Menstrual Cups vs Reusable Pads: Mana Yang Cocok Untukmu?

21 comments
reusable sanitary pads vs menstrual cups

Setelah beberapa lama menggunakan Menstrual Cups dan Reusable Pads sebagai alternatif pembalut dan tampon yang ramah lingkungan, akhirnya saya bisa ((numpang)) berbagi cerita di blog mbak arum. Maklum anggota elit global suka bingung mau cerita dimana soalnya, terlalu sibuk gitu loh.

Saya pertama kali mengenal menstrual cups dari beberapa youtuber eco-living di luar negeri, terus coba-coba cari ternyata ada yang jual di femaledaily forum waktu itu, tapi saya nggak langsung beli karena masih takut buat menggunakannya. 

Tapi sebenernya saya lebih males membuang pembalut dan tampon ketimbang takut menggunakan menstrual cups. Semua bermula ketika KKN, kami disadarkan oleh bapak pondokan kalau sampah pembalut yang kami pakai tidak bisa terurai sehingga harus dibakar. Ribetnya maksimal.

Tapi ya enggak kebayang juga kalau si tampon dan pembalut sekali pakai itu harus jadi sampah yang sulit diuraikan :( apalagi saya tipe yang sering ganti pembalut. 

Ternyata sekarang sudah ada alternatif untuk yang takut atau belum bisa menggunakan menstrual cups seperti saya yaitu Reusable Pads, alias pembalut alias softek yang bisa dicuci ulang. Nah semakin bingung kan untuk memilih antara Menstrual Cups dan Reusable Pads? Coba saya jabarkan sedikit ya berdasarkan pengalaman pemakaian saya selama iniiii….

Reusable Pads

Ini adalah produk yang saya gunakan sekarang, reusable pads ini seperti pembalut dari bahan kain beberapa lapis yang bisa dicuci dan dipakai ulang. Bentuknya seperti pembalut biasa tapi berbahan kain dengan kait/wings yang memiliki kancing.

Menurut saya setelah terbiasa menggunakan reusable pads ini, jauh lebih nyaman daripada pembalut sekali pakai. Kenapa? Karena saya baru sadar ternyata darah menstruasi itu tidak sebanyak yang saya kira, jadilah saya membeli pembalut night yang segede gede gaban nyaris tidak pernah terpakai.

Selain itu saya merasa reusable pads lebih cepat menyerap darah dan juga lebih nyaman dan tidak gerah. Hanya saja memang membawa reusable pads kemana-mana itu ribet karena beberapa reusable pads yang saya punya bentuknya cenderung bulky, dan kalo sedang berpergian agak bingung mau nyuci dan jemur pads dimana. 

Harga reusable pads cenderung lebih murah, tergantung bahan dan bisa dipakai berkali-kali. Kuncinya supaya awet adalah cuci dengan air dingin mengalir dengan sabun yang lembut dan jangan dikucek terlalu kencang lalu jemur dibawah sinar matahari. Jika masih ada sisa stain itu wajar karena noda darah memang staining. nah untuk mengurangi stainnya memang setelah dicuci bersih harus dijemur di sinar matahari

Menstrual Cups

Kalian pasti sudah familiar dengan menstrual cups kan? Jadi bentuknya memang seperti cup kecil yang nantinya dimasukkan kedalam vagina untuk menampung darah menstruasi. 

Bentuk dan ukuran menstrual cups ini beragam, ada yang kecil, ada yang besar. Karena dia warna-warni jadi menurut saya nggak seintimidatif tampon ketika harus memasukkan ke vagina. Karena ukurannya relatif kecil jadi bisa dibawa kemana-mana dengan mudah, biasanya ketika membeli kita akan mendapatkan pouch penyimpanan. 

Nah, di luar negeri penggunaan menstrual cup dan tampon memang sudah lebih umum ketimbang di Indonesia, di sini nyari tampon harus ke chain drugstore besar. Di supermarket saya jujur belum pernah nemu. Untung sekarang sudah ada e-commerce dan online seller indonesia yang menjual menstrual cups dari berbagai merk dan ukuran misalnya @Lunahapsari di instagram dan Shopee Luna Hapsari yang menjual OrganiCup Menstrual Cups 

Harganya memang lebih mahal daripada reusable pads, tapi bisa digunakan sampai bertahun-tahun. Hanya saja buat saya yang memiliki riwayat vaginismus, memasukkan menstrual cups kedalam vagina ini merupakan PR yang luar biasa besar, jadi sebaiknya bagi yang belum terbiasa berlatihlah menggunakan menstrual cups sebelum periode menstruasi. 


pengalaman menggunakan menstrual cup

Pilih Mana, Menstrual Cups atau Reusable Pads?

Jawabannya sama: Sesuaikan dengan kebutuhanmu ya, jika kamu butuh traveling dan efisiensi, Menstrual Cups sangat efisien dan mudah dibawa-bawa serta dibersihkan, akan tetapi kalau kamu membutuhkan kenyamanan, gunakan saja reusable pads. 

Saya sendiri saat ini menggunakan Reusable Pads karena masalah vaginismus yang membuat saya kesulitan untuk memasukkan menstrual cups, akan tetapi jika kalian tidak ada kesulitan berarti, lebih baik gunakan menstrual cups yang masa pakainya lebih lama. Jika kalian hendak menggunakan menstrual cup, pastikan juga bahan menstrual cup yang kalian gunakan tidak membuat kalian alergi, karena ada beberapa orang yang juga memiliki alergi latex. Jika kalian memiliki alergi latex, gunakan menstrual cups yang bebas bahan latex ya!

Sekian perkenalan dengan menstrual cups dan reusable pads kali ini, mungkin kalian mau bercerita pengalaman menggunakan menstrual cups atau reusable pads? Bisa cerita di kolom komentar dibawah ya!

21 comments

  1. Aku puengen asline ganti ke cup ini. Masih ngumpulin nyali dan uang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. semangat ya kak, gapapa riset-riset dulu aja menscup apa yang cocok buat kakak karena sekarang menscup banyak model. juga jangan ragu untuk bertanya ke sellernya seputar menscup ini ya kak!

      Delete
  2. Hi mbak Arum, kira2 ada efek negatif gak sih kalo pake menstrual cup, misalnya apakah bikin turun peranakan gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bantu jawab ya, kalau turun peranakan sih enggak kak. Cuma kalo pake mens cup karena dia dimasukkan kedalam vagina kita jadi pasti ada resiko iritasi jika bahannya tidak cocok dengan kita, lalu jika kita nggak bersih bisa ada resiko infeksi bakteri juga. Jadi perhatikan kebersihan selalu ya kak

      Delete
  3. Pengen banget ganti pake menstrual cup..tapi masih ngumpulin nyali bun.takut pake nya ☹️

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi gpp mungkin diawal agak intimidating ya kak... tapi pelan-pelan rileks serta latihan terus menerus lama-lama bisa kok. Saya juga butuh waktu sekitar beberapa bulan untuk terbiasa... sambil ngumpulin nyali pake reusable pads juga bisa lho! hehehe

      Delete
  4. Uda 4 taun ini pindah ke menscup dan nyeselnya itu cuma kenapa ngga kenal lebih awal. Oh ya, untuk yang pengen nyobain pake menscup, saran saya, mohon dicek betul-betul bahannya, jangan tergiur harga murah, karena pemakaiannya yang di dalam tubuh, pilih yang medical grade.
    Kalau untuk reusable pads, sebelum beralih ke menscup, pernah nyobain juga setahun mungkin sambil ngumpulin niat pake menscup waktu itu, hehe.. Emang lebih nyaman jauh daripada yang sekali pake karena jarang acara bochor samping. Cuma emang kalo travelling itu pe er sekali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kerasa lembab nggak kak atau permukaan kering nggak kalau pakai menspad ini?

      Delete
    2. Nahhh bener nih, saya dulu juga sempat salah beli karena bahannya latex dan ternyata saya alergi latex. Tergiur harga murah meriah huhuhuhu :(

      heheheehehe reusable pads dabest sih kak sejauh ini buatku. tiap orang beda-beda kali ya, tapi aku suka pake reusable pads ini.

      Delete
    3. bantu jawab ya @alieza tergantung bahan. aku pake beberapa merk dan mereka beda-beda gitu bahannya, tapi jauh lebih nyaman ketimbang pake pembalut sekali pakai karena entah kenapa rasanya cuma kaya pake celana dalam aja hehehe kain kan soalnya bahannya

      Delete
  5. Udah setahun belajar pake menstrual cup tapi masih dibarengin sama reusable pads. Susah-susah gampang emang. Di awal emang sampe sejam di toilet mana pake pusing trus keringet dingin hahahaha. Mens terakhir udah bisa pasang menstrual cup meskipun di dalam belum bisa pop up sempurna jadinya masih dibarengin reusable pads. At least ada progress dan ga bingung lagi ngurusin bekas pembalut biasa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. i feel you sister! akupun di awal-awal begitu. asa bisa karena biasa yaaaaa <3 semangat ya, makin lama makin lancar kok!

      Delete
  6. saya sdh lbh dr 5 thn ini pakai reusable pads, menurut pengalaman saya pilihlah reusable pads yg bahan & jahitannya bagus supaya tidak bocor samping

    ReplyDelete
    Replies
    1. YES! benerrrr. berasa kalo reusable pads yang bahannya bagus itu nyaman sekali dan gampang dibersihkan

      Delete
  7. Aduh aku tergoda banget sm menstrual cup, tp sungguh takut bgt ngebayangin pakenya. Dulu pernah coba tampon aja ga bisa2.. kyny emg kudu rajin latihan dan niat baja ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya latihan sebelum period itu penting banget untuk membiasakan

      Delete
  8. Untuk saat ini gamau pindah ke menstrual cup atau reusable pad sih karena saya orangnya gradakan dan males ribet. Menurutku pake mereka itu ribet karena ada proses pembersihannya dkk. Tapi gatau juga yaa kalo ntar berminat.

    Btw penasaran aja, kalo pake menstrual cup, pas kita lagi yoga atau tidur, darahnya bisa balik ke dalam rahim lagi gak sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. aslinya nggak seribet itu kok, cuma karena mungkin udah bayangin harus nyuci jadi ribet ya? padahal biasa aja hehehe sama kaya nyuci pakaian dalam aja. Kalo pake menscup bahkan sebenernya cukup dibuang darahnya dan dibilas sebelum dipasang lagi, tapi karena saya jijikan ya tetep saya cuci dulu.

      hehehe kalo balik ke rahim sih kayanya engga ya kak, tapi kalo ragu boleh lho tanya dokter ob/gyn. Sejauh ini sih kalo olahraga cuma kekhawatirannya pas pake menscup itu menscupnya berasa geser aja.

      Delete
  9. Udh 2thn pake menscup, krn kmrn habis operasi,jd siklus bulan ini aku terpaksa pake menspad. Dan benar² bikin aku stress.. Gatal, bau, lecet dan iyuuuhhh..udh hari ke 10 pun masih ngeflek. Kl pake menscup, 5hr udh lgs bersiihhh. Temen q yg muslim stlh pake menscup juga jd ga lama haidnya krn lbh cpt bersih..
    Butuh waktu 1thn buat aku sampe bnr² lepas dari menspad. Sementara temen q sejak pertama x pakai lgs no bocor². Dan aku tau persis, itu krn bentuk liang vagina beda², jd mmg harus try n error.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe aku ngerasa setelah pake reusable pads dan reusable cups darah menstruasi itu sebenernya nggak sebanyak itu jadi rasanya lebih cepet bersih, ternyata aku tidak sendirian ya hehehe

      Delete
  10. mbak,apakah ada rekomendasi brand menspad yang bahannya nyaman, ngga terlalu tebel tapi ngga bocor, dan mudah dibersihkan?

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.