Friday, December 6, 2013

Review: Inez Modest Blush


Siapa sih yang nggak suka blusher? Suami saya nggak suka sih. Apalagi kalau saya beli terus-beli terus. Abaikan. Blusher itu item makeup yang oke banget. Kalau warna dan aplikasinya tepat, bluhser bakalan bikin keseluruhan muka kelihatan segar dan merona cantik.

Salah satu blusher favorit saya adalah Sleek Life's a Peach Blush dan Revlon Tawny Peach Blush. Yang bikin jadi favorit adalah warnanya yang peach. Kalau didiskripsikan: orange dengan sedikit nuansa pink. Warnanya dahsyat banget, langsung bikin muka saya kelihatan lebih cerah. Tapi tentunya setiap orang punya warna andalan yang beda-beda yah, tergantung warna kulit dan selera :).

Udah agak lama sih saya lihat review Inez Modest Blush di blognya si Popon. Kalau lihat dari deskripsinya, warnanya kayaknya jatuhnya bakalan beti-beti sama dua blush kesayangan saya, dengan harga setengahnya. Makanya saya tertarik buat nyobain, meskipun saya sebenernya kurang demen Blusher Inez karena kemasan yang kurang menggairahkan dan pigmentasinya yang berlebihan.


Kemasan



Ke-nggak-demenan saya yang pertama pada blusher ini jatuh pada kemasannya. Iya, kemasannya yang biru dongker glossy dengan aksen emas itu. Jelek aja sih menurut saya. Udah banyak banget sih blogger yang menulas produk Inez dan protes soal kemasannya, tapi dicuekin. Saya paham sih, mungkin dua warna itu udah jadi signature-nya Inez. Tapi bisa kan dibuat lebih cantik? Kayak kemasan TWC Inez misalnya. Walau dengan warna yang sama, tapi kemasan TWC-nya kelihatan bagus lho! Kenapa blusher dan eyeshadow-nya nggak dibuat dove juga kaya TWC-nya yak? Kemasan TWC bisa dilihat di post ini.

Udah jelek gitu, pakai ditambah ringkih pula. Kalau blusher ini nggak sengaja atau sengaja juga boleh jatuh, blusher di pan itu gampang banget pecah.

Terus soal bentuknya. Dulunya kemasan blusher dan eyeshadow Inez nggak segedai ini. Lebih kecil dan bentuknya persegi gitu, lebih kelihatan ringkes. Teman-teman bisa lihat di review eyeshadow Inez yang ini deh, saya bandingin kemasan lama dan baru, bentuk kemasan blusher dan eyeshadow-nya sama kok. Entah kenapa diganti jadi gede, tapi isinya tetep sama. Makan tempat banget sih.

Oh iya, kemasan blush dan eyeshadow yang sama juga bikin saya bete. Suka salah ambil. Mbok dibedain gitu lho, kenapa sih? Males amat nih desainernya? Udah gitu kemasannya tertutup, nggak transparan, bikin nggak bisa langsung dilihat dalemnya. Bayangin aja kalau kamu punya tujuh blusher Inez dan sembilan eyeshadow Inez. Mau cari blusher pink gitu misalnya, harus bacain satu-satu label warna di bagian belakang kemasannya. Kalau labelnya udah buluk nggak kebaca, harus bukain satu-satu kemasannya. Rempong bambang deh ih.

Tapi dibalik semua kekurangannya, terselip satu kelebihan pada kemasan blusher-nya. Yaitu pan-nya gedai. Saya suka emojih kalau nge-swipe blusher yang pan-nya seupil. Nggak puas gitu. Kalau pan gede gini kan enak yah nyocolnya.


Warna

Menurut saya, memilih warna blush itu nggak sesederhana kelihatannya deh #cailebahasanya. Nggak segampang, "saya lebih cocok pakai oranye" atau "saya cakepnya pakai merah" atau "pink atau tidak sama sekali!" :p. Soalnya orange atau pink pun banyak macemnya, banyak gradasinya.

Saya suka blusher orange, tapi nggak sembarang oranye. Saya nggak cocok dengan blusher yang pure orange, atau oranye yang mendekati ke kuning. Saya lebih suka kalau ada sedikit nuansa pink atau merah dalam blusher oranye saya.

Nih saya kasih lihat perbandingan antara Sleek Pumpkin, Inez Modest, dan Revlon Tawny Peach:



Yang saya bilang pure orange adalah yang paling kiri, Sleek Pumpkin Pie (review Sleek Flamingo Blusher di sini). Dimuka saya, warna ini kelihatan buluk banget, harus dicampur biar tsakep. Mukanya ding yang jadi buluk, bukan blusher-nya ^^. Saya lebih cocok pakai oranye yang ada nuansa merah/pink-nya, kaya Inez Modest dan Revlon Tawny Peach. Lebih kelihatan seger gitu.

Oh iya, tadi di atas saya bilang kalau warna Inez Modest dan Revlon Tawny Peach mirip? Mirip dari mana? Mirip dari Hongkong? Ya nggak papa deh dari Hongkong yang penting mirip walau agak jauh #hongkongnyayangjauhcong #bukanwarnablushnya. Kalau di swipe tipis-tipiiissss pakai kuas yang bener, jatuhnya nyaris mirip. Cuma ya kelihatan lah, Inezt Modest lebih warm, sedangkan Revlon Tawny Peach lebih ke arah nude peach. Tapi nuansanya mirip.

Blusher ini kalau dilihat mata memang nggak pakai shimmer. Tapi hasinya di pipi sheen. Bukan shimmery yak, tapi kayak ada kilau glowy gitu, yang mana saya suka karena terluhat bersinar tapi nggak meling-meling.

Tapi sekali lagi, pilihan warna dan tekstur blusher itu soal selera dan kecocokan yak.


Tekstur



Seperti pada umumnya blusher lokal, blusher ini powdery alias mbubuk. Gampang banget menyerbuk. Coba aja kalau blusher ini nggak kebangeten pigmentasinya, pasti cepet abisnya. Berhubung blusher ini superb pigmented pakai banget, jadi makainya memang dikit-dikit banget. Nge-swipe pakai kuas pun seperempat niat aja, agak ngambang, sok-sokan nggak butuh gitu. Jadinya ya awet banget nggak habis-habis.

Saat proses pemakaian, memang agak tricky karena faktor pigmentasinya. Tapi menurut saya blusher ini gampang di baur. Nggak perlu ngotot ngebaurnya, gampang rata. Cuma ya memang harus hati-hati, swipe tipis-tipis aja.
 

Pigmentasi

Warna di pan-nya kelihatan ngeri dan honjreng abis. Dan kalau di swatch:



Percaya deh, kamu bakalan dapetin hasil sesuai dengan warna di pan :D. Iya, blush ini memang honjreng dan pigmented hanget. Kamu harus ati-ati banget makenya. Saking juara pigmentasinya, saya sempet iseng bikin EOTD pakai blush ini. Blush-nya saya taroh di mata:



Emejing nggak sih? Nggak keliatan kaya blusher. Warnanya bener-bener kurang ajar, nggak malu-malu. Dibaur pelan-pelan pakai eyeshadow blending brush juga warnanya nggak ilang.

Tapi kalau di pakai tipis-tipis aja di pipi, hasilnya bagus. Nggak kelihatan honjrengnya, muka kelihatan seger, dan cocok banget buat harian:


Cuma memang harus hati-hati banget yak. Jangan buru-buru makainya. Pelan-pelan aja, swipe ringan di pan-nya, dan baurkan dengan baik.

Pigmentasi yang super honjreng begini tentu ada plus-minus-nya. Minusnya dulu deh, tricky kalau dipakai harian. Harus hati-hati bisar nggak kelihatan kayak ondel-ondel. Jelas bukan jenis blush yang praktis buat orang geradakan kayak saya. Plus-nya jelas blush ini oke buat yang memang butuh warna pipi yang nampol. Mungkin oke buat pemotretan, buat njoget, buat manggung, atau buat kamu-kamu yang yah...suka aja sama pipi merona membara gitu deh.

FYI, saya punya temen yang memang suka banget pakai blusher nampol buat sehari-hari lho. Makainya juga nggak tanggung-tanggung, di swipe dengan penuh gairah ke pipinya. Ya nggak masalah sih, selera aja kok. Makeup mah nggak ada bener salahnya. Biasanya dia pakai blusher merk internesyenel. Terus saya kenalin dah sama Inez. Eh...ketagihan :p. Kalau denger kabar saya mau pulang Jogja, pasti minta dibawain.


Tips & tricks

Udah nggak usah dijelasin lagi ye, kalau kuas bawaan blusher ini abal-abal dan kekecilan untuk bisa dibilang kuas blushon. Kalau beli blusher, memang saran saya nggak usah ngarep-ngarep amat sih sama kuas bawaannya. Dari pada patah hati terus kurus #maudong.

Karena blusher ini super duper pigmented, kuas paling baik untuk aplikasi menurut saya adalah Stippling Brush:

 

Kuas jenis ini, bulu bagian atasnya sangat ringan dan jarang-jarang. Jadi blusher yang di aplikasikan hasilnya akan lebih tipis. Cocol seperempat niat ujung bulu atas brush ke pan, ketuk-ketuk gagang kuas untuk membuang bubuk blusher berlebih, lalu titik-titikan di sepanjang tulang pipi, dan baur. Baur. Baur. Baur!

Kalau nggak punya Stippling Brush, nggak perlu galau juga. Bisa pakai Kuas Blusher yang tipis dan nggak terlalu rapat bulunya. Kuncinya, hati-hati saat proses pemakaian.

Kalau udah terlanjur dandan komplit, terus nge-swipe-nya terlalu semangat dan ketebelan gimana? 



Jangan panik juga. Ambil tissu, tekan-tekan perlahan tissu pada pipi yang dikasih blusher. Tekan-tekan ya, jangan digeser. Setelah itu, ambil TWC dan kabuki/powder brush. Swipe kabuki ke TWC, lalu baurkan di pipi, tepat di atas blusher yang ketebelan tadi.

Masih keliatan ketebelan? Hapus dah, hapus --".


Daya Tahan

Di saya, daya tahannya nggak oke-oke amat sih. Gampang pudar warnanya, tapi nggak 100% ilang juga. Kalau mau terus ngeksis ya harus di touch-up berkala.


Komposisi



Kesimpulan

+ si Modest Blush ini warnanya caem. Tapi kalau nggak suka, pilihan warna blusher inez tuh lumayan banyak.
+ harganya murah
+ pan-nya gede, nyaman di swipe pakai kuas
+ teksturnya tanpa shimmer, tapi ngasih glow ke kulit (sheen)
- daya tahan kurang
- kemasannya jelek, besar, dan kuasnya abal-abal
- kemasannya tertutup, nggak bisa liat dalemnya, udah gitu sama persis sama kemasan eyeshadow-nya
- blusher ini rapuh, gampang pecah
- over pigmented (ini mungkin bagi sebagian orang adalah kelebihan, tapi bagi saya kekurangan)
- teksturnya mudah menyerbuk

Harga: sekitar Rp 30 000 / 6 gr

Banyak ya kekurangannya? Tapi poin plus nomor satu dan nomor dua itu pun udah cukup bikin saya bakalan beli-beli lagi. Mungkin saya akan cobain juga warna cantik lain kaya Amaranth Pink atau Autum Rose. Atau mungkin saya pengen nyocol juga warna uniknya yang Lady Inez atau Italian Sun. Italian Sun itu artinya di sun sama mas-mas Italy kalau kata ses Lady #penting.

Blush ini saya rekomendasikan bagi yang butuh blusher dengan pigmentasi super dan harga murah. Tapi kalau kamu lebih suka blush yang tipis-tipis dan gampang dipakai, atau kamu tipe yang mentingin desain kemasan banget, mending jauh-jauh aja deh :D.

45 comments:

  1. Heheheh kalo baca2 review nya Arum suka jd senyum2, nyengir2 sendiri loh #radagila. Aduh, plg jago ngeracunin makeup local deh *masukin wishlist*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahahak...ntar dikira gilaaa. Iya ini layak dicoba deh kalau cari super pigmented blusher :)

      Delete
  2. aku jarang blush on an , tapi pengen jadinya setelah liat pipinya mbak arum merona gitu, hahahaha
    oiya, desain blognya baru ya? hehe, ada animasinya lagi diatas. lucu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo blushonan. Ntar klo udah nemu warna-warna yang klik sama pipi bakalan ketagihan kok :p
      Iya nih, bosen. Ganti suasana.

      Delete
    2. iya ini lg mau beli yg face on face sih yg pernah di review mbak arum juga :D kayaknya bagus deh , hahah

      Delete
    3. Yup. Face on face juga bajus. Pekejingnya lebih lucuk pula

      Delete
  3. Replies
    1. Udah gitu doang komennya :))

      Delete
    2. Abisnya aku gak ngerti soal beginian hahaha, tapi warnanya bagus kak, kayak warna jeruk dicampur apel merah, manis duh jadi pengen makan buah --"

      Delete
  4. Bagus yah blush nya!!! ^^

    http://visitkarlina.blogspot.com/

    ReplyDelete
  5. Busetttt, harganya kece abis trus hasilnya oke lagi. Tapi kalo lihat packagingnya T_T langsung berasa pengen kabur gitu T_T

    Mba Arum makin hari makin ayu nih, apa efek setelah menikah ya? :p
    Kalo iya, aku mesti buru-buru nyusul nih wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyoihh... Pekejingnya inez bikin T.T. Mbok ada orang Inez nyasar kesini donk, biar baca ^^

      Itu foto lama jeng. Tuh blm ponian. Tapi makasih lho. Bhihihik...

      Delete
  6. agak ada yang salah nih ama gw mbak, kok gw malah naksir setipling brushnya yah :| ??!
    eeeerrRRR

    ReplyDelete
    Replies
    1. Stipplingnya emang keceh. Real Technique ^^

      Delete
  7. kasian stippling brush nya,mahal2 cuma buat nyolek blush on yang harganya jauh murah.. *pukpuk stippling brush* xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. jauh lebih murah maksudnye..ahahaha *efek mata dah sepet*

      Delete
    2. Terus buat apa dong setiplingnya, dear? aku kan kalau ngulek sambel pakai flat top :0

      Delete
  8. iya setuju bgt packagingny jelek tp wiiiii super pigmented bgt ini, bener" harus hati" makenya tp sumpah itu bagus banget di pipinya mbak e pas makenya tipis", seger tenan jadinya euy <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iye warnanya swegeerrr. Aku suka warna-warna begini ^^

      Delete
  9. Aduh jadi eyeshadow bagus ya warnanya >_< di pipi juga seger. Pagi-pagi baca postingan ini jadi ktawa-ktiwi ndiri,,hihi hapus dah hapus..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya kurang demen warnanya kalau jadi eyeshadow, terlalu matte gituh, kesannya buluk :p. Tapi emang pigmented abiisss.

      Delete
  10. mbaa kalo dibandingin sama blush face on face yang oren (lupa namanya) itu lebih oren mana??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih oren si face on face. Si face on face hint pink-nya duikiiitttt banget.

      Delete
  11. Keren~! pingin beli deh :) serius Rp 30000?
    wah mau beli deh :)) kena racun lagi kan nih =.=

    makasi reviewnya mbak arum,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya serius. Aku pas beli malah cuma 28rb kalau nggak salah, kena diskon dari toko kosmetiknya :D
      Masama :)

      Delete
  12. mba arum, aku ngakak deh baca kata "seperempat niat". ngebayangin nyolek blush seperempat niat tuh kaya apa ya? =))
    warnanya tapi bagus pas dipake.. jadi pengen. hahahah. setuju tuh soal kemasannya Inez, sama sekali ngga menarik dan rapuh banget. temenku punya eyeshadow Inez, isinya udah ancur gara-gara jatoh =__=

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pokoknya brushnya cuma nyerempet dikit deh. Bahahahk...bingung juga sih cari istilahnya :p
      Iya, aku sukaaa banget warna ini. Eyeshadownya juga rapuh sih. Tapi kualitasnya bagus, jadi ya aku beli muluk. Hehe...

      Delete
  13. "Oh iya, kemasan blush dan eyeshadow yang sama juga bikin saya bete. Suka salah ambil. Mbok dibedain gitu lho, kenapa sih? Males amat nih desainernya? Udah gitu kemasannya tertutup, nggak transparan, bikin nggak bisa langsung dilihat dalemnya"

    Bener banget Brahhh... Aku pengen bawa esedo, eh yang kebawa malah blo'on... :((((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi sekarang tempat eyeshadow sama blushon2 ku tak bedain bra. Rak nya beda gitu deh. Cuma ya malesnya kalau travel njuk pengen bawa blush & blushonnya. Pas meh dandan rempong mbukak2.

      Delete
  14. baru 4 bulan follow blog mu mbak, suka senyum2 sendiri kalo baca tulisan mu, jd seneng bacanya, tau2 udah nyampe bawah aja. review nya komplit sekali, btw makasih banyak udah follow blog aku, salam kenal mbak ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak Hani. Salam kenal juga yak *tiyum*

      Delete
  15. pigmentasinya keterlaluan ini blush on.. kalo nyolek kebablasan bisa dikira abis ditonjok orang.. kayaknya emang ciri khasnya inez tuh mbak pekejingnya

    kualitasnya bagusan mana mbak sama revlon?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggaaaaakkk. Mana ada orang ditonjok bekasnya orange. Kan ungu kemerahan gitu ^^.

      Pigmentasi jelas Inez lebih pigmented. Warnanya bagusan Inez. Kalau awet, revlon lebih awet. Revlon lebih gampang di baur. Aku sih kalau harian pilih Revlon, nggak tricky makainya :D

      Delete
  16. Hehehe, iseng banget itu blush dipake di mata, saking pigmentednya ya buset :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, pigmented banget. Ngingetin sama blusher Sleek.

      Delete
  17. kok aku gak pinter pinter yaaa ngusrek blusnyaa mesti tebel sebelaah #nangissssssss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cari blush yang nggak terlalu pigmented dan gampang di blend aja. Jangan pakai inez :D

      Delete
  18. mbaaaaak... ya Allah... mbak arum memang paling racun, jago banget bikin aku pengen cpet2 ke pasar ke toko kosmetik buat cari barangnya.. mana tiap baca reviewnya ngakak2 lagi. bahahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahahahhakk....udah belik ses? Warna yang lain juga kece lhoohhh

      Delete
  19. Super chalky, over pigmented = blushon PAC. Emang mekap panggung begitu semua kali ya... ?? Heuh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. PAC gitu juga yak, Miz? Aku blush PAC cuma pernah coba yang warnanya bebi pink yg mudaaaaaa banget, jadi nggak berasa pigmentasinya. Iya deh kayaknya, makeup panggung tuh biar kelihatan dari jarak bermeter-meter :D

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...