Monday, August 10, 2015

[Beauty Talk] Koleksi Make Up dan Cara-Cara Perawatannya


Post kali ini adalah post yang sedikit riskan. Riskan dikira post ini adalah post yang berguna bagi nusa dan bangsa. Padahal mah ini cuma post riya pamer-pamer make-up. Buahahahhaaa. Post semacam ini memang nggak penting sih, tapi asik. Soalnya saya suka banget loh kalau ada yang ngepost di blog/youtube soal koleksi make-up-nya. Ya walaupun saya nggak dapet apa-apa juga sih dari post tersebut, tapi seneeeng aja rasanya ngintipin koleksi make-up ciwi-ciwi ganjen lain.

Oke lah, biar nggak nista-nista amat, bersamaan dengan saya pamer-pamer, saya mau kasih tips juga untuk menyimpan dan merawat koleksi make-up.

Untuk ukuran...ehm...beauty blogger, make-up saya tuh nggak banyak. Serius! Punya koleksi make-up banyak itu butuh usaha lebih buat ngerawatnya loh! Jangan dikira habis beli, disimpen, sesekali dipakai udah cukup. Kita perlu bersihin make up-make up tersebut dari dedebuan, bersihin tempat penyimpanannya, cek dan pastikan nggak ada make up yang kadaluarsa. Pokoknya ya semakin banyak make up-mu, semakin capek juga ngerawatnya.  Jijik juga kan kalau make up-make up berdebu, belepetan concealer dan lipstik, nyeplak foundie di mana-mana, dan kothor-kothor-kothor :p

Saya nggak punya meja rias. Saya cuma pakai laci warna-warni itu untuk menyimpan make up. Sejauh ini sih nggak masalah ya, cukup aja. Nggak kepingin nambah laci juga. Karena sekalian untuk kontrol deh, kalau lacinya udah nggak muat itu bukan berarti saya perlu nambah laci, tapi itu artinya saya harus stop belanja dan mulai buka blogsale.

Weekend kemarin kebetulan saya bebersih semuuuaaanya. Jadi itu laci bener-bener saya berantakin dan saya cuci, terus semua make up saya elap-elap deh. Jadi sekalian aja saya foto-foto buat post riya ini :D.


Kita mulai dari atas yah! Di paling kiri itu ada beberapa skincare dan haircare yang lagi saya pakai. Karena salah potong, saya memang akhir-akhir ini temenan banget sama mousse dan hairspray :(. Terus ada juga vitamin dan tonik rambut, pembersih muka, grapeseed oil yang saya depot ke botol kecil, dan Hada Labo Gokujyun Milk yang saat ini rutin saya pakai sebagai krim malam.

Terus sebelahnya ada koleksi lipstik, liptint, lipcream, lipgloss, lipbalm. Tadinya lipstik-lipstik ini saya simpan di laci. Tapi karena saya kan orangnya laper mata-an sama lipstik, jadi akhirnya saya pajang aja dah biar kelihatan. Biar inget: tuh lipstik udah sekebon masih mau beli lagi, dek?


Terus buat lip pencil, lip liner, lipgloss, pokoknya produk bibir yang panjang-panjang saya taruh terpisah begini. Koleksi saya lumayan variatif ya, segala Just Miss, Sariayu, sampai Victoria's Secret dan MUFE saya simpen :D. Pernah ada yang nanya ke saya: "ada bedanya nggak ngerawat make up mahal sama yang murah?" Bok, itu make up kan sama-sama dipakai di muka yah! Jadi ya mau mahal atau murah tetep harus dirawat baek-baek.

Di belakang lip product panjang-panjang itu adalah body lotion dan sunblock yang lagi sering saya pakai.


Oh iya, untuk bibir, ini nih yang sering saya pakai untuk sehari-hari akhir-akhir ini:
- Etude House Fresh Cherry Tint Peach
- NYX Black Label Lipstick Dusty Pink
- Just Miss J-39 dilayer sama MUFE Plexi Gloss yang transparan


Laci besar paling atas, ada berbagai powder. Ada bedak tabur, bedak padat, mineral loose powder, two way cake. Ini saya pakai secara giliran aja sih, tergantung mood. Yang saat ini lagi sering saya pakai adalah The Body Shop Extra Virgin Minerals itu, alesannya pengen cepet ngabisin aja :D


Lanjut ke bawahnya, ada foundation, BB Cream, BB Cushion, Primer, dan Corector. Salah satu tips menyimpan make up dari saya adalah, jangan disimpen bertumpuk-tumpuk. Kalau bisa sih kelihatan semua ya, dijembreng. Ya biar kelihatan itu tadi. Jadi nyadar diri make up udah membludak. Ngomong-ngomong BB cream saya tuh udah numpuk yah? Kayaknya harus ada yang di blogsale nih ^^.


Okay, tips pada paragraph di atas nggak bisa saya terapkan untuk eyeshadow. Karena SAYA GATELAN BANGET KALAU SAMA EYESHADOW, GAES! GARUKIN DONG! Ya ini nih, eyeshadow saya (belum palet gedenya yah. Doh..). Selain itu juga saya taruh eyeshadow base dan eye make up remover di sini.


Oh iya, ini ada satu palet eyeshadow Sleek yang tertimbun. Hmm...harus gitu ya dipamerin? Ya harus dong! Biar totalitas riya!


Laci di bawah eyeshadow ada powder blush, cream blush, highlighter, shader, bronzer. Dikit yah. Saya memang jarang pakai blush-on belakangan. Makanya banyak blush yang saya jual-jualin.


Laci besar paling bawah, paling berantakan! Ada beberapa benda yang jarang saya pakai nih. Ada sampel-sampel, softlense, stok eyeliner cair yang belum dibuka, sunscreen SPF tinggi, lip scrub, vial parfum, dan pewarna makanan.

Gulaco Yummy Lip scrub (review di sini) saya rutin pakai sih seminggu sekali. Terus vial parfum ini saya sayang-sayang banget, soalnya ini enak kalau dipakai pas pergi seharian gitu, jadi nggak perlu bawa parfum yang guede banget. Kalau pewarna makanan ini saya belinya duluuu banget, gegara post Anne yang ini. Tapi saya nggak cocok pakai ginian, kering bok :D.


Sekarang ke laci kecil di sebelahnya yah! Paling atas itu ada benda-benda yang memang setiap hari saya pakai kalau habis mandi atau mau keluar rumah. Biar nggak grasak-grusuk carinya, saya taruh aja disini: ada pelembap, sunscreen, liquid eyeliner (nggak selalu pakai sih ini), concealer, eyebrow pencil, spooly, jepitan bulu mata, maskara, rautan, lip balm dan jepit rambut kecil untuk poni.


Di bawahnya ada koleksi pepinsilan, tapi jarang dipakai sih: ada eyeliner warna warni, eyeliner pensil, eyeliner cair, jumbo eye pencil, eyebrow pencil, dan nyempil satu palet lipstik :D.


Koleksi kuas saya memang nggak banyak, tapi saya perlu banyak tempat untuk misah-misahin. Biar nggak grasak-grusuk nyarinya. Oh iya, saya nggak suka nyimpen kuas diberdiriin gitu. Karena kuas itu bulu-bulunya kan gampang bikin debu nempel yah. Jadi saya prefer nyimpan kuas di laci yang tertutup.

Dan pada bagian ini saya nyimpen eyebrush atau kuas yang kecil-kecil Saya akhir-akhir ini lagi demen eksprimen eye make up, jadi eyebrush ini lagi kepakai terus.


Di bawahnya ada beberapa face brush dan beauty blender yang sudah saya pakai tapi belum saya cuci. Beauty blender itu biasanya saya cuci setiap kali abis dipakai sih, tapi pas foto ini belum dicuci. Rrrr...


Dan di laci kecil paling bawah, saya taruh brush yang masih bersih, belum dipakai. Saya pisahkan dari yang sudah ternoda biar nggak ketularan kothor.


Selesai bagian dalam laci, sekarang beranjak ke samping. Ada beberapa palet yang nggak cukup masuk ke dalam laci. Jadi saya berdiriin aja di samping gitu. Terus ada kapas, Dove deodorant, dan Avenne. Avenne ini saya pakai untuk toner dan juga setting make up. Biasanya ada sisir juga sih di situ, tapi nggak saya foto soalnya jelek dan ngerusak pemandangan :D.

Ehm...ini biar nyombongnya total, saya sekalian foto-foto beberapa barang yang sebenernya saya simpen di tempat lain yaa. Kebetulan barang-barang tersebut habis saya bersihin juga:


Ada koleksi bulu mata, parfum & lotion, serta kuteks.


Mulai dari bulu mata, ya ampon, itu bulu mata Syahrini udah lamaa banget loh saya punya. Bulu mata palsu nggak ada kadaluarsanya kan ya? Habisnya saya bingung mau dipakai kemana. Itu bulmat bener-bener meneduhkan mata alias tebel banget bowk, kalau saya pakai muka saya langsung berubah kek bencora!
 

Terus ini koleksi perkukuan, ada nail enamel remover, hand cream, base coat, top coat, stiker kuku, dan kuteks-kuteks. Terus ada Nivea Soft nyempil :D. Eh kuteks saya banyak tapi murahan semua kok. Saya nggak punya kuteks mahal ala-ala OPI. Ada yang mau ngasih? :D.

Untuk kuteks, saya nggak simpen di kamar. Soalnya takut kalau kena AC terus ntar cepet kering. Jadi saya pajang di ruang depan gitu. Kalau ada tamu: "Pak Dani kutekan?!"
 

Ini nih kuteks favorit saya. Eternally warna item, dan Pixy warna merah tua dan ungu tua.
 

Koleksi terakhir tapi bukan berarti nggak penting yah, justru wewangian adalah koleksi favorit saya. Saya suka banget sih wewangian, tapi saya bener-bener ngerem beli parfum. Parfum itu bukan barang murah buat saya T.T. Ini ada beberapa perfumed body lotion, body mist, dan Eau de Parfume. Bingung juga sih kalau ditanya favorit. Mmm...mungkin Bath and Body Work Warm Vanilla Sugar yah. Tapi saya cuma punya body mist-nya. Kapan-kapan saya mau beli versi EDP-nya.
 

Terus Britney Spears Twist EDP ini saya suka bangeeett! Bukan karena aromanya. Aromanya sih biasa aja, tapi botolnya lucuuuhhh! Bentuknya bunder dan warnanya catchy banget. Itu dalam satu buletan ada dua parfum yah, yang pink itu Britney Spears Fantasy, yang keunguan Britney Spears Midnight Fantasy. Ini parfum bener-bener saya sayang-sayang soalnya saya suka botolnya :D.


Masih ada koleksi toiletries dan masker-maskeran dan.....rrrr.... tapi mendadak saya sadar bahwa sombong itu nggak baek #dikeplak. Jadi saya sudahi kesombongan ini, dan masuk ke tips mengoleksi dan merawat make-up, ala Arum:
  1. Simpen di tempat tertutup dan nggak terkena sinar matahari langsung
    Pokoknya jangan di ler deh, karena nanti berdebu. Ya cukuplah di simpan di kamar, jangan terkena sinar matahari langsung. Lebih bagus lagi kalau kamarmu ber-AC
  2. Pilih tempat penyimpanan yang gampang dibersihkan
    Pilih yang gampang dicuci/dilap, nggak gampang menyerap debu, bahannya ringan, dan kalau bisa sih yang mudah di bongkar pasang. Ya misalnya kayak rak warna-warni bahan plastik punya saya itu. Gampang dibongkar, jadi nggak ngoyo harus ngeluarin semua barang. Bisa dicicil hari ini bersihin bagian eyeshadow aja, besok bersihin bagian kuas, dst. Terus pilih bahan yang ringan, biar nggak males misal mau ngangkat dan bongkar-bongkar.
    Kalaupun kamu nggak punya rak dan nyimpen make-up-mu di tas/pouch, pilihlah bahan yang bisa dicuci/ dilap, baik bagian dalam ataupun bagian luar.
  3. Bersihkan secara berkala
    Yes, ini penting banget! Mungkin banyak yang mengira yang penting cuma cuci kuas aja. Tapi make up kan bukan cuma kuas. Saya sih sebulan sekali bersihin semua-muanya, termasuk tempat penyimpannya itu. Mungkin agak-agak aneh ya, tapi saya agak jijik sama make up yang nyeplak-nyeplak ada noda bekas concealer atau foundation, apalagi lipstik. Jadi ya saya juga kadang ngelap-lap-in make up saya pakai tissu basah
  4. Buang make-up yang sudah melebihi masa PAO dan atau kadaluarsa
    Sekalian nge-lap-lap make-up itu, sekalian juga kalian perhatikan mana tau ada yang udah nggak layak pakai (kelamaan, kadaluarsa, bau, kotor). Sebaiknya sih segera dibuang yah. Biar nggak khilaf dipakai. Kalaupun pengen dikoleksi (dipajang aja, bukan dipakai) ya disendiriin nyimpennya. Jangan bareng-bareng sama make-up yang dipakai
  5. Segera buang/depot ke jar lain kosmetik yang kemasannya rusak
    Kalau ada tutup bedak atau eyeshadow yang pecah, mending langsung singkirkan deh. Kalaupun sayang mau buang, pindah aja ke jar yang masih baik. Selain biar nggak kotor, juga biar nggak tumpah-tumpah dan bikin kotor tempat make-up-mu.
  6. Letakan barang-barang yang sering kamu pakai di satu tempat yang mudah dijangkau
    Gunanya biar nggak grasak-grusuk setiap mau pakai dan kemudian bikin semua jadi berantakan.
  7. Untuk kuas, sebaiknya simpan di tempat tertutup
    Soalnya bebuluannya itu gampang mengikat debu. Kalaupun mau diberdiriin gitu, baiknya sih beli brush-stand yang ada tutupnya.
  8. Pilih temat penyimpanan yang banyak laci/sekatnya, dan pisah-pisahkan make up-mu berdasarkan jenisnya
    Contohnya: simpan eyeshadow bersama dengan teman sebangsanya, pun bedak bersama bedak-bedak, dan lain-lain. Gunanya adalah biar lebih gampang nyarinya, jadi kamu nggak grusak-grusuk kalau nyari sesuatu dan bikin semuanya berantakan. Terus juga biar lebih gampang diabsen. Jadi tahu bahwa foundation-mu tuh udah bisa buat dandanin orang se-kecamatan tujuh hari tujuh malem. Mikir deh kalau mau beli lagi!
  9. Jangan disimpan bertumpuk-tumpuk
    Kalau bisa sih sebaiknya pilih tempat penyimpanan yang melebar gitu. Jadi begitu kita buka tempat blush-on misalnya, langsung kelihatan semua koleksi blush-on kita. Mmm...ini kalau bisa sih ya. Saya sih sadar ini susah sekaliii. Soalnya make up itu kan beranak pinak ya, ehm...terutama eyeshadow :D. Ini gunanya sama kok kayak nomor 7. Biar langsung kelihatan koleksi blush warna pink udah ada sembilan, masih mau beli warna pink lagi?
  10. Sesuaikan kemampuan
    Jujur sih, saya udah nggak sanggup kalau harus nambah make up lagi. Jadi saya memang sengaja nggak nambah laci penyimpanan make-up. Siapa yang mau ngerawat, bray? Masa saya nyuruh Jimbeam* ngelapin make-up? Kalau saya sih pakai sistem datang dan pergi. Kalau pengen barang baru, ya barang yang lama harus pergi. Entah itu dikasih ke temen atau dijual. Ya pokoknya saya batasin lah, dunia make-up saya hanyalah sebatas kotak warna-warni itu, yang nggak mungkin beranak lagi kotaknya.

Nah, itu tips mengoleksi make-up ala saya. Tapi kemampuan orang kan beda-beda yha. Siapa tau kamu orangnya sanggup ngerawat koleksi make-up sebanyak dosa. Atau bisa menggaji asisten khusus untuk ngerawat make-up-mu. Atau mungkin ada juga yang ngerasa nyuci kuas seminggu sekali dan bersih-bersih make up sebulan sekali kayak saya itu lebay, dan cukup dua tahun sekali atau nunggu jamuran aja. Ya silahkan aja. Bebas. Bebaaassskan!


*Jimbeam :


Buat yang belum tahu, Jimbeam adalah sese-mahluk hitam yang menghantui rumah saya. Banyak yang menuduh mahluk ini adalah pesugihan saya (ya kalee kucing ngepet). Kerjaannya cuma makan, tidur, jilat-jilat titit, dan sesekali menginspeksi setiap sudut-sudut rumah. Mahluk ini sudah nggak ada hasrat pengen kawin, nggak bisa keluar rumah, dan cuma mau mandi seminggu sekali.
Hmm...saya ngomongin yang bulu item ya, bukan yang kaos abu-abu.


Pertanyaannya: berapakah kata grasak-grusuk yang saya tulis dalam postingan ini? :D

34 comments:

  1. Setuju sama penyimpanan kuas. Aku juga suka heran sama yang nyimpen kuas ditaruh jar terbuka aja gitu, apa nggak bleduken? -_-* Kuas-kuasku dimasukin kaleng tinggi tertutup mbak. Aslinya sih itu celengan, cuma karena tinggi jadi aku pake tempat kuas. Sebenernya sih ngincer celengan ini karena ada gambar kucingnya #CatLady, lalu liat ukurannya yang cocok buat rumah para kuas lalu mintak pacar buat dibeliin buat kado ultah :p #eh

    Aku cuma taruh kuas yang sering dipake buat harian aja di kaleng bareng sama produk lipliner, itupun juga kudu rutin dicuci setiap minggu meski lokasinya juga nggak yang menantang matahari atau deket jendela terbuka..

    Oh ya, aku juga baru beli drawer plastik gini dan itu rasanya seneng banget buka-buka lacinya trus liat isinya makeup. Berasa kek beauty guru Youtube aja yang buka drawer Ikea gede trus isinya makeup berjejer-jejer >.<! Meski punyaku sepersekian lebih kecil ukurannya hahaha Btw, itu laci kayak punyamu aku sempet mau beli pas mampir Cafe Glass kapan hari, trus kata pacar, "Kan kemarin udah beli di Ace?" #pacarperusaksuasana -_-*

    ReplyDelete
    Replies
    1. (( BLEDUKEN ))

      Haeee cat lady, dapet salam dari Jimbeam! Bahahaa....aku nggak tau deh, bisa tewas kalau punya koleksi make up sebanyak beauty guru di youtube gitu. Tewas beberesnya maksudnyaahh! Pacarnya bener tuh, Nindyyy. Biar lacinya nggak beranak mulu :D :D

      Delete
  2. Mba arum itu tinggi laci nya selutut bukan sih? Kok kayanya aku butuh begitu yah. Printilan laci2 kecil kayanya gak muat nih. Mau ditaroh di meja tapi dikosan ku gak dikasih meja (ini curhat) x_x

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa ini selutut. Tapi aku belinya nggak langsung lima tingkat kok, pertama dulu cuma dua tingkat, terus beranak. Jadi mending beli meja atau laci? :D

      Delete
  3. ebuseeeeeettttt.... itu perabotan lenongnya juara bangettt... ampun banyaknya... wkwkwkwkwk... beneran kepake semua itu teh?

    saya seneng banget pas liat gambar lipstik.. ternyata ada yang punya lebih banyak lipstik di dunia ini, jadi saya gak perlu ngerasa bersalah kalo beli lipstik melulu hihihihi... toh masih kalau jauh jumlahnya ama koleksi dirimuhhh... :D

    *brb ngincer rimmel dulu..
    pipitta.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini mah dikit kalau dibanding temen-temen aku yang bencong make up :)). Enggak kepakai semua sih. Makanya kadang suka buka blogsale :D.
      Buahahaa...akuh mau sembuh bebeli lipstiikkkk ^^

      Delete
  4. Itu just missny yang retractable atau yang serut,mba?

    ReplyDelete
  5. wah aku suka nih, riya yang gak tanggung-tanggung begini :))

    ReplyDelete
  6. Halo mba arum, salam kenal ya... Aku silent reader mu, aku dari Lampung

    Wahh banyak banget makeup nya, hehe.. Aku aja punya satu BB cream gak abis abis *ya iya, secara aku gak bisa make up dan males mau pake nya*

    Aku seneng lho baca postingan mba arum, semangat terus ya mba nulisnya.. Soalnya aku butuh panduan dalam dunia per-make-up-an *halah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal, mb Leoni :3
      Iyaa, udah bener tuh satu aja, habisin dulu. Kalau udah abis baru beli lagi :D
      Makasih yaa..

      Delete
  7. horeeeee...!!! dikasi liat koleksi make upnyaaaa blogger kecee...!!!! aq juga sukkaaaaa nonton video2 make up collection / organization d youtube.. Room tour juga demen... Rasanya kalo tiap abis nonton gitu2 itu bisa jadi langsung semangat 45 buat beres2..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, bikin semangat beberes :D. Tapi buset deh tuh yang di youtube, gimana beres-beresnya ya? >'<

      Delete
  8. Ahhhh jadi kangen koleksi aku yang di rumah Seess...
    #nasibmerantau

    www.crochetandlipstick.com

    ReplyDelete
  9. Waah koleksinyaa *berbinar-binar*, n rapih bangeet. saluuut. Aku yg makeupnya gak seberapa aja udah berantakan..hihi
    Palette nya itu lhoo syukaa liatnya,ama koleksi lipennya yg sekebon <3 <3

    btw si jimbeam di sterill kah, sampe gak punya hasrat mw kawin?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayoh rapihin mbaaa. Seneng deh ntar liatnya kalau udah rapih :D.

      Iya, udah di steril. Udah ngondek dia sekarang. Ga doyan cewe :))

      Delete
  10. Aku juga pengen rencananya bikin beginian, tapi aku nyimpennya banyakan di laci meja rias jaman dulu yang kosong blong gak ada sekat gitu.Hahahha.
    Aaa iya aku gak kepikiran nyimpen kuas di laci gitu malah lebih keliatan yah kak. Aku naronya buat yang tiap hari pake itu dibediriin, tapi buat kuas mata jadi suka nyaru-nyaru gara-gara dari atas keliatannya mirip-mirip semua hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di dalem laci kalau rapi juga kan kece, Kak. Ayo dong bikiiinnn. Aku penasaran sama koleksi kamoh. Kalau nggak bikin ntar aku kerumahmu loh, mau liat sendiri sambil acak-acak #iniancaman :D

      Delete
  11. drawernya samaan~ tapi masih banyakan mbaklah drawernya.. hihi
    aku mah cuma dikit, pokonya makeup yang paling banyak itu lipstik, sisanya mah pas-pasan aja yang sebutuhnya aja >.<

    aku juga seneng banget liat-liat koleksi makeup orang lain,, apalagi vlogger2 luar negeri. udah kaya etalase buat jualan *o*

    kalau brush menurut aku cucoknya di masukkin ke tempat minum (kempis) gitu yang mirip toples yang bulet, atau toples sekalian yang panjang2 ramping dan transparan >.< tetep higienis karena tertutup tapi tetep kelihatan keindahan brush2 nya dari luar. hohoho.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku lipstik sama eyeshadow. Nggak kukuuu. Hahahaa...

      Vlogger luar negri itu mah ngelebih ngelebihin orang jualan. Hoho..iya yang penting kalau kuas harus tertutup.

      Delete
  12. aku juga gak punya meja rias kakakkk ~~~ Cuma kalo kuasnya aku simpen di boks dan dibediriin gitu terus masing2 aku sarungin plastik bening biar tetep bersih kece :)
    nice post!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pengen meja rias sesss. Mintak gih ses buat seserahan. Hahaha...
      Aku kuang demen kuas diberdiriin nih, susah milihnya ^^

      Delete
  13. Woow... super lengkap, tapi kalau pas lagi sibuk saya pribadi pilih yang simple2 aja, apalagi untuk cream pemutih lebih suka yang all in one :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Make up beda dong dengan skincare. Kalau skincare mah saya simpel aja. Dan lebih suka warna kulit natural tanpa pemutih.

      Delete
  14. halo JimBeam! Ya ampun. Uda segede gitu. Perasaan kemaren liat di IG masih kecil, unyu, malu-malu. hahaha. Si Jim Beam ini ga doyan berkeliaran mencari cinta (atau ikan asin tetangga)?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyhaaaa, udah gede banget dia sekarang. Nggak kuat gendong lama-lama ^^.
      Kan jimbim udah di sunat, jadi dia tak mengerti cinta. Terus dia nggak doyan ikan asin. Ayam rebus aja harus dada tanpa tulang, kalau enggak nggak dimakan sama dia #mangap

      Delete
  15. Hiii kakkk! Tau gakkk, blog kakak jadi most visited site akuuuu, aku suka banget sama blog-nyaaa. Gak ngebosenin, gambarnya bagus dan banyak true story nyaaaa, keren kakkkkk, aku suka banget, suka ngestalk gitu jadinya haha. Habisnya berkualitas dan gak ngebosenin sih post-nyaaa

    frenchkiesa.blogspot.co.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halooo.. Makasih yaaa udah main-main ke sini :3

      Delete
  16. nice info kakaaa, membatu banget di bagian nempati make up hrs melebar :v biar sadar udh banyak make up dibeli hahaa..
    mksh ya ❤❤

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama. Ikut seneng kalau tipsnya membantu :3

      Delete
  17. nemu tulisan ini juga,,, karena bingung jadi mau beli acrylic atau engga, setelah baca ini aku memutuskan beli container kayak punyamu aja mba aru wkwkwkwk... biar tetep bersih soalnya tertutup.. terhindar dari bleduken.. wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa...jangan sampai mekap kita bleduken yah!! :D

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...