena nggak sopan! Email juga. Situ tetiba ngemail seseorang dan nawarin dagangan, ya itu menurut saya nggak sopan sih. Apalagi kalau bahasa situ maksa. Makanya di bio saya, ada keterangan seperti ini:


Kurang jelas apa coba? :D

Tadi pagi, saya twitter-an sama ses Winda. Iya, kami bu-ibu gaul memang suka on twitter pagi-pagi buta pas weekend. Sambil senam. ses Winda cerita ada seller yang ngemail dia, ngasih tau tentang produk kosmetik yang dia jual. Lengkap dengan perkenalan, "hai saya owner toko anu, menawarkan produk anu. Yang fungsinya untuk anu agar kulit semakin anu. Ini kami lampirkan testimoni-testimoni dari pengguna produk kami. Ditunggu balesannya ya :)". 

Sebagai seorang beauty blogger, tentunya mendapat email dengan bahasa seperti itu ya pikirnya adalah ajakan kerja sama kan ya? Ses Winda pun balas email tersebut, ngasih term & condition kalau mau kerja sama biasanya kayak mana. Eh, tuh orang bales gini dong: "saya tuh jualan, bukan mau ngasih gratisan." :D. Udah jualan spam ke email, jawabnya nggak sopan. Double nggak sopan :)).

Saya tuh beberapa kali di email, ditawarin produk anu anu, untuk saya beli. Yang paling sering: Oriflame dan proleved salah beli. Di kira saya tong sampah? Hahahahaa... Kalau lagi baik, biasanya saya bales: "nggak minat, sist. Coba jual di Looxmarket deh!". Kalau lagi jahat, biasanya saya bales: "Tau email saya dari bio di blog? Baca bio-nya kan? Kok nggak sopan masih nawarin dagangan, sist?" Tapi saya yang lagi baik atau lagi jahat itu sebenarnya bukan diri saya yang sejati. Itu saya lagi dibajak Alien yang kemaren nggak jadi mendarat di Monas karena biaya parkirnya mahal atau karena saudaranya sakit tauk ah. Kalau saya sedang menjadi diri saya yang sebenarnya, yang mana ini paling sering, ya emailnya saya diemin aja. Paling buat bahan cela-celaan kalau lagi ngobrol sama temen-temen :D.

Saya (dan kebanyakan orang saya rasa) lebih suka hidup tenang di dunia internet ini tanpa diganggu spam promosi orang jualan di akun atau alamat pribadi saya. Kalau saya sedang butuh, ya saya yang akan menyambangi online shop atau toko situ. Bukan situ yang nyepam di instagram/ twitter dan ngemail saya pendak byar

Tapi online shop saya belum banyak yang tahu; kalau nggak nyepam IG artis kayak @sekararumw, gimana orang-orang bisa sadar eksistensi saya? Tapi kalau nggak nawarin via email gimana caranya orang-orang tau saya niat ngejual make up saya yang salah beli?

Nih ya, saya kasih tips promosi yang nggak genges. Dan banyak kok yang berhasil dengan cara ini:
  • Alih-alih nyepam, mending ajakin kerjasama akun yang kamu spam deh. Tanya baik-baik, mau nggak meng-endorse produk kamu? Kalau mau, apa syarat-syaratnya? Ah itu mah modal. Ya iya lah mau kaya ya harus modal! Kalau nggak mau pelihara kucing item aja kayak Jimbeam, buat pesugihan. 
  • Buat kamu yang pengen jual kosmetik preloved (salah beli atau ternyata nggak kepakai), bisa pasang jualanmu di Instagram atau blog pribadimu. Saya juga kadang-kadang jualan kok di blog ini, di sini --> http://www.racunwarnawarni.com/p/blogsale.html. Dan biasanya laku loh. Sekarang sih lagi nggak ada yang dijual.
  • Follower instagram dikit dan nggak punya blog? Kamu masih bisa jualan di twitter @looxperiments. Setiap hari jumat minggu pertama, Looxperiments rutin ngadain #Looxmarket. Saya juga kadang jual-jualin make up atau baju di sono. Caranya? Follow aja dulu yah twitter looxperiments. Nanti setiap mau buka #looxmarket, pasti dikasih tau format dan syarat jualannya kok.
  • Nggak punya twitter? Bikin dong. Gratis dan gampang.
  • Males bikin twitter? Ah mati cajalah akoh capek ngomong cama kaw yang bicanya bikin cucah olang nggak mau usaha sikit --".

Ya sudah lah. sekarang ngana paham ya kenapa orang-orang suka sewot kalau ngana nawarin dagangan dengan cara nyepam ke blog, instagram, twitter, ngetag sembarangan di facebook, ataupun ngemail.

Sekarang kita masuk ke menu utama: Empty Jar. Apa yang sudah saya habiskan bulan mei kemarin?


1. Natur Skin Lightening Body Wash refill 480 ml
Harga: sekitar Rp 20 000
Ini saya cuma beli refill, nggak beli kemasannya. Terus lupa habis tuang ke wadah bungkus refill-nya langsung saya buang. Jadi penampakannya bisa dilihat di post haul saya yang ini yah. Di sini yang saya nampakin pantat botol Leivy tempat saya naruh Natur ini aja. 
Sabun ini bukan tipe sabun yang masih licin-licin setelah dibilas, tapi nggak yang keset kayak sabun Biore juga. Enak sih menurut saya. Busanya juga banyak, harganya murah, dan wanginya enak.
Repurchase? No. Pengen nyoba-nyoba sabun-sabun lainnya.

2. Biore Body Lotion
Ini body lotion terbaru dari Biore. Teksturnya enak sih; ringan, nggak lengket, dan cepat menyerap. Sayangnyas saya nggak suka baunya.
Repurchase? Nggak lah. Nggak suka banget sama baunya.

3. Secret Key Starting Treatment Essence
Harga: silahkan cek di Miss Lie ya, saya lupa.
Review di sini.
Untuk toner atau essence cair atau apalah namanya, saya suka sama SK II FTE dan Secret Key STE. Tapi SK II memang mahal gewlak yak! Saya masih punya stok SK II sih, tapi saya sayang ngabisinya. Hahaha.. Untuk yang nanya "jadi bagusan mana SK II atau Secret Key?" Plis, buka review saya tentang SK II dan review saya tentang Secret Key. Lalu baca sampai ke komen-komennya. Saya udah jawab di situ berulang-ulang. Saya males jelasin lagi. Ehehehe...
Repurchase? Enggak. Saya mau ngabisin stok SK II dan kemudian mau beli toner merk lokal aja.

4. Tresemme Keratin Smooth Shampoo
Ini sampai sekarang masih jadi sampo favorit saya. Bikin rambut gampang diatur. 
Repurchase? Enggak dulu karena masih punya stok Sunslik Straight Lock Shampoo. Tapi kayaknya ya nanti-nanti bakalan beli lagi.

5. Pixy Eye & Lip Make Up Remover
Ini benda sebenernya abis karena tumpah T.T. Ya udah lah. Saya suka banget sama pembersih make up yang ini karena ces pleng buat maskara waterprof dan harganya murah dibanding rekan sejawatnya.
Repurchase? Ya

6. Clinique Dramatically Different Mositurizing Gel (share in jar)
Ini saya dikasih sama Vina buat nyobain. Meskipun kecil, tapi banyak loh! Habisnya lamaaaa banget :D. Saya sukak banget karena pakai dikit aja langsung bikin kulit saya lembap tapi nggak berminyak, make up lebih nempel, dan pas dipakai tuh rasanya adem. Sayangnya nggak ada SPF-nya, jadi saya sering males pakai sunscreen. Saya lebih suka pelembap yang udah ada sunscreen-nya sekalian.
Repurchase? Nggak. Nyari pelembap yang ber-SPF aja.

7. Cusson Imperial Leather Sabun Batang
Saya nggak suka karena keras dan busanya sedikit. Baunya juga biasa aja. Jadi akhirnya saya potek-potek deh. Ada yang buat nyuci kuas, ada yang buat nyuci celana dalem, ada yang buat cuci tangan.
Repurchase? Nggak.


Udah. Itu doang yang udah saya abisin. Dikit yak? Kalau kamu apa aja yang udah kamu habisin?

20 comments:

  1. Aku lagi senam tangan kakak waktu twitteran sama ses, alias nyuci hahahaa iya nih pas seller itu aku jawab, aku kira sis mau endorse, kalau gitu maaf saya tidak tertarik. Dan dia menghilang begitu saja 😢

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah! Aku senam jari ajah. Twiteran =senam jari :D.
      Ih OS suka gituh deh. Kita sebagai blogger cantik merasa diPHP lelaki hidung belang :(

      Delete
  2. Kalo aku biasanya dapat email isinya nanyain harga produk yg aku review, ready apa nggak, ongkir ke tempat tertentu berapa.
    Dikira aku jualan T-T

    Padahal aku ga ngadain blog sale. Jangan2 ini pertanda aku disuruh bikin blog sale :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu juga, ses. "Halooo saya mau pesan lipstik purbasarinya bisa transfer kemana ya?" :|.
      Iyaaa, ayo blogsaleeeeee :3

      Delete
  3. Sesss, bagusan mana tresemme abang apa sunsilk ungu....aku dulu pake yang abang, sekarang yang ungu gr gr blog mu hhehehehe....ntar mau repurchase mana bingunv....biore iya ndak inyaaaakkk baunya....tapi yg ungu(ky di igku) inyaaak bingit tp sayang ga ada spf nya sesss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagusan tresem abang sesss. Si ungu terlalu lepek. Wah wah, boleh tuh ntar cubak yang ungu ><

      Delete
  4. Pernah ada temen kuliah, uda lama ga ketemu, dateng-dateng ujug2 nawarin MLM, itu malesnya 'disini' heuh... Tapi emang sih, kayaknya sampe sekarang ngga pernah ngerasa ada marketing yang 'cukup menyenangkan' gitu kalo lagi nawarin barang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh, akupun merasa belum pernah nemu marketing yang cukup menyenangkan rasanya. Mungkin karena kita pas posisi nggak butuh atau pas lagi melakukan suatu hal, dan dia dateng kemudian ganggu gituk. Jadi ya nggak menyenangkan. ^^

      Delete
  5. Aq keracunan nih ses, pingin nyobain si pixy tp ga nemu2 d sini.. :| Tp remover2 jg masi pada dugem di rak si.. Ahh galauuu deehh., :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, susah banget nemu pixy akhir2 ini. Aku pun galaw..

      Delete
  6. Replies
    1. Jangan kakakkk. Tar yang nypoilerin GOT capah?

      Delete
  7. aku perna kena tuh ses, kirain buat endorse eh tyt =.= .. wkwkwkwk *brsa ktipu tp oh sdhlah syukurny si doi jwbny g kasar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha...banyak ya ternyata yang kena beginian :D

      Delete
  8. Aku jg pernah begitu,dispam di comment insta fotoku sama di twitter,tp aku pilih cuek aj,lagian ak g gt pengen beli,tkt dpt yg KW...Hmm,empty jar kakak g malu"in kok,aku lbh malu"in,cuman abisin 2 botol body lotion... X(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh cuekin aja sih. Kalau di insta ataw twitter suka kuhapus2in. Yang di IG suka kukerjain :D.

      Delete
  9. I asked my hubby what is 'pendak byar' :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hakhak...dan udah ketemu artinya? :D

      Delete
  10. Aku juga pernah beli biore body lotion yg pink.Betul teksturnya enak tapi baunya😩 .Aku lebih suka nivea body serum karena ada spf nya walaupun teksturny gk seenak biore

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sayang banget ya kenapa baunya harus kaya gitu. Aku kurang suka serum2an oi. Sama aja kaya lotion tapi mahal gilak. Berasa diboongin ^^

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...