Thursday, July 24, 2014

Review: Quick 'n Clean Brush Cleanser by Gratefulbeauty


 
Siapa di sini yang lagi jerawatan? Kayak saya. Hiks! Saya juga lagi jerawatan karena period. Tapi jerawat kali ini terbilang lumayan parah. Awalnya ada satu di pelipis, satu di pipi, dan satu di hidung deket mata. Yang itu udah sembuh, eh sekarang muncul lagi dua biji di dagu. Salah makan deh saya kayaknya. Akhir-akhir ini memang kurang menjaga makanan, kurang makan sayur-sayuran karena memang lagi nggak sempet masak, dan tau sendiri lah menu makanan diluar yang nggak sehat itu lebih menggoda. Kayak semacam rugi gitu kalau makan diluar milihnya salad atau bayem. Rrrrr...

Kalau kamu juga jerawatan, saran saya, hal yang harus kamu lakukan adalah:
  1. Memperbaiki pola makan. Stop goreng-gorengan dan lemak-lemakan, trus perbanyak sayur dan buah.
  2. Liat-liat skincare dan make up kamu. Kalau sekiranya ada bahan yang terlalu rich atau menyumbat pori, bisa diistirahatkan dulu. Oh, scrub juga harus distop dulu yah. Salah-salah malah iritasi.
  3. Pakai obat jerawat dan masker. Saya sih pakai obat jerawat Sariayu dan masker tradisional aja.
  4. Ini yang paling penting tapi malah sering dilupakan: perhatikan kebersihan alat-alat make-up kamu!

Saya sebenernya termasuk orang yang menjaga banget-bangetan sama kebersihan alat make-up. Saya sering nyuci brush dan tempat penyimpanan make-up saya. Dan bahkan untuk kuas/sponge foundation dan concealer, selalu saya cuci setiap kali habis dipakai. Sekali pakai langsung cuci! Kaya celana dalem. Dan saya bilang saya termasuk yang menjaga banget-bangetan karena ternyata setelah saya survey kecil-kecilan, kebanyakan teman-teman saya (baik beauty blogger maupun bukan) nggak mencuci kuas foundie-nya setiap sekali pakai. Ada yang tiga kali pakai, seminggu sekali, bahkan ada yang sebulan sekali.

Alesannya? Repot ah! Lho, berarti celana dalam kamu juga nggak dicuci setiap kali pakai? Kan repot? Hakhak... Bagi saya sih nggak repot ya, karena sudah terbiasa. Saya malah jijay kalau mau pakai foundie tapi kuas/sponge-nya masih ketempelan foundie kemaren. Mendingan pakai tangan bersih atau sekalian deh nggak usah pakai foundie. Dan saya juga sebenernya jarang jerawatan. Entah ini kenapa lagi jerawatan parah T.T.

Saya biasanya nyuci kuas atau sponge nggak pernah pakai sabun khusus. Pakai sabun/shampo yang ada di kamar mandi aja, dan biar bersih nyucinya memang saya ulang-ulang. Soalnya biasanya saya lihat Cleanser atau sabun kusus untuk kuas itu mahal. Waktu itu saya lihat disalah satu online shop harganya sembilan puluh ribu per botol kecil. Duh, mak!

Nah, terus saya ditawarin nge-review Quick 'n Clean Brush Cleanser sama Luci, owner-nya Gratefulbeauty Shop. Brush Cleanser ini membantu banget buat bersihin kuas-kuas saya secara lebih cepat bersihnya, dan harganya nggak mahal. Ihiy!


Monday, July 21, 2014

Review: Bedak Dingin Kalimantan Bunga Tanjung


Dulu jaman-jaman masih di Jogja, saya rajin banget pakai sejenis masker yang namanya Bedak Dingin, yang saya suka beli di Mirota Batik. Bahkan waktu itu saya belum kecentilan pakai make up dan skincare macem-macem, tapi udah pakai Bedak Dingin. Waktu itu sih saya nggak tau sebenernya fungsinya apa. Kalau ada yang tanya biasanya saya jawab "biar cantik" :p. Saya pakai karena rasanya nyaman aja di kulit muka. Apalagi kalau di siang terik atau habis panas-panasan kena matahari di luar gitu.

Tapi seiring saya suka sama make up, saya malah jadi jarang pakai. Pakai sesekali sih kalau kangen aja. Soalnya kan lama-kelamaan kulit saya jenisnya berubah, jadi kering, padahal tadinya berminyak. Nah, Bedak Dingin ala Jawa yang biasa saya pakai itu setelah pemakaian ada sensasi kulit saya jadi kering dan ketarik. Makanya akhirnya saya nggak suka lagi pakai Bedak Dingin.

Tapi sejak ketemu sama Bedak Dingin ala Kalimantan, saya keranjingan lagi :D. Pertama nyoba agak ragu yah, ternyata enaaakk banget di kulit dan nggak bikin kulit saya kering. Tapi mau nyari juga susah kan kalau nggak online, apalagi kalau di Jakarta gini. Eh...nggak disangka, saya dikasih Bedak Dingin Kalimantan segepok sama @lovelyangelinstore.

Ehm...owner Lovely Angelin Store ini blogger papan atas gitu loh! Tapi dia bilang saya nggak boleh ngasih link ke akun dia yang lain selain yang saya tulis dipaling bawah nanti. Ih...sombong kamoh, ses! :D :D. Saat ini, Lovely Angelin Store jualan berbagai jenis skincare tradisional dari Kalimantan.


Wednesday, July 16, 2014

Make Over Cosmetics Haul!


 Akhirnya saya punya make up item dari Make Over juga! Huray!!!

Pas awal-awal brand ini muncul, saya jujur aja nggak suka loh! Agak sebel malah :D. Padahal saya waktu itu belum pernah nyoba. Soalnya namanya tuh bikin susah di googling waktu itu. Kalau saya googling "Make Over Cosmetics", yang muncul ya kebanyakan segala tentang sesi makeover, atau sesi dandan dari "seorang aku" yang kemudian menjelma Syahrini. Karena waktu itu masih baru dan masih jarang juga review produknya. Baru setelah lama-lama, setelah review-nya mulai bermunculan dan brand ini mulai digilai banyak make up junkie, mulai deh gampang di googling :D.

Udah lama saya pengen ngicip-ngicip beberapa produk Make Over, tapi nggak beli-beli juga. Bukannya saya nggak pengen beli. Ya pengen lah nyobain Make Over, terutama kompleksi-nya, karena katanya ini adalah produk lokal dengan harga lokal tapi kualitas internasional. Beberapa kali saya baca review Make Over juga selaluuu bagus-bagus. Seingat saya, saya belum pernah baca ada review yang jelek. Tapi gimana dong, setiap niat mau beli selalu terbentur setrika rusak lah, AC rusak, kucing saya sakit, salah satu brand fashion favorit saya ngeluarin skirt baru lah, ada diskonan tas unyu di salah satu olshop langganan saya lah #meringis.

Tapi kali ini saya beneran niat deh beli Make Over Cosmetics. Soalnya saya dapet voucher Make Over dari Looxclass Bandung kemaren. Kamu juga dapet kan? Apa? Nggak ikut? Rugi ih. Kali ini saya mau pamerin apa aja yang saya beli pakai voucher tersebut. Untuk review lengkapnya, menyusul yak di blog Looxperiments! ;)


Thursday, July 3, 2014

Resep Mudah: Tongkol Lombok Ijo

Belum weekend nih. Sebenernya belum waktunya share resep. Tapi karena ses Sekar minta resep ini, maka saya posting.

(Gaes, saya terharu banget, gaes. Dimintain resep, gaeeesssss :')

Saya tuh suka banget ikan-ikanan dan juga suka bumbu terasi. Apalagi kalau ikan asin yang dimasak pakai bumbu terasi pedes. Beuh...maknyus deh! Bikin kalap makan. Kalau lagi nggak nafsu makan, biasanya saya masak beginian, jadi nafsu deh.

Tapi saya punya kendala, suami saya nggak begitu suka sama ikan-ikanan, apalagi ikan asin. Ya doyan sih, tetep makan, tapi nggak habis banyak. Dan kalau dibuat sarapan gitu, dia sama sekali nggak mau. Makanya saya berusaha mengolah, mix 'n match bebumbuan, gimana caranya biar suami saya suka. Sejauh ini, bumbu lombok ijo ala saya ini yang paling masuk selera.

Kalau orang masak tongkol lombok ijo, biasanya pakai serai dan daun jeruk, terus nggak pakai kecap. Tapi karena suami saya suka rasa manis dari kecap, akhirnya bumbunya saya modif. Saya nggak pakai serai dan nggak pakai daun jeruk, tapi pakai lengkuas dan daun salam, terus ditambah kecap dan gula jawa. Rasanya lebih sedep dan manis kalau menurut saya. Tapi buat yang nggak suka manis, lengkuasnya diganti aja pakai serai, dan nggak usah pakai kecap. Ngomong-ngomong nggak suka makanan manis, saya jadi inget Anne. Hihihi...

Pokoknya fleksibel aja deh. Kalau lagi nggak ada cabe ijo, pakai cabe merah juga nggak papa, enak juga kok. Cuma kalau saya memang lebih suka cabe ijo. Rasa dan aroma cabe ijo tuh khas, lebih seger dari pada cabe merah. Soal pedes, menurut saya baik cabe ijo ataupun merah sama-sama nggak pedes sih. Kalau mau pedes ya ditambahin cabe rawit atau sendal jepit :D.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...