Thursday, March 12, 2015

New Product Alert: Wardah Nutri Shine Shampoo


Ini dia nih, yang saya bilang di postingan kemaren soal produk lokal tapi kece, yang terpending review-nya. Hah, Wardah Shampoo? Iyah, Wardah memang punya produk baru, yaitu sampo. Saya udah pengen banget nyobain semenjak liat di Wardah Beauty House Jogja kemaren. Eh, beruntungnya saya, pas pulang dari spa kemarin, saya dikasih hadiah, salah satu isinya ya sampo ini. Kalau mau tahu lebih lanjut soal pengalaman saya di Wardah Beauty House Jogja, silahkan klik di sini.

Bagi saya prbadi nih, Wardah ini produknya bagus-bagus. Emm...walau jujur lagi, nggak semua bagus sih ya. Saya kurang demen sama line make up-nya kayak eyeshadow, blushon, dan pencil eyeliner-nya (kecuali lipstik dan BB cream yang saya cinta matee :D). Tapi saya suka banget line bodycare dan skincare-nya. Makanya pas lihat line haircare, saya pun pengen nyoba. Pokoknya kalau produk perawatan Wardah mah pasti saya kepengen cobain ^^.


Wardah ngeluarin empat varian jenis samponya, sehingga temen-temen bisa milih mana yang cocok, sesuai kebutuhan rambut masing-masing. Oh iya, kemasan sampo ini tube dengan tutup fliptop. Disainnya menarik sih. Tapi kemasan ini kurang save untuk dibawa berpergian, rawan kegencet lalu isinya mecetet. Terus juga untuk ukuran produk sampo, menurut saya kurang besar.

Nah, punya saya ini adalah varian: Nutri Shine. Yang funginya untuk melawan tanda-tanda kerusakan rambut, memulihkan rambut yang rusak dan mati. Sampo ini dikhususkan untuk pemilik rambut kering dan rusak. Hmm...pas banget sama rambut saya yang sering kena panas hairdryer.


Kandungan aktifnya juga menjanjikan loh:
  • Grapeseed extract: sebagai antioksidan dan perlindungan rambut
    Yap, saya percaya sama khasiat grapeseed. Karena semenjak seminggu sekali saya perawatan rambut pakai grapeseed oil, kondisi rambut saya semakin membaik.
  • Keratin: memperbaiki batang rambut
    Ini juga saya suka. Sampo saya yang biasanya juga memiliki kandungan keratin, dan saya cocok banget.
  • Argan oil: untuk pertumbuhan rambut
    Argan oil sebagai perawatan rambut memang udah booming sejak dulu. Saya pengen nyobain tapi belum kesampaian.
  • Panthenol: melembapkan, menyegarkan, membuat berkilau

Sampo ini menggunakan SLES sebagai surfaktan, yang lebih aman daripada SLS. Tapi sampo ini masih mengandung dimethicone. Saya sih nggak anti-anti amat sama dimethicone. Bahkan kayaknya saya nggak bisa lepas, karena dimethicone ini bikin rambut saya lebih halus dan gampang ditata.

Sampo Wardah walau bentuknya tube kayak sampo dokter, tapi aromanya enak banget loh nggak kayak sampo produk klinik kecantikan yang biasanya bau jamu. Segeeerrr banget. Campuran antara wangi sampo (soapy?) dan wangi buah samar-samar. Enak deh. Cuma sayangnya aromanya kurang tahan lama di rambut saya.

Teksturnya pas, nggak terlalu kental ataupun terlalu encer. Busanya juga pas, nyaman dipakai.


Kesan saya setelah dua minggu pakai sampo ini:

Sampo Wardah ini cocok banget di rambut saya. Bikin rambut enteng, "kepyur", dan gampang di blow. Nggak bikin rambut saya jadi kaku, kering dan rontok. Sampo ini bukan tipe yang bikin rambut jadi "berat" gitu yah. Kan ada tuh yang suka hasil rambut yang "berat".

Oh iya, saya kan lagi berusaha mengurangi intensitas keramas nih. Dari yang setiap hari keramas jadi dua hari sekali. Nah, sampo Wardah ini cukup membantu loh! Kalau pakai sampo yang biasa, hari ini keramas, besokannya udah berasa lepek aja pengen keramas lagi. Tapi pakai Wardah ini rambut saya masih berasa segar. Tapi nggak bikin kering.

Saat ini sampo Wardah belum keluar dipasaran. Tapi kalau sudah keluar, saya pasti repurchase lagi!! Soalnya saya suka suka sukak! :D,

14 comments:

  1. Mbak, itu belum launch ya? Itu isinya berapa ml? Jadi pingin nihh. Rambut mbak berminyak nggak abis pake itu? Review nya keren mbak, sekeren penulis nya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, belum launch. Aku juga ga sabar pengen nyobain varian lain. Ini 100 ml aja, se botol Natur yang kecil itu lah. Enggak kok, nggak bikin rambut berminyak.
      Ihiy...makasi :3

      Delete
  2. Postinganmu selalu racun mbak buat ku hahahah. Kalo keluar aku pasti bakal beli XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau udah launching aku juga pengen beli buat restock nih ^^

      Delete
  3. Replies
    1. Besok kalau udah launching kita beli sekarung ya, sis

      Delete
  4. Hai, mba Arum. Salam kenal ya.. :) Aku sering baca2 postinganmu. :D
    Aku jadi pengen nyoba ini mba. Rambut aku bagian ujungnya kering banget soalnya..
    Hasilnya ke rambut lebih enak mana mba sama Tresemme kearatin? Trus wardah ini ada conditionernya juga nggak mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mb Vinda, salam kenal juga ;)
      Samaan sama aku, dulu rambutku juga kering ujungnya pas panjang. Sekarang udah aku potong pendek. Kalau aku lebih suka Wardah, karena hasilnya jadi ringan gitu rasanya. Kalau conditioner, aku nggak liat siihh. Cuma ada shamponya ini. Tapi nggak tau juga kalau ternyata juga dibikin kondisionernya :)

      Delete
  5. racun banget mbaaa postinganmu. haha jadi penasaran :D

    ReplyDelete
  6. Aku jg dapat hadiah mba... jd gak sabar pengen nyobain... huhuhu

    ReplyDelete
  7. Wah jadi kepengen coba shampoo ini, kebetulan type rambutku agak mirip - mirip gitu dengan mba Arum, kering, tapi saya lebih concern ke kusut, lepek, kasar dan susah diatur. Ga sabar nunggu produk ini ada di daerah saya.

    Soal dimethiconenya, aku pernah baca gitu mba di jurnal ( correct me if I wrong ), si dimethicone ini sebenernya ga terlalu bermasalah gitu, dengan kata lain, lumayan amanlah. Dia melapisi tapi ngga menghalangi keluar masuknya air saat sedang melapisi, juga bisa dibersihin sama pembersih yang mengandung SLS/SLES gitu. Tapi aku sendiri kadang suka sensitif sama si dimethicone ini, kalo ngga cocok dengan suatu produk yang mengandung si silicone ini, suka gatel sama timbul macam bentol gitu, tapi jarang sih hehe..

    www.iqbalssi.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak tau nih kenapa produk ini nggak muncul-muncul yak? ^^

      Iya, sebenernya dimethicone gapapa lag. SLES juga. Maksud aku ini tuh bukan bahan berbahaya yang wajib di hindari. Sama kaya paraben sih. Wong di produk bayi aja ada loh. Nah, dimethicone ini sendiri sebenernya malah diperlukan untuk orang yang rambutnya kering. Dan iya jugaaa, aku pun terkadang suka gatel. Apalagi kalau udah terlalu lama pakai yg dimethicone free, terus beralih ke sampo yang mengandung dimethicone, mendadak gateeeelll ergh..

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...