Saturday, August 24, 2013

[Skincare Routine] Pre-Wedding Skincare (Face)

Ngomong-ngomong, judulnya prek sekali. Hahahaa...

Jadi, berhubung banyak yang tanya via email, apaan sih perawatan pra-kawin saya? Jadi saya jawab aja pakai posting. Kali ini saya post untuk perawatan muka dulu. Perawatan badan dan rambutnya kapan-kapan yah, kalau sempet ^^.

Jujur sejujur-jujurnya, nggak ada yang spesial dengan perawatan kulit saya saat ini. Boro-boro mau beli skincare spesial, duitnya malah kepake buat yang lain. Kawin itu mahal, Jendral. Ya seperti perawatan kulit saya pada umumnya lah. Jadi saya bilang kalau judulnya prek. Mestinya kan judulnya Skincare Routine aja, atau gimanaaa gitu. Tapi kayaknya kurang sensasional yah :D.

Alih-alih beli ini itu untuk ngerawat muka, saya malah lebih memilih mengurangi produk yang saya kenakan di muka. Alesannya:
  • Biar muka nggak berat aja dan kulit muka bisa lebih bernafas.
    Saya pikir bagus juga kalau saya mengurangi layer produk yang saya pakai. Mengurangi tumpukan bahan-bahan kimia di kulit saya.
  • Biar saya rajin pakainya.
    Kalau saya cermati, saya ini tipe yang malah jadi males dan kemudian sering bolong-bolong pakai skincare kalau ritualnya kebanyakan. Padahal lebih baik sedikit tapi rajin daripada lengkap tapi bolong-bolong, kan? Kalau kebanyakan botol dan jar skincare yang harus saya pakai setiap harinya, saya malah takutnya bakalan ngerasa ngeri jalan ke meja rias.
  • Soal pilihan dan kebutuhan kulit aja sih.
    Saya pikir kulit saya enggak atau belum butuh skincare yang berlayer-layer. Pelembap yang baik menurut saya udah sangat cukup untuk merawat kulit saya. Tapi ya balik lagi ke kebutuhan kulit masing-masing orang. Kalau teman-teman ngerasa kulitnya butuh skincare tujuh puluh dua lapis sekali pakai, ya lakukanlah. Lakukan apa yang menurutmu baik buat kulitmu, karena kamu yang paling tahu kebutuhan kulitmu :).
  • Bagi yang udah kawin, pasti ngerti banget kalau mau kawin itu persiapannya ruwet.
    Eh...ya nggak tahu ding, kan adatnya di daerah/keluarga masing-masing beda-beda yah. Tapi kalau di keluarga saya, jangan harap calon manten jadi ratu selama sebulan menjelang hari-H. Yang ada ikutan mumet nyiapin ini itu, mikirin ini itu. Apalagi saya tipe yang suka ikut rempong sendiri. Wong nggak ada apa-apa aja saya sok sibuk, apalagi kalau lagi sibuk beneran. Tambah sok sok sok sok sibuk sibuk sibuk deh!

    Dan lagi, keluarga saya itu tipe yang nggak suka pakai pembantu. Bukannya buruk atau gimana gitu sih, tapi menurut bapak saya ya nggak perlu aja untuk kita lah, soalnya masih bisa kita kerjakan sendiri. Terus bapak saya juga tahu kayaknya kalau anak-anaknya pada pemales, kalau dikasih pembantu bayangkan bakalan segembul apa saya karena nggak ada kerjaan dan duduk-duduk ngemil aja sepanjang waktu x).

    Nah, banyangkan kalau diantara kesibukan saya mengurus kawinan plus tugas rumah tangga yang biasa semacam nyapu, ngepel, masak, benerin genteng, cuci mobil ini saya masih harus pakai toner-emulsyen-serum-esyens-booster-moisturijer-dan kawan-kawannya yang masih berderet-deret panjangnya. Bisa diteriakin orang serumah lah saya ^^.

Oke, yang saya tulis tadi diatas adalah alasan-alasan saya mengurangi layer skincare menjelang kawinan saya semi curhat. Sekali lagi, kebutuhan dan kesibukan masing-masing calon manten beda-beda yah. Jadi kalau diantara teman-teman ada yang merasa butuh skincare lebih banyak dan punya waktu untuk itu, silahkan aja. Skincare saya baik buat saya, tapi bukan berarti baik juga diterapkan untuk semua orang.

Sekarang, saya mau kasih lihat apa aja yang saya pakai. Saya pakai gambar alakadarnya. Maklum kamera, lokasi pemotretan, dan pencahayaannya juga seadanya. Masih mending blogger-nya keren dan nggak seadanya #tsah. Yang merasa kurang nyaman, ya derita situ deh saya nggak bakal minta maap karena gambarnya jelek soalnya inikan blog saya.


PAGI


  1. The History Of Whoo Jinyul Essential Foam
    Review bisa dilihat di sini

    The History of Whoo masih menjadi primadona di rutinitas skincare saya. Saya suka sih sama produk-produk mereka. Cuma males kalau pakai semua layer-layernya. Jadi saya pilih aja yang sesuai dengan kebutuhan kulit saya.

    Setiap pagi, saya mencuci muka saya dengan The History Of Whoo Jinyul Essential Foam. Sabunnya lembut, nggak bikin kulit kering, dan baunya enyaaakk banget. Saya nggak pakai milk cleanser kalau pagi. Soalnya kan saya kalau tidur nggak pakai make-up. Memangnya saya main sinetron? Tidur aja pakai bulu mata palsu.
  2. EMC untuk Lipbalm
    Review bisa dilihat di sini.

    Saya memang terbiasa pakai lipbalm di awal acara untuk rutinitas pagi/siang. Terbiasa soalnya kalau dandan pakai makeup juga biasanya begitu. Tujuannya biar kalau pas waktunya pakai lipstik, bibir saya udah lembap dan lipbalm-nya udah meresap sempurna nggak greasy-greasy kayak penggorengan gitu deh. Walaupun sekarang saya jarang makeup-an, tapi kebiasaannya ya tetep begitu, tetep pakai lipbalm duluan.
  3. The History of Whoo Jinyul Eye Cream
    Review bisa dilihat di sini

    Sebelum pakai pelembap muka, saya pakai Eye Cream dulu. Tujuannya untuk membatasi area mata biar nggak kena pelembap muka. Kulit mata kan sensitip banget, jadi harus pakai pelembap khusus yang namanya krim mata. Kalau pelembap khusus kaki namanya krim kaki. Kalau pelembap khusus leher namanya krim leher. Kalau pelembap khusus ketiak, ada nggak sih?
  4. The Body Shop Natrulift Day Cream

    Saya nggak pakai toner. Males dan nggak punya toner hahahhaaa... Yah, yang penting yang basic saya pakai deh, pelembap. Kalau pelembap mah wajib bagi saya, soalnya kulit saya kan tipe yang kering. Kalau nggak pakai pelembap bisa makin kering dan kusem. Saya pakai pelembap ini biasanya saat kondisi kulit masih agak becek karena air habis cuci muka. Bukan basah lho ya, udah dilap, tapi masih agak sedikit becek-besek seger gitu.

    Oh iya, saya lagi nakal nih. Sunscreen saya habis dan saya belum sempet beli lagi. Ketunda-tunda terus mau beli sunscreen. Tapi saya memang jarang panas-panasan sih sekarang. Lebih sering keluar malem. Kalaupun keluar siang ya jarang berkegiatan outdoor. Paling kepanasan cuma kalau turun dari mobil sebentar gituh. Tapi memang harusnya meskipun cuma di dalem ruangan, tetep kita harus pakai sunscreen minimal SPF 15 sih. Harusnya.
Udah gitu aja ritual pagi saya. Paling kalau ada urusan pergi-pergi keluar, tambahin bedak Marck's, Cassandra Eyeliner, Elf Treat & Tame Brow Mascara, dan Lip Gloss. Kalau keluarnya agak-agak resmian dikit, ke Gereja misalnya, saya tambahin Pond's BB Cream, yang mana jarang sih.


MALAM

 

  1. L'Oreal Gentle Cleansing Milk

    Walaupun nggak keluar rumah dan nggak makeup-an, sebelum mandi sore/malam saya terbiasa pakai susu pembersih dulu. Penting dong bersihin muka dari deru dan debu setelah seharian beraktifitas.
  2. The History of Whoo Jinyul Essential Foam

    Setelah muka dibersihin pakai milk cleanser, tentunya dicuci pakai sabun muka, untuk membersihkan muka dari minyak dan sisa milk cleanser biar nggak menyumbat pori.
  3. The History of Whoo Ja-Saeng Essence

    Mungkin kalau ditanya apa yang spesial dari perawatan muka saya akhir-akhir ini, ya Ja Saeng Essence ini kali ya? Saya pakai ini untuk pengganti krim malam. Saya nggak merasa perlu pakai krim malam lagi, karena tekstur Ja Saeng Essence sendiri menurut saya udah thick dan cukup banget untuk melembapkan kulit saya.

    Essence ini adalah favorite saya sekarang, soalnya bikin kulit saya lembap dan kelihatan sehat paginya. Selain untuk muka, saya juga pakai untuk leher dan punggung. Satu sachet itu cukup kok untuk muka, leher, dan punggung.

    Tapi kayaknya setelah semua sachet yang saya punya habis, saya memilih untuk nggak repurchase lagi. Soalnya selain mahal, saya juga agak-agak kurang sreg sama kemasan sachet begini. Nyampah banget. Sementara mau beli yang full size pun harganya mana tahan x). Jadi nanti deh kalau sudah tiba waktunya penghabisan tiba, saya berburu krim malam atau essence baru.
  4. The History of Whoo Jinyul Eye Cream
    Ehm...ini sering kelewat sih kalau malam. Sering lupa. Jadi saya skip aja lah ya. Anggep aja nggak ada.
  5. EMC untuk Lipbalm

    Lipbalm yang paling ngefek untuk mengatasi kalau kulit bibir saya lagi kering dan ngelupas adalah EMC. Pokoknya ini ampuh banget buat bibir saya. Kalau dipakai malam hari, paginya bibir saya kerasa lembut banget. Tinggal di scrub atau disikat aja pakai sikat gigi yang lembut, bibir saya jadi mulus dan nggak ada kulit-kulit bibir yang mengelupas.

 BERSIH-BERSIH KALAU HABIS MAKEUP-AN


Saya lagi jarang banget yah, makeup-an berat. Jadi boleh dibilang, ritual ini jarang banget saya lakukan. Sabun Pixy saya sampe awet banget, nggak berkurang-kurang ^^.
  1. Rice Brand Oil untuk Eye & Lip Makeup Remover
    Perkenalan dengan Rice Brand Oil bisa dibaca di sini.

    Ya, kalau si Rice Brand Oil masih lumayan sering lah dipakai, kan saya pakai eyeliner kalau keluar rumah dikit aja. Bagi saya, penggunaan natural oil untuk bersihin mata dan bibir itu udah yang paling bener. Selain ampuh bersihin waterproof makeup, nggak bikin mata dan bibir iritasi, juga sekalian kandungannya melembapkan dan menutrisi area bibir dan mata. Daripada pakai Eye & Lip Makeup Remover di pasaran yang ada kandungan alkoholnya dan suka bikin perih itu, hayoo?
  2. L'Oreal Gentle Cleansing Milk

    Setelah yang waterproof dibersihin pakai RBO, sekarang giliran muka keseluruhan dibersihkan pakai milk cleanser. Kalau lagi dandan berat pakai BB Cream/Foundie/TWC segala, saya bersihin seluruh muka pakai RBO dulu, baru dibersihin lagi pakai milk cleanser.

    Terus kalau harian, saya terbiasa bersihin muka pakai milk cleanser dua kali. Jadi habis milk cleanser pertama dihapus pakai kapas, oles lagi milk cleanser-nya, dan hapus lagi pakai kapas. Makanya saya bener-bener milih milk cleanser yang nggak pedih di kulit. Seringnya sih milk cleanser itu, saat pemakaian layer pertama oke-oke aja. Tapi begitu diulangi pada pemakaian kedua, rasanya perih dan sakit di kulit. FYI aja sih, Viva Cleansing Milk yang banyak digadang-gadang itu masih perih di kulit saya.
  3. Pixy Perfect Off Cleansing Gel for Makeup
    Ini pembersih muka tanpa sabun. Enak banget dikulit, nggak perih dan lumayan lebih bisa ngehapus makeup daripada sabun muka biasa kaya The History of Whoo Jinyul Essential Foam itu. Makainya biasa aja, kaya pakai sabun muka. Oles merata di muka dan leher, pijat-pijat lembut, dan kemudian bilas pakai air. Saya pakai untuk menggantikan sabun muka saya yang biasa kalau saya habis makeup-an berat.

PERAWATAN MINGGUAN & KALAU JERAWATAN 

  1. Extra Virgin Olive Oil

    Kalau ini mah jangan ditanya kegunaannya, banyak banget dari ujung rambut sampai ujung kaki. Kalau untuk muka, seminggu sekali saya pakai sebagai pengganti night cream. Ja Saeng-nya saya istirahatin dulu, terus saya oles EVOO tipis merata semaleman. Nggak greasy? Kalau udah menyerap enggak kok, malah paginya sama sekali nggak berminyak. Nggak bikin jerawatan? Enggak dong, kan nggak menyumbat pori :).

    Kalau malemnya pas pakai ini, paginya kulit jadi enak banget. Lembap, nggak berminyak, dan lembut banget kalau dipegang. Suka ih...
  2. Vitacid
    Pengalaman saya pakai Tretinoin bisa dibaca di sini.

    Saya memang udah berkali-kali bilang kalau saya mau lepas dari Tretinoin. Dan saya memang udah nggak pakai Tretinoin setiap harinya. Tapi saya tetep butuh disaat-saat saya lagi jerawatan. Akhir-akhir ini, kadang di muka saya muncul satu dua jerawat. Bukan nggak cocok kosmetik, tapi jerawat karena stress. Karena terlalu semangat menjelang hari dimana saya akan menjadi nyonyah kali ya x).

    Vitacid ini saya totol-totol aja di area yang berjerawat kalau malam. Dan setelah tunggu tiga puluh menitan, saya tumpuk pakai Ja Saeng atau EVOO. Kalau nggak ditumpuk begitu, paginya kulit saya yang kena Vitacid bakalan ngelupas dan kering parah T.T. Tapi kalau lagi nggak jerawatan, ya nggak saya pakai.

Oh iya, seminggu sekali saya melakukan peeling ringan dengan scrub. Tapi saya sih biasa pakai scrub alami aja. Bisa pakai kopi, soda kue, atau yang lagi sering dan favorit banget sih pakai tomat dan gula. Terus saya lagi nggak punya masker juga. Paling ya habis di peeling itu, saya lanjut mengompres muka pakai susu putih.

Untuk perawatan bulanan, saya facial aja di dokter kulit, sekalian dimasker juga. Apalagi kulit saya lagi kering sekaligus jerawatan begini. Pilih masker sendiri malah serba salah. Pilih masker jerawat, bikin kulit kering. Pilih masker yang melembapkan, bikin jerawat meradang. Duh...serba salah pokoknya. Tapi saya memang nggak suka krim dokter. Nggak demen lah pokoknya.

Itulah update ritinitas skincare muka saya. Ada yang mau ngasih masukan nggak nih? Atau kalau ada yang mau bagi pengalamannya merawat muka juga boleh lho ;).

23 comments:

  1. sukses ya mbak perawatannya :D semoga kinclong waktu hari H nya nanti

    ReplyDelete
  2. Wah...infonya lengkap banget kak!
    selain itu juga jelas infonya.hihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Termasuk info kalau jadi manten sibuk sekali? :))
      Semoga berguna yah ^^

      Delete
  3. The History Of Whoo nya lempar kesini dunk mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh boleh. Tuker sama La Mer yaa ^^

      Delete
  4. daku jadi tertarik *tambang* sama pixy cleansing gel mbak e hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oye ituh si Pixy. Nggak berbusa, SLS free, nggak bikin kering :)

      Delete
  5. wah kak Arum itu kan ja saeng bisa dipindahin ke botol pump kecil ada kok airless pump, nanti beli 50 pcs masukin botol, jadi deh mirip sama kemasa yang full size dan bisa pake tipis tipis, aku sih Ja saeng 1 sachet bisa tahan sampe 3 kali pemakaian, kalo bejo isinya banyak bisa 4 - 5 kalii :D

    www.iqbalssi.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tetep aja walau dipindah ke pump, sampahnya tetep banyak. Mana ketambahan nyampah pumpnya nanti :D. BTW itu satu sachet udah pas untuk sekali pemakaian muka-leher-punggung buat aku kok, Bal :D

      Delete
  6. lengkap banget mba,, ternyata banyak jg yh skincarenya skrg..

    ReplyDelete
  7. waaa yang mau wedding-weddingaan.. dandan sendri apa didandanin besok pas hari H nya? heheeh
    kok jarang banget dimunculin mas jodohnya heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Didandanin donk. Kalau dandan sendiri mana ngerti pakem paes sama jampi2nya :D.
      Ngapain dia dimunculin? Males ah.. Ntar sok beken dia :))

      Delete
  8. Aih lengkap amet perlengkapan tempurnya.. *0*
    Semogaaaaaaaaaa kinclong di hari H ^___^
    Semangaaat! Haahhah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak lengkap Erna. Ini aku nggak pake toner, sunscreen, masker, night cream, dan entah apa lagi yang tak lewatin. Ini kan cuma basic aja, yang penting pakai pelembab ^^

      Delete
  9. Enak mba kalau udah dapet skin care yang pas. Mudah2an tetep kinclong sampai hari H.
    Pas aku dulu sama tukang riasnya nyuruh berenti pakai macem2 selama 2 minggu menjelang hari H. Kalau kata orang sih takut ga nempel riasannya, entahlah aku kurang ngerti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi...sebenernya enak kalau harganya juga pas. Yang jadi masalah adalah si whoo yang cocok banget ituh harganya nggak cocok *nangis* *bersandar*.

      Kalau kata temenku yang makeup artis, tukang rias kan suka nyuruh nggak dandan tuh kalau udah mau hari H. Itu biar kita kelihatan kucel. Jadi pas hari H hasil makeup dia kelihatan spektakuler gitu deh. Bahahaa... Mbuh tapi, aku kurang paham jagad permakeupartisan :D :D

      Delete
  10. tos EVOO ga menyumbat pori. aku kalo bersihin bbcream pake itu hasilnya kulit jadi lembut banget. ihiy semoga semuanya berjalan lancar ses. ditunggu foto-foto nikahannya :D btw ses arum kalo bersihin waterline pake apa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku klo bersihin muka, termasuk waterline, pakai RBO. RBO nya di tetesin aja ke cottonbud, terus buat bersihin mata.

      Ihiy, makasiihh.

      Delete
  11. eh mbak mau tanya..kelopak mbak arum berminyak gak? kalo berminyak pake cassandra enak gak tuh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kelopak mataku mah nggak rewel. Nggak oily.

      Delete
  12. pake baby oil dr gonsons juga bisa buat makeup remover..aku suka pake itu

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...