Monday, August 15, 2016

[Film] 3 Srikandi


Sebelum film 3 Srikandi ini, sebenernya saya tertarik banget pengen nulis soal Zootopia. Bahkan draft-nya udah sepertiga jadi tapiiii nggak diselesaiin juga sampai akhirnya basi dan saya lupa T.T. Lupanya tuh bener-bener lupa mau nulis apaan. Padahal filmnya bagusss banget dan bener-bener bikin saya susah move on. Jadi daripada kejadian lagi, mending saya tulis dulu deh soal 3 Srikandi.

Siapa dari temen-temen di sini yang tahu bahwa prestasi Indonesia di bidang olahraga bukan cuma di bulutangkis doang? Siapa di sini yang tahu kalau medali Olimpiade pertama yang dibawa pulang oleh Indonesia adalah dari cabang olahraga panahan? Siapa yang pernah dengar nama Donald Pandiangan, si Robin Hood Indonesia?

Saya juga bakalan jawab: Saya nggak tahu. Nggak tahu. Dan saya belum pernah denger.

Mungkin saya yang kuper. Tapi sungguh saya baru tahu kalau Indonesia pernah menyabet medali perak di cabang olahraga panahan pada Olimpiade 1989. Padahal saya udah lahir loh saat itu. Tapi memang masih imut banget. Ya sekarang juga masih imut sih yheaaa #IyainPlis. Film ini based on true story. Jadi tokoh-tokoh dan cerita dalam film ini memang beneran ada.

Adalah seorang Donald Pandiangan (diperankan oleh Reza Rahardian), atlet andalan Indonesia di cabang olahraga Panahan. Tahun 1980, Pandi sebenernya mau diberangkatkan mewakili Indonesia untuk Olimpiade di Moskow. Tapi batal karena alasan politik. Pandi kecewanya banget-bangetan deh, sampai memutuskan untuk mengakhiri karier di bidang olahraga dan menghilang aja buka bengkel kecil alakadarnya.

Delapan tahun kemudian, Indonesia siap mengirim lagi atlet-atlet-nya untuk mengikuti Olimpiade di Seoul. Pandi pun dicari-cari lagi, bukan untuk bertanding tapi untuk melatih. Dan Pandi dipasrahi untuk melatih tim putri. Melalui seleksi, akhirnya terpilihlah Nurfitriyana Saiman, Lilies Handayani, dan Kusuma Wardhani (diperankan oleh Bunga Citra Lestari, Chelsea Islan, dan Tara Basro).

Selanjutnya film menceritakan proses latihan mereka bertiga, dibimbing oleh bang Pandi yang super keras sekaligus nyeleneh. Dibumbui dengan konflik pribadi masing-masing atlet dengan keluarganya, kehidupan percintaannya, persahabatan, dan adegan-adegan lucu.

Terus, hal-hal apa yang menarik (dan tidak menarik) pada film ini menurut saya?

*Spoiler alert


Rasanya komplit


sumber:blog.negerisendiri.com

Film ini bener-bener komplit deh. Ada saat-saat dimana saya dibikin ketawa geli. Ada juga saat dimana saya dibikin ikut marah, atau terharu dan pengen nangis. Bahkan ada saat-saat dimana saya ikut ngerasa bangga sama mereka. Iya mereka. Atlet-atlet yang mengharumkan nama bangsa kita itu.


Tapi too much drama...

Tapi porsi drama-nya saya ngerasa rada lebay sih. Ya saya nggak anti drama kok. Film tanpa drama juga hambar. Apalagi Iman Brotoseno, sutradaranya, juga mengakui kalau 30% adegan film ini adalah bumbu-bumbu doang cyin alias drama yang nggak nyata. Cuma entah kenapa saya merasa ada beberapa hal yang bagusan diilangin aja deh. Misalnya adegan pas Pandi berantem sama Adang Adjiji. Terus adegan Suma telat dateng ke lapangan gegara beliin sepatu buat adeknya. Dan adegan-adegan saat bujuk-bujukin Pandi biar mau kembali ke lapangan panahan, terutama bagian yang nemu Pandi di bar murahan lagi mabok ciu gitu (ciu?).

Kenapa saya semacam sering liat adegan begini-begini di sinetron, yes? Ya terlepas adegan tersebut beneran terjadi atau enggak, tapi pas liat di film mah berasa Aselole, aselik loe lebay.

Tapi ya tetep bisa dinikmati banget kok. Saya tetep menikmati film ini.


Setting Indonesia tahun 1980-an

Jujur aja, yang bikin pertama kalinya saya tertarik nonton film ini adalah setting jadulnya. Pas awal-awalan Dian Sastro posting dia latihan main panah-panahan di akun instagram-nya bahkan nggak bikin saya tertarik nonton. Pas denger ini kisah perjuangan nyata 3 atlet peraih medali Olimpiade Indonesia juga belum bikin saya tertarik. Cetek banget ya alesan ketertarikan saya?

Film modern dengan setting jadul memang selalu menarik minat saya. Saya suka aja ngelihat gimana setting tempat dibuat sedemikian rupa sampai kesannya jadul. Susah lho itu. Properti kayak mobil yang lalu-lalang, TV, perabotan rumah, dan lain-lain harus dikondisikan juga. Belum lagi gimana ngerubah penampilan pemain-pemainnya (dan juga figuran-figuran yang seliweran sepanjang film) jadi lebih retro. Walau saat ini dunia mode lagi muter kembali ke tahun 1980-an, tetep aja ada yang beda antara penampilan diretro-retroin ala masa kini dengan penampilan yang asli retro.

Dan saya cukup menikmati suasana 1980-an di film ini. Suami saya paling demen lihat mobil-mobilnya, karena dese memang pecinta mobil tua. Saya sendiri udah bisa ditebak lah, suka ngeliatin make up dan kostum pemain-pemainnya. Saya suka rambutnya Yana, jadoel sungguh. Keriting yang nggak rapi, awut-awutan dan effortless gitu loh. Terus baju-bajunya juga jadul dan nggak ada kesan eksploitasi keseksian pemain. Itu cewek-cewek bener-bener dikasih celana baggy yang sampai ke pinggang (atas udel) dan jaket olahraga. Jaketnya nggak ketat yhea, catet! Dan bukan pula bomber jacket kekinian ala Awkarin.

Baca: [Kekinian] Tentang Awk

Chelsea sebagai mbak Lilies
sumber: www.kapanlagi.com

Alis on fleek? Nggak ada! 1980 belum nge-trend alis lakban, sist! Dan mereka itu atlet helaw! Karena film ini banyak adegan saat mereka latihan dan bertanding, tentu make up-nya minimalis banget, kan pura-puranya nggak make up. Chuby-nya BCL juga kentara banget deh karena tanpa shading dan akuh tambah suka aja sama BCL. Nggak perlu shading ngotot buat tampil cantik, sist. Chuby bukanlah suatu dosa yang harus ditutupi.

Kalau sesama film dengan seting jadul, saya jauuuhhh lebih suka 3 Srikandi dibanding Aach Aku Jatuh Cinta. Nggak lebay tapi masih berasa jadulnya gitu loh!


Loh-loh sebentar, Dian Sastro?

sumber: www.pengunduhan.com

Yep! Tadinya Dian Satro didaulat untuk memerankan Yana. Dan karena ini film tentang atlet panahan, jadi bagian dari persiapannya, pemain-pemainnya juga harus latihan memanah. Kan lucu juga kalau pemeran atlet panahannya kelihatan kagok pas megang busur panah. Nah, latihannya ini konon udah sejak lama, sampai berbulan-bulan. Dian Sastro sempet ada masanya gencar upload saat-saat dia bersama Chelsea Islan dan Tara Basro latihan panahan. Tapi karena suatu hal, Dian Satro mundur dari film ini. Dan 5 hari sebelum syuting, baru diputuskan Bunga Citra Lestari yang menggantikan Dian Sastro untuk memerankan Yana.

Ini bukan masalah ngefans siapa sih, tapi pas lihat film-nya, saya ngerasa BCL itu Yana banget. Pokoknya udah pas banget deh. Penampilannya, logatnya, tingkahnya. Kalau nggak ngikutin instagramnya Dian Sastro, saya malah nggak tau kalau BCL ini ngegantiin Dian Sastro dan persiapannya mepet banget. Malah nggak kebayang kalau Yana diperanin orang lain selain BCL. Kamoh keren, mbak BCL #kiss.

Ah udah ngomongin BCL, ngomongin pemain-pemainnya sekalian aja yuk?


Pemain-pemainnya

sumber: jadiberita.com

Kalau Reza Rahardian nggak usah ditanya lagi kali ya? Dia mah disuruh meranin apa aja berasa keren. Sampai-sampai waktu itu kan ada yang nge-review film I Love You from 38000 ft di twitter, dan ada adegan tokohnya dikejar-kejar komodo. Iya komodo. Komodo beneran. Yang khewan kayak cecak tapi gede itu! Ada yang mention nanya gini: "Kak, komodonya aktingnya bagus nggak? Kalau bagus aku curiga itu komodonya diperankan oleh Reza Rahardian!" -____-

Yah, sedemikian legendarisnya akting bang Reza-nya akoh! #SelingkuhDuluDariMasNicsap.

Terus saya lumayan surprise liat Chelsea Islan di sini. Aslik ngocol dan pecicilan abis!!! :)). Saya tahu si Chelsea ini aktris hebat lulusan sekolah akting luar negri gitu, cuma nggak nyangka aja dia mainin karakter Lilies sedemikian rupa. Lucuk dan ngegemesin abis! Kayaknya karakter atlet asal Surabaya ini deh yang bikin film ini terasa hidup, lucu dan segar. Terus, medoknya Lilies di sini juga terasa natural banget, seakan-akan si Chelsea ini arek Suroboyo asli. Tau lah medok yang nggak natural, yang kayak di FTV-FTV gitu loh :D.

Karena BCL udah disinggung di atas, jadi kita langsung ke Tara Basro, yes. Kalau karakternya Suma sih cenderung pendiem dan kalem, jadi nggak terlalu menonjol. Tapi salut sama Tara yang bisa menghidupkan logat Makassar-nya Suma. Dan Tara tetap kelihatan stuning meskipun make up dan bajunya jadul dan nggak seksi.


Adegan-adegan Lucu

Banyaaakkkk!!! Kayaknya semua adegan yang ada Lilies-nya pasti lucu deh. Terus adegan-adegan selama mereka dilatih secara intensif di Sukabumi oleh bang Pandi juga lucu. Bang Pandi ini tuh galak, nakutin, tapi lovable. Ngerti nggak sih? Saya sih paham. Soalnya dosen saya dulu ada yang galak tapi bener-bener dicintai dan dihormati sama Mahasiswanya. Bapak saya juga tipe bapak-bapak galak, tapi jelas dicintai sama anak-anaknya.

Adegan-adegan yang bikin saya ngakak beneran itu adalah saat-saat dimana bang Pandi nge-gap tiga anak didiknya ngelakuin kenakalan atau kekonyolan. Misalnya pas mereka lagi nari-nari dan lipsing di kamar, tetiba bang Pandi udah di belakang mereka. Sumpah itu saya ngakaaakkk banget. Terus mereka saking takut dan malunya, sampe pada tiduran terlungkup dan ngembunyiin kepala di bantal :)).

Pas ke-gap kabur karena mau nonton bioskop malem-malem dan ke-gap naik angkot pas disuruh pemanasan lari keliling kampung juga aslik, bikin saya ketawa sampe nangis :').


Adegan-adegan yang Menyentuh

Lumayan banyak sih, karena kayak yang saya bilang film ini too much drama. Tapi saya mau kesampingkan lebaynya deh. Hal-hal yang bagi saya menyentuh di film ini:
  • Persahabatan 3 Srikandi
    Chemistry mereka kena banget kok. Walau mereka bersaing untuk jadi yang terbaik, tapi mereka tetep sahabatan. Yana dan Suma bener-bener kelihatan peduli banget pas mama si Lilies meninggal. Marahan-marahan kecil ya ada lah, tapi dengan cepat bisa dicairkan. Terus pas Lilies sedih karena jadi yang pertama kali tereliminasi di nomor perorangan, Yana dan Suma juga ikutan sedih dan menghibur Lilies, padahal harusnya seneng yah karena ada satu saingan yang tereliminasi? Saya ikutan seneng semu-semu ngiri sama mereka :').

  • Bang Pandi yang galak tapi peduli banget sama anak-anak didiknya

    sumber: dailycinephile.com

    Bang Pandi ini galak, saklek, dan terkesan semau gue. Kok semau gue? Ya iya lah, masa pas tiga atlet itu sampai di Sukabumi, alih-alih langsung disuruh latihan, mereka malah disuruh.....nyabutin rumput. Terus pas latihan pertama, mereka disuruh berdiri di atas tong sampai seimbang. Tapi dibalik itu semua, bang Pandi ini peduli banget sama anak-anak didiknya. Dia sendiri yang nganterin dan nungguin Lilies di rumah sakit pas ibunya kecelakaan. Dan dia yang paling bangga pas 3 Srikandi berhasil bawa pulang mendali perak!

  • Permasalahan Pribadi Yana dan Suma
    Yana dan Suma sama-sama berangkat bertanding tanpa restu dari bapaknya. Bapaknya Yana nggak jelas sih, kayaknya semacam ngelimpahin rasa frustasi pribadi aja ke Yana. Kalau bapaknya Suma pengen Suma jadi PNS aja, karena masa depan lebih terjamin. Saya merasa related sama mereka. Saya nggak bisa cerita lebih jauh, tapi intinya, kalau di keluarga besar saya, dipandang sukses itu kalau kerja kantoran, terima gaji bulanan, dan punya posisi yang lumayan di kantor. Usaha sendiri? Ngimpi! Jadi Entertainer? Nggak membangakan sama sekali. Ya semacam itu lah. Jadi saya kayak punya ikatan aja sama Yana dan Suma, walau di film ini terlalu drama sih penggambarannya.


QOTD
  • "Pertanyaannya adalah, setelah kita berhasil mencapai impian kita, lalu apa?" ~ Tantenya Pandi.
    Ini adegan pas Yana tanya: "Apakah salah kalau kita punya impian?". Jadi, ada satu sifat Pandi yang jelek banget, yaitu mutungan. Pas dia gagal diberangkatkan ke Moscow tahun 1980, Pandi mutung dan memilih meninggalkan dunia olahraga Panahan yang dicintainya. Baginya berangkat Olimpiade adalah segalanya. Dan ketika impian itu digagalkan oleh hal yang diluar kendalinya, dia memilih sekalian aja meninggalkan lapangan Panahan. Dia lupa kalau selain untuk menang-menangan, aktivitas tersebut juga merupakan hal yang dicintainya. Hobinya. Hal yang bikin bahagia. Dengan maupun tanpa Olimpiade.
    Ada kalanya rencana kita digagalkan oleh suatu hal. Tapi bukan berarti kita harus berhenti berjuang kan?

  • "Tidak ada hampir menang atau hampir kalah. Yang ada menang, atau kalah. Dunia hanya akan mengingat nama-nama para pemenang, bukan nama-nama yang hampir menang." ~ kira-kira begitu kata Donald Pandiangan.
    Saya agak lupa dialog tepatnya :)). Sedih, tapi ya memang begitu. Kata-kata "yang penting prosesnya jangan terlalu berorientasi kepada hasil" cuma berlaku saat kita masih belajar dan berlatih. Ketika sudah memasuki kehidupan nyata atau pertandingan yang sesungguhnya, prosesmu baru akan dihargai kalau kamu berhasil. Kayaknya nggak mendidik banget ya? Tapi kenyataannya memang begitu sih.
    Orang mengelu-elukan Steve Jobs dan bu Susi yang nggak kuliah tapi bisa sukses. Tapi nggak pernah kan ngebahas orang yang nggak lulus kuliah dan hidupnya berantakan? Padahal nggak semua orang bisa berproses kayak Steve Jobs atau bu Susi. Adek-adek yang masih kuliah atau sekolah, belajarlah yang rajin, karena kamu bukan bu Susi bukan pula Steve Jobs.


Based on True Story

Nurfitriyana Saiman, Kusuma Wardhani, dan Lilies Handayani sekarang
sumber: www.olahragaonline.com

Selalu ada perasaan gimanaaa gitu ya kalau lihat film bagus yang based on true story. Ngaku deh, siapa yang merasa ketakutannya meningkat dua kali lipat pas tahu bahwa film horor yang habis ditonton adalah film yang berdasarkan kisah nyata? Saya pun. Merinding saya pas pada akhirnya 3 Srikandi berhasil membawa pulang mendali perak. Huhuhu...serius terharuuuu.

Ibu Yana, ibu Lilies, ibu Suma, dan pak Pandi juga merupakan tokoh nyata. Nama-nama mereka ada di Wikipedia. Foto-foto asli mereka pun banyak kok tersebar di jagat maya. Dan kalau mau nyari di Youtube, mereka pernah diundang ke Kick Andi untuk menceritakan masa-masa kejayaan mereka dan mengenang masa-masa pelatihan mereka bersama almarhum Donald Pandiangan. Mereka-mereka ini juga ikut dilibatkan dalam pembuatan film 3 Srikandi, jadi semacam narasumber slash penasehat gitu deh.

Di bagian akhir film juga akan ditampilkan foto-foto dan biografi singkat mereka. Mereka akhirnya menikah dengan siapa, punya anak berapa, tinggal dimana, dan kerja dimana. Dari situ saya tahu kalau 3 Srikandi dan Donald Pandiangan ini meneruskan kecintaan mereka pada olahraga Panahan. Mereka tetap aktif di lapangan panahan sebagai pelatih, dan beberapa anak mereka ada yang meneruskan menjadi atlet panahan juga :').


Indonesia Perlu Lebih Banyak Film Seperti Ini

Jangan salah, yes, bukannya saya nggak suka film cinta-cintaan. Kalau AADC dibikin sekuel ketiganya juga saya doyan kok asal yang main tetep mas Nicolas Saputra. Cuma agak miris aja ketika saya sadar bahwa banyak nama-nama orang yang udah berjuang mengharumkan nama Indonesia, kemudian dilupakan. Saya nggak tahu 3 Srikandi Indonesia dan Donald Pandiangan sebelum ada film ini. Saya yakin banyak juga yang nggak tahu.

Harus diakui, film dan media sosial merupakan sarana yang paling bagus untuk menyampaikan cerita/ pesan ke generasi muda. Jadi saya harus bilang, kalau Indonesia perlu lebih banyak film-film seperti ini. Jangan bikin GGS dan acara cem lalala yeyeye terus ah.

Baca: [Film] Tentang AADC 2

12 comments:

  1. Mbak E, mau kasih saran aja. Berhubung filmnya masih tayang, tulisan ini dikasih *Spoiler alert. Takut2 yg punya filmnya baca, nanti kamu yg diserang karena review dikasih tau ceritanya layer by layer.

    Tp ini reviewnya bagus kok. Review film dari point of view diluar orang/kritikus film (yang orangnya itu lagi itu lagi :p ).

    Review fave Saya itu Daniel Dokter yg kasih review netral tanpa menghakimi filmmakernya, dan Candra Aditya, kalo nge-review film bikin ketawa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Holaaa, terimakasih sarannya. Kutambahin spoiler alert yah :3

      Wah aku cek ah Daniel & Candra Aditya. Hehe..

      Delete
  2. dakuh juga ga tau awalnya tentang 3 srikandi *kupeng (kurang pengetahuan)*, daku cuma tau srikandi dan pandawa lima cerita pewayangan doang hehehe..film ini cukup memberikan angin segar buat daku nodong suami nonton ke bioskop. doi suka film2 yg ada history-nya, film yg lebih banyak pesan..semoga makin banyak deh film lokal yg berkualitas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin. Semoga makin banyak film lokal berkualitas biar makin bisa nodong suami nonton. ahahahaha :D

      Delete
  3. merinding bacanya mbak jadi pingin nonton 3 srikandi juga, wejangan pagi ini: "Adek-adek yang masih kuliah atau sekolah, belajarlah yang rajin, karena kamu bukan Steve Jobs."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bhihihik...nontonlah ses. Apik he :')

      Delete
  4. aku baru bgt nonton film ini mba minggu kemariiiin.... sumpah bener bener inspire bgt buat kita kita yang anak muda biar ga give up easily sama sesuatu yang kita cintai...huhuhuhuu.... oia, si tara basro emang orang Makassar asli mba makanya logatnye pas bgt yeeee.... demen bgt dah yang pas tara date sm adang di pasar malem...kerasa 80's bgt suasananya <3 <3.... trus pas scene trakhir penentuan siapa yg menang antara Indo vs America...itu 1 bioskop tepuk tangan..brasa ntn olimpiade beneran... :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oalaaah asli makasar yah. Pantes yak logatnya wasis banget. Cakep. Hahaha...hooh banyak suasana 80 an yang kusuka. Bikin merinding

      Delete
  5. Zootopia ceritanya kuat ses ukuran animasi, tipe disney banget.. Pengen nonton 3 Srikandi ini karena based on true storynya, tapi lihat kecenderungannya film Indo udah mulai upgrade kok ses. Film ya bukan ftv apalagi sinetron yang berasa bonbin cem GGS X)) (ada idolanya mba arum)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes bener film indo udah bagus2 banget sih menurut aku. Aku juga jadi keranjingan nontonin film-film indo di Bioskop. Habsan beneran bagus2 sih.

      Delete
  6. akhirnya mba arum review film ini juga.
    Iya aku juga suka sama karakter Lilis a.k.a Chelsea Islan yang lucu dan menghidupkan suasana.
    And Then, dialek mereka itu layaknya orang daerah beneran. Macam Tara Basro dengan dialek Makasarnya dan Chelsea Islan dengan dialek arek Suroboyo

    btw, itu Bang Pandhi akhirnya nikah kan ya sama Yana??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggaaaakkk. Nikah sama temen sesama pelatih gitu. Kayaknya adegan2 sir2an antara Pandi-Yana cuma ada di film deh, buat bumbu2doang.

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...