Tuesday, February 14, 2017

Dik Arum Masak

Buncis goreng cabe garam & Garang asem

Di post haul kemaren, saya bilang kalau mau cerita soal #DikArumMasak. Jadi ini cerita saya tentang hashtag tersebut.

Sebenernya aktivitas memasak bukan hal baru buat saya. Lha wong sejak dulu saya juga sering memasak kok. Buat yang ngikutin blog saya dari jaman baheula, pasti tahu deh dulu saya kadang-kadang suka berbagi resep simpel di blog ini. Bahkan sampai ada satu rubik sendiri yang judulnya Foodporn.

Cerita soal rubik foodporn itupun juga lucu. Rubik itu ada karena saya pengen pamer sama seseorang. Jadi ketika itu adalah awal-awal saya menikah dan pindah ke Jakarta. Ya maklum lah ya, sebagai pecinta makeup dari kota kecil, saya sedikit kalap pas pertama ke Jakarta. Banyak gerai-gerai makeup yang bisa saya sambangi, padahal tadinya cuma bisa saya beli online selama masih di Jogja. Jadi saya belanja-belanja deh, kemudian pamer di media sosial.

Ayam goreng saus tiram (resep di sini) dan Sambel goreng labu siam (resep di sini)

Beberapa orang teman saya di media sosial (bukan teman dunia nyata sih sebenernya), waktu itu ada yang komentar semacam: "perempuan kok bisanya belanja. Kasian suaminya nggak keurus". Waktu itu saya emosi. Ya maklum lah ya, penganten baru lagi hot-hot-nya, eh di-cangkemi kalau nggak ngurus suami. Orangnya sih saya kasih emoticon aja, cuma kalau tanya apa-apa soal makeup nggak pernah saya jawab lagi sampai sekarang. Dan kemudian saya show off bahwa saya bisa masak lewat rubik foodporn. Yang sebenernya kalau dipikir-pikir nggak penting juga sih ya. Tapi ya namanya jiwa muda, emosi dan harga diri mudah terlukai. Halah :D.

Yah mungkin karena diawali dengan niat yang tidak mulia, jadinya rubik tersebut umurnya juga nggak panjang. Seiring berjalannya waktu, saya jadi tambah banyak kesibukan di Jakarta. Masak-memasak nggak lagi jadi prioritas saya. Saya udah jaraaang banget masak. Paling cuma sesekali aja turun ke dapur kalau pas ada request dari suami, atau pas saya pengen sesuatu yang nggak bisa dibeli. Otomatis rubik foodporn-pun mandek.

Tahu isi (resep di sini), Lodeh udang, & sambel terasi

Tahun 2016 adalah tahun yang jelek buat kesehatan. Bagus buat peruntungan, tapi jelek buat kesehatan saya. Banyak kerjaan, tapi makanan dan kesehatan jadi nggak terjaga. Saya jadi sering kecapekan, maag kumat, sering pusing, demam, kena flu, dan puncaknya adalah awal tahun 2017 kemarin saya beneran ambruk dan harus di-opname.

Peristiwa sakit ini seolah-olah jadi teguran buat saya. Ya ini cuma saya yang sakit. Kalau besok suami saya ikut sakit, piye? Makanya saya mulai bebenah. Saya pilah-pilah pekerjaan, nggak semua saya terima karena ya manusia kan punya batasan. Dan kayaknya saya harus bener-bener ngerti deh batasan saya. Saya kan hidup nggak sendiri. Kalau saya sakit, saya ngerepotin suami saya. Kerjaan saya juga jadi mandeg semua.

Selain memilah-milah kegiatan, saya juga memasukan satu kegiatan baru, yaitu memasak. Dengan saya memasak, kan makanan saya dan suami saya jadi lebih terjamin. Terjamin kebersihannya, terjamin juga bahan-bahannya. Terus suami saya juga bisa sarapan. Karena kalau dipikir-pikir, nggak sehat juga dia jajan bubur ayam atau soto mulu tiap pagi.

Cakalang pampis (resep di sini)

Emangnya nggak males ya, masak tiap hari? Ya kalau saya sih, pokoknya nggak mau ngoyo. Kalau capek banget atau kalau lagi banyak pekerjaan, atau event khusus kayak misalnya Valentine...eh maksudnya, pilkada, ya nggak papa lah sesekali makan di luar. Terus juga masaknya yang simpel-simpel aja. Soal menu-menu simpel ini saya dapet banyak inspirasi dari ses Ira, yang hampir setiap hari share bekal simpel buatannya di instagram @irrasistible. Ses Ira ini juga kadang suka share resep-resep masakan yang gampang banget dipraktekin. Pokoknya ses Ira junjungan akoh :D.

Terus saya sih males juga ya kalau harus masak banyak macem untuk sekali makan. Saya paling bikin 2 jenis masakan, 1 sayur dan 1 lauknya. Paling tambah sambel, karena suami saya doyan banget sambel dan nggak mau makan sambal kemasan. Terus sayur juga saya bikin yang simpel kok. Misalnya nih: daripada bikin oseng kacang panjang tempe, saya sih mending bikin oseng kacang panjang, terus tempenya saya goreng. Jadi kan saya nggak perlu mikir bikin lauk apa lagi. Itu cara males sekaligus ngirit buat saya. Ngahahaha...

Cumi asin saus tiram (resep di sini)

Nah, biar saya lebih semangat lagi nih masak tiap hari, saya foto-fotoin tuh hasil masakan saya, dan saya share di instagram. Cara ini bikin saya semangat dan kreatif masaknya. Kan malu tuh, masa senin-selasa-rabu-kamis ngoseng tempe mulu. Ngehehehe...

Hasil masakan-masakan saya di instagram saya kasih hashtag #DikArumMasak. Ya biar imoet gethu loch! Habisan konten masak-memasak seringkali di-identikan dengan buibu berdaster. Padahal saya kan nggak punya daster. Dekadek gemez manja yang hobi mainan eyeshadow kayak saya masa nggak boleh masak? Oh iya...saya juga suka ngikik-ngikik sendiri kalau ada temen-temen instagram yang ikutan manggil saya "Dik Arum". Ihik. Kan lucu gitu. Sementara di akun lain kalau tanya resep manggilnya "Bunda", di akun saya manggilnya "Dik".
"Dik Arum pakai santen instan merk apa?"
"Cara mbalut tahunya gimana ya, Dik Arum?"

Roleplay adik-adikan ini cungguh menyenangkan. Pantesan banyak yang suka kakak-adik-an tapi nggak jadian-jadian #eh.

Tapi di akun saya adik-adikannya khusus pas sesi masak-memasak aja ya, nggak perlu sampai jadian.

Babi rica (resep di sini)

Selain pamer FOTD, food of the day, saya kadang-kadang juga berbagi resep. Ya biar faedah dikit lah. Masa pamer mulu tapi nggak guna selain bikin ngiler. Untuk resep, bisa dicari pakai hashtag #ResepDikArum. Jangan khawatir, buat nyubi masak-memasak tetep bisa nyobain kok. Soalnya saya mah orangnya males ribet. Bukan males ding, tapi nggak bisa. Saya masaknya yang simpel-simpel aja.

Saya juga nggak ngoyo harus sedia semua bebumbuan. Nggak usah terlalu perfeksionis lah intinya kalau masak. Kurang-kurang satu-dua rerempahan juga nggak papa kok, tetep bisa diganti pakai bumbu lain atau malah nggak usah pakai sama sekali. Saya sering lho skip daun salam atau skip kencur misalnya, karena pas lagi nggak punya. Yang penting sih bawang merah, bawang putih, cabe, gula, dan garam harus selalu ada.

Jujur ya, saya nggak jago-jago amat masak. Saya cuma bisa masakan-masakan rumahan ala Indonesia yang simpel dan capcus bikinnya. Saya nggak bisa baking, nggak bisa bikin western atau korean food yang aneh-aneh, bahkan Indonesian food kelas dewa semacam Rendang juga saya nggak bisa kok. Yang saya masak sehari-hari ya cuma goreng-goreng lauk, oseng-oseng, sop, gitu-gitu deh. Saya yakin kok kalau cuma masakan-masakan cemen begitu, semua orang sebenernya bisa. Cuma nggak semua orang niat turun ke dapur.

Ampela manis lombok ijo (resep di sini)

#DikArumMasak harapan bisa dijadikan inspirasi buat adik-adik maupun buibu gemez lain untuk ikutan masak-masak yang #enaena. Seperti saya terinspirasi dari ses Ira, bahwa menghasilkan masakan enak setiap hari untuk keluarga itu nggak perlu ribet kok. Cukup dengan masakan-masakan simpel, asalkan kreatif dalam memadu-padankan, hasilnya juga bakalan enak dan nggak ngebosenin.

Nah, karena niat kali ini mulia, saya sih berharap #DikArumMasak akan langgeng menghiasi instagram saya, dan dicintai oleh teman-teman yang follow saya. Doakan saya istiqomah masak setiap hari buat keluarga saya ya ;).

28 comments:

  1. Mudah-mudahan langgeng ya Ses...
    Biar menginspirasi orang-orang males macem aku buat latian masak.

    ReplyDelete
  2. Teruskan perjuangan mu Dik Arum, makasih loh post2 masakanmu juga dikit banyak juga nyumbang inspirasi lauk buat mamak2 seperti saya

    esybabsy.blogspot.co.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trimakasi qaqa Esy. Perjuanganku masih panjang. Doa dan harapanmu mengiringi langkahku.

      Delete
  3. Aku sakjane pengen mbak masakin suami makan malem gitu (karena pagi dia ga sarapan dn aku sarapan sereal, trus siang pake katering kantor). Cuma waktunya selalu terbatas dan eke kecapekan duluan 😂

    Seandainya sehari ada 48 jam......... #plakk

    ReplyDelete
  4. Aku juga seringnya masak masakan biasa, kadang suka posting di IG juga, tapi bukan persoalan pamer (doang), lebih ke dokumentasi masak apa sekalian belajar foto makanan yang kece. PR nih kalo bikin fotonya, lagi mau nambah koleksi piring makan yang polos tapi unyuuu.. Hahaha

    Siapa tau dedek-dedek unyu followersmu itu jadi ikutan masak jugaaa.. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku persoalan utama adala pamer. Khu harus pamer. Hidup untuk pa,er.
      Ada apa dengan pamer? Kenapa orang anti banget dengan kata pamer? Padahal dari pamer orang bisa terinspirasi dan termotivasi.

      Hehe...piss. Iya..iya.. ndak pamer juga boleh kok #MalahNgajakBerantem :D :D

      Delete
  5. #DikArumMasak ini jadi kuntji pencarian kalo lagi mandek ide menu hari ini. Dan yaa, ses Ira emang panutan bingits soal masak yang gampil2 (well ga gampil2 bgd sih kalo yang baruan kek sayah)

    Tolong lestarikan hestek #DikArumMasak biar saya kecipratan inspirasi yang #enaena

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, adik senang kalau hestek adik dijadikan koentji. Makasih qaqa.

      Delete
  6. Hmmm...
    Tengah malem baca artikel ini & liat foto2nya malah jadi laper, hahaha...

    Saya dulu pernah coba masak cumi pasta telur asin ala Mbak Arum juga loh, rasanya wenaaaaaaak poll.

    Btw, "rubik" itu bukannya nama mainan yang kotak2 itu ya Mbak? Kalo istilah buat nyebut kepala karangan, kolom atau ruangan itu "rubrik" kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya ya. Baiklah, orang cantik dan febeles kayak adik juga bisa salah ternyata. Terima kasih koreksinya, qaqa...

      Delete
  7. Ses Arum sekalian bikin akun cookpad aja yuk~

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak mau ah kurang ngehitz dan nggak bisa dimonetize
      #DikArumGilaHarta
      #DikArumGilaPopularitas

      Delete
  8. Sungguh usil sekali yang komentai kayak gitu. Kayak yakin amat tau kehidupan sehari-hari orang lain kayak gimana, apalagi cuma kenal di sosmed -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sungguh...
      Dan sungguh kurang kerjaan sekali yang menanggapi sampai terbit postingan foodporn.

      Delete
    2. Yah setidaknya jadi makin rajin masak :p

      Delete
  9. seneng liat masakannya mba arum di ig. klo aku rendang bisa mba dan ga ribet. taraaaa... berkat bumbu instan :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, mohon dibagi, bumbu rendang instan apa yang rasanya ena?

      Delete
  10. Loh aku jg belanja mulu tp duit sendiri jg kok. Emange klo belanja belanji trus suami ga keurus? Where's logic? hahahah malah emosi jg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaa...nah kaaann emosi kaaann. Ku waktu itu juga emosi jiwa :))

      Delete
  11. Yang saluut itu sesi pemotretannya itu lhoo, jadi cakep fotonya...aku kalo masak, wis foto seadanya biar bisa cepet di hap..lanjutkan ses, seneng liat foto masakan apik2 n sukses bikin meriang mupeng hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu pake heboh teriak2 ke suami "JANGAN DIMAKAN DULU MAU KUFOTO DULU ANGKAT TANGANMU KISANAK!!!" :))

      Delete
    2. "JANGAN DIMAKAN DULU MAU KUFOTO DULU ANGKAT TANGANMU KISANAK!!!" teriak Arum seraya mengacung-acungkan keris kepada suaminya.

      :p

      Delete
  12. Buncis cabe garemnya menggiurkan sekali...

    ReplyDelete
  13. Masaknya sih oke, foto-fotonya yang seringkali rempong 😂 Wadah kurang aesthetic lah, cuaca mendung lah, masakan gagal lah... #drama LOL

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah wadah ku juga itu-itu aja kok. Yang penting warna netral kalau aku mah. Masalah bentuk bisa diakali pakai sudut pengambilan gambar. Kalau cuma foto makanan, kadang aku pakai lampu :D

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...