Tuesday, December 17, 2013

Buku Impian 2014 (1) : Bali & Jogja


Sebelumnya, saya mau ngajakin temen-temen buat ikutan giveaway saya yang ini dulu nih. Klik --> Giveaway Desember Racun Warna-Warni. Psssttt...pemenangnya ada 4 orang lho!

gambar minjem dari: artfullymusing.blogspot.com




"Anda punya mimpi?"

Noooo. Jangan di close duluuu. Saya nggak ada niat cari downline kok. Orang saya ikut MLM aja enggak ^^. Tapi saya mau posting Buku Impian saya.

Awal ide post ini adalah gara-gara saya jalan-jalan ke blognya Nita Sellya (@NitaSellya), nyari ide buat masak harian. Soalnya dia sering share resep dengan gaya masak yang koboi abis. Kalau biasanya saya masak sampe bikin 3 wajan kotor, ngikutin cara masak mbak Nitta bikin wajan kotor saya cuma tinggal 1. Praktis dan ngirit sabun cuci piring.

Terus nemu post soal buku impian, ini nih post-nya. Buku impian itu semacam kumpulan gambar-gambar segala impian kita. Boleh berupa barang kaya rumah, mobil, hape, peralatan golf dan semacamnya. Boleh juga misalnya kepengen menikah, kepengen naik haji, kepengen langsing atau kepengen jadi artis kayak saya (maksudnya kayak saya yang kepengen jadi artis. Bukan kayak saya yang artis). Kalau di beauty blog, mungkin mirip sama postingan "makeup wishlist". Tapi ini lebih, rrrr...barang-barangnya lebih serius menurut saya. Iyaaa, iya, makeup juga seriuusss. Nggak usah pada sensi gitu ah.

Konsep buku impian ini biasanya digunakan sama MLM. Kalau kita punya target, atau impian, dan selalu terus diingatkan akan impian kita, katanya alam semesta bakalan membantu kita untuk mewujudkan impian. Kalau kata saya sih itu membantu kita untuk fokus sama impian kita, sehingga kita lebih giat bekerja demi mewujudkan impian tersebut.

Saya sendiri nggak begitu asing sama konsep buku impian ini. Soalnya di kantor saya yang lama, konsep ini juga dipakai. Saya dulu nempelin mimpi-mimpi saya waktu itu di dinding sebelah meja saya, termasuk mimpi pengen nikah. FYI aja, waktu itu saya bahkan nggak punya pacar :p. Dan tebak dong, sebagian besar dari mimpi-mimpi yang saya tempel ketika itu terwujud.


Jujur aja, belum semua terwujud. Tapi sebagian besar sudah terwujud. Dan embuh bener embuh ora, buku mimpi membantu saya untuk fokus mewujudkan semua itu. Dan ada satu impian dari jaman jebot yang nggak pernah terwujud sampai sekarang, tapi saya masukin aja terus. Bahkan saya masukin di buku impian yang sekarang. Apaan tuh? Ntar lah ya, nggak di post kali ini :D.

Mumpung tahunnya mau ganti nih, jadi pas banget saya bikin buku impian saya, yang mana saya berharap tahun depan bakalan terwujud. Atau minimal dua tahun kedepan deh. Nggak kaya beberapa tahun yang lalu, kali ini saya bikin buku impian di blog. Biar yang liat tambah banyak, yang mikirin tambah banyak, dan syukur-syukur kalau yang doain tambah banyak juga. Ihiy. Kemudian alam semesta mendukung. Ha! Dan inilah impian saya yang pertama saya bagi:


Impian Pertama: Tinggal di Bali atau Jogja

Jujur aja deh, biarin kalau mau dihujat rame-rame sama orang-orang Jakarta, tapi saya nggak betah tinggal di jakarta. Meskipun di Jakarta apa-apa ada, meskipun banyak teman saya yang betah banget di Jakarta, meskipun di Jakarta berasa nggak kekurangan acara, kayaknya saya memang bukan tipe mbak-mbak metropolitan. Ada salah satu temen yang sering mampir di blog ini ngajak saya ngobrol via facebook, Ery ya kalau nggak salah? Nanyain saya: "gimana nih kabarnya, mbak? Di jakarta ngemall terus dong?" dan saya jawab: "enggak. Aku nggak begitu suka ngemall nih". Dan percakapan berlanjut, tapi saya lihat aura-aura nggak percaya atas jawaban saya kalau saya nggak suka ngemall.

Serius deh, saya nggak demen ngemall. Bahkan waktu di Jogja, kalaupun saya kemall, kebanyakan karena ketemuan sama temen. Lebih sering nagkring di foodcourt-nya daripada muter-muter nggak jelas. Atau kalaupun sendiri, ya pasti memang ada sesuatu yang dituju, kaya saya mau ke salon, atau saya mau beli sesuatu yang counter-nya ada di mall tersebut. Saya belum kebayang sama ide rekreasi jalan-jalan di mall. Apalagi mall-mall di Jakarta suka keterlaluan besarnya. Bukannya seneng, saya malah nggak nafsu sama sekali sama mall. Udah capek duluan ngeliatnya. 

Selama tinggal di Jakarta saya jadi jarang keluar rumah. Kalaupun keluar rumah ya diajakin nongkrong-nongkrong sama temen-temen pas weekend. Saya males banget sama macet dan panasnya. Kalau hari biasa? Diajakinpun saya males, mana saya nggak hapal-hapal jalan. Pokoknya jadi ART banget deh, Artis Rumah Tangga. Oh iya, satu faktor lagi kenapa saya males keluar. Rumah saya jauuhhh dari peradaban anak gaul Jakarta. Pokoknya jauuhhh. Males banget misal mau ke pusat keramaian harus jalan sejam dulu, belum macetnya.

Kayaknya bakal sama juga kejadiannya kalau saya ditaruh di kota besar semacam Surabaya dan Semarang. Tapi seinget saya, saya pernah ada tugas kantor ke dua kota tersebut dan saya menikmati sih. Tapi memang dari duluuuu banget, kalau ada diharuskan ke Jakarta walau cuma sehari dua haripun rasanya udah males aja.


Bali


Saya pilih Bali sebagai tujuan pertama saya, karena saya suka banget sama pantai. Jogja juga ada pantainya, waktu tinggal di Jogja saya sering banget mantai. Tapi saya lebih suka suasana pantainya Bali. Kalau suasana pantai Jogja itu damai dan sakral, kalau suasana pantai bali itu lebih terasa romantis menurut saya ^^.

Padang Beach. Pantainya masih sepi. Dan jarang banget turis domestik yang kesini.

Saya memang belum pernah tinggal di Bali, tapi ada suatu masa saya sering kesana untuk suatu urusan. Dan Bali lumayan betahin. Walau macet juga, tapi nggak bikin stres, malah bikin kangen

Sajen di salah satu restoran

Terus saya juga suka karena banyak orang pakai baju adat yang bersliweran di jalan, sajen-sajen di berbagai sudut tempat, pokoknya walau pulau ini tergolong modern dan serba ada, tapi masih banyak sentuhan budaya di berbagai sudutnya.

Senja di Kuta

Bahkan dari saya kecil, saya selalu mbayangin kalau suatu saat saya akan tinggal di suatu pulau dengan banyak pantai, dengan banyak sinar matahari.

Kelebihan pulau ini bagi saya selain dari suasana yang saya gambarkan diatas, saya udah cukup familier dengan pulau ini. Terus di sana juga banyak family dan teman. Kalau kekurangannya, karena bakalan jauuhhh banget dari orang tua saya dan yang saya rasain sih Bali makin sumpek karena makin banyak kendaraan bermotor --".

Ayam Kadewatan
Terus lidah saya kurang cocok sama cita rasa masakan Bali, tapi kan saya suka masak juga. Tapi tetep deh, impian banget bisa tinggal di sana.
 

Jogja

Becak Tingkat di Alun-alun. Naik ini terus dadah-dadah, berasa Miss Universe deh!

Tau nggak sih, kalau banyak yang bilang Jogja itu adalah kota ternyaman untuk ditinggali di Indonesia? Saya sih percaya aja, saya pernah tinggal disana 10 tahun bok! Makanannya murah-murah dan enak-enak, bikin saya agak males masak :D. Walau kotanya kecil dan nggak se-serba-ada Jakarta, Surabaya, atau Semarang, menurut saya Jogja itu udah cukup banget, segala kebutuhan saya ada di sana. Biaya hidup disana juga tergolong murah.

Penari-nya ramah. Udah ditonton gratisan, dimintai foto bareng & dicium juga masih mau.
Eh, penari Jogja yang saya link ini juga ramah dan mau diajak foto bareng lho!

Orangnya juga ramah-ramah. Bahkan dulu waktu pertama kali saya datang ke Jogja, sendirian, saya nggak ada kesulitan untuk membaur dengan pendatang maupun penduduk asli Jogja, padahal saya bisa dibilang orangnya males basa-basi. Terus kalau tinggal di Jogja, jelas saya nggak perlu adaptasi dan ngapalin jalan lagi karena saya udah bener-bener kenal kota itu.

Kalau kata suami saya, satu hal yang menyenangkan dari Jogja adalah kamu bebas berpenampilan kaya apapun dan akan diterima dimanapun. Kayaknya penampilan nggak jadi penilaian disini. Mau modis abis, mau gembel abis, kayaknya oke-oke aja untuk nampang dimanapun dan ngobrol sama siapapun. Nggak pernah ada kata salah kostum di kota ini. Kecuali kalau lagi kerja dong ya, kantor pasti punya standar pakaian tersendiri. 

Dan yang paling penting, kota ini juga deket banget sama pantai.

Pantai Indrayani. Dulu sepiii banget. Sekarang sih udah agak dikenal :)

Soal pantai ini, kalau dipikir-pikir, Jakarta kan juga pesisir ya? Tapi masalahnya pantainya Jakarta nggak asik. Masuknya harus bayar mahal, jalan ke sono-nya juga macet, dan pas saya ke sana, dari pantainya kelihatan kapal batu bara. Males juga kan? Bukan tipe pantai untuk mainan air seperti yang saya suka.

Artjog. Salah satu even seni tahunannya Jogja.

Yang saya suka banget dari jogja, percaya deh, buanyak banget hiburan murah dan bahkan gratis. Pengen nonton teater, sendratari, pameran lukisan, pameran patung, pameran berbagai karya seni, seinget saya nggak ada yang tiket masuknya diatas Rp 50 000. Bahkan cenderung gratis tis, modal bensin aja buat nggelinding ke TKP, sama modal sok kenal sok deket dikit dah :D. Mau ke tempat wisata juga deket. Pantai, gunung, keraton, museum, candi, tugu, taman, desa wisata, dekeettt deh semua. Dan nggak mahal bahkan banyak yang gratis tis.

Angkringan. Tapi lagi sepiiii.

Apalagi nih suasana Jogja saat malam hari, kalau nggak hujan. Beuh...ngangenin deh. Saya sukaaa banget sama yang namanya angkringan. Semacam tempat makan di pinggir jalan, yang jual pakai gerobak gitu, kita biasanya duduk di tiker atau duduk di samping gerobak. Menunya? Sederhana banget. Nasi bungkus, sate-sate-an, gegorengan, minuman-minuman hangat dan sederhana. Soal higienis? Rrrr...nggak tau deh, yang penting asik :D. Asiknya adalah suasananya. Ramai, tapi ramai yang akrab, bukan rame ala mall. Kalau pas nemu angkringan yang sepi, ngajak ngobrol yang jual pun pasti ditanggepin dengan ramah kok.

Kekurangan dari kota ini, yang mungkin juga bisa dianggap sebagai kelebihan, adalah orang-orangnya yang nyantai banget, bahkan kalau kata saya cenderung lelet. Kayaknya hidupnya selooooo banget gitu deh :D. Agak-agak nyebelin ketika urusannya sama pekerjaan, masih sering aja yang nggak ontime. Entah janjian atau soal deadline. 

Dan mungkin juga karena saya udah lamaaaa banget di Jogja, ada sedikit faktor bosan. Makanya pilihan pertama saya adalah Bali, bukan Jogja. Tapi tetep lah, surga banget kalau suatu saat saya bisa menetap di Jogja lagi.


Kedengeran ngayal banget ya pengen pindah tempat tinggal? Tapi memang ada kemungkinan setahun dua tahun kedepan saya pindah, semakin cepat semakin baik buat saya. Walau kemungkinan juga nggak jadi. Walau belum tahu pindahnya kemana. Yah, semoga alam semesta mendukung keinginan saya :').

Apa sih isi halaman pertama buku impian kamu?

26 comments:

  1. wah wah , ada namaku :D
    aku percaya lo mbakkkk , hahahaha

    tpi emang bener, jogja itu indah bgt, aku suka banget di jogja, punya impian juga bisa punya rumah dissana, apalagi kalau tetanggaan sama mbak arum :D
    hihihihi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahahaa...amiinnn. Ya semoga suatu saat kita bisa tinggal di Jogja ya. Eh...tapi Klaten juga oke lah. Suasananya nggak jauh2 amat sama Jogja.

      Delete
    2. tempat wisata diklaten kurang banyak mbak, dan kurang terawat... jadi males klo jalan2 dsn, :D

      Delete
    3. Tapikan tinggal ngglinding ke Jogja atau solo gitu deket seesss :D

      Delete
  2. Aaaak.. Kalo aku impian pertama sekarang lulus kuliah dulu ses..
    Tapi tinggal di Jogja itu impianku juga walopun seumur2 hidupnya di jogja trus. Tapi Bali jg my choice. Dulu waktu slesai S1 impian pertama adalah bekerja di Bali. Tapi blm kesampaian. Ah sudah.. Yg penting lulus dulu, uhuk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku jaman masih kuliah impiannya juga lulus kuliah, ses :D. Akhirnya ya lulus kok kalau udah waktunya. Hahaha... Semangaaattt!!!

      Delete
  3. Halaman pertama buku impian: menikah.

    Btw, kalau ada yang mau foto bareng penari Jogja yang mau diajak foto silahkan hubungi ybs. Hihihi..

    ReplyDelete
  4. Aku tinggal di Bali dan ngerasa Bali tambah macet, motor dan mobil keluaran terbaru selalu dateng bikin pulau kecil imut2 ini jadi makin sesak, termasuk romeo motorku yg tak boyong dr jakarta,hehe

    Amiin didoain deh dreambook nya^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aku kalau kesana duh bok, berasa tambah maceeetttt aja. Dini di Bali tah? Kerja atau ikut suami/ortu disana? *kepo*

      Delete
    2. Ikut ortu plus sambil cari kerja hehe, mbrojolnya juga disini koq..hehe

      Delete
  5. yaaayyy baliii!!!! *plok plok plok :D Aamiin smg cpt terkobul yaa mimpi"nya :D mbakny tgl di jkt toh ? sangkain tgl di solo >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akkkk...iyaaaa kalau pindahnya ke Bali kan deketan ya kita, An :D. Jalan-jalan yaaaaaa... Iya nih pindah ke Jakarta. Tugas negara jadi istri ^^

      Delete
  6. Aaahhh~~ isi postingan ini rasanya aku banget!! Bener tuh. Jakarta ga enak. banget.banget BANGET!! Dan sependapat banget, aku juga pengennya tinggal di Bali / Yogya, dan percaya atau engga, alasannya pun sama persis. Hahaha. Padahal uda beberapa kali ke Bali, tapi tiap kesana, jatuh hati lagi sama Bali. Aduh, baca postingan ini jadi mendadak kangen Bali. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya memang banyak deh yang punya mimpi tinggal di Bali & Jogja. Bukan cuma kitaa. Hahahaa... Bangeeettttt. Pengeeeennnn ngen ngeeennn banget tinggal di Bali nih #amiinnn

      Delete
  7. Wahh ses, saya org jogja yg punya misua org bali, gak enak hidup di bali,sumpek apa2 mahal pulak, kalo dijogja mah enak, harga mahasiswa semua..hahaha makanya kmren saya ngambek minta dipulangin kjogja.. yaya walao bali jga ngangenin...
    Smga mpannya ses arum terkabul..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah pengen di Bali sesss. Iya sih makanan mahal, tapi aku pan jarang2 makan beli jadi, biasanya masak gituh. Terus yang aku suka pantai tuh deket + gratis. Hihihi...
      amin ya ses. Kalau aku di Bali tetanggaan dah kita :p

      Delete
  8. yudah tak ajak ke pasar baru aja k arum,pusat lenongan murah nan meriah d jkt langganan ak hihihi :P

    XOXO
    http://leeviahan.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau banget sih, Vi. Tapi pasti jauh deh. Pasti macet deh. Hahahahaaa *belum2 udah depresi*

      Delete
  9. Aku juga suka Jogjaaa! Dan gasuka Jakartaaa, pindah yuuukkk!! Nanti kalo anakku udah besar dan dia ga betah di Jakarta aku bakal maklumin banget, malah pengennya tak tendang ke luar kota :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayok pindaaaahhhhhh.
      Nah ses, kalau anakku besok nggak suka sama Jakarta, aku juga maklum dan mendukung. Terus aku mau pindah ke Bali alesannya nemenin anak. Bahahhaakkk...

      Delete
  10. Nggak betah po mbak di Jakarta?
    Jogja emang nyenengin banget, everibadeh loves jogjes deh kayaknya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak suka sama macet, sumpek, bising, panasnyaaaa

      Delete
  11. Iya. Jogja ngangenin. Pisan.
    Kepengen juga stay di kota bersahaja kaya sana.
    Atau...hum...
    Kadang suka ngayal berdua suami...bermasa tua berkebun di...Malang.
    Batu.
    Menunggu anak cucu datang.
    Berkebun apel
    beternak ayam dan kambing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malang juga kotanya bikin jatuh cinta deh. Adem, nggak begitu rame, pemandangannya baguusss.
      Bhihihik...impianmu juga indah, ses. Asik juga ya kalau punya kebun apel & peternakan di Malang :')

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...