Friday, June 27, 2014

Review: Pixy Nail Enamel

Review Pixy Nail Enamel pernah diterbitkan di Looxperiments


Ngomong-ngomong nih, saya sebenernya kurang demen pakai cat kuku alias kuteks. Soalnya kalau udah pakai saya seringnya lupa kalau lagi pakai kuteks, bisa seminggu lebih nggak saya hapus, dan hasilnya ya tau sendiri lah kaya gimana sih kuteks yang udah seminggu nggak dihapus? Geripis-geripis nggak jelas, dan penampakan kuku saya bukannya jadi cantik malah jorok sekali. Jangan ditiru ya, gaes.

Alasan kedua saya nggak suka kuteks adalah proses memakainya yang lama. Saya paling nggak sabar kalau disuruh nunggu kuteks kering. Kan nggak bisa sambil makan atau baca buku tuh, bengooong aja sekitaran setengah jam. Rasanya hidup saya abis cuma buat bengong :|. Kecuali kalau yang dikuteks-in jari kaki yah.

Tapi saya kan orangnya paling nggak tahan tuh liat sembarang yang warna-warni, termasuk liat kuku warna-warni. Rasanya tuh jadi gatel banget pengen ngewarnain kuku sendiri. Makanya kadang-kadang saya suka khilaf beli-beli kuteks. Itupun seringnya saya cuma pakai pol mentok lima kali, habis itu lupa kalau punya kuteks. Kuteks saya dibuang biasanya bukan karena habis, tapi karena lama nggak dipakai kemudian kering. Wanita macam apa saya :D.

Jadi, saya nggak pernah deh beli cat kuku mahal-mahal. Malah ya sebenernya saya jarang beli, lebih sering minta temen. Sambil sekalian minta dikuteks-in yang rapih. Sekali lagi jangan ditiru ya. Cat kuku saya yang paling mahal -- yang saya beli sendiri -- adalah dari Revlon. Okke pernah nge-review Revlon Scented Nail Enamel di sini. Eh, itu nggak mahal ya? Tapi itu udah paling mahal loh di deretan deretan cat kuku yang saya punya ^^.




Salah satu cat kuku nggak mahal yang saya suka adalah Pixy Nail Enamel. Kalau make-up Pixy, tentunya udah banyak yang nyobain dong. Nah, Pixy yang itu juga ngeliarin kuteks. Harganya murah banget, cuma 16 ribuan, dan biasanya dapet diskon lagi kalau belinya di toko kosmetik.



Pixy Nail Enamel ini pilihan warnanya lumayan banyak deh, ada lebih dari 10 pilihan. Tapi sayangnya warnanya biasa banget. Cuma warna-warna merah, coklat, pink, keunguan, dan ada satu warna oranye terang. Jadi untuk kuteks-kuteks warna hijau, kuning, biru, atau warna-warna lain yang aneh-aneh, saya beli di Revlon atau Elianto. Saya cuma punya dua warna dari Pixy Nail Enamel ini, yaitu: nude beige dan merah gelap. Itu nama-namanya saya karang sendiri, soalnya Pixy nggak bikin nama untuk shade kuteks-nya.


Yang warna nude beige, saya kurang suka, karena jatuhnya pucet dan kurang menyala di jari saya. Tapi yang merah tua oke banget deh. Suka! Menyala dan kesannya elegan. Suka saya pakai pas kondangan gitu. Rrrr...kalau lagi niat sih.


Bentuk kuasnya kuteks ini kecil dan nggak terlalu panjang, terus bagian pegangannya nyaman dipegang. Konsistensi catnya pas, nggak terlalu kental dan nggak terlalu cair. Sekali dioles langsung rata dan menutup kuku, jarang gumpal. Kuteksnya juga lumayan cepet kering untuk ukuran kuteks. Menurut saya kuteks ini lumayan lah buat punya-punya, atau buat yang baru belajar kuteks-an. Lumayan gampang dipakai ^^.
 
Di botol kuteksnya, ada petunjuk untuk kocok dulu sebelum digunakan. Saya seringnya lupa. Jarang pakai acara kocok-kocok, langsung saya pakai aja. Nggak masalah tuh selama ini. Warnanya tetep keluar-keluar aja.

Aroma kuteks ini lumayan tajem. Buat yang nggak suka bau kuteks, pasti nggak tahan. Tapi kalau buat saya nggak masalah sih, saya tahan-tahan aja. Toh nanti kalau udah kering baunya juga ilang.

Untuk ukuran kuteks dengan harga murah, daya tahan kuteks ini lumayan bagus. Menurut saya daya tahannya sama aja lah kaya Revlon. Tiga hari masih bagus-bagus aja. Tergantung aktivitasnya juga sih. Kalau saya sedang banyak beraktivitas kaya nyucek baju atau garuk-garuk badan gitu, biasanya bagian depan kuku tangan kanan saya kuteksnya lebih gampang geripis. Selama saya pakai kuteks ini, saya juga nggak ngalamin kuku saya jadi menguning atau rapuh.

Oke, semoga review-nya membantu buat kamu-kamu yang lagi centil pengen kuteks-an tapi nggak pengen beli kuteks mahal-mahal ;).

21 comments:

  1. mbak, gimana caranya buat tulisan gede gede kayak diatas ( tulisan racun warna warni itu lho... ). Soalnya saya masih new di dunia blogger. BTW artikel mbak bagus - bagus banget... Sorry sebelumnya kalau saya kudet. kalau ada waktu, kunjungin blog saya ya, : shopticasted.blogspot.com. Salam manis dari blogger batam!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu header, gambar yang sengaja dipasang untuk kepala blog, bukan tulisan. Untuk cara pasang header, googling aja yak ;)

      Delete
  2. selalu galau mau beli ini gara-gara liat botolnya jadul pol. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Botolnya biasa aja menurutku, Van. Malah aku lebih suka ini daripada botol kuteks punya Replong. Hahaha...

      Delete
  3. Aku suka nih, punya yang merah menyala, bikin berasa sekseh aja hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cakep tuh merah nyala. Apalagi kalau samaan sama lipstiknyah ^^

      Delete
  4. warna merahnya kurang gelap sayang nyaaaa

    ReplyDelete
  5. aku punya yang warna oranye, bagus deh. murah meriah lah. cuma sayangnya pilihan warnanya sedikit ya dan warnanya juga biasa banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah..aku pengen tuh yang oranyee. Belik ah..

      Delete
  6. Baruu aja kemarin beli warna fuschia sama pink muda sekalian top coatnya. Sukaaakk ♥ Murah tapi ga murahan :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Top coat-nya bagus nggak sih? Aku selama ini pakai to coat Revlon terus ^^

      Delete
  7. Wah asik tuh klo ga bikin kuku jd kuning.. ♡.♡ revlon scented bikin kuku kuning..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihh...aku pakai revlon juga nggak kuning loh :D

      Delete
    2. Ihh...aku pakai revlon juga nggak kuning loh :D

      Delete
    3. ooo.. wahh cocok cocokan juga yah ternyata... =)

      Delete
  8. Aku abis beli ini juga mbak, yang warna pink tapi agak keunguan gitu. Cakep banget deeeh haha moodbooster banget <3

    ReplyDelete
  9. Tapi ada yang ngeganjel ini mbak ... kok bisa rapi banget sih make kuteksnya??? Apa aku yang newbie banget yak jelek banget deh apalagi yang di tangan kanan haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih...ini kan yang difoto juga tangan kiri, mb. Aku kalau tangan kanan juga suka lebih nggak rapih dari tangan kiri. Hehehe...

      Delete
  10. Baru nyoba nih Yg merah. Bajus sih.. Tapi ninggalin stain di kuku ku.

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...