Wednesday, February 8, 2012

PAC Loose Powder No. 3

PAC Loose powder
Yang bikin saya tertarik pada loose powder PAC ini adalah packagingnya. Unik dan tampak elegan. Dan brand PAC, yang merupakan line profesional dari Sariayu, juga merupakan brand yang saya percaya kualitasnya. Tapi pada akhirnya, yang bikin saya ilfeel dengan loose powder ini adalah packagingnya juga. Ribet dan nggak praktis.

Karena ini pertama kalinya saya beli loose powder dari brand PAC, jadi saya bener-bener mantengin tester bedaknya. Sampe jereng. Tetep kok perasaan nggak ada yang pas untuk kulit saya ya? Yang nomor 2 pinkies sekali. Yang nomor 3 apalagi nomor 4 terlalu gelap. Dan yang lebih aneh, ternyata kata SA-nya, nomor 1 memang nggak ada. Saya sempat tanya: "maksudnya nggak ada stoknya, atau nggak ada karena memang nggak diproduksi, mbak?" Mbaknya jawab, kalau memang nggak ada dari pabriknya. Memang nomor loose powder PAC di mulai dari angka 2. Entahlah ini bener atau cuma akal-akalan SA-nya aja biar saya tetap beli meski nomor yang saya mau nggak ada.

Lalu mbak-nya memilihkan saya shade nomor 3. Antara percaya nggak percaya sih, soalnya di pan nya penampakan si nomor 3 udah gelep banget. Bakalan kelihatan kusem di kulit saya kayaknya. Tapi mbaknya ngotot meyakinkan saya bahwa itu adalah nomor yang paling tepat untuk saya. akhirnya saya beli deh...

Spons: Tipis bangeetttt :(

Seperti kebanyakan make up dari indonesian Brand, tools bawaannya biasanya jelek & nggak kepakai. Spons loose powder PAC ini juga kualitasnya jelek, terlalu tipis. Kalau buat saya sih, spons ini nggak dikasih juga nggak apa-apa. Nggak bakal kepakai ini lah :(

Filternya bener-bener nyusahin dan susah dibuka

Dan packagingnya yang bagus dan elegan itu, bagi saya bener-bener nyusahin. Saya tipe orang yang kalau pakai loose powder nggak sabaran. Saya nggak bisa ambil bedak sedikit-sedikit dari sela-sela filter. Nggak keburu lah, apalagi kalau saya bangunnya kesiangan (yang hampir setiap hari seperti itu :D). Jadi saya berusaha membuka filternya. Susaaahh banget bukanya. Setelah mengorbankan kuku telunjuk kanan saya, akhirnya baru filternya bisa kebuka.

Case luarnya aja yang geday,
tapi tempat bedaknya kecil --"

Bulky Packaging

Dan yang bikin saya lebih nggak terima, karena penampakan luarnya yang geday, saya pikir isi produknya juga bakalan banyak. Ternyata saya salah!! Casing luarnya memang bulky dan geday abis. Tapi tempat bedaknya teteup kecil aja ditengah.

Yang jelas kalau dari segi packaging, bagus sih secara seni, tapi sangat-sangat nggak praktis. Terlalu bulky untuk di bawa-bawa traveling, filternya susah di buka, nggak ada kacanya, spons-nya jelek, pokoknya dijamin berantakan deh kalau di bawa-bawa di dalam tas dan terbalik-balik.

Matte & Coveragenya bagus

Kalau secara kualitas, bedak ini bagus. Ya harus lah, soalnya ini khan line profesional. Butirannya smooth dan coveragenya mantab. Finishnya matte. Saya sih nggak suka dengan bedak yang finishnya matte, saya lebih suka riasan yang glowy. Tapi bagi yang suka riasan matte & cari coverage yang bagus, bedak ini boleh dicoba :)

Jujur saja, loose powder ini nggak kepake di saya, soalnya sesuai perkiraan awal, terlalu gelap untuk kulit saya yang N 25. Boro-boro saya yang N 25, di kulit teman saya yang NC 30 aja masih cenderung gelap. Dan lagi, saya nggak sabar dengan keribetan packagingnya.

Pros:
+ Design casingnya mewah dan  unik
+ Coverage mantab
+ Butirannya halus

Cons:
- Packagingnya ribet banget
- Kualitas spons jelek
- Nggak ada kacanya
- Finishnya terlalu matte untuk selera saya
- Shadenya tricky
- Mahal

Harga = kurang-lebih Rp 100 000
Repurchase = Ya. Masih penasaran, siapa tau yang nomor 2 masuk ke shade kulit saya.

8 comments:

  1. mbak ... saya juga ngalamin hal yg sama beli PAC loose powder shade 4 ekekek~ Saya kan item palingan juga cocok pake yang paling gelap tapi dipikir2 kayaknya kegelapan deh hadyuhhh~ walau finishingnya suka alus bedaknya hohoho .. yang ultima kagak blink2 yak kemarin toel2 di counter radhak blink2 jadi gak berani beli

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh, PACnya shadenya tricky bet deh, mbak >'<. Gag ada yg pas di mukaku. Jadinya skrg tak buat campuran ultima II yg terlalu terang. Eh...ultima the nakeds bagus kok, shimmernya gag keliatan kalau udah nemplok di muka. Cuman bikin sheen, jd glowy2 gituh...

      Delete
    2. Di mix sama ultima jadi bagus ya?Pengen tak mix sama apa gitu bingung aku, duh desperate aku mbak sama bedak PAC semakin menghitam aja nih kulit bhawahaha xD

      Delete
    3. Bagus-bagus aja sih di aku :)
      Cobain aja dulu dikit2 nyampurnya.

      Delete
    4. mbakkk, akyu keracunan bener2 racun blogmuhh..kyaaa sudah beli akyu Ultima cuma shade 3L walau mungkin kalo dicampur sama PAC shade 4 gak ngefek banyak. Cuma malah nikmatin aja tuh ultima II shade 3 tanpa dicampur sukaaaaa... jadi alus gituh. Kemarin pas sodara ada nikahan periasnya pake ultima dia bilang ini bagus mbak biar keringetnya nyerep gituh katanya. *tepokjidat bangkrut*

      Delete
    5. Ahihihi...aku pake ultima cuma buat acara khuseus sih, jeng. Kalau sehari-hari mah pake caring aja udah bagus kok ^^

      Delete
  2. Saii.. Bedak tabur CARING, ULTIMA dan PAC lebih bagus mana ya...?? Aq pake REVLON tapi kok kesanx breakout terus...???

    Maisun el dabo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku paling suka ultima the nakeds sih. Caring juga oke kok buat sehari2, murah lagi :)

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...