Saturday, July 23, 2016

[Kekinian] Tentang Awk


Ngomong-ngomong soal kehebohan di dunia maya, mana yang kalian lebih ikuti?
  • Jeffree Star vs Kat Von D
  • TayTay vs Kimye
  • Zara nyuri desain
  • Awkarin
  • Erdogan
  • Bu Susi & ijin reklamasi Teluk Benoa
  • Ayu TingTing & Raffi Ahmad
  • Flat Earth
  • Apalagi sih?

Kalau saya? Bacain semuanya sampe....mabok gosip! Ngahahahaaa XD.

Sebenernya saya lebih penasaran sama lagu "lelaki kardus". Penasaran kenapa judulnya lelaki kerdus? Itu lagu buat ngata-ngatain bapak-bapak brengsex yang suka main pukul dan kemudian minggat ninggalin anak-istrinya gitu kan? Kenapa sebutannya lelaki kerdus? Setahu saya malah saya ini yang wanita kerdus, keriting dusta. Kalau malem minggu saya suka catok keriting, yang boro-boro kehujanan, kena angin dikit aja keritingnya langsung ilang.

Tapi sepenasaran apapun saya sama lelaki kerdus, nggak ada yang bisa saya ajakin diskusi. Karena kebetulan sekitaran saya hebohnya soal Awkarin. Saya buka facebook ada Awk. Buka twitter ada Awk. Grup-grup whatsapp dan BBM semua ngomongin Awk. Yaila...



Berhubung temen saya kebanyakan adalah om-om dan tante-tante yang tentunya sudah tidak bisa dibilang remaja lagi, jadi reaksi mereka ya: "miris!", "Merusak moral anak-anak!", "muak." Nggak ada yang komentar, "OMG Awk sama Gaga putus-goals banget.." #yamenurutngana.

Saya sendiri termasuk yang ikutan ketawa-ketiwi heboh soal Awk ini. Ya gimana woi, liat deh videonya. Beneran bikin dosa bikin pengen nyinyir. Banyak banget quote-quote yang leh uga buat di-share di Path lalu dikasih emoticon ngakak rame-rame.

"Maaf kamu nggak sesempurna yang aku mau..."
"Maaf kamu nggak bikin aku bahagia..."
"Maaf kamu nggak gantheng!"

dan nggak ketinggalan

"Ketika Taurus dan Pisces bersatu...
Di situ ada kita."

Buat yang belum tahu, pisces itu zodiac-nya mas Nicsap ya...

sumber: www.beranda.co.id

Ya udah. Saya ngaku. Saya mah nggak kuat untuk nggak ikutan bikin joke-joke receh tentang Awk. Serius nggak kuat. Tapi saya sendiri sebenernya nggak benci sama tu anak. Nggak muak. Dan bahkan nggak nganggep dia perusak moral.

Saya inget dulu saya pernah ngobrol sama Nindy. Iya, Nindy yang itu. Yang blognya nggak bisa-bisa dibuka terus kalian pada heboh nanyain di kolom komen dan DM instagram saya: "Kak Arum kenapa blognya kak Nindy nggak bisa dibukaaaa?"

Oke skip soal kepopuleran kak Nindy. Kita harus voqus. Jadi Nindy ini pernah ngomong begini ketika mengomentari suatu kasus lain: "Ya kalau anak di bawah umur kelakuannya begitu mah yang harus dipertanyakan orang tuanya!"

Terus saya nyaut: "Duh, orang tua jaman sekarang gampang amat disalah-salahin. Jadi takut nih mau punya anak."

Saya lupa percakapan selanjutnya gimana. Pokoknya Nindy berargrumen bahwa ya memang begitu kalau di Indonesia. Anak kalau masih belasan tahun dan belum nikah, ya memang masih jadi tanggung jawab dan seharusnya masih dalam pengawasan orang tuanya.

Saya nggak begitu mikirin perkataan Nindy itu sampai kemudian si Awk booming gara-gara dia bikin video patah hati sambil nangis-nangis. Video patah hatinya ini kemudia bikin Awk jadi dibahas-bahas oleh netizen di seluruh Indonesia. Dan yang dibahas bukan cuma soal video nagis-nangisannya, tapi juga kelakuan-kelakuan si Awk selama ini. Si Awk ini memang terkenal karena gaya hidupnya yang super hedon dan super bebas. Di sosial medianya bertebaran bahasa-bahasa kasar, adegan ngerokok, pamer tatto, clubing, belum adegan-adegan vulgar yang dia lakukan sama pacarnya, yang dipertontonkan tanpa malu-malu atau takut-takut di sosial medianya. Dan si Awk ini usianya basih belasan tahun!

Banyak yang komentar kalau si Awk mengecewakan dan bikin malu keluarganya. Tapi kalau dipikir-pikir, anak labil usia belasan tahun dengan lingkungan pergaulan kota besar, punya duit berlimpah, dikasih fasilitas ini-itu, dan dikasih kebebasan yang berlebih seperti itu, memangnya keluarganya berharap dia jadi apa lagi? Masa jadi ustadzah? Kebanyakan remaja pastinya nganggep kalau jadi anak gaul, bebas, dan rebel itu lebih keren lah daripada jadi anak solehah berprestasi.

Kok bisa saya yakin? Ya karena saya pernah berada di usia neng Awk. Ngeliatin anak-anak dari geng gaul yang kalau hari sabtu udah ribut di sekolah ngerencanain mau dugem ke mana nanti malam, ngeliat cewek-cewek paling keren sesekolah pacaran dan berantem rebutan pacar, dan saya cuma bisa mbatin betapa cool-nya mereka! Seandainya bapak saya nggak ngasih jam malem ke saya, seandainya bapak saya nggak galak, seandainya uang saku saya nggak terbatas, seandainya saya sebebas dan punya fasilitas kayak Awk, saya pun nggak tahu berapa banyak hal yang akan saya sesali sekarang.

Menurut saya, remaja itu butuh bimbingan dan batasan. Kayak saya jaman remaja, uang saku saya jelas dibatasi (nggak kurang nggak lebih), saya nggak dibolehin pulang lewat jam 9 malem, nggak boleh nginep di rumah temen, nggak boleh main pas masa ujian, dan lain-lain. Dulu saya kesel dan rasanya tuh dendam setengah mati sama bapak saya. Masa iya anak SMA, udah gede, jam 9 belum pulang udah dicariin dan sampe rumah pakai dimarah-marahin? Tapi setelah lewat masa remaja, saya baru ngerti kalau yang dilakukan bapak saya adalah yang terbaik untuk saya, dan saya sungguh bersyukur atas itu.

***

sumber: http://www.duatim.com/

Saya termasuk salah satu dari sekian banyak orang yang kesel banget ketika KPI nyensor acara ini itu di televisi. Dragon ball nggak boleh tayang, cleavage Sizuka disensor, tetek gede dikit di-blur, adegan ciuman di-cut. Saya menilai berlebihan banget sih adegan-adegan tersebut harus disensor. Toh kan bisa ngasih petunjuk umur aja pada setiap tayangan televisi. Dan menurut saya tugas orang tua dong ya, untuk mengawasi apa-apa saja yang ditonton anaknya. Kalau udah jelas film label 13+, ya anak bayi jangan dibolehin nonton.

Dan pas saya ngelihat ke linimasa semua sosial media yang saya punya, banyak loh yang berpendapat sama dengan saya soal sensor-sensoran ini. Banyak yang menyayangkan dan bilang kalau KPI lebai. Tapi herannya, orang-orang juga menuntut vlog dan instagram Awk dimusnahkan saja dari muka bumi. Lah, apa bedanya kalian sama KPI?

Itu sama aja kayak komentar: "Ah pasti mau duitnya doang!" ketika ada berita Laudya CB mau nikah sama keponakan pejabat; tapi pas liat film AADC2, komentarnya: "neng Cinta bego amat mengedepankan perasaan dan ninggalin kang Trian yang kaya sejak lahir". Gimana sih maunya? :(.

Baca: #kekinian Tentang AADC2

Kalau kita nggak suka anak kita nonton vlog dan instagram-nya Awk, ya anak kita yang dilarang, diawasi, dibatasi. Kalau ngelarang Awk dan temen-temen segeng-nya yang berperut rata itu mah tugasnya orang tua mereka masing-masing juga. Kalau orang tuanya aja nggak keberatan dengan tingkah lakunya, ya sudah toh? Kalau Awk aja nggak ada rasa malu atau takut seandainya apa yang dia posting itu dilihat sama keluarganya, kita bisa apa?

Saya bukan mau membela-bela apalagi bilang kalau tindakan si Awk ini bener. Cuma terasa salah juga ketika kita, tante-tante gemes yang tentu lebih bisa mikir, nuding-nuding sambil maki-maki si dedek gemes, tanpa mikir kenapa sampai dia bisa begitu.

Menurut saya percuma juga kalau mau membungkam sosial media Awk, karena sebenernya banyak kok sosial media yang memamerkan hal-hal serupa dengan yang Awk pamerkan. Kalaupun kita sudah berhasil membungkam semua sosmed yang ke-Awk-Awk-an, tetep aja disekitar kita realitanya banyak yang gaya hidupnya seperti Awk. Nggak mungkin menghindarkan anak-anak dari sesuatu yang memang ada di sekitar kita. Cepat atau lambat mereka pasti lihat. Yang harus dilakukan adalah pendampingan terhadap anak-anak yang paling dekat dengan kita. Dikasih tau bahwa nggak semua yang mereka lihat itu baik. Dan bahwa ada konsekuensi dari setiap tindakan yang kita lakukan.

Kalau anak kita nakal, kita nggak bisa serta-merta langsung menunjuk orang lain yang menyebabkan. Kalau anak kita ngomong pakai bahasa kasar karena sering nonton vlog Awk, kita nggak bisa serta merta langsung menuding Awk ini perusak moral. Ya kita kemana aja selama anak kita mantengin socmed Awk?

Sebenernya saya juga agak takut komentar begini. Wong saya ini juga masih dedek gemes (?) dan belum pernah ngerasain punya anak. Tau apa saya soal parenting? Masa saya berani-beraninya ngomentarin pendapat para mamah-mamah muda tentang Awk? Bully aja saya deh. Bully!

Jangan deng. Saya nggak bisa di-bully. Saya tuh bisanya disayang-sayang. Jadi kalau saya salah ya kasih tau aja di kolom komen. Kalau ngasih taunya kalem, Insyaallah Arum ikhlas :'). 

42 comments:

  1. Eh aq mamah2 loh ses tp aq sependapat sm km, aq sih juga ga tahan utk nonton video nya trus ngakak2 dan bikin status di fb, tp aq jg ga antipati sm awk, ada juga aq kasian ama dia. Aq kan juga pernah muda, aq sih ga pernah dramatis kayak dia tp aq pny temen2 yang pernah. Aq pernah lihat tmnku d putusin sm pacarnya nangis2 kayak banshee, jedot2in palanya ke lantai dll. So i've been there. Bedanya aq gak biarin tmnku ngelakuin itu d depan umum apalagi divideo, dia meleleh air mata di mall aja lsg aq bisikin "jangan disini donk, malu d lihat org" bukannya malah ngikut tenar d Youtube. Ya tapi jaman dulu adanya Friendster sih jd apa seharusnya aq upload d FS ya? HAHAHAHAHAHA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ses, tau nggak, aku tuh termasuk yang lebai dulu!! Untung yah jaman kita dulu cuma ada friendster. Kalau udah punya blog gini dijamin aku juga bakalan alay nulis terus sakhit ati karena putus di blog tiga bulan penuh mwahahahahahaaa!!!

      Delete
  2. Aku tau Awk gara-gara banyak yang posting. Setelah diliat rame juga. Rame komentar yang pada heboh. Seruan baca komentarnya dari pada nonton video nya.

    ReplyDelete
  3. ahahah AWK ini memang sensasional, pertama aku ga gitu tertarik waktu orang2 ngomongin, tapi pas liat sendiri videonya, hmm..leh uga!

    ReplyDelete
    Replies
    1. leh uga ya buat dibecandain. Mwahahahahaa...

      Delete
  4. Yah, sebenernya kesalahan si AWK ini cuma satu sih, patah hati dan nangis-nangis buat apa dipamerin sejagadraya? Kalo soal dia ngerokok lah, baju sexy (yang setelah aku liat-liat cuma sebatas crop top & hotpants kok! Bukan behakolor doang), doyan dugem, ngerokok, tatoan itu bukannya uda bukan hal aneh ya sekarang? apalagi di jakarta, apalagi orangtuanya mampu, dan apalagi anaknya dikasih kebebasan gitu. Kayaknya agak berlebihan netizen nyebut dia perusak moral bangsa. Eh, dibanding sama awk, aku lebih sebel sama temennya deh. Masa orang nangis direkam2 sih? Buat apa cobaaaa? Buat bahan ketawaan? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan hanya jaman sekaang sih ses. Jaman aku muda juga udah ada lah model2 kayak Awk, dan orang2 kayak mereka memang selalu megang jaman. Cuma bedanya jaman aku dulu belum marak media sosial.

      Iya setuju, berlebihan kalau dibilang perusak moral. Kalau moral situ rusak, ya karena situ sendiri yang nggak bisa tahan diri. Kok nyalahin Awk :|. Dan ya itu tadi, anak labilbanyak duit, dikasih kebebasan, emangnya mau berharap dia jadi apa lagi selain jadi Awk yang sekarang? Ibarat belanja lipstik mulu tapi ngarep kaya mah, kalau ngarep Awk tetep jadi anak Nerd berprestasi kayak pas SMP.

      Delete
  5. Haha menarik ya mbak.
    Btw soal orang tuanya, dia ngakunya orang tuanya fine2 aja. Tapi temen SMAnya bilang mamanya nangis di ruang guru waktu dipanggil karna kasus foto ciuman. Sedih sih bacanya. Kebayang gimana perasaan mamanya.
    Nah soal pendapat mbak, nggak salah sih. Tapi menurutku dengan melarang anak nonton, dengan gak follow instagram atau snapchat atau askfmnya, enggak menyelesaikan masalah. Dia itu bukan tanpa sengaja upload video atau foto itu. Menurutku, dia memang 'menjualnya' biar banyak anak2 yang sesuai marketnya ngefollow dia dan bam! Endorse pun makin banyak.
    Itu sih yg bikin aku pengen dia berhenti bermedia sosial.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes menarik :))
      Temen aku yang mamah muda, rata-rata pendapatnya sama persis kayak kamu, mba.

      Soal orang tua Awk --> Iya, aku juga denger gosipnya. Tapi mau fine2 aja atau mau nangis2, tetep aja nggak ada tindakan dari mereka untuk melarang anaknya berbuat yang "nggak baek". Jadi ya menurut pendapatku mereka memberikan kebebasan (entah ikhlas atau terpaksa)

      Tentang melarang anak nonton --> Enggak, mb. Itu nggak menyelesaikan masalah. Boleh kok nonton. Tapi orang tua juga harus ngasih pengertian dan "pegangan" ke anaknya tentang apa yang baik dan nggak baik. Juga ngasih ketegasan apa resikonya kalau si anak melanggar batasan yang diberikan.

      Karena sebenernya anak model Awk ini ada dimana-mana, bukan cuma di sosial media. Nutup sosial media Awk? Masih ada banyak akun2 semacam itu yang lain. Nutup semua sosial media yg serupa? Di kehidupan nyata banyak kok yang seperti Awk. Susah kalau maunya anak kita nggak melihat, soalnya memang beneran ada disekitar kita. Dan juga, mustahil banget kalau mau mengatur semua anak-anak tersebut untuk berperilaku sesuai dengan yang kita mau.

      Paling gampang ya "mengatur" anak sendiri dulu. Dikasih pengertian bahwa memang hal seperti itu ada, tapi itu bukan hal yang baik. Juga dikasih batasan/ larangan.

      Yaile, mbaa.. Aku sok iyes banget ya? Anak aja belum punya. Hahahahaaa....

      Delete
    2. Aku juga belum nikah malah mba haha tapi rasanya isu begini kok asyik ya jadi bahan diskusi
      Btw mbak, ini ada tulisan seseorang yang menurutku bagus https://inineracauan.wordpress.com/2016/07/22/tentang-karin-awkarin-novilda-line-dan-liverpool/ ada juga tambahan dari seorang guru yang muridnya ngefans banget sama Awkarin.
      Kebayang gimana galaunya jadi ibu/guru yang anaknya mengidolakan orang yang kurang pantas diidolakan :(

      Delete
    3. Ahahaaa...kita dedek dedek gemes yang mencoba mengomentari mamah mamah muda :D.

      Aku udah bacaa. Bagus banget postingannya :'). Iya sedih ya, idolanya kok... Nah, tugas orang tua/ guru tuh untuk mengarahkan, ngasih pengertian bahwa tindakan Awk itu nggak baik, dan bahwa tindakan tersebut ada konsekuensinya kelak.

      Delete
  6. hahaha temenku bahasnya AWK, di IG explore isinya AWK, facebook ada yang share berita AWK, sampe blog mba Arum pun isinya AWK.. punya kekuatan sakti apa sih si AWK itu.
    tapi mba arum kayaknya harus segera mengeluarkan buku deh mba.. yang kayak raditya dika gitu.. pasti laku mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh ini masih ngomongin Awk ya? Gimana gimana? Aku bikin buku collab sama Awk? :'))

      Delete
  7. halo kak arum. aku masih umur 20 tahun. tapi aku super setuju sama pendapatnya kak arum wkwk. aku kebetulan mainan ask.fm juga dan ngikutin kasus aw-aw itu dari awal wkwk. dan yaah, menurut aku ini cuma dinamika emosi yang masih blm stabil dari aw-aw. but yaa mungkin kedepannya dia harus lebih bisa memfilter apa yang boleh di publish ke dunia "luar" dan mana yang harus dia keep aja sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masalahnya adalah, orang2 terdekatnya Awk nggak ada yang melarang/ mengingatkan Awk untuk memfilter postingannya. Aku suka bertanya-tanya, kenapa keluarganya nggak ambil tindakan ya?

      Delete
  8. Aku sependapat sama Mbak Arum.
    Menurutku dia juga ngikutin tren. Kalau mau cari orang curhat nangis-nangis di Youtube banyak lhoh. Cuma mungkin yang orang Indonesia sedikit, karena faktor budaya aku rasa. Mungkin karena aku sudah terbiasa dengan orang-orang oversharing di Youtube ya, jadi sakjane aku biasa aja sama si Awk ini. 'Kesalahan' dia hanya karena dia orang Indonesia. Menurutku lho ini hehe.
    Nek mau ditelaah lebih lanjut, ini tentang fase perkembangan remaja, generasi milenial, dan online social media.
    Hmm jadi pengen nulis tentang ini juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayok nulis juga!
      Sebenernya kalau menurutku tindakan dia nggak bisa dibilang bener sih. Cuma bukan hak kita untuk melarang juga. Orang2 terdekatnya yang lebih berhak aja diem, apalah kita ini ^^

      Delete
    2. Aku nulis komentar yang di atas itu setelah dengan polosnya hanya nonton satu videonya yang nangis-nangis itu mbak. Di video yang itu menurutku dia cuma oversharing aja. Ini barusan nonton yang lain dan ternyata....begini perasaannya emak-emak yang nggak pengen anaknya dan anak-anak lain mengidolakan dan mencontoh perilakunya :(
      Oke lah dia iseng-iseng pake kostum di mall, jalan-jalan, dan main-main. Tapi berpose kayak binatang pipis berulang kali di depan toko? Bilang di depan orang-orang yang ngeliatin dia kalau she didn't give any f*ck? Teriak-teriak anjir-anjir-dll? Hmm. Agak berlebihan aku rasa.
      Tapi apa daya, itu terserah dia. Cuma kalau aku punya anak dan ngeliat orang kayak gitu, ya pandangan anakku akan aku alihkan dan cerita ke anak kalau kayak gitu tuh piye menurutku...(ini gampang bener ngomongnya, punya anak aja enggak)

      Aku jadi penasaran sama vlogger Indonesia lain. Gayanya pada begitu apa enggak ya

      Delete
    3. Jangan lupa lihat instagramnya jeung. Scroll yang jauuhhh. Hahahhaaa....
      Akhir2 ini aku sering nemuin vlogger serupa. Bahkan yang usianya lebih muda dari neng Awk. Role modelnya si Awk juga sih...

      Delete
    4. Sudah scroll sampe 2014 dan... Weh. Asem. Bagus juga foto-fotonya hahahaha tumblr banget!
      Lucu juga, nemu komentar 'izin save ya ka, izin repost' padahal itu gambar-gambar dari tumblr dia ambil tanpa kredit. Ironi ya :))
      Eh tapi nggak tahu ding nek dia tumblr-an juga terus dia sendiri yang bikin foto-foto quote bergambar itu.

      Hmm sungguh Awk ini luwarbiyasah :B

      Delete
  9. Aku kaya nya kudet ya mba arum. Aku baru tau loh tentang si awk ini setelah baca post ini.ahahha
    Jadi langsung nyari tau IG nya dia apa.ahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhaa...feedsnya bagus banget ya, Han!

      Delete
  10. aaak ini dek Awk dimana-mana ada ya...hampir semua blog lokal yg saya ikutin gak peduli genrenya bahas si Awk ini, luar biasa XD Feed instagramnya emang keren dan niat banget, saya aja kalau nggak tau latar belakangnya mungkin dengan senang hati mem-follow (karena saya demen feed instagram yg cakep-cakep).

    Soal liar, I've been there before #pergaulananakkotabesar, pernah muda lah ya, bahkan sebelum kerudungan baju saya pada seksi dan mini sampe yang orang-orang tanyain pas saya pertama kali pakai hijab adalah nasib baju-baju mini saya haha. Cuma memang saya nggak ngerokok, drugs atau seks bebas karena prinsip pribadi.

    Yang saya lihat sebenernya si Awkarin ini cuma anak abege biasa yang pengen dianggap keren sama lingkungannya dan mengalami gegar budaya.Jujur deh saya ngakak liat caption-caption atau tulisannya di instagram jadi pengen komen "yah dek so iye lo, kayak yg ngerti aja haha"*jahat ya saya*.Permasalahannya dia mengumbar kehidupan pribadinya secara bebas tanpa sadar kalau itu kelak bakal jadi sumber masalah buat dia, dan yang bikin sedih adalah setelah apa yang terjadi sama dia sekarang, dia bukannya introspeksi diri dan sedikit ambil jeda sampai badainya reda dia justru semakin heboh yang mana malah bikin orang-orang semakin semangat buat ngomentarin dia (termasuk saya hehe). Sayang banget karena dia sebenernya punya modal yang bagus buat sukses (pintar secara akademis, populer, menarik) tapi dia malah menyabotase diri sendiri :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes, sayang banget. Beneran sayang banget karena nggak ada yang ngasih tau dia "dengan tegas" mengenai konsekuensi dari perbuatannya. Dia nggak ngerasa apa yang dia lakukan salah, karena orang2 terdekatnya juga nggak melarang. Dia nggak ada rasa takut sama sekali postingan ngeroko, clubing dan cipokannya dilihat sama keluarganya :|.

      Delete
  11. Mbak Arum, I heart you deh x3 daripada mantengin awkarin mendingan baca blog mu aja. Kocluk, membumi dan nggak unik. Baidewei sebagai manusia yang pernah tinggal di Jakarta, menurutku awkarin itu sangat remaja Jakarta sekali. Bukan berarti dia di posisimu yang benar, tapi agak berlebihan nggàk sih kalau dari sekian juta orang yang kena hujat cuma dia? Lagipula bicara soal gaya pacaran lebay, pacarnya baru 16 tahun tapi kenapa nggak ada yang memasalahkan bahwa dia sebagai COWOK 16 tahun punya gaya hidup hura-hura dan pacaran terlalu jauh untuk usianya? Mentang2 Karin perempuan terus semua hujatan harus dia yang tanggung? Lalu cowok usia berapapun sudah boleh pacaran dan hedon seperti pacar si Karin itu?


    #salahFokus, forgive my two cents rants. Aku cuma merasa unfair, mereka pacaran berdua, enak2nya berdua, lalu ketika ada krisis harus ditanggung pihak perempuan sendiri... Jadi perempuan di Indonesia itu ngenes ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh aku mau bilang unik kenapa jadi ketambahan kata 'nggak' di depannya >.<

      Delete
    2. Masalahnya adalah yang sering sharing2 begituan si Awk. Au tau sih desikitarku juga banyak ABG yang parah gaya hidupnya. Cuma Awk jadi booming dan jadi sorotan karena ya dia yang paling banyak sharing di sosial media + banyak followernya. Kombinasi antara taste art yang bagus dengan pamer gaya hidup yang gitulah bikin dia jadi sorotan :D.

      Delete
    3. Iya... Padahal secara dia endorser memang harus sering update. Kasihan juga lihatnya, anak belum matang (aku juga sih), belum Zadar konsekuensi tindakannya, gegar budaya pula... Sekarang kena dibantai publik

      Delete
  12. Hai Mbak. Setauku sensor menyensor itu bukan ranah KPI...tapi LSF. Kalau di refer ke UU No. 32 th 2002 tentang Penyiaran, sensor mensensor nggak masuk dalam lingkup kerja KPI. But indeed, KPI lately memang sangat mengecewakan. Maaf agak lupa jadi nggak bisa terlalu elaborate kasih infonya hehe harus buka bahan kuliah dulu >.< tapi mungkin kalau kepo soal dilema pertelevisian bisa baca ke remotivi.or.id *suer bukan promosi* Anyway, salam kenal!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah salam kenal
      Thanx pengetahuan barunya yah :3

      Delete
  13. Wauw.. kayaknya aq lama bngt ngilang dr dunia maya. Btw aq setuju lo ses Arum collab sama awkarin.. Pasti seru.. :)

    ReplyDelete
  14. Aku baru tau soal awk dari blog mbak loh. Setelah baca post mbak, aku searching2 dikit soal awk.

    Aku anak 20an jg dan aku miris lebih ke kasihan sih. Kalo menurutku dia anak kurang perhatian ortu, makanya jadi agak2 attention seeker dan suka cari sensasi. Aku tahu soalnya ada beberapa temenku yg hampir mirip sama awk ini, cuman ga seterkenal awk aja (dan mereka krg perhatian). Aku mirisnya pas baca kalo dia itu pinter dan juara kelas pas smp, eh malah skrg jadi begini. Takutnya malah makin ga bener kedepannya.

    Btw salam kenal mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya mungkin cari perhatian juga :(. Aku belum punya anak dan nggak ada pengalaman soal anak yang jadi attention seeker. Tapi semoga kasus ini bisa jadi pelajaran buat kita semua :)

      Salam kenal :3

      Delete
  15. Wooooy Wooooy! Ini napa ada namaku di sini? ._.

    INTERMEZZO: Buat yang nanyain kenapa blog ane ga bisa dibuka, kenapa ga nanya ke email aja langsung daripada ngerecokin ibu yang satu ini? KENAPAAAAH?


    Anyway, itu chat lama kita yak yang dibahas mbak? Aku kok lali pernah bilang begono hahaha #ingatanlevelkucing

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow dikomen Awnindy :)))

      Iya nind, itu chat pas kita ngomongin yang guru di penjara gegara nyubit siswa itu lohhh

      Delete
  16. Setujuuuuhhhhh, sebelumnya salam kenal ya mbak dr silent stalkernya Awkarin muehehhe

    Aku udah sebulanan ini kepoin Awkarin sampe k ask.fmnya aku scroll bawaaaaah ngeudh. Gara2 doski selaluh claim kalo doski beserta teman2 sejawat dan kehidupannya adalah GOALS. Dan pertanyaanku samaaaaaa ama mbak, KENAPA ACARA PUTUSNYA AWKARIN ENGGA JADI TREND PUTUS GOALS????!!!!

    Ga ngerti lagi apa yg dicari sama Awkarin ini,, bahkan sekarang dia udah masuk akun2 blacklist d IG gara2 "kurang bertanggung jawab" sama pengendorse dia, entah lama dipost atau ampe engga dipost. Miris bgt anak umur segitu, belum ngerasain kan rasanya ngejar2 dosen, draft skripsi digambar2 zama dosen sampe didamprat dosen gara2 skripsinya mandek??? Tapi mesti mengemban hukuman norma sosial sebegini beratnya.
    tapi ngeliat penyebabnya sih udah maklum aja ya, didasari oleh2 tata bahasa yang bawa2 isi kebon binatang, postingan gajelas pamer udel dan kehidupan glamour, pleus gaya pacaran yang bikin saya mikir, "saya aja yang udh nikah ampe beranak satu ga berani posting atau keep hal2 kayak gituu", atau pengakuan doski beli kunci UN SMA, terlepas dari prestasi doski yang nilai UN SMPnya bagus, udah mandiri secara finansial, atau.. apalagi ya yang bisa dibanggain?

    Jelas doski bukan panutan atau goals seperti yg doski claim selama ini.

    Btw dia curhat dalam seminggu bisa 2x k psikiater karena stres harus tampil "sempurna" didepan semua orang. Well mungkin Awkarin ini memang butuh rehabilitasi dan dituntun k jalan yang benar.

    Maaf ya mbak saya numpang bikin cerpen ngalor ngidul.
    Wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebentar, ini setuju yang mananya yak? :D

      Kalau inti postingan aku sebenarnya malah justru untuk tidak selalu menyudutkan dan menyalahkan Awk. Karena ada sebab ada akibat. Bukan cuma ngomong "dia bukan goals" atau "perusak moral" "bahasa kebun binatang" "postingan pamer udel"; tapi disini aku pengen ngajak kita semua ngelihat KENAPA dia bisa sampai seperti itu? Kemana orang tuanya? Kenapa dia bisa nggak takut sama konsekuensi atas segala tindakannya?

      Dan setelah ketemu sebabnya, PR kita adalah bagaimana mencegah biar nggak lahir Awk-awk baru lagi.

      Gitu sih kalau maksud saya. Saya nggak nyalahin Awk dan bahasa binatangnya. Malah kasian. Apalagi ngelihat dia harus ke psikiater segala, berarti memang ada "latar belakang" yang salah dibalik semua sikap dia. Dia butuh pertolongan, bukan cuma disalahkan :)

      Salam kenal juga ya, mb ;)

      Delete
  17. Salam kenal ya mbak Arum. Aku udah lama nih ngikutin web ini. Kalo boleh tolong direview ofra foundienya ya mbak. Krn jarang bgt reviewnya, dan shadenya itu loh bingungin. Huhuhu (br kenal udah minta ini itu)
    Kalo menurutku awkarin ini bukan harus disalahkan sih, cuma ya memang harus ada sanksi sosial(wicis kayaknya ga ngefek) buat menekan pertumbuhan aw aw berikutnya. Si aw ini jg udah gede kan. Udah di atas 19 tahun. apalagi dia udah jd seleb ya, otomatis udah jadi urusan publik. Kalo yg begini dibiarkan, makin permisif, makin menjadi deh dan menjamur. Ortu juga kan ga bisa ngintilin anak melulu, jd hal2 kayak aw aw ini ga bisa segampang itu dihindarin dari anak2. Imo loh mbak qiqiqi
    Tp aku juga ga srtuju sih kalo ada yg bully pake kata2 kasar dll di sosmed, apa bedanya dong sm si awaw ngomong kasar, beraninya kok di dunmay.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ofra foundie dicatet :D

      Nah aku setuju nih, nggak boleh bully pakai kata2 kasar. Itu mah bukan sanksi sosial. Masalahnya, sanksi sosial dengan cara dimaki-maki di sosmed dan dibikinin akun haters nggak itu nggak ngefek. Malahan menurut aku bukannya bikin kapok awk, malah jadi ajang latihan misuh2 dan ngomong kasar dan nge-hate berlebihan buat orang2 yang ngakunya jijik sama awk tapi bahasanya malah nyama2in bahkan melebihi awk. Dampaknya buat awk? Wow, makin terkenal! Bikin lagu, duet sama rapper terkenal, diundang sana sini, tambah kaya :D.

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...