Thursday, April 25, 2013

Review: Bedak Padat Fanbo Gloria


Di post yang sebelum ini, saya sudah cerita kalau ini merupakan pembelian iseng saya. Apaan tuh pembelian iseng? Ya makanya baca dulu dong post sebelum ini #modus. 

Saya sebenernya trauma sama bedak merk Fanbo. Soalnya saya pernah nyobain TWC-nya yang casing-nya merah. Di suatu forum, semua orang bersepakat kalau bedak itu keren. Ternyata setelah saya coba, nggak keren. Tapi karena kali ini adalah rekomendasi dari Puput, makanya saya percaya. Seperti yang sudah saya jelaskan di post sebelum ini, kalau soal makeup, saya memang ke-Puput-Puput-an. Apaan tuh makeup ke-Puput-Puput-an? Ya makanya baca aja deh post sebelum ini :|


Nah, ternyata pembelian iseng saya berbuah manis kali ini. Saya lumayan suka sama bedaknya. Nama lengkapnya:

Fanbo Gloria 5


Saya mulai dari disain kemasannya yang Vintage. *Vintage, jadul, kuno, sebenernya artinya sama kan? Tapi kalau Vintage gitu kok dibilang keren ya? Sementara jadul itu nggak keren --* Sekali lirik langsung ketahuan kalau ini harganya murah ^^. Ada print mawar warna keemasan yang jadul banget. Tapi saya suka sih, ngingetin saya sama nenek saya. Ya walau saya juga nggak tau apa merk bedak nenek saya, tapi saya bisa bayangin kalau nenek saya bedakan pakai ini. Saya nggak bisa bayangin nenek saya bedakan pakai Mac Studio Fix :|

Bedak Fanbo ini tergolong murah banget. Harga bedak ini cuma Rp 11 000,-


Material pembuat kemasannya juga kokoh. Nggak terkesan ringkih gitu. Terus bentuknya tipis padat, nggak terlalu besar, tapi sesuai fungsi deh pokoknya. Pan bedaknya cukup lebar, dilengkapi dengan sponge handuk yang biasa kita pakai untuk aplikasi bedak non foundation, dan juga ada kaca yang cukup lebar. Tutupnya juga kencang, nggak gampang kebuka sendiri kalau kita mau bawa-bawa bedak ini.

Oh iya, selain seri Gloria ini, Fanbo juga ada yang seri Rose. Katanya sih, formulanya sama dengan Gloria, yang membedakan cuma bentuk kemasannya aja.



Awalnya saya pikir ini compact powder non foundie biasa. Tapi ternyata di kemasannya terdapat keterangan kalau bedak ini mengandung foundation. Jadi, bisa dikategorikan sebagai two way cake ya? *perhatikan tanda tanya di kalimat sebelum ini. Itu berarti saya tanya, bukan ngasih tau*


Bedak ini punya aroma yang khas. Sebagian orang bilang baunya bikin pusing. Tapi menurut saya baunya malah ngangenin. Bau bedak jadul gitu. Susah mendiskripsikannya, silahkan dekatkan layar ke hidung dan endus sendiri. Blog ini dilengkapi teknologi yang bisa memasukan aroma ke dalam gambar.

.....................

*berhenti sejenak. Menunggu mereka yang anu selesai mengendus-endus*


Untuk shade, saya lupa ada berapa pilihan warna. Tapi seingat saya lumayan banyak. Mungkin lima atau bahkan lebih. Dan asiknya ada pilihan untuk yellow undertone maupun pink undertone. Saya memilih shade nomer 2, natural. Warna yang saya pilih ini adalah warna medium cenderung terang, dan undertone-nya pink. Tapi sepertinya pilihan saya ini sedikit terlalu terang. Ya maklum, di counter nggak tersedia tester untuk jenis ini.

Teksturnya lumayan menurut saya. Nggak terlalu buttery sih, tapi masih lumayan lembut. Powdery juga, tapi nggak berlebihan. Yang penting bagi saya, di muka hasilnya dia halus dan rata, terus setelah sekian lama, bedaknya juga masih halus dan rata nggak jadi blentang-blentong karena minyak. Oh iya hasil akhir bedak ini di muka adalah matte, yang mana saya kurang begitu suka.

Tapi karena ini mengandung foundation, jadi agak-agak tricky kalau mau dipakai touch up. Takutnya sih cakey. Ya bisa sih kalau mau ribet dikit. Caranya: hilangkan dulu seluruh minyak di muka dengan kertas minyak dan tap-tap dengan tissue. Setelah itu, aplikasikan bedak ini dengan menggunakan kuas, tipis-tipis aja.


Coverage bedak ini juga lumayan nutup untuk ukuran bedak padat menurut saya. Yah medium coverage deh. Tapi nggak bisa di-build lagi. Kalau di layer-layer hasilnya malah cakey.

Baru - 5 jam setelah pemakaian

Saya agak bingung kalau ngomongin daya tahan. Soalnya rata-rata bedak dimuka saya ya sama aja, setelah 2-3 jam bakalan berminyak. Tapi yang penting sih, setelah muka saya berminyak, bedak ini nggak bikin muka saya kelihatan dekil, atau nggak rata, atau oxy, atau tingkah-tingkah menyebalkan lainnya.


Dibandingan dengan Max Factor Creme Puff


Bedak Fanbo memang sengaja saya beli untuk menggantikan si Max Factor Creme Puff kalau nanti sudah habis. Lho, belum habis gitu kok udah beli? Ya kalau sudah habis total ya saya nggak bisa bikin perbandingan dong ah. gimana sih!

Sekedar info dulu kalau si Creme Puff Max Factor harganya Rp 50 000,-


Bisa dilihat kalau besar pan-nya sama. Jadi yang nggak suka dengan kemasan jadul ala Fanbo, bisa juga di depot ke Creme Puff. *Trus ngaku kemana-mana kalau itu bukan Fanbo tapi Max Factor. Ha?* Tapi menurut saya nggak usah deh. Kemasannya Fanbo lebih efisien menurut saya, ada kacanya gede dan tutupnya lebih rapat Dan cantik juga kok. Mbok cinta gitu lho sama produk negri sendiri.

Baunya juga sama-sama menyengat. Tapi Fanbo lebih menyengat. Saya pribadi sih nggak terganggu dengan bau mereka berdua. Saya suka-suka aja. Khas gitu.Tapi banyak yang menistakan baunya. Jiah, menistakan :\

spons Max Factor - spons Fanbo Gloria 5

Sponge bawaannya bagusan punya Fanbo banget. Untuk ukuran bedak seharga mapuluh rebu, sponge si Max Factor ini payah banget, kaya sponge BH. Nggak bisa dipake aplikasi bedak sama sekali. Sponge si Fanbo, walaupun nggak emejing juga, tapi lumayan masih bisa dipakai untuk aply dengan nyaman.

Fanbo - Max Factor
Secara tekstur, Max Factor menang. Kualitas bedaknya memang lebih lembut dan buttery, lebih nyaman saat diaplikasikan. Tapi soal hasil dan daya tahan, menurut saya sama aja. Dan kalau dilihat dari sisi harga, lalu dibandingkan kualitasnya, ya saya masih pilih Fanbo. Kualitas memang turun sedikit, tapi harga turun buanyak.



FOTD

 

 Bedak padat Fanbo Gloria 5 - Shade 2. Natural
Elf Brow powder - Medium
Ranee Liquid Eyeliner - Black
NYX JEP - Cashmere


Lima jam kemudian:



Muka saya memang sudah berminyak, tapi enggak berubah jadi kucel. Sukaaaa :).

Oh iya, lipstick yang saya pakai itu payah banget deh. Udah warnanya nggak bisa cover dalam sekali oleh, nggak awetnya parah pula. Baru beberapa menit setelah aply udah langsung ilang :'(.



Kesimpulan

+ Murah
+ Kemasannya bagus
+ Enggak cakey
+ Coverage medium
+ Nggak Oxy, nggak bikin kucel, pokoknya oke lah ya
+ Tersedia lumayan banyak pilihan shade
+ Baunya khas
- Hasilnya matte


Yang Unik dari Fanbo

Ini sih dari hasil nongkrong kelamaan di counter, terus SKSD sama mbak-mbak BA-nya. Si mbak BA Fanbo tergolong BA yang ramah dan pelayanannya maksimal. Jempol dulu deh buat mbak-nya *emotikon jempol di sini*

Si embak cerita kalau banyak yang protes soal aroma bedak dan kemasan beberapa produk Fanbo. Jadul banget gitu lho. Kuno. Bukan vintage karena nggak ada yang keren disini :\.Tapi kata si BA, Fanbo nggak akan menghilangkan bau atau mendisain ulang kemasan produk yang lama. Jadi memang itu bau dan kemasannya jadul, karena merupakan produk jadul. Mereka sih ngeluarin banyak produk-produk baru, yang kemasannya lebih mewah, dan harganya juga lebih mahal tentunya. Tapi mereka masih akan tetap memproduksi juga produk versi jadul. Jadi nggak ada istilah produknya DC atau Discontinue.

Jadi nggak bakalan ada yang kecewa, karena udah cocok sama varian tertentu, ternyata varian tersebut DC atau reformulasi gitu, ganti dengan yang baru. Kan sering tuh kejadian begitu di merk-merk lain. Kalau merk kosmetik masih mending, cari ganti apalah gitu. Tapi kalau merk skincare kan kadang susah ya. Udah terlanjur cocok malah harus cari gantinya, coba-coba, melalui resiko nggak cocok.

28 comments:

  1. mbak ini bikin break out gak ya? cakey nggak kalo dipake tebel? duh jadi penasaran :p

    www.mimoyoja.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah...kamu kan tau aku jarang breakout. Natural born flawless gitu lhoh :')

      Di aku sih dia ga pernah cakey. Tapi lihat teksturnya & dia ada foundationnya, takutnya kalau kulitnya berminyak atau adonannya nggak pas jadinya malah cakey.

      Mbok ya tumbas seessss

      Delete
  2. Yey logonya baruuu~ Ihiyyyy~ *salah fokus*

    ReplyDelete
  3. Cintai ploduk ploduk endonesya ya Mbak :D

    ReplyDelete
  4. Hmmm jadi kangen ama bau bedak ini *nangezz

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau kangen kirim surat dong, ses :')

      Delete
  5. kalo mbak arum ke"puput-puput"an , aku apa dong? ke arum-aruman? atau keracunan? :))
    Soale aku kalo mau beli satu produk mesti senengnya cek review mbak arum dulu

    Hayo tanggung jawab hayo aku pengen beli juga :O

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bhahahahahak....ada juga yg kearumarumaaannn :'))

      Beli donk ses. Pan muraaaahhhh

      Delete
  6. wadow deadjengggg,,, baca postingan ini bikin ngakak... bukannya fokus ke bedaknya malah ke yang laen... wkwkw... kayaknya yg punya blog ini punya elmu gendam, soalnya tadi saya hapir mau ngendus2i layar leptop..
    err.. -_-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahakhakhak...jadi beneran ada yang endus leptop?

      Delete
  7. jd teksturnya TWC gitu po mbak?
    nahh nah jd pengen beli kan iniii :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak secreamy TWC. Tapi nggak seringan cpmpact biasa juga. bingung aku jeengg. Hahahaa...
      Coba wawee ^^

      Delete
  8. mau iktan komen tp oot hehe
    klo g salah prnah pake loose powder bless ya (baca dr fd hehe)
    ak lg bingung mau beli antara bless sm inez. Abis ktnya l/p inez jg ok. Bs ksh rekomendasi ga kira2 mending yg mana ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sampe sekarang kadang masih beli Bless. Tapi ga bisa rekomen, belum pernah pakai l/p inez nih :D

      Delete
  9. review mu keren-keren mbakkk
    aku jadi niru2 bikin blog , hehehe
    mampir ya mbak ,
    www.berbagiceritae.blogspot.com

    mohon kritik ama sarannya yaaa mbak arumm

    ReplyDelete
  10. riviewny bermanfaat bgt heheheh..
    kmrin mampir k superindo trus ngeliat bedak fanbo .. ada testernya sih n jatuh hati ma fanbo TWC.. tp msh ragu2 krna aq blum pernah make kosmetik yg merek fanbo..
    akhirnya aq memutuskan tuk cri info dlu d google hihiih..
    aq malah skrg mkin yakin n mw nyoba yg fanbo gloria .. hikss.. tp d superindo gag ad fanbo classics ny.. aq bingung nyrinya dmana ?..

    padahal wajahku cenderum berminyak n berjerawat kecil2.. ap cocok y make fanbo gloria ini mba ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini TWC yang casing merah itu yak? Aku nggak suka yang ituu. Bikin muka kumus2 banget :p. Iya, yang gloria ini emang agak susah dicari. Harus ke toko2 kosmetik lokalan gitu deh .

      Kalau soal cocok, beda2 di masing2 orang :)

      Delete
  11. Waduh, beneran keracunan nih saya jadi mau beli. Makasih reviewnya ya mba... ^_^

    ReplyDelete
  12. Mbaaaa pke bedak padat apa ya kak yg bisa tahan lama? Klo shari2 oke caring, klo ke kondangan kn pingina wajah jd kliatan elegan, pake apa ya mbak? Info donk dbawah 300 rb budgedna hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh maksudnya lebih nutup dan awet gitu ya? Pakai primer + foundie baru bedak

      Delete
  13. dari siis harga dan kualitas fanbo is ok....sy pake berthn2 sehari2... sy suka jg srg cob bedak2 lainya mulai dr caring, sr ayu, inez, ristra, dan bbrp lainnya... sy balik jg deh make fanbo cassing merah .. di wajah cerah awet tak heran teman srg tanya pake bedak apa kok awet....hahahaha pdhal hanya fanbo... meski murah tp hasilnya waawww dehh...

    ReplyDelete
  14. Rummmm, gw kangen sama Fanbo ini deh pengen beli lagi ahhhh hahahhaha. Bedak mana jaman tetris *eh hahahhahahah. Itu EDnya masih 2017 tuh hahahhahahaha lama ya boook

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga kangen nih Van.Di jakarta belik dimana cobak? Hahaha.. Udah entah kemana bedaknya ^^

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...