Sunday, May 17, 2015

Yaelah, segitunya!


Jaman saya kuliah dulu, ada seorang temen satu fakultas. Nggak usah sebut nama ah, karena saya belum ijin. Waktu kuliah, saya nggak deket sih. Sekedar kenal aja, ngobrol seperlunya, tapi sejauh ingatan saya, kami belum pernah maen bareng atau ngobrol panjang.

Waktu awal-awal kuliah, dia tuh...mm...biasak banget. Dibilang cantik enggak, jelek juga enggak. Enggak berantakan dan nggak yang modis juga. Nggak pinter, tapi ya nggak bodo. Nggak populer, tapi bukan yang cupu banget juga. Pokoknya estede begete lah ya. Selayaknya kebanyakan mahasiswi di kampus saya. Nggak ada yang menonjol dari dia.

Saya lupa tepatnya, di tahun ketiga kami kuliah kalau nggak salah, setelah libur semester yang panjang dan lamaa, dia...berubah! Tadinya kan dia badannya agak "lebih" yah, nggak gendut sih sebenernya, masih dalam kategori sehat, cuma biar cihuy memang baiknya lebih langsing. Nah, pas habis liburan itu dia jadi langsing, neik! Kulitnya juga tambah mulus dan nggak jerawatan. Terus penampilannya jauuhh lebih modis daripada sebelumnya. Pokoknya mendadak jadi bombshell kampus baru dah! Dan otomatis mendadak populer.

Perubahan positif kan ya? Iya! Sangat positif. Tapi inget, bahkan sebaik-baiknya orang pasti ada yang nggak suka. Apalagi kalau populer, beuh! Mau bersikap baik dibilang pencitraan. Mau bertingkah bitchy apalagi, makin-makin digosipin yang enggak-enggak. Nah, demikian juga dengan teman saya ini. Rasanya tuh semua ciwi-ciwi se-fakultas ngomongin dia. "Ih ya ampun kok bisa sih jadi cantik gitu?", "Dietnya nggak bener tuh sampek bisa kurus secepet itu!", "Gila, ngabisin duit berapa aja tuh buat beli-beli baju, tas, make up, dan lain-lain?"

Kebetulan saya lumayan deket sama temen deketnya temen saya yang jadi cantik itu (rr...belibet). Saya pun nanya, "kok bisa sih dia jadi kurus begitu. Pengeennn.." Temen deketnya itu lalu cerita: bahwa dia memang diet dan ngurangin karbo, rajin berolah raga, setiap hari cardio minimal 30 menit. Emang udah nabung dan berencana konsultasi ke ahli gizi dan memperbaiki penampilan. Intinya dia tuh memang bekerja keras untuk bisa sekurus secantik semodis itu. Dia nggak main-main dengan usahanya, konsisten, dan memang fokus sama tujuannya.

Jadi ketika ada yang bilang: "dietnya pasti nggak bener tuh!" di deket saya, ya saya karena merasa tau yang sebenernya bilang bahwasanya dietnya bener kok. Dia memang berkerja keras untuk mendapatkan hasil tersebut. Dan tau nggak reaksi orang yang gosipin dia? Bukaaann, bukan menjadi kagum atau minimal berhenti ngegosip. Sekarang gosipnya bergeser menjadi: "hahah...segitunya ya pengen kurus? Kayak penampilan adalah segalanya. Aku lho nggak pakai diet-dietan juga nggak mati." Rasanya pengen saya sambit: "Iye, lu nggak diet nggak mati. Tapi gendut!" #ngikutgila.

***

Saya mau ngaku deh, saya pun pernah beberapa kali menjadi tipe orang yang saya benci tersebut. Yang iri sama suatu kesuksesan orang lain, lalu pas dikasih tau apa aja yang harus dia korbankan untuk mencapainya, reaksi saya adalah: "ih segitunya! Amit-amit." Padahal saya pengen kayak dia. 

Kalau kalian pernah nggak bereaksi seperti itu? Nggak usah tentang temen yang mendadak cantik deh. Yang simpel aja contohnya ngeliat follower instagram seseorang banyak banget. Setelah dilihat-lihat, tuh orang ternyata memang meluangkan waktu setiap hari untuk khusus pemotretan dengan kamera tingkat tinggi dan ngedit-ngedit fotonya. Orang tersebut juga rajin ngadain giveaway untuk menjaring follower. Dan reaksimu adalah: "yaelah, sampai segitunya pengen follower!" 

Saya kasih tau ya, memang harus segitunya. Kalau nggak mau segitunya, ya hasilnya cuma kayak kita-kita ini. Cuma bisa iri, bersungut-sungut, dan ngemeng "yaelah segitunya!" Lalu bikin kelompok ibu-ibu PKK yang sama-sama suka meng-"yaelah segitunya"-kan orang yang sama. Ketahuilah ibu-ibu, kalori itu tidak akan terbuang dengan bergosip :D.

Kalau orang tersebut berusaha untuk mencapai hasil seperti saat ini, bukankah itu adil? Kalau seorang blogger memang berusaha biar follower dan traficnya tinggi, lalu terjadilah demikian bukankah itu sesuatu yang adil? Mereka mendapatkan sesuai dengan apa yang mereka bayar. Yang nggak adil ya malah kita-kita ini, karena membenci sesuatu yang adil. Menyalahkan kesuksesan orang lain atas kekurang mampu (atau mau)-an kita sendiri.

***

Beberapa waktu yang lalu, saya diceritain percakapan semacam ini:
A: "aahh...aku pengen kuruuusss!"
B: "ya olahraga dong. Atur pola makan. Kurangi karbohidrat."
A: "haaahhh....tapi aku nggak bisa nggak makan nasi. Dan aku males banget kalau olahragaaa."
B: "ya udah, nggak usah.."
A: "tapi...tapi...aku pengen kurusss..."
#gituterussampetua

Mbak, mbak, kalorimu juga nggak akan terbuang dengan mengeluh :D.

Sebenernya nggak papa sih kamu pengen sesuatu tapi nggak mau berusaha. Beneran nggak papa. Nggak akan merugikan orang lain kok. Hanya saja, ya kamu cuma bisa berhenti di level pengen. Tapi yang nggak boleh itu adalah: kamu pengen sesuatu dan nggak mau usaha, tapi kamu jadi benci sama orang yang mendapatkan apa yang kamu pengen dengan usaha.

Raisa tuh kabarnya latian nyanyi sehari berjam-jam dan cuma mau makan makanan sehat dan nggak berminyak, terus juga kabarnya cuma mau minum air minum kemasan merk tertentu.

Ih...segitunya banget sih! #sewot

Iya dong segitunya. Kamu nggak segitunya, ya? Ya pantesan sih cuma laris nyanyi di kamar mandi. Hikhik... :p

27 comments:

  1. SETUJU banget !!
    (tapi sama sih pernah jadi orang iri) hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siapa sih yang nggak pernah iri? :D

      Delete
  2. benerr banget mbak! setuju, kadang suka ngeliat kesuksesan orang lain yang bener2 di capai dengan usahanya, malah kita mikirnya sombonglah pamer lah apalah hahah kadang saya suka gitu tapi saya suka cepet tobatnya tiba-tiba sadar sendiri kalo emang dia beneran usaha. tapi kadang suka khilaf lagi trus tobat lagi trus khilaf lagi trus tobat lagi hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa...yang penting inget tobat. Ini postingan juga aku bikin biar aku selalu inget tobat. Hakhak..

      Delete
  3. hai mbak arum..salam kenal ya. uda lama jadi silent reader blog kece ini, tapi baru kali ini berani komen. Tulisan mbak arum ini sukses membuat saya tersindir deh...secara saya sering jadi orang yang dengan gampang sok ngeremehin usaha keras orang lain, padahal dalam hati saya iri setengah mati dan tau kalo saya memang tidak pantas mendapat keberhasilan itu karena usaha saya tidak sekeras mereka.
    yaelah,,jadi panjang.
    semangat ya mbak arum,,tulisanmu selalu saya tunggu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mbak Ria, yang selama ini selalu terdiam :D
      Jadi sebenernya, aku sendiripun tersindir dengan post ini. Sengaja dibikin untuk ngingetin seandainya aku khilaf lagi. Hehe..
      Makasih ya :3

      Delete
  4. Wah, iya, jeng, hasil tu emang berbanding lurus ama usaha. Kalo pengen begitu, ya harus berusaha 'segitu2nya' 😊
    kadang orang cuma melihat hasil akhir tanpa menengok apa aja yg uda dilakuin orang tsb buat mencapai hasil yg segitu itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itulah. Terkadang cuma iri-iri tak terarah aja. Hahaha.. Marilah kita menjadi orang yang iri-nya terarah :D

      Delete
  5. saya tertohok eh tersendiri pas baca "aku pengen kurus tapi aku males olahraga" itu aku banget.haha
    pas baca postingan ini sambil mesem - mesem karena sebagian besar orang cuma ngeliat pas suksesnya aja gak pas usahanya. Kadang aku juga iri sama orang lain untung cepet tobatnya .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha...aku juga kok males olahraga udah gitu sukak makan enak :D :D.
      Sebenernya iri nggak papa sih. Asal jangan sampai benci sama orang yang kita iri-in.

      Delete
  6. Dulu aku juga pernah bgitu, jaman masih ababil kerjaannya ngikut temen, temen jelek2in si nganu gara2 iri jadi ikut deh jelek2in, padahal si nganu gak jelek koq *halah* haha

    Kalo sekarang sih udah hampir gak iri (negatif) lagi, malah berubah jadi iri (positif), saluut dan pengen juga bisa usaha keras seperti orang itu.

    Btw rum, plis jangan kurus, jadi langsing n keep curvy yaah ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa... Tambah umur jadi tambah bijak menyikapi iri ya mb.. Amin :D

      Enggak kok, aku ga bisa kurus yakiin. Ini juga diet cuma siang. Buat penyeimbang aja soalmya kalau malem suami sering ngajakin makan makanan sampah. Sampah tapi enak banget sih. Em.. :D

      Delete
  7. Aku jugaaaaa! Irik samak kamuk kenapak kalok nulisk ituk kecek badaiikk!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahh....diiriin blogger ngehits! #kibaskolor

      Delete
  8. Hahah.. Apa cumak akoooh yang gampang sirik? Eyalah ternyata banyak yang kelakuannya demikian yak! :P

    Tapi wajar sih ya, effortsnya kan lebih gede.. Kalok hasilnya kece ya memang sudah seharusnya begitchuw :3

    Makasih uda 'ngingetin' ya, Mbak Arum :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua manusia tuh pasti pernah sirik. Soalnya kan rumput tetangga itu selalu lebih hijau dan lebih berdada bidang :D.

      Delete
  9. Mwhahaha speechless mo ngomong apa, so damn true lah! Aku tuh dulu pas abg lumayan sering jadi korban kenyinyiran. Intinya sih orang2 macem itu tuh "need a place to blame", jadi daripada mereka nyalahin diri sendiri atas kegagalan, kan lebih enak nyinyirin orang. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama :D. Aku sampe sekarang deh kayaknya. Tapi sebenernya ya udah lah ya. Temen juga ga perlu banyak banyak kok. Yg dibanyakin itu follower ig sama trafic blog. Temen mah yang penting kualitas. Ahay! :D :D

      Delete
  10. Aku selama ini jg silent reader blog ini. Seru banget gaya bahasanya. Apalagi post ini bener2 sukakk bgt.

    "kalau orang tersebut berusaha untuk mencapai hasil seperti saat ini bukankah itu adil. ....... Mereka mendapatkan sesuai dengan apa yang mereka bayar. Yang gak adil ya malah kita-kita ini karena membenci sesuatu yang adil"

    Uhh suka banget sama untaian kalimat itu. Karena aku sering merasa diperlakukan tidak adil heheheh malah Curcoll..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahk..makasiihh :D
      Aku juga kok, sedang merasa diperlakukan tidak adil. Tapi juga jadi mikir nih, berapa kali aku memperlaukan org lain dengan nggak adil.

      Delete
  11. keren bgt ,realistis bgt postinganmu mba hahaha ngakak2 sendiri bacanya, betull jgn cm "yaelah segitunyaaa"

    salam kenal
    wenni-stalker blogmu sejak kapan tauu

    ReplyDelete
  12. Hahahaha,,, bener bgt apa yg dirimu tulis. Kebanyakan org2 di sekitar cmn pingin sesuatu secara instan tanpa mau berkorban atau berusaha untuk mendapatkannya. Antara usaha, doa dan kerja keras biasanya selalu akan ada hasil. :) Jika berkenan silahkan berkunjung ke http://madesandat.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang jamannya serba instan sih ya. Orang jadi kurang menghargai proses.
      Segera mampir ;)

      Delete
  13. mba arum selama ini aku cm silent reader, ini udah kedua kalinya aku baca post yg ini. akhirnya memutuskan untuk komen.. aku jg sering iri tp ya pasrah jg cm ngemeng 'ya itu kan rejeki orang' hwahaha intinya pake kacamata kuda aja jgn suka ikut2 orang berhasil apa, eh pengen juga.. trus ga bisa jatuhnya jadi iri wkwkw.

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...