Friday, September 8, 2017

Rumah Kandjani, Penginapan Rasa Jogja Banget!


Jogja itu menyenangkan ya. Suasananya, bangunannya, jalanannya, makanannya, angkringannya, budayanya, dan terutama orang-orangnya. Karakter masyarakatnya selow, bukan yang ambisius kayak orang-orang di Jakarta, namun cukup open minded. Mungkin karena Jogja memang kota pelajar, kebanyakan penghuninya adalah anak-anak muda dari berbagai tempat, dengan beragam budaya dan niat untuk belajar segala hal. Tapi kalau buat saya, Jogja lebih dari sekedar menyenangkan. Jogja itu menyimpan sejuta kenangan.

Buat yang mau piknik tapi masih bingung mau kemana, saya sih menyarankan Jogja. Paling enggak sekali lah dalam hidup kalian, tengoklah kota Jogja kecintaan saya itu. Walau kota kecil dan sering disebut "ndeso" gitu, tapi apa-apa ada kok. Mau ke gunung, ke pantai, ke keraton, belajar sejarah di museum, ke candi, semua ada. Mau wisata kuliner? Makananya uenak-uenak tenan dan murah! Bahkan kalau mau nge-mall, nyalon, nongkrong, nge-beer, ngopi, atau dugem, di Jogja juga banyak tempat yang asik.

Biasanya saya kalau piknik ke Jogja boboknya di rumah sendiri atau di rumah mertua saya. Tapi bulan Mei kemaren, saya nyobain penginapan unik di daerah Jl. Pandean. Namanya Rumah Kandjani. Follow aja instagramnya: @RumahKandjaniJogja


Kenapa unik?

Hmm...banyak hal yang bikin saya kesengsem sama penginapan yang satu ini.


Suasana yang tenang


Rumah Kandjani ini menurut saya lokasinya enak banget. Dari sini kita nggak bisa denger hiruk-pikuk keramaian dan kemacetan kota, tapi juga bukan yang terpencil banget kayak tempat jin buang anak lah ya! Lokasinya walau tenang, tapi masih strategis. Tidak seperti lokasi kunci hatimu yang sepi dan siapapun tak bisa menemukannya.

Kamar yang disediakan juga nggak sebanyak hotel sih, jadi suasananya cenderung cukup tenang. Kamu nggak akan menemui Dalijo koprol-koprol di teras atau Mukidi half naked melintasi lorong-lorong Rumah Kandjani. Pokoknya tenang, aman, nyaman.


Kamar yang luas dengan desain yang unik dan instagramable

Kamar yang disediakan di Rumah Kandjani ukurannya lega-lega banget. Nggak kayak ukuran kamar budget hotel yang miring sini kena Mukidi, geser sana nyenggol Dalijo. Pokoknya legaaaa. Selain luas, kamar-kamarnya punya desain khas Kandjani yang unik.

Saya kebetulan nginep bertiga: saya, suami saya, dan chef Titit. Nah, saya dikasih kamar yang tipe ini, pokoknya yang bisa untuk nginep tiga sampai empat orang. Cocok wat yang piknik satu keluarga berencana atau ramean sama temen se-geng gitu.

Mmm...maksudnya geng kecil kayak kalau kamu di kelas ada lima orang sama-sama cupu kayak kamu terus kamu ajak berkelompok githu ya. Bukan geng motor atau geng bapak-bapak ronda berkancut yang anggotanya puluhan hingga ratusan orang gitu.


Nah, kamarnya dua lantai begini nih. Unik dan nyaman kan? Jadi bagian bawah adalah ruang kumpul-kumpul. Lengkap dengan sofa, televisi, dapur, dan kamar mandi. Sementara bagian atas adalah tempat tidur dan lemari pakaian.

Kebetulan pas kami nginep, malemnya beberapa fans yang dapet bocoran kalau kami nginep di Kandjani pada dateng. Padahal saya udah ngantuk banget. Tapi tetep nyaman sih, soalnya ya mereka kumpul dan ngobrol-ngobrol di area bawah, sementara princess tidur di area atas. Jadi nggak perlu risih karena boboknya diliatin pria-pria ganas perkasa.

(( Ya syapa juga yang mau liatin kaw tidur? ))


Dan jangan khawatir, baik lantai atas maupun bawah, ukurannya lega. Nggak sempit. Di area atas itu tempat tidurnya ada dua. Satu ukuran single dan yang satu queen size kali ya? Nggak yakin lah ukurannya. Pokoknya bisa buat bersatu dan berdua. Jadi pas. Saya tidur sendiri dan suami saya tidur seranjang bersama Titit.

Udah dikasih dua ranjang, tempatnya masih lega banget kok. Masih aja beberapa meja kecil untuk tempat telepon, meja kerja, lemari, rack, dan lain-lain. Suami saya sampe terinspirasi, "pokoknya kalau punya rumah kamarnya harus begini!". Ya kali satu kamar ada ranjang buat bertiga? Mau ngundang Mukidi setiap hari buat nginep di rumah kita?


Sebenernya sih, tipe yang punya saya ini adalah tipe kedua. Maksudnya ada tipe di bawahnya dan ada yang di atasnya. Yang di bawahnya itu, yang cuma untuk berduaan doang. Cocok wat manten anyar. Soalnya kalau manten anyar ngajak Titit buat nginep bertiga, nanti malah di-"ihirrr-ihiirrrr" terus sepanjang malam nggak jadi anu.

Ini tipe yang paling gede

Nah, tipe di atasnya itu semacam dua kamar yang digabung jadi satu, dan masing-masing kamarnya terdapat dua ranjang ukuran buesar. Maksudnya, dua kamar itu terhubung oleh satu pintu gitu, dan kalau nyewa yang itu, kita harus nyewa kedua kamarnya. Yaaa...sekali sewa berarti dapet 4 ranjang ukuran besar dan dua sofa. Cocok lah buat yang mau ngadain piknik satu Karang Taruna atau acara pembubaran panitia sinoman gitu.


Rasanya Jogja Banget

Rumah Kandjani sengaja didesain biar kita bener-bener ngerasain kalau sedang berada di Jogja. Di setiap sudutnya seolah ada sesuatu yang khas Jogja, misalnya hiasan kayu-kayuan atau motif batik. Kamar-kamar yang tersedia di Rumah Kandjani juga dinamakan dengan nama-nama lokasi di Jogja, misalnya Gejayan, Pandean, Gandok, dan lain-lain. 

Nggak, Sarkem nggak ada!

Setiap harinya akan disediakan kopi, teh, dan gula, lengkap dengan cangkir-cangkir kaleng ala jadul gitu. Pokoknya suasana rumahan ala Jogja banget lah! Kalau di dunia makeup, kita mengenal lipstik MLBB, My Lips But Better, sebagai warna nude yang wajib dipunya mbak-mbak doyan macak. Kalau Rumah Kandjani ini bolehlah saya bilang MHBB, My Home But Better. Penginapan yang wajib disinggahi oleh dedek-dedek gemez doyan Piknik dan budak follower instagram cem kita.

Terus apa lagi ya? Mbak-mbak resepsionis yang medok dan njawani juga masuk ke dalam hal-hal yang khas Jogja nggak? :D

Ada Titit di balkon

Terus saya kebetulan dapet kamar di lantai atas. Nah, masing-masing kamar ada balkonnya. Balkonnya asik deh buat ngupi pagi-pagi atau surup-surup. Pemandangannya adalah....gegenthengan khas Jogja...

Pemandangan dari balkon. Khas Jogja, kan? Udah plis iyain aja -_-

Fasilitas Lengkap Kap Kap

Fasilitas standar ala hotel mah jelas ada. Semacam breakfast, kopi, AC, TV, lemari, lampu tidur, dan kamar dibersihin tiap hari (boleh request kalau mau nggak dibersihin). Tapi ada plus-plus-nya nih. Masing-masing kamar dilengkapi dengan dapur kering. Ya maksudnya nggak ada kompornya, tapi ada meja panjang lumayan lega, laci/ rak, water heater, wastafel, dan kulkas di setiap kamar.

Ini jelas berguna banget buat yang piknik ngajakin anak bayi. Ini juga nyaman buat yang mau stay dalam waktu lumayan lama.

dapur ala-ala
dapur beneran

Kalau mau pakai dapur beneran yang ada kompornya juga boleh banget. Karena di Rumah Kandjani juga disediakan dapur dan meja makan yang bisa dipake buat ramean.

Kamar mandinya luas, lebih nyaman dan lega kalau dibandingkan kamar mandi ala budget hotel. Lengkap dengan wastafel, WC duduk, shower, dan air panas. Dan plus-nya nih, ada satu ruangan kecil lengkap dengan tiang jemuran kecil. Oke lah ya buat mepe-mepe popok bayi atau cawet. Tapi mohon maaf, tidak ada foto kamar mandi karena fotografernya koplo*.

Buat yang bawa mobil pribadi, jangan khawatir, Rumah Kandjani ini parkiranya lega kok. Mobilmu, mobil Mukidi, dan mobil Dalijo tetep bisa pakir pewe!


Kekurangannya...paling nggak ada kolam renang kali ya. Tapi ya plis lah, ini Jogja gitu lho! Ngesot sepelemparan sempak dan bayar sepuluh ribu rupiah aja sudah bisa menikmati fasilitas kolam renang umum yang bersih dan nyaman. Nggak kayak Jakarta yang harus bermacet-macet dulu dan bayar tujuh puluh ribu rupiah buat kolam renang yang enak.

Lagian, di Jogja mah kalau nggak males, berkendara ke Selatan sekitar 2 jam perjalanan aja udah nemu pantai yang bersih dan ciblonable. Atau kalau mau, berkendaralah ke Timur sekitar 45 menit. Nanti di Klaten, kamu akan menemukan Umbul Ponggok yang asik buat foto-foto underwater atau kali Cakra yang airnya lebih bening dari hati nuranimu.


Harga Terjangkau


Di-review-review yang saya baca, Rumah Kandjani ini sering disebut-sebut best price-nya penginapan di Jogja. Ya maksudnya nggak ma ribu ma ratus ma puluh rupiah satu malem juga. Tapi harga yang kita bayarkan memang worth it (atau bahkan boleh dibilang lebih murah) dari semua fasilitas dan kenyaman yang kita dapatkan.

Saya sih nggak bisa kasih tau harga pastinya berada, karena kan penginapan seperti ini harganya bergerak terus mengikuti season. Tapi harganya di bawah atau sama dengan harga kamar budget hotel. Dan kalau melihat fasilitasnya, ya saya jelas pilih Rumah Kandjani banget lah dibanding budget hotel!

Untuk harga kamar di Rumah Kandjani, kamu bisa intip di Traveloka, Booking.com, dan Agoda. Tapi kalau kata mbak-mbak resepsionisnya sih, mending telpon langsung. Jadi bisa minta best price, apalagi kalau nginepnya agak lamaan gitu. Ah, sa ae, si embak, minta ditelpon mulu..


Cocok dan Nyaman Untuk Siapa Saja

kamu mau ke sini sama pasangan, bisa pesen kamar yang standar yang untuk berdua. Datang sekeluarga atau satu geng, bisa pesen kamar kayak punya saya. Mau datang bersama rombongan balap karung RT 4 RW 5? Bisa pesen kamar paling besaaaarrrr yang sudah saya bahas di atas itu.

Kalau nginep sendiri? Jangan deh. Mending ajakin dek Momon.


Seperti yang saya sudah saya bilang di atas, fasilitasnya lengkap. Jadi kalau ada situasi khusus, misalnya kamu bawa bayi, atau kamu stay dalam waktu yang lama, tetep bakalan nyaman di Rumah Kandjani. Oh iya, kalau ada perusahaan di Jogja yang butuh kos karyawan atau kos untuk trainer dalam jangka waktu agak lamaan, bisa juga di Rumah Kandjani. Dijamin nyaman dan yaa...kalau mau stay lama, pasti ada potongan harga lah ya. Jelas lebih ngirit daripada nginep sakuwen-uwen di hotel.

Terus Momon, Ajeng, Dhika, sama Utari (dan bayinya) pernah rame-rame staycation di sini pada suatu weekend, dalam rangka membicarakan akhlak dan moralitas kids jaman now yang semakin amburadul. Jadi bisa nih, buat dedek-dedek Jogja yang bingung malem minggu mau ngapain atau sekedar ingin lari dari kenyataan, boleh lho nginep sama temen se-geng curhat-curhatan sampek elek di Rumah Kandjani.


Tertarik nginep di Rumah Kandjani?

Nggak, nggak ada Mukidi dan Dalijo.



RUMAH KANDJANI

Jl. Pandean I No. 46B, Gejayan, Sleman, 55161 Yogyakarta, Indonesia
Telp: 081-2250-73932 / 081-734-0707

Facebook: RumahKandjani



*semua foto disini adalah hasil karya @ignatius_dani 

12 comments:

  1. Pagernya idaman hayati bun 😍 Rumah Jawa banget ya mbak nuansanya, seneng aku rumah tipe gini. Penginapannya kayak rumah nenek jadinya, homey 😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya sudah bund. Kalau mau ke Jogja bilang aku ya bund. Nanti kutelponin Rumah Kanjani dan bilang temenku ada yang mau nginep di...depan pager.

      Delete
  2. Replies
    1. Itu mas Titit, mbak. Bukan mas Bagus...

      Delete
  3. 1. Saat stock Mukidi habis, baru tahu ada ni penginapan.

    2. Kenapa Mukidi hanya digambarkan half naked? Nanggung.

    3. Kenapa foto akkoh lagi garuk2 cam ittuuuuhhh?

    4. Di foto terakhir, Kondez niate meh pose opo?

    Sekian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. 1. Mukidi tydac akan pernah habis. Yang ada hanyalah Mukidi yang belum ditemukan.

      2. Karena ini blog beretika tinggi dan menjunjung adat ketimuran. Bukan Besok Siang.

      3. Ku tydac bisa menemukan fotomu yg lain yg lebih seksi dari ini

      4. Dia ingin menjadi spidermen.

      Terima kasih

      Delete
  4. EH kok ada bonus foto artis di bagian kedua dr bawah? haha. BTW mbak sek, itu ya kalau pemandangan balkon khas jogja tuh ya menara mesjidnya bentuk tugu gitu ya. AKu tadi ngebayanginnya gitu sih hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan artis. Hanya mbak-mbak saru random.

      Hmm...baru nyadar bentuknya seperti tugu ^^

      Delete
  5. Aku kok salfok sm nama koncomu iku mbakyu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan gitu ses. Titit adala nama terindah di dunia..

      Delete
  6. Aku ngakak hahahahhaha
    "Ngesot sepelemparan sempak dan bayar sepuluh ribu rupiah"

    Aku tahun depan udah bisa liburan dan mau sekalian tour *asek tour* hahaha. Mau nginep disini ajaaaa ah


    www.sweetlikeapeach.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaa asiknyaaa mau tour!!! Ini enaque banget jaminannnn! Apalagi kalau bawa Raline. Nyaman deh kaya rumah sendiri.

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...