Thursday, January 23, 2014

Dan Hidup Harus Terus Berjalan...


Kemarin saya ngetwit begitu. Yang tentu saja memancing banyak pertanyaan dari temen-temen yang memang kepoers eh maap...follower blog saya. Beberapa email dan WA masuk ke saya nanyain, ada apa? Ada apa lagi? Bikin saya lumayan terharu. Karena saya memang lagi melankolis dan perasa belakangan ini.

Sebenernya bukan salah blognya, apalagi makeup-nya. Tapi ya saya lagi patah hati karena sesuatu, dan ngeliat blog bikin saya tambah sedih kemaren-kemaren. Sekarang sih sudah enakan saya. Masih sedih sih, tapi udah nggak berlebihan lagi :D.

Ada apa sih? Ceritanya agak panjang. Tapi saya nggak akan cerita detail kejadiannya, hanya seperlunya aja.

Kamu punya tabungan dan keinginan nggak? Pernah nggak pengen suatu barang, uangnya ya ada sih di tabungan, tapi nggak segera memutuskan untuk beli? Pertimbangannya banyak. Karena barang tersebut adalah jenis barang mewah yang kita masih mikir mau ngeluarin uang sebesar itu. Karena prioritas hidup, misalnya tabungan untuk DP rumah atau untuk masa tua dirasa lebih penting. Nah, itu yang saya rasakan soal kamera. Dari dulu saya pengen dan saya suka, tapi berbagai macam pertimbangan bikin saya urung mau beli. FYI, saya suka kamera udah dari bertahun-tahun yang lalu, bahkan sebelum DSLR jadi trend kalung terbaru ABG masa kini.

Singkat cerita, setelah melalui berbagai pemikiran dan perhitungan, bulan lalu saya dan suami memutuskan kalau kami bisa beli kamera. Kebetulan suami saya juga suka fotografi. Tentunya keputusan beli kamera itu nggak mudah. Kamera itu tergolong barang mewah buat kami. Dan untuk menutup tabungan kami yang bolong setelah beli kamera, saya selaku mentri keuangan mewajibkan kami untuk ngirit. Nonton, rekreasi, touring ke luar kota, ya tetep lah, tapi kalau bisa dikurangin dulu. Walau kami memang mampu beli kamera, tapi menurut saya tetep harus ada pengorbananya. Nggak bisa serta-merta ambil uang tabungan tanpa berpikir kedepannya gimana.

Saya seneeeng banget akhirnya kesampaian punya kamera. Saya pengen kamera tujuan utamanya bukan buat blogging sih, soalnya saya udah pengen bahkan sebelum saya punya beauty blog. Tapi nggak dipungkiri, kameranya bikin blog saya tambah enak diliat dan bawa hoki :D. Saya mulai belajar pakai kamera dengan baik. Mulai ngelatih diri gimana caranya ngambil gambar dengan angel, pencahayaan, dan komposisi warna yang bagus. Masih menggali-gali gaya saya. Lagi seneng-senengnya pegang kamera lah intinya.

Mengingat lamanya saya ngidam dan apa yang harus kami korbankan untuk kamera itu, tentunya saya sayang-sayaaaang banget kamera saya. Suami kejedot mah, "makanya ati-ati dong!" Kamera kejedot, dielus-elus dan langsung diperiksa bolak-balik :D.

Nah, kamera yang saya sayang-sayang itu hilang diambil orang. Dan saat kamera itu kecurian, kamera itu nggak lagi saya pegang. Jujur aja, saya agak-agak enggan waktu kamera saya dipinjam. Soalnya itu barang mewah bagi saya dan masih baru, saya masih suka-sukanya. Ya tahu sendiri lah ya rasanya punya barang baru, apalagi barang yang memang udah kita pengen sejak lama. Benda itu saya pakai setiap hari, bukan cuma cadangan yang saya pakai kalau butuh. Tapi ya karena suami udah kadung bilang iya, dipinjeminlah itu barang, dan dengan berat hati saya serahkan. Nah, saat itulah si peminjam kecurian dan kamera saya termasuk barang yang raib.

Gambar terakhir yang saya ambil dari kamera saya

Saya jujur aja kecewa, sedih, marah, tapi nggak bisa nunjukin. Ya walau si peminjam teledor (saya bilang teledor karena: saya kalau bawa kamera keluar rumah kamera selalu saya pegang, nggak mungkin saya taruh. Apalagi kalau barang pinjeman), tapi dia kan juga lagi kena musibah. Mau ngeluh-ngeluh sama suami juga aneh rasanya. Soalnya saya tahu banget kalau suami saya pasti lebih kecewa dari saya. Walaupun keseharian benda itu sama saya dan saya yang lebih sering pakai, tapi saya tahu kok suami saya jauuhh lebih pengen kamera dari pada saya :(. Dan lagi suami saya belum punya banyak kesempatan buat mainan kamera barunya selagi masih ada kemaren.

Katanya kamera saya akan diganti tapi minta waktu sekitar 2 bulanan. Ya saya berharap beneran 2 bulan bahkan kalau bisa kurang. Mungkin kedengeran lebay kalau nggak ngalamin. Tapi gimana sih rasanya, barang yang udah dipengenin bertahun-tahun lamanya, udah ngirit-ngirit biar bisa belinya, baru juga punya satu bulan, tiba-tiba hilang.
   
Oh iya, saya ini kan tipenya suka berbagi. Atau suka pamer deh dengan kata lain XD. Punya makeup baru langsung pamer, pergi ke pantai pamer, habis masak pamer, repot nyiapan nikahan pamer, jadian sama pacar pamer. Ya saya sih suka aja berbagi dan dikomentari berinteraksi. Bagi saya hal-hal kaya begitu nggak penting aja disembunyiin. Saya suka heran makanya kalau ada yang nyembunyiin status pacaran, padahal dia bukan artis dan pacarannya juga sah, nggak macarin suami/istri/pacar orang :D.

Tapi saat saya punya kamera ini, nggak tau gimana saya enggan banget mau pamer. Beberapa kali saya ditanya via instagram: "kameranya apa sih?" Saya rasanya maleeesssss banget jawabnya. Nggak tau kenapa deh. Semacam firasat kali ya? Tapi ya karena lama-lama yang nanya tambah ketus karena saya kebanyakan-gaya-ditanya-gitu-aja-kaga-mau-jawab-kaya-foto-foto-elu-bagus-bagus-aja-nyet, ya saya lama-lama nggak enak juga dan akhirnya jawab. Nah, sudah ya, terjawab kan kenapa saya jarang jawab pertanyaan tentang kamera? XD. Hmm...saya jadi paham kenapa beberapa orang milih nyembunyiin status pacaran. Semacam firasat nggak bakal langgeng? #eh.

Ini tanggapan beberapa teman yang tahu kejadian ini:
"Ya mungkin yang ambil lebih membutuhkan. Diiklaskan saja."
"Semoga dapet rejeki lagi dan bisa beli kamera baru lagi."
"Semoga dapet ganti yang lebih baik."
"Semoga cepet dapet gantinya."

Menurut saya sebutuh-butuhnya orang, nyolong itu tetep salah dan bukan suatu hal yang bisa saya maklumi apalagi di saat ini. Dan nggak, saya nggak bisa ngiklasin, saya nggak sebaik itu orangnya. Amin kalau saya dapet rejeki lagi, tapi kebutuhan hidup semakin mahal dan banyak, saya nggak mau beli kamera lagi. Saya juga nggak ada kepengenan dapet ganti yang lebih baik. Saya maunya kamera saya yang hilang itu lekas diganti sama kamera yang persis sama beserta segala ornamen perintilan yang ikut dipinjamkan. Secepatnya! Jadi, terimakasih buat doa dan komentar yang terakhir :D.

Kemaren-kemaren saya males banget buka blog. Lihat blog saya sendiri, dan bahkan blog orang lain apalagi yang fotonya bagus-bagus rasanya bikin sedih aja :'(. Tapi ya pelan-pelan saya mengingatkan diri. Jaman dulu aja saya bisa kok ngeblog walau cuma pakai kamera hape. Bahkan sebelum saya punya hape berkamera pun saya udah nulis di blog. Nulis itu udah jadi kaya keseharian saya. Kayak mandi pagi. Walau nggak masalah dan nggak bakal mati kalau nggak mandi pagi, tapi tetep rasanya ada yang kurang kalau hari ini nggak mandi pagi.

Masa saya harus berhenti nulis gara-gara...apapun?

39 comments:

  1. sabar yaa mbak... kalo Tuhan ngijinin ya pasti diganti sama yang jauh lebih baik...
    keep posting yaa mbak, jangan ngambek walau kameranya pake hape dulu sementara atau kamera pocket... yang jelas aku baca blog mbak arum bukan cuma pengen liat gambar doang kok, tapi pengen baca ceritanya mbak arum... semangat mbak, "lemah jemek, lemah teles... yo karemek, Gusti sek mbales..." :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanx ya ses :)
      Iya nih, tapi mungkin sementara nggak review makeup dulu. Yah ngomongin yang lain dulu kali ya di blog ini. Masih agak nyesek kalau harus foto makeup pakai HP ^^

      BTW, aku nggak mau yang lebih baik. Maunya yang sama plek persis dan saat ini juga :(

      Delete
  2. Aduh Arummm :(... aq ikut sedih bacanyaaaa... Aq tipe2 org yg lebih lebay lg, kehilangan apa aja sedih n bad mood sampe berhari2 hehehe jd... I feel you Arummm :(.... semoga cepet d ganti ya!!!! Fingers crossed!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanx, Mindy :(
      Ini aku udah bad mood & males ngapain berhari-hari. Sekarang waktunya bangkit ceritanya ^^

      Delete
  3. Sabar mba arum...
    Padahal baru2 ini sering liat mba arum posting foto di instagram.
    Semoga dpt gantinya lebih. Aku juga kalo jadi mba arum pasti punya perasaan kaya gt, sama kita di elus2 di awet2 di sayang2, ilang sm org pasti skt hati banget ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanx, ses :')
      Iya nih, padahal baru seneng2nya cari follower di Instagram :D

      Delete
  4. sabar mbaaakkkk, nanti di ganti yang lebih bagus sama Tuhan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, ses :)
      Tapi maunya diganti yang sama persis sekarang :(

      Delete
  5. *pukpuk* semoga lekas dapet ganti yg sama ya mbak. Lebih ikhlas minjemin uang deh makanya daripada minjemin barang. Uang cuma punya nilai nominal yg bisa digantikan, tapi barang nilai historisnya gak bisa tergantikan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya, ses :')
      Kalau aku mau minjemin apapun juga berat kalau akhirrnya ga balik ses ^^

      Delete
  6. sabar mbak >.< kata orang klo sudah dapat musibah akan dapat rejeki 2x lipatnya amin amin aminnnn...
    yang minjem temen atau keluarga mbak?soalnya kyk kebetulan banget bisa ilang baru beli jg mana harganya mehong, apa jangan-jangan.. >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maap lama bales. Mikir dulu balesnya :D
      Temen ses. Tapi enggak deh, nggak kaya gitu setelah direnungkan. Mengingat lamanya perkenalan dan jenis hubungan, aku percaya aja kalau kesalahannya cuma satu: teledor.

      Delete
  7. Mbak arum kamu menusuk hatiku yang paling dalam dengan kalimat ini 'beberapa orang milih nyembunyiin status pacaran. Semacam firasat nggak bakal langgeng?' #tersungging #jleb
    Hiksssssssssssssss666x
    Jgn berenti nulis mbak.. zaman blogmu blom pake kamera baru itu juga udh bagus kok. Chin up! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahahaa...ya makanya. Kabar bahagia kok disimpan-simpan. Temen deketku jaman kuliah pernah tuh, malem2 nelpon ngabarin mau tunangan, tapi pake embel2: "sssttt jangan bilang2 dulu ya. Masih rahasia". Deeuuu...penting? :))
      Thanx, ses :D

      Delete
  8. bisa jadi pelajaran utk kita semua, utk berhati2 saat mau meminjamkan barang berharga. memang bisa dikira pelit, tp kalo hilang kan qt yg rugi, belom tentu si peminjam ikhlas & sanggup utk mengganti.
    sabar mbak arum, ini namanya cobaan hidup..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget. Pelajaran! Pelajaran Mahal!! Pelajaran juga buat aku untuk teguh hidup apa adanya aja. Kalau nggak butuh2 banget dan belum mampu beli ya nggak usah pakai acara minjem lah ^^
      Thanx mb Lintang :3

      Delete
  9. Makasih mbak karena mau tulis blogpost ini, jangan sampe trauma gak nulis lagi yaa. Pantesan lamaa gak keliatan tulisan barunya, ternyata lagi dapet cobaan. Aku juga jadi patah hati baca tulisannya, langsung liatin kamera pocketku tercinta, yg dibeli pake tambahan air mata *bukan lebay sungguh*, walaupun cuma kamera pocket tapi kalo sampe ilang pasti bakal kayak gitu rasanya *amit-amit*.

    Kalo aku pasti udah teror orang yang ilangin kameranya, gak peduli dy juga lagi kehilangan *jangan ditiru*. Semoga cepet dikembalikan ya mbak, yang sama persis sis sis semuanya. amiiin..n keep smile^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanx Dini :)
      Iya, barang atau siapapun yang kita punya memang harus dijaga baik-baik. Karena baru kerasa betapa bermanfaat dan sayangnya setelah hilang :)
      Amiinnn. Semoga diganti sama secepatnya ^^

      Delete
  10. hehe aku juga pernah ngalamin hal serupa mba.. jadi aku kan minjemin kamera ke temenku, tiba-tiba pas dipulangin agak rusak gitu komponen lensa nya jadi kalo ngambil foto kualitasnya jelek banget terlalu putih. sampe aku udah nyerah dan merasa kalo kamera nya udah gak guna sama sekali. jadinya gak punya kamera :( tapi dilain sisi aku juga ga bisa komentar apa-apa apalagi minta ganti karena aku gak tau itu kamera nya rusak sebelum aku pinjemin apa enggak karna gak aku cek sebelumnya. Tapi pas aku pakai beberapa bulan sebelum sih masih baik-baik aja & gak ada kebanting dll. akhirnya ikhlasin aja dan untungnya udah dikasih rezeki lagi sama Tuhan buat beli yang baru (ya diada adain sih benernya hehe)
    menurutku mba arum masih beruntung banget ilang nya bakal diganti sama persis walaupun nunggu agak lama hehe :D ayo blog nya mba menurutku yang paling memikat itu gaya tulisannya lho bukan fotonya.. jadi apapun device yang dipake pasti tetap asik buat dibaca :D (selama mba gak hilang ingatan dan berubah kepribadian mungkin menurutku hehe ^^)
    semangat! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh maap ya jadi curhat & kepanjangan >.<

      Delete
    2. Bahahaha...di sini area bebas curhat, sesss :D :D
      Begitulah. Ngerti kan ya kadang kita nggak bisa serta merta marah2 dan minta ganti rugi karena satu dan lain sebab.
      Makasih ya, ses :')

      Delete
  11. Ah berasa banget nyessnya kalo sampe kamera ilang, apalagi baru sebulan gitu masi cinta-cintanya dan bangga-bangganya punya kamera... :(
    Gak punya kata-kata yg bisa menaikan mood but i feel you, sis.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ses. Masih cinta2nya gitu deh. Suka pamer2 foto di Instagram :|
      Makasih ya :3

      Delete
  12. Yampun, ngerasain banget nyeseknya pas baca ini... Tabah ya rum, aku doakan semoga kameranya cepet diganti baru sama yang bertanggungjawab, tanpa kurang suatu apapun dan gak pake ngaret... ><

    Aku pernah dulu kehilangan barang cukup mahal buat kantongku, gak terlalu cinta dan butuh2 amat, tapi... tetep aja yang namanya hilang diambil orang, gondoknya bukan main. Orang2 cuma bisa bilang, "udah ikhlasin aja..." Aduh, mau ikhlas itu gak semudah itu, butuh waktu lah buat legowo dan lupa dengan kejadian tsb.

    Gak kebayang rasanya sama aku kalau barang itu, barang yang disayang2 dan dibutuhkan banget sama yang punya. Ck, maling tetep aja lah maling, Tuhan juga gak demen sama prilaku tercela gitu sebutuh apapun si pencuri itu membutuhkannya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih doanya, mizha. Iya aku masih gimanaaaa gitu rasanya. Semacam belum bisa move on gituh. Kapan ya bisa ngiklasin?

      Delete
  13. ya ampun sedihnya jeng kamera yg begitu berharga hilang TT__TT jd ikut sedih *peluk jeng arum
    kudoain smg makin cepet y balik kamerany bserta komplit aksesorisny aamiin

    ReplyDelete
  14. waaaaaaaaaaaaaa
    yang sabar mbak rum, biar sekarang tanpa kamera pun aku masih setia kan baca blog mu #wink~
    tak apa kehilangan kamera, yang penting ga kehilangan suami saja yah #eh
    semoga ntar kamera bisa cepat di ganti yah ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaa mit amoit jeng kehilangan suamik T.T
      Aminn. Semoga lekas diganti :)

      Delete
  15. kalau aku pernah di posisi orang yang minjem ka Arum :) aku pinjam kamera dslr kaka sepupuku. Berhubung butuh banget buat mata kuliah, jadi harus pegas itu kamera selama 6 bulan. Pas make itu luar biasaaaa jaganya... kalau naik bus bawa kamera itu kamera aku dekap erat seolah memeluk kekasih tercinta hahahah alhamdulillah sudah dikembalikan seutuhnya tanpa cacat :)


    semoga ka Arum dapet ganti yang sama tok percisciscis ya ka Arum :)) doaku bersamamuuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya aku ga masalah orang minjem barangku, jeng. Apalagi kalau memang butuh kaya untuk tugas kuliah gitu. Tapi ya itu, harus tanggung jawab bener kaya kamu, dijaga baik baik baik baikkk :3

      Makasih ya jeng :3

      Delete
  16. Errr ... semoga itu kamera cepet diganti. >.<

    Bikin apa, Rum, list barang-barang yang gak boleh dipinjem. Kalo aku bikin list begitu dan keukeuh mau kayak apa juga gak bakalan minjemin barang yang ada di list. Misalnya; laptop, kamera, hape, buku-buku tertentu (kalo yang ini lebih longgar aturannya: boleh baca tapi gak boleh dibwa keluar rumah), pakaian dalem (yaiyalaaaah...), dan barang-barang kesayangan lain.

    Bukan karena pelit, tapi karena kalo ilang, mungkin barangnya bisa diganti. Tapi chemistry antara kita ama itu barang, gak bisa diganti. Misalnya aja laptopku. Suami sendiri juga gak boleh minjem kalo gak kepaksa banget. Jadi kita punya sendiri-sendiri. Dia cuma boleh megang pas ada masalah atau mau install ulang. Hape juga gitu. Make hape sendiri-sendiri. Tapi buat jaga-jaga, aku tau semua password akun dia--apapun. Sampe email kantor dia pun aku bisa buka. :D Begitu pula sebaliknya.

    Awal-awalnya emang aku suka dikatain pelit. Tapi lama-lama pada ngerti juga kok kalo aturan kayak gitu biar selain barangnya terjaga (soalnya yang paling tau gimana ngurus barang-barang itu kan yang punya) dan untuk menghindari hal-hal yang gak enak di kemudian hari.

    Ciao, Aruuuuum~! Bikin novel aja yuk! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Octa. Emang sejak kehilangan itu aku berencana untuk pelit. Beneran nggak mau deh minjemin barang2 mahal, apalagi yang kesehariannya aku pake. Aku tuh orangnya nggak teledor lho. Makanya rasanya nyesek pas barangku diilangn sama orang lain. Orangnya ngerti juga aku punya blog ini, harusnya ngerti juga kalau kameranya tuh kepake banget. Tapi kok ya tetep minjem ya --"

      Ayok bikin noveell \-/

      Delete
  17. wah, teledor itu emang bahaya mbak. aku juga, paling ngga suka orang pinjem hal2 yang sifatnya untuk konsumsi pribadi. Misalnya kosmetik, barang2 berharga yang kita ngusahain banget belinya (apalagi untuk ibu muda yang hubby-nya masi kuliah kaya aku!). Heran aja, kadang orang itu mampu beli tapi kok lebih suka pinjem ya. Bahkan yang pinjem - dlm kasusku - jauh lebih mampu dari kitanya. Ckckck. Pelit sama dirinya sendiri tapi ngga mau dipelitin org lain. :|
    btw, keep on blogging mbak. aku pake kamera hape dan berkeinginan punya kamera at least kamera saku tapi tetep semangat blogging ampe sekarang. mbak arum juga yak.
    semangaaaaatt! ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak. Pelajaran buat aku (dan kita bersama, boleh?) kalau hidup itu apa adanya aja. Kalau memang nggak butuh2 amat & blm mampu belinya ya nggak usah dipaksain :D
      Thanx semangaaaatttttt! :)

      Delete
  18. Mending pelit asal selamat. turut berduka cita ya kak. Mikir mau belinya lama, baru pake bentar trus dicomot org. Nyesss bener. :( btw, suka banget deh sama statement ini: "sebelum DSLR jadi trend kalung terbaru ABG masa kini." Menohok dan tepat sasaran banget tuh buat ABG berkalung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh habis ilang itu aku ngomel2 sama suami. "pokoknya sekarang barang yang kepake, apalagi yang mihil, nggak usah dipinjempinjemin! Dibilang pelit yoben!" :)))
      Iyaaa, dulu tuh agak sakit ati gegara adeknya temenku punya dslr tapi isinya cuma selfie nunduk2 gitu, terus kameranya dikalungin dibawa kemana2 :D :D

      Delete
  19. Ya ampun, pantesan aku lihat postingnya tulisan semua beberapa hari ini. sedih juga denger kabar ini. Moga tetep diberi kesabaran ya...
    kalau aku mungkin bisa galau berbulan-bulan. Aku jadi inget cerita guru menulisku dulu, dia pernah kehilangan kamera yang berharga banget (karena isi dan memorinya), pas lagi pedekate sama cewek yang sekarang jadi istrinya. Katanya begini, “Bahwa barang siapa pasangan yang sedang saling menjajagi hubungan dan salah satunya kehilangan barang yang cukup bernilai, mereka akan pacaran dengan cepat dan kemungkinan jadi pasangan harmonis.”
    Eh tapi Mbak udah menikah ya, berarti ya jadi pasangan harmonis aja ya. Semoga sedikit menghibur. Kalau mau baca ceritanya ada di sini: http://www.andreasharsono.net/2007/01/mengapa-kami-menikah.html
    Salam semangat with big hug :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau soal tulisan semua, itu sih lagi mood aja :D. Lagi agak bosen sama makeup.

      Wah, amiiinn deh. Makasih ya ceritanya :')

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...