Monday, May 2, 2016

[Empty Jar & Random Talk] April 2016: Kado Kaleng


Ngomong-ngomong saya habis ikutan lomba make up di instagram. Itu foto di atas adalah yang saya lombakan. Ada dua sih, tapi ini salah satunya. Dukung saya ya, gengs! :3

Oh iya, saya tuh mau cerita soal 'kado kaleng'. Apaan tuh 'kado kaleng'? Mmm...maksud saya adalah kado yang nggak ada namanya. Kan kalau surat nggak ada nama pengirimnya surat kaleng tuh. Jadi....kado kaleng :D.

Bulan lalu saya ulang tahun (Plis, nggak usah diselamatin sekarang yak. Udah basi. Hehe..). Nah, saya dapet sebuah kado yang dialamatkan ke rumah saya. Buat saya pribadi, kalau itu diperuntukan sebagai hadiah, dari orang yang bukan siapa-siapa saya, ya tergolong mahal. Karena saya sendiri nggak mungkin ngeluarin uang segitu untuk ngasih kado keseseorang yang bukan siapa-siapa saya. Saya nggak merasa punya temen yang suka sok anonim-anoniman sih. 

Beberapa kali saya dapet hadiah dari temen blogger/ instagramer, yah hadiah sebagai tanda perkenalan dan pertemanan gitu, dan belum semua bisa saya balas (Hiks! Maaf ya, teman-teman). Dan saya lama-lama ngerasa jengah juga siihh, jadi saya akhir-akhir ini suka melipir kalau ada yang nawarin saya sesuatu, kecuali endorse atau kecuali dese memang temen saya.


Mungkin, saya ini tipe orang yang nggak bisa nerima hadiah. Saya nerima suatu hadiah sebagai beban. Kecuali yang ngasih hadiah memang bener-bener temen deket saya dan saya tau dia tulus lus lus! Bahkan kalau itu hadiah dari temen saya sendiri pun, saya agak ragu juga nerima kalau hadiahnya terlalu mahal. 

Dulu jaman kuliah, saya pernah dikasih set perhiasan emas putih yang lumayan mahal sama pacar saya kala itu, dan langsung saya balikin begitu tau isinya. Karena kami sama-sama masih mahasiswa, belum kerja, dan saya tau uang jajan dia berapa. Saya nggak ngerasa saya pernah ngelakuin sesuatu yang bikin seseorang sampai harus nabung untuk beli barang mahal buat saya. Kalaupun memang dia pengen nabung dan ngasih barang mahal, kasih ke ibunya aja kali ya? Kan lebih pantes tuh daripada ngasih ke saya.

Dulu juga jaman-jaman udah kerja sih, saya pernah dapet kado gadget yang harganya lumayan dari sahabat-sahabat saya. Dan itu saya terima dengan penuh haru dan rasa terima kasih, karena memang mereka udah punya penghasilan sendiri dan sengaja patungan rame-rame buat beliin saya sesuatu yang memang saya butuh banget saat itu. Mmm...ya memang liat-liat dulu juga sih cerita dibaliknya.

Mungkin ada yang akan tersinggung, karena mengira saya nggak menghargai pemberian seseorang. Nggak tau deh. Ya saya emang begini orangnya. Saya cuma suka kado mahal, kalau jelas gimana-gimananya atau kalau itu dari suami saya :D.

Balik lagi ke soal hadiah kaleng yah, saya ngerasa agak terbebani karena kado ini terlalu mahal kalau mau diberikan sebagai hadiah untuk saya, yang bukan siapa-siapanya. Terus saya juga merasa kalau "kado kaleng" ini adalah sesuatu yang nggak sopan. Kalau kalian suka baca blog saya, pasti tau banget bagaimana perasaan saya terhadap komentar Anonim. Saya juga pernah cerita kan, saya nggak suka banget kalau nerima telpon/ WA/ SMS, dari orang yang nggak ngaku dia siapa? Karena menurut saya itu nggak sopan. Komunikasi itu harus dua arah. Kamu tau saya, saya tau kamu. Pun persoalan ngasih hadiah.

Saya menduga-duga, orang yang ngasih saya kado kaleng ini pasti suka baca-baca blog saya, dan kemunginan besar pernah swap atau kerja sama dengan saya. Karena saya pernah nulis di blog ini kalau saya kepengen barang tersebut (tapi saya nggak memaksudkan sebagai kode untuk ngasih kado sih, lebih ke kode untuk di-endorse :D), dan saya bukan orang yang gampang ngasih alamat dan nomer telpon kesembarang orang. Terus kado ini jelas-jelas bukan dari suami, adek, mami-papi, atau temen-temen deket saya, karena mereka tahu pasti saya nggak akan bahagia nerima sebuah kado tanpa nama. 

Jadi saya sengaja nulis di sini memang biar di baca. Mungkin dia akan marah sama saya, udah beli mahal-mahal dan susah-susah ngirim tapi kok tanggapan saya seperti ini. Tapi saya pun saat ini lagi kesel juga, kenapa orang nggak bisa bersikap sopan aja sih untuk ngasih tau identitas yang jelas dengan orang lain yang diajak komunikasi?

Saya sengaja nggak nulis atau ngasih foto barang tersebut biar nggak ada yang ngaku-ngaku. Tapi siapapun kamu yang ngasih, mungkin aja kamu kelupaan ngasih nama di kado yang kamu kirim. Kalau memang kelupaan,  hubungi saya yah, dear. Biar saya tahu kado ini dari siapa, dan saya bisa berterima kasih dengan layak tanpa merasa terbebani. Kalau kamu memang bermaksud ngirim sebagai kado kaleng dan sekarang kecewa baca tanggapan saya, ya hubungi saya juga. Kasih nama, alamat, dan nomor telpon, nanti kadonya saya balikin segera.

Terima kasih. Maaf nyampah dan maaf kalau terdengar sok-sok-an. Kak Prilly pernah nerima kado kaleng juga nggak sih? Kalau pernah, berarti semacam resiko artis papan atas #kibasbeha. Hahaha..

Berikut empty jar saya bulan lalu:


  1. Pantene Pro-V 3 Minute Miracle Conditioner
    Ini conditioner andalah saya saat ini. Enak deh habis pakai ini rambut rasanya lembut banget.
    Repurchase? Yap.
  2. Pixy Perfect-Off Cleansing Gel for Make Up
    Saya pakai ini karena bulan lalu kulit iritasi. Nggak tau kenapa, mungkin saking mengeringnya. Saya hapus make up pakai milk cleanser rasanya perih banget, jadi saya nyobain pakai Pixy ini. Lumayan enak dan bersih juga sih. Tapi cleansing oil masih lebih bersih.
    Repurchase? Enggak. Saya sekarang pakai cleansing oil.
  3. Garnier White Complete White Speed Brightening Scrub
    Baca: Tantangan 6 Hari Bersama Garnier Light Complete White Speed
    Sabun muka ini lumayan enak, ada scrub-nya yang halus banget dan banyak yang bilang nggak papa dipakai daily. Tapi kalau buat muka saya sendiri, saya nggak tega pakai tiap hari. Jadi ini saya pakai seminggu dua kali atau pas traveling aja.
    Repurchase? Enggak.
  4. Felinz Spring Water
    Saya beli ini di Guardian, jejeran sama Avene dan Evian. Ini murah sih, cuma Rp.29.000,- aja. Saya pikir sama aja kayak Evian. Ternyata mengecewakan. Ini tuh spray-nya nggak halus, jadi setiap habis pakai, muka saya kayak habis diguyur air.
    Repurchase? Enggak.
  5. Pixy Ceansing Express Brightening
    Menurut saya ini enak dan bersih loh untuk make up. Tapi salah seorang temen saya meyakinkan saya untuk beralih ke cleansing water. Temen saya tersebut juga ngasih saya Corine de Farme Micellar Water. Jujur saya sejauh ini saya belum nemu bedanya dengan Pixy. Tapi ya okelah, saya mau coba pemakaian jangka panjang. Siapa tau beneran jadi solusi untuk masalah kulit saya.
    Repurchase? Enggak dulu
  6. Pixy Eye & Lip Make Up Remover
    Yang ini sih andalan saya banget. Meskipun saya pakai cleansing oil, yang mana nggak butuh lagi eye & lip make up remover terpisah, saya tetep nyetok. Karena oke banget untuk koreksi-koreksi kalau lagi make up-an, terutama eye make up.
    Repurchase? Ya
  7. Pixy Stick Deodorant Woody
    Deodorant favorit saya dan suami. Aromanya juga cocok buat cowok juga sih.
    Repurchase? Ya
  8. Vial Flower by Kenzo
    Kenzo Flower itu parfum emak saya sih sebenernya. Saya kurang demen karena aromanya menurut saya kurang kekinian. Tapi saya punya vial-nya sih, buat dipakai kalau kangen emak. Hakhak...
    Repurchase? Umm...mungkin. Tapi tetep vial-vial aja atau travel size.
  9. Handmade Soap by Ika Amna
    [Review] Handmade Soap by Ika Amna
    Nggak saya foto soale kemasannya robek dan langsung saya buang. Akhirnya saya pakai di muka sih sabun ini. Enak, nggak bikin kering, dan di saya sih mayan ampuh mencegah jerawat. Paling enggak jerawat saya mendingan lah daripada biasanya. Cuma kalau kena mata ampun dah, pedih banget!
    Repurchase? Masih banyak stoknya. Banget! :D :D

Lumayan banyak yah yang saya habiskan? Kalau kalian habisin apa aja bulan lalu? Terus apa pendapat kalian tentang make up yang saya ikutin lomba? Kurang apa? Udah layak diikutin lomba belum? Terus syukur-syukur kalau ada diantara kalian yang merasa ngirim kado kaleng, hubungi saya yah ;).

31 comments:

  1. Ses mau nanya kondisi rambut ses sekarang jenis yang gimna? Saya lagi pengin pake kondisioner nih hhehehe

    ReplyDelete
  2. udah cukup serius baca random talk nya... kemudian ngakak pas di baris akhir mba arum pake #kibasbeha segala xD

    makeup remover pixy juga jadi andalanku!!! pas tau ini remover jadi barang kesayangannya mba arum, aku langsung teracuni buat coba juga x_x duh, kau ratjun ses...

    tulisandarihatikecilku.blogspot.co.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini makeup remover pixy banyak banget yang keracunan :D

      Delete
  3. Bukan aku lho mbak yang kirim kado kalengnya, soale aku pelit XD Kadonya apa btw? #kepoalert :p

    Eh itu conditioner Pantene si Dyta juga pake katae apik. Aku lagi pake hair mask Pantene sih, itu aja udah bagus bisa lah disandingin sama punya Loreal hehehe Ini lebih kece lagi yak? ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amoh pelit --"

      Iya apik kok kondinya. Tapi aku lom pernah cobain maskernya.Aku malah kurang demen sama loreal. Dulu suka sih yang buat rambut diwarnaitu. Makin kesini kok makin jelek kualitasnya ^^

      Delete
  4. Belum tertarik nyoba Bioderma mbak? Aku kepengen banget deh ngiler baca reviewnya positif semua. Tapi harganya hhhh masih mahasiswa mikir2 banget haha *pelit*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak tertarik ah. Harganya agak nggak masuk akal buat aku.

      Delete
  5. Hmmm. Misal aku di posisi mba Arum kayaknya juga bakal sungkan menerima "kado kaleng". Ini dari siapa, tujuannya apa, dst. Malah jadi kepikiran hahaha.

    "Repurchase? Ngga dulu." ---> hahahah ^^; aku pun gitu kalo lagi pengen coba sesuatu yg baru. Tapi ujung-ujungnya bakal balik ke yg lama --"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan cuma kepikiran. Tapi semi semi kesel sih, Han. Kalau nyumbang ke yang membutuhkan tuh boleh lah nggak pakai nama. Itu mulia. Kalau ngasih kado, itu nggak sopan >'<.

      Hooh. Sering begituuuu.

      Delete
  6. kalo gitu besok pas aku mau langtaon tak bikin list kado di blog terus link-nya tak cc-in ke orang2 haha hahaha ha huhuhu :( :'(

    btw aku pake pantene conditioner yang itu nggak cocok, lembut sih tapi jadi ketombean gitu.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa...nanti dapet kado nggak pakai nama malah bingung loh. Ini aja pengen balikin tapi bingung kemana :D.

      Pakainya di ujung rambut ajaaa. Jangan ke akar.

      Delete
  7. Ses,kamu pake eyeshadow apa ya di foto itu? Btw,aku jg pake pixy deodorant itu,tapi dia di ketek aku bikin cepet basket kemudian bau :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pakai w 'n w sama Morphe. Ah aku malah suka Pixy. Awet dan nggak bikin baju kuning ^^

      Delete
  8. Pixy makeup remover itu juga andalanku :D Tapi rada bete deh pas bahannya ditambah Natural Honey plus repackaging, bahannya (yg di daftar bagian belakang) jadi ketambahan mineral oil. Untunglah kulit mata sama bibir beda sama kulit wajah. Jadinya masih bisa pake :D Plus, harganya naik sampe 100% :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku nggak merhatiin bahan. Tapi iya harganya naik bikin cedi :|

      Delete
    2. Vial flower by Kenzo itu dapet dari mana sih? Kok tempatnya kecil gitu, bisa ndlesep ke mana-mana :D

      Delete
  9. hehe yg sabar mb Arum, memang buatku juga kado kaleng tuh malah terkesan ngganggu.

    keracunan mba Arum beli pixy, tapi kok cepet basket ya di aku?
    oh iya.. perkenalkan aku Jeanne dari Malang.. mba Arum itu inspirator sejuta umat bagiku hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mb Jeanne :3

      Deodorant ada cocok2an juga ya. Hahahaha...

      Delete
    2. iyaa hehehehehe :D baru tau deodorant bisa koyok gini :))

      Delete
  10. mb arum, pixy gel cleansingnya berbusa banget ga? *pingin coba tapi takut busa hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ada busanya. Ini kan bukan sabun ^^

      Delete
  11. Mbak, kayaknya hadiahnya beha ya? *nebak :))) Btw kayanya mbak arum sering pake pixy ya? Pixy cleanser yang pink sama yang biru lebih ramah buat kulit kering yg mana ya Mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukaaann :))

      Maksude yg pink itu yang eye n lip make up remover kah? Atau yg gel? Semua beda fungsi :D

      Delete
  12. dulu temenku juga ada yang sok-sokan kasih kado kaleng ke aku, trus aku malah ngambek bukannya seneng. pas akhirnya aku tau kado kaleng itu dari temen-temenku, aku ga serta merta jadi seneng, masih sedikit kecewa, kenapa mau ngasih kado pake bikin teka teki segala. kan KZL! padahal kan kalo kita tau pengirimnya dari awal jadi hepi bgt nerimanya *tuh jadi curcol

    bte felinz di aku juga ngecewain. perih-perih gitu abis disemprotin di muka. dan temenku yang jenis kulitnya kaya aku juga bilang gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, aku suka ngambek dan bete dulu temen ngasih kado kaleng atau kejutan apalah gitu.

      Wah, sampai segitunya Felinz? Perasaan cuma air?

      Delete
    2. aku pun aneh. kok kalau aku pake ada rasa perih2 gitu, eh ternyata temenku yang beli felinz barengan sama aku juga ngalamin hal yg sama.

      Delete
  13. aku juga pake garnier white complete white speed brightening scrub lo mba. Top buat kulitku yang berminyak. hasilnya bikin putih instan lagi:))

    akemihoshimura.blogspot.com

    ReplyDelete
  14. Mba Arum pecinta Pixy eye & lip make up remover yah? soalnya setiap pos empty jar pasti ada produk itu :))
    Cobain ahh

    #kibasbeha ahahaha mba Arum bikin ngakak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa..favorit banget. Murahan ya kulit aku :D

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...