Thursday, August 23, 2012

Skincare, Bodycare, dan Makeup Minimalis untuk Traveling

Aheeeik, saya kembali.

Saya baru pulang dari liburan gratisan ke Jawa Timur. Kenapa gratisan? Saya bukannya menang lotre. Tapi saya dan mas Pacar nebeng ngikut Mami dan Papi saya liburan. Oleh karena itu, gratis lah ya. Hihihi...

Oh ada cerita nih. Blackberry saya salah setting sebelum berangkat berlibur. Jadi email-email yang masuk, mendadak nggak bisa keluar notifikasinya di blackberry saya. Berhubung saya gaptek plus pemalas plus sok-sokan nggak punya waktu, saya nggak benerin tuh. Saya pikir, gampang lah, kalau mau liat email masuk aja ke gmail. Tapi yaaa namanya lagi liburan plus pacaran pula. Mana sempet kan buka-buka email. Ada juga buka-bukaan yang laen #eh.

Yang paling fatal, saya lupa kalau Rani ada di Malang. Padahal saya pengen ketemu juga sama Rani. Padahal lagi Rani mengirim email ke saya nanyain saya liburan kemana. Tapi saya nggak baca karena nggak sadar email T.T. Saya baruuuu keinget kalau saya punya email ~ bahkan baru keinget kalau ada benda di dunia ini yang namanya email ~ waktu Okke meng-SMS saya dan memberitahu kalau saya punya email *begitu kira-kira isi SMS-nya :|*. Baru deh malem ini saya buka email, dan posisi saya sudah di Jogja. Telat bangeeettt. *sungkem ke jeng Rani*. Pokoknya kapan-kapan kita harus ketemu ya, Rani :').

Saya sebenernya sudah gatel kepingin ngepost *pamer* soal liburan saya ke Bromo, Batu, dan Malang, trus lanjut ke Turi, Jogja, tempat saudaranya mas Pacar. Tapi foto-foto yang ada belum siap, belum di watermark. Saya takut di copas ^^. Jadi saya post soal perlengkapan yang saya bawa aja dulu selama liburan.

Saya semangat banget share soal skincare yang saya bawa. Soalnya sepulang liburan, kulit muka saya jadi kelihatan lebih bagus. Serius. Semacam lebih lembab dan pori-pori lebih samar, walau lebih menggelap. Nggak tau karena saya cocok sama skincare yang saya bawa, atau karena saya cocok sama udara dingin pegunungan. Pokoknya saya hepi ^^. Dan berbekal pengalaman saya liburan ke Jakarta, saya nggak mau lagi bawa skincare yang salah. Dan saya udah niat, pokoknya liburan kali ini harus minim makeup. Nggak ada deh acara bawa-bawa eyeshadow palette dan jepitan bulu mata.

Berikut perkakas perang saya:




Cuma dua pouch kecil. Yang agak besar itu bodycare, yang kecil makeup dan skincare. Minim banget deh! Oh..dan maaf kalau ada beberapa foto yang ngeblur. Saya males foto ulang. Maklum cyin udah malem, bencong aja udah pada dandan *brb dandan*.

Mariii kita bongkar pouch imut saya ^^



Bodycare


Kayaknya gede ya? Tapi isinya cuma dikit.



  • Tissue Basah Cusson Baby
    Saya pakai untuk bersihin muka dan juga untuk bersih-bersih saat buang air kecil di toilet umum. Lumayan lah tissue ini, bisa bersihin eyeliner, mascara, foundie, tanpa rasa perih. Baunya juga enak banget. Saya lebih suka Cusson Baby daripada Shikada.
  • Dove Beauty Bar
    Seperti yang sudah saya jelaskan disini, Dove ini sahabat baru saya saat nge-trip. Saya pakai untuk sabun badan, sabun muka, dan juga pengganti shampo.
  • Biore Makeup Remover 2 in 1 Cleansing Wash
    Andalan banget deh ini. Dan seperti biasa, saya depot ke botol yang kecil dan rapat. Biar lebih travel friendly.
  • Lain-lainnya: Odol dan deodoran yang nggak pernah ganti merk sejak saya batita. Sebenernya masih ada dua benda yang sengaja nggak saya foto, yaitu Parfum dan sikat gigi. Soalnya saya memang nggak mau berbagi wangi andalan saya dan merk sikat gigi andalan saya. *penting gitu rahasiain merk sikat gigi?*


  • Bodycology Body Cream
    Karena kulit badan saya keringnya kebangetan, saya nggak berani main-main sama body care. Dan karena tempat-tempat yang saya kunjungi hawanya dingin dan bikin kulit kering, jadi saya siap sedia body cream. Bukan lotion lagi, tapi yang lebih lembab, body cream.
  • Viva Hand & Nail Cream

    gambar diambil dari: sekararumw.blogspot.com

    Ini barang baru saya. Saya beli gara-gara kuku saya patah-patah melulu. Kurang gizi deh saya kayaknya. Butuh tambahan gaji dan pengurangan jam kerja #yagitudeh. Sejak pakai ini, lumayan lah, kuku saya nggak patah-patah lagi. Baunya juga enak dan lembut, nggak kaya bau skincare viva yang biasanya. 


Skincare & Sedikit Makeup



Ini pouch kecwil banget. Tapi cukup lho untuk membawa skincare dan makeup saya. Bahkan saya isi nggak sampai penuh. Sungguh saya sangat bangga dengan prestasi saya ini :')



  • Ovale Face Paper
    Jaga-jaga aja, soalnya kulit saya labil, kadang berminyak dan kadang enggak. Tapi kertas minyak ini nggak kepakai lho selama saya liburan. Soalnya kulit saya lagi bagus-bagusnya, lembab tapi nggak berminyak. Cakep deh pokoknya. Sayang lagi nggak ada casting untuk iklan produk muka di Malang :')
  • Nivea Soft
    Ini jagoan baru saya! Awalnya iseng aja coba-coba produk ini. Saya masih galau mau memilih pelembab. Dan saya pikir ini cocoklah ya untuk traveling. Soalnya bisa banget buat muka, body, sekaligus juga untuk krim malam. Ternyata cocok banget buat saya. Kulit saya jadi lembab, nggak berminyak, dan pori-porinya agak rapetan. Udah gitu nggak breakout. Teksturnya juga gampang di blend, gampang meresap. Tapi saya nggak berani juga nih terus-terusan pakai, soalnya ini bukan produk yang dikhususkan untuk muka.
  • Acnes UV Tint SPF 30
    Sunblock jelas penting banget. Biar kulit nggak iritasi kebakar matahari. Saya bawa Acnes yang tinted, soalnya males pakai BB cream atau foundie. Selain itu, Acnes ini bagus buat base makeup. Bikin kulit jadi smooth, nutup pori, dan lumayan ngontrol minyak.
  • Revlon Lip Butter: Pink Truffle
    Saya cuma bawa satu lipstick kali ini. Ha!! Prestasi buanget! Dan lebih keren lagi, saya nggak bawa blush on. Memang niat sih. Saya pikir, toh kalau saya butuh blush, saya pakai lip butter ini aja, di blend di pipi pake Nivea Soft. Review untuk hal blend-mengeblend di pipi tersebut menyusul ya.
    Saya memilih lipstick ini soalnya enak dipakai, nggak bikin bibir kering, dan warnanya juga cocok untuk look natural. Jadi gag usah dandan heboh, pakai lipstick ini aja udah kelihatan seger.
  • Fanbo Eyebrow Pencil
    Saat ini merupakan eyebrow satu-satunya yang saya punya. Warnanya pas aja buat saya, walau tekstur rada keras.
  • Sebamed Lipbalm SPF 30
    Kalau di daerah dingin, jelas bibir butuh kelembaban ekstra. Jadi, jangan-jangan-jangan lupa bawa lipbalm. Nggak bawa lipstick nggak papa, tapi jangan sampai nggak bawa lipbalm. Saya bawa Sebamed, lipbalm andalan saya sepanjang masa.
  • Casandra liquid Eyeliner
    Yang pada akhirnya nggak saya pakai sama sekali karena kelopak mata saya lagi bermasalah :(.
  • Revlon New Complexion TWC
    TWC HG saya saat ini. Yang saya bawa kemanapun saya pergi. Kalau pergi-pergi gini, lebih praktis bawa TWC deh. Udah sekalian ada foundationnya. Dan lagi bentuknya padet, jadi nggak rawan tumpah dan nggak makan tempat.
Beneran cuma itu skincare dan makeup yang saya bawa. Skincarenya simple banget deh.
  • Ritual pagi: cukup cuci muka pakai Dove Bar, trus lanjut templok Nivea Soft & Sunblock Acnes. 
  • Ritual malem: lap-lap muka pakai tissue basah Cusson Babby, lanjut cuci muka dengan Biore 2 in 1, lalu lembabin muka pakai Nivea Soft, bobok deh. 

Kali ini saya nggak pakai step-step toner, eye cream, serum, dan sebagainya. Dan entah ritual itu atau udara di sana ya, tapi kulit muka saya jadi lebih bersahabat. Lebih gelap, tapi kenyel-kenyel dan halus kelihatannya.



Gatel-gatel di Kaki

Pulang ke Jogja, selain bawa muka keren, saya bawa gatel-gatel di kaki T.T. Ini gatel-gatel semacam kalau kulit saya kering gitu. Dan hasil akhirnya adalah lecet-lecet kaya begini:


Arrrggghh....bencik akuh!

Itu cuma satu bagian. Masih banyak lecet-lecet semacam itu di bagian lain. Selain jelek, rasanya juga perih. Saya mencoba mengingat-ingat. Mungkin aja saya nggak cocok sama air di hotel. Atau bodycream yang saya bawa kurang nampol untuk udara dingin pegunungan.

Kalau sudah begini, saya cuma bisa pasrah. Udah deh, palingan membekas :'(. Makanya saya paling care banget sama kelembaban kulit saya. Dan yang bisa saya lakukan kalau udah kejadian gini cuma oles-oles salep untuk mengobati lecetnya. Saya biasa pakai ini:



Sedih banget rasanya liat kaki saya :'(((((.



Random: Balik ke jogja

Setelah liburan sama orang-orang tercinta, rasanya berat kembali ke rutinitas. Dan yang jelas males banget ya lihat Jogja yang mendadak macet dan padat mobil. Dan mobilnya plat B semua. Jadi untuk yang di Jakarta, solusi untuk kemacetan jakarta itu bukan Gubernur baru ataupun penambahan transportasi umum yang layak, tapi Lebaran. Kalau lebaran, seluruh isi Jakarta rasanya pindah ke Jogja. Jadi kalau pengen Jakarta nggak macet, Lebaran aja tiap hari :|.

Pengennya sih nggak keluar-keluar setelah sampai Jogja. Tapi mana mungkin lah. Saya masih harus ke rumah saudaranya mas Pacar, dan juga masih harus menghantar mas Pacar ke stasiun untuk kembali ke Jakarta. Ini saya iseng ah foto-foto mas Pacar pakai kamera HP. Lagi stres nyetir di Jogja yang mendadak menjadi jakarta. Kalau stress begini biasanya cepet tua *sodorin krim anti aging ke mas Pacar*.





Pamer Acara Makan-Makan

Sebelum mas Pacar balik Jakarta, kami sempet makan-makan di Cowmad, warungnya penggila sapi. Itu tempat makan iga sapi panggang favorit kami. Enaaakk. Dagingnya empuk, bumbunya kerasa, tempatnya nyaman. Pokoknya top. Lokasinya? Kalau dari arah percetakan kanisius, ke arah barat. Ketemu pertigaan, belok ke kiri (selatan). Nanti dia ada di kiri jalan. Oh...Cowmad ini deketan sama kos Jenganten Lady. Jadi mungkin Jenganten Lady lebih bisa menjelaskan lokasinya. Soalnya saya begobet kalau disuruh ngasih ancer-ancer jalan. Secara arah mata angin aja saya cuma tau kalau lagi di Jogja, keluar Jogja, ambyar deh segala barat timur selatan utara X_x.

~ Oh iya, saya mendapat protes via email. Katanya, saya kan beauty blogger, kok akhir-akhir ini malah ngepost yang nggak ada hubungannya dengan kecantikan? Rrrrr...gimana ya? Saya lagi seneng dolan sih, dan lagi agak-agak bosen belanja makeup (baca: nggak punya duit). Dan ya memang bener saya beauty blogger, blogger yang cantik. Ya kan? Saya blogger kan? Dan saya cantik #maksa. Jadi saya Beauty Blogger :D ~


Menu favorit mas Pacar, Iga panggang bumbu kecap. Sengaja minta dikasih irisan cabe rawit biar agak sadis. Enak banget.


Saya pesan Iga asam manis (lupa nama kerennya, pokoknya rasanya kaya saus asam manis). Menu favorit saya sebenernya Iga Lada Hitam. Tapi lagi pengen ganti suasana. Dan ini enak juga kok.

 

Ca kangkungnya terlalu berbumbu menurut saya, terlalu kerasa rasa MSG. Dan dia masaknya pakai saus tiram, bukan terasi. Saya lebih suka ca kangkung pakai terasi daripada pakai saus tiram *lidah ndeso, lidah terasi*.

 

Es tehnya lebai banget ukurannya. Bikin kembung :|. tapi oke kalau buat nongkrong lama-lama. Biar nggak bolak-balik pesen minum terus.

 

Yang ini nggak di jual. Tapi boleh deh disewakan kalau ada yang butuh temen kondangan. Asal harganya cocok #mentalbisnis

Bagi yang suka sapi dan sedang di Jogja, wajib deh ke Cowmad. Bagi orang Jogja yang suka sapi tapi belum pernah ke Cowmad, kasian deh :').

Ahh...saya malah laper.

14 comments:

  1. subhanallah, isinya kuliner mulu ses.. inget kebaya kebaya >< hihihi
    btw, byuti blogger nggak mesti posting tentang byuti kok.. semua byuti blogger berhak nulis apapun di blognyah.. orang punya sendiri. yang jadi kewajiban adalah stay cantik kalo foto *narsis* muihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mwaaaaaaaa....teman macam apa kamoh. Orang lagi seneng makan malah diingetin ukuran kebaya *nangis*

      Delete
  2. Huwaaaaa, Arum ke Malang juga... hiiiks..... next time kalo main-main lagi ketemu ya Jeuuung, gara-gara e-mail nih....but it`s ok... takdir belum mempertemukan kita, hahaha.... ayo di post cerita jalan-jalannya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Ranii. sempet ke malang, ke Mall apa gitu lupa namanya. Cuma makan sih. Oke sip. Kapan-kapan kita janjian yak ;)

      Delete
  3. hahahah.. Hadeuuh, teteup ya lakinya dibisniskeuunn.. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang masih bisa di bisniskan baiknya dibisniskan dulu :D

      Delete
  4. wah mbak habis dari malang ya...q jg da d malang looo...udah maen2 ke jatimpark blom mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya XD. Udah ke jatimpark 1 jatimpark 2 :D

      Delete
  5. Hwaaa... aku jga suka iga panggang bumbu kecap... huhuhu.. pengeeen...

    eh sama..sama.. aku juga klo lagi traveling ga pernah bawa foundie, bawa TWC aja cukup... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siniii...kita maem iga disiniii >'<

      Hihihi...iya. Pokoknya isi tas seminimal mungkin deh

      Delete
  6. <<< bisa banget jadi penunjuk jalan menuju cowmad. Tapi walopun udah empat tahun menghuni jagad kawasan cowmad, belum pernah ke sana sekalipun.. *berati aku kasian ya* *minta dikasiani* *minta dikasi sapi*

    ReplyDelete
  7. setuju banget arum, buat sebamed lipblam nya... aku juga tergantung banget sama lipblam satu itu. sudah coba segala macam yang lebih mahal sampai murah, tapi ternyata bibirku lebih berjodoh ke sebamed

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa...aku juga udah cocok banget. Walau nyobain ini itu teteup nyetok sebamed.

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...