Friday, November 18, 2016

Apakah Multifunction Brush Benar-Benar Berguna?


Pernah denger istilah multifunction brush?

Maksudnya adalah satu kuas makeup yang bisa digunakan untuk berbagai macam fungsi. Banyak banget lho brand yang bikin kuas multifungsi. Kayaknya memang strategi marketing mereka begitu deh. Jadi seolah-olah kita cukup beli satu kuas untuk aplikasi bedak, shadingblushon, sekaligus bronzer.

Saya juga punya kok multifunction brush. Yang paling saya suka adalah contour brush dan blush brush dari Real Techniques. Si contour brush efektif banget dipakai untuk shading pipi, pakai blushon, ngasih setting powder di bawah mata, bahkan karena bentuknya yang pointy, kuas ini juga bisa dipakai untuk highlighter. Lalu blush brush Real Techniques itu kece banget untuk pakai blushon, bronzer, sekaligus bedak di seluruh wajah.

Kalau kuas mata, saya paling suka sama Masami Shouko Pointed Blending Brush. Saya bahkan bisa bikin full eyeshadow look cuma pakai satu bentuk kuas ini aja.

Tapiiii....nah, ada tapinya nih. Kunci dari blending makeup yang bagus adalah menggunakan brush yang bersih. Gini deh, memang ya brush tersebut bisa dipakai untuk macem-macem. Tapi kebayang nggak sih, setelah brush-nya dipakai untuk nyocol bronzer, lalu langsung dipakai lagi untuk highlighter. Karena di brush-nya masih ada sisa-sisa bronzer, hasilnya warna highlighter-nya malah terkesan kotor. Tidak indah. Tidak sedap. Makeup kok mukanya malah kotor-kotor.

Makeup mata juga gitu. Sama aja. Kunci dari makeup mata yang rapi sebenernya ada di blending-nya. Nah, salah satu syarat mutlak dapetin hasil blending eyeshadow yang caem adalah blending brush yang bersih. Bahkan nih ya, untuk bikin satu eye makeup look, terkadang saya harus pakai dua sampai tiga macam blending brush. Soalnya yang ini udah kotor lalu saya ambil brush yang ono. Blending brush bersih adalah harga mati.


Kan bisa dibersihin pakai tisu? Nyatanya nggak bisa tuh. Memang sih, kesannya bersih setelah di usreg-usreg ke tisu. Tapi kalau dipakai di muka, terutama buat kamu-kamu yang memang orangnya detil, pasti risih deh karena warna makeup yang dihasilkan kesannya nggak bersih.

Seperti yang terlihat pada gambar di atas. Misalnya saya mau bikin eye makeup look pakai warna hijau dan pink. Saya aplikasikan dulu warna hijaunya, usapkan ke tisu sampai hijaunya hilang. Setelah itu saya ambil warna pink, dan taruh ke tisu. Kelihatan nggak, warna pink-nya butek karena kecampuran warna hijau? Padahal saya udah bersihin pakai tisu lain lho!

Yang kayak begini jelas nggak banget kalau diaplikasikan di wajah. Bukannya bagus, makeup yang dihasilkan malah kelihatan kotor dan campur aduk nggak karuan. Makanya saya tadinya selalu mencibir sama klaim brush multifungsi. Iya sih, bisa dipakai untuk banyak fungsi. Tapi kan tetep aja nggak bisa dipakai dalam waktu yang bersamaan. Harus dicuci dulu kalau mau dialih fungsikan.


Tapi ada lho alat yang gunanya untuk bersihin kuas, biar warnanya nggak campur baur ketika mau dipakai. Dan bersihinnya nggak perlu pakai air, kering aja, cepet pula! Jadi kuasnya bisa langsung dipakai lagi. Namanya Color Cleaner dari Poison Inc.

Sejak nerima makeup tools ini satu setengah bulan yang lalu, saya nggak pernah bisa jauh-jauh dari ini. Beneran deh, tools yang satu ini adalah penyelamat hidup saya. Saya tadinya berencana mau beli blending brush dan bronzer brush lagi. FYI, saya tipe yang mending nabung dulu buat beli brush rada mahalan daripada beli murah asal-asalan. Nah, gara-gara ada si Color Cleaner ini, saya batal beli brush baru. Duitnya saya pakai buat beli foundation aja deh #eaaa.


Color Cleaner ini kemasannya berbahan kaleng, sangat ringan dan desainnya simpel-simpel unyu. Tapi agak bulky. Tapiiii kalau saya sih mending bawa si tukibulky ini pas traveling daripada bawa kuas sejagad aboh. Soale saya sering ngilangin kuas pas traveling. Kan sedih, gengs, kalau Sigma yang ilang. Udah gitu, bawa kuas banyak-banyak pas traveling juga resiko ngerusak kuas karena kegencet dan bulunya ketarik pas ditaruh di tas. 


Color Cleaner ini bentuknya kayak spons, empuk, pori-porinya besar, dan teksturnya kasar tapi nggak tajam kok. Jadi jangan khawatir bakalan melukai jari tangan kayak kalau lagi makan kepiting. Mirip-mirip sama bahan isian cepol rambut (tau nggak sih?). Tapi kalau untuk membersihkan kuas, Color Cleaner lebih mantablah dari isian cepol. Percayalah, saya pernah coba kok pakai isian cepol. Nggak bisa sebersih Color Cleaner. Mungkin karena si Color Cleaner ini kepadatan, pori-pori, dan bentuknya udah diformulasikan sedemikian rupa, jadi maksimal ya buat bersihin kuas.


Nah, ini nih isian Color Cleaner-nya. Lucu yha, kayak biskuit. Oke skip, saya kayaknya lagi laper.

Cara pakainya: Cukup usreg-usregin kuas ke alat ini aja, nanti sisa-sisa powder yang menempel bakalan pindah ke alat ini, dan ditampung di dasar kaleng. Lalu kuasnya bersih seketika!

Sama kayak kuas, Color Cleaner ini juga harus dicuci secara berkala, biar bakterinya nggak ngumpul di sini. Kalau dipakainya sering dan setiap hari, ya seminggu sekali lah ya dicuci. Barengin aja sama jadwal nyuci kuas. Kalengnya juga jangan lupa dicuci.

Butuh pembuktian? Susah sih, soalnya harusnya pakai video atau demo langsung gitu kayak sales panci anti lengket. Sayangnya saya nggak mau bikin video karena takut ngetop. Ya udah, pakai foto aja. Saya harap kalian cukup percaya dengan foto saya. Kalau nggak percaya ya ngapain baca blog ini? Mending baca blog itu.
 

Kuas yang kotor kehijauan tadi saya bersihkan pakai Color Cleaner. Caranya cukup diusreg-usregin aja maju mundur kanan kiri puter-puter sampai semua bagian kuas kena dan kotorannya pindah ke Color Cleaner-nya.

Setelah itu....
 

Saya cocol warna pink yang sama, dan usapkan ke tissu. Taraaaa!!!!

Beda banget kan warnanya? Nomor 3 itu warnanya murni pink setelah disucikan oleh si Color Cleaner. Sementara warna nomer 2 pinknya butek karena kesurupan ijo. 

Kalau ada Color Cleaner begini sih enak ya. Cukup investasi ke satu Color Cleaner, jadi kita nggak usah beli-beli banyak kuas. Selain kuas yang bagus harganya nggak murah, ngerawat dan nyimpennya kan kadang males juga.

Oh iya, satu hal lagi nih dari saya tentang si Color Cleaner. Emm..tapi ini pendapat saya pribadi yah, nggak setuju juga nggak papa. Menurut saya, Color Cleaner ini cuma boleh dipakai untuk makeup berbentuk powder. Kalau yang bentuknya creamy atau liquid (foundation, lipstick, eyeliner, eyebrow pomade, dll), jangan pakai ini lah. Mending di cuci aja. Soalnya kalau basah-basah gitu kan gampang banget kena bakteri ya, jadi harus langsung di cuci. Kuas foundation dan beauty blender saya juga sekali pakai langsung saya cuci kok. Nggak nunggu seminggu kayak kuas buat makeup dengan tekstur bubuk/ kering.


Buat saya, Color Cleaner ini merupakan investasi yang bagus sih. Kita bisa bikin makeup look yang rapi dan clean, tanpa perlu beli banyak brush. Cukup beli beberapa multifunction brush dan satu Color Cleaner. Color Cleaner ini bisa dibeli di:

Instagram: @poison.inc
dengan harga Rp.85.000,- /pcs, dipakai sampai tua.


Jadi, multifunction brush itu bener-bener guna nggak? Akhirnya saya jawab, yes! Asaaaallll punya Color Cleaner Poison Inc ini. Kalau enggak ya sama aja bo'ong.

14 comments:

  1. ohhhh tau mah aku mbak yang isian cepol. pas nonton video dulu2nya si suhay salim, dia pake yang macam cepol rambut gitu buat ngusrekin brushnya yang kotor ketimpa2 sama warna laen.

    hmm baeklah. another ratjun darimu sessss~~~~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes aku kepikiran pakai isian cepol juga gara2 Suhay. Tapi enakan pakai ini seusss.

      Delete
  2. duhhh invest baru nih dari seus Arum. oke fix habis ini beli yeaaaahhh

    inezdivaa.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  3. Aku cuma punya 2 blengding brush nabung2 juga beli blending brush baru tapi akhirnya punya ini gajadi beli brush juga malah hihiii.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya akupun sejak punya ini obsesi pengen koleksi blending brush sebanyak mungkin hilang entah kamana :D

      Delete
  4. Berarti caem buat yang bentuknya powder ya. . . Kalau cream pasti lengket y kudu d cuci. Meluncur k tkp..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku sempet coba pakai cream sih. Ya bersih juga, dalam artian nggak lengket dan nggak ada warna produk yang tersisa. Tapi jijik nggak sih bayanginnya? :D

      Delete
  5. Mba selain suka pake brush buat makeup, aku juga suka ngelukis pake cat air (Sidenote: saya ga pake kuas cat air buat muka ya -___-"), memang brush yang kotor itu a big no no buat mewarnai. warnanya bakal campur aduk kacau balau. Nah kalo lagi main watercolor pun saya sedia air bersih terus. air kotor pun ga bisa buat bersihin kuas krn bakal ngerusak warna di palet. kalo di muka juga saya pake model isian cepol gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ada pelukis!!!!!
      Jadi "meukis" di media apapun, memang kebersiha brush pengaruh banget ya ternyata..

      Delete
  6. Aku pake cepolan rambut buat ngebersihin eyeshadow/powder brush kalo lagi dandan. Tau lah pasti dari beauty vlogger mana nirunya hihihik. Cuma emang enakan di dalem kaleng gini ya, lebih rapi dan gampang disimpen :D

    Btw, ini cucinya bisa pake brush cleanser ya? Kalo cepol biasanya aku buang aja kalo udah kotor soalnya :))

    ReplyDelete
  7. mbak arum, itu blending brush yg pointed itu merk apa, nomor/seri brp ya?
    kalo punya brush yg dipake buat eyeshadow bentuk cream, nyucinya apa tiap kali pake hrs langsung dicuci? share dong mbak, kalo pernah ngalamin :) *big thanks*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah aku tulis lho brusjnya di atas ^^
      Eyeshadow cream ku ga pernah pakai brush. Pakai jari aja

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...