Tuesday, March 29, 2016

[Review] Handmade Soap by Ika Amna


Haiii teman-teman, maaf lama nggak update. Maklum sibuk. Orang penting gitu loh. Eh iya, ngomong-ngomong iklan Aqua yang versi AADC itu ngehe banget ya? Iya, saya lama nggak nonton tipi. Sekalinya nonton tipi malah liat mbak Dian Sastro kurang cairan. Mwahahahaa...

Sekitaran sebulan yang lalu, saya dapet hadiah dari seorang teman blogger, Ika Amna. Kebetulan Ika ini selain blogger, dia juga soap maker. Suka bikin-bikin handmade soap gitu deh. Awal perkenalan saya sama Ika itu gara-gara pas itu saya ceritanya entah kesambet angin apa, lagi suka banget sama natural skincare. Jadi saya beli beberapa essential oil. Nah, waktu itu saya breakout gegara pakai Rosehip Oil.

Terus saya browsing-browsing deh, kenapa bisa breakout pakai Rosehip Oil? Apa cara pakai saya salah? Gimana caranya ya biar tetep kepakai karena Rosehip Oil ini nggak murah. Hiks. Pencarian saya ini membawa saya ke blognya Ika. Terus saya tanya-tanya deh soal Rosehip Oil di situ. Terus saya follow instagram-nya @ikaamna juga. Eh barusan malah saya tahu dia ada facebook fanpage-nya. Hahahaa...


Singkat kata, saya iseng bilang pengen nyobain sabunnya. Dan eh...dibolehin! Udah gitu dikasihnya banyak bangeeetttt! Makasih ya Ika :3.

Saya dari duluuu banget memang udah pengen nyobain homade soap kayak begini. Suka gemes sendiri aja ngeliatin bentuknya yang lucu-lucu. Kayak pengen dimakan. Tuh lihat punya saya, bener-bener kayak kue lapis. 

Selain bentuknya yang super lutju, kulit saya juga sangat kering. Saya nyaris putus asa loh nemuin sabun yang cocok. Ya ada sih beberapa sabun badan yang cocok. Tapi kan bosen lah ya pakainya itu-itu mulu. Pengen suasana dan aroma yang baru.

Baca: Skincare Untuk Kulit Kering dan Sensitif

Saya tertarik sekali dengan handmade soap begini karena bener-bener terbuat dari bahan-bahan yang natural, dan tidak mengandung SLS atau detergen. Pokoknya bakalan kece lah buat kulit kering dan sensitif cem kulit saya.

Makin tambah kepengen pas saya ublek-ublek blognya Ika. Kalau Ika nulis tentang sabunnya (disertai foto-foto sabun buatannya yang menggiurkan ituh), saya kok berasa terhanyut gitu loh. Jadi saya merasa kalau sabun-sabun ini bener-bener dibuat dengan sepenuh hati, dengan bahan-bahan pilihan. Nggak asal. Bukan asal karena pengen jualan. Ah...susah juga ya saya jelasinnya. Kamu harus baca sendiri deh blognya Ika untuk bisa tahu maksud saya.


Dan sabun yang ini bener-bener khusus dibikin untuk saya. Saya merasa spesial banget dah, Gaes. Jadi Ika memang menerima mmm...apa ya istilahnya? Pemesanan sabun custom made? Jadi sabun ini dibuat bener-bener sesuai dengan kebutuhan kulit kita masing-masing. Tapi resikonya ya butuh waktu agak lama, nggak bisa sakdet-saknyet kayak kalau kita beli sabun yang sudah tersedia.

Kayak saya nih, awalnya saya cerita dulu kondisi kulit saya ke Ika. Kulit saya tuh super duper kering, tapi suka jerawatan. Jerawat bisa di muka, tapi lebih sering di punggung. Atas rekomendasi Ika, saya setuju untuk dibuatkan sabun dengan ingredient himalayan pink salt (sea salt), spirullina, dan brown rice. Saya mah setujuh ajah! XD.

Metode pembuatan sabun saya ini adalah Cold Process (untuk lebih jelasnya, monggo baca blog Ika saja ya. Saya takut salah kalau menjelaskan), yang mana membutuhkan waktu sekitaran 1,5 bulan sampai dengan sabun ini jadi dan bisa saya pakai. Penantiannya panjang yah? :D. Tapi worth it kok! Saya nggak nyesel nunggu lama.


Oke, sekarang setelah satu bulan saya pakai, saya mau me-review yak.

Sabun punya saya ini aromanya enak. Saya suuukkkaaa banget aromanya. Saya memang suka tipe aroma seperti ini. Aromanya gurih dan clean. Duluuu banget, saya pernah nyobain sabun beras gitu, dan sabun dari Ika ini aromanya mirip sabun beras yang saya coba dulu, tapi lebih soft. Pokoknya enak dan nggak berlebihan.

Awalnya saya mengira sabun semacam ini nggak akan keluar busanya dan hasilnya setelah dibilas akan licin-licin gengges. Tapi ternyata enggak! Kata suami saya, sabun ini memang susah keluar busanya. Tapi kalau menurut saya, yang terbiasa dengan sabun-sabun minim detergen begini, busanya keluar dan pas kok. Dan yang bikin saya suka, setelah dibilas kulit nggak kerasa licin. Jadi terasa bersih, tapi juga nggak kering. Love banget lah!


Kekurangan dari handmade soap macam ini biasanya adalah teksturnya lebih lunak dari sabun biasa. Sabun saya juga nih, jadi memang lebih gampang abis. Dan menyimpannya juga harus ati-ati banget, jangan sampai kerendem air lah. Saya suka menyimpan sabun saya di bekas tempat lulur. Kering dan tutupnya rapet. Jadi sabun saya lebih awet.

Sabun handmade ini formulannya bisa untuk muka ataupun badan. Dan karena kulit saya bermasalah semuanya, ya muka ya badan kering dan jerawatan, makanya saya buka dua sabun. Yang satu saya pakek di badan, dan yang satu di muka.

Dua-duanya sama-sama enak. Di badan dia nggak bikin kulit jadi semakin kering. Kulit badan saya, terutama kaki tuh kering parah. Kalau salah pakai sabun, bisa sampai luka-luka. Dan sabun ini cocok di kulit badan saya. Tetep harus pakai lotion setelahnya sih, tapi tetep aja kerasa bedanya dari sabun pabrikan biasa. Kalau dipakai di badan, satu batang sabun ini bisa dipakai 2 mingguan.

Di pakai di muka juga nggak kalah enak. Setelah dibilas, dia nggak ninggalin kesan licin, jadi muka rasanya lebih bersih sih sih, tapi nggak kerasa kering. Setelah cuci muka, kulit juga rasanya halus kalau dipegang.

Tapi yang paling penting, selain nggak bikin kulit saya kering, sabun ini juga nggak bikin punggung dan muka saya jerawatan. Punggung saya agak kaleman jerawatnya. Saya suka banget lah sabun ini. Mungkin kedepannya, saya mau pakai di badan aja, karena untuk muka, saya lebih suka pakai sabun berbentuk cair karena praktis dan bisa saya bawa kemana-mana.


Kesimpulannya:
+ Nggak bikin kulit kering
+ Nggak ada sensasi licin saat dibilas
+ Mampu mencegah jerawat punggung saya
+ Nggak perih di kulit
+ Busanya keluar
+ Aromanya enak banget!
+ Harganya nggak mahal
- Butuh waktu lama untuk pembuatannya. Jadi harus pinter-pinter ngatur waktunya yah. Kalau persediaan sabun udah menipis, segera pesan sebelum habis-bis! :D
- Batang sabunnya sangat lunak dan harus hati-hati menyimpannya, jangan disimpan di tempat yang terkena air.

Oh iya, selain sabun yang ini, oleh Ika, saya juga dikasih satu batang handmade soap dengan bahan cocoa butter, green clay, dan oat, dengan metode pembuatan hot process. Oh iya, pembuatan dengan metode hot process ini lebih cepat loh daripada dengan cold process. Tapi sabun yang ini belum saya buka. Nanti kalau udah saya buka, akan saya update aja yah di instagram @sekararumw.



Untuk yang tertarik mencoba sabun ini, silahkan kepo ke:
Blog: Amna Home
Instagram: @ikaamna
Fanpage: Amna Home

Jangan malas mandi ya, gaes!

7 comments:

  1. Lucu banget mbak kaya holi wkwk. Aku juga lagi kesambet natural skincare tapi lebih karena hobi. Berawal dari hobi, jadi tau kalo natural is better.

    Www.blackxugar.com

    ReplyDelete
  2. aku pernah kapan hari itu beli natural skincare di salah satu olshop tapi entah kenapa sabunnya jadi jamuran, apa aku yang salah nyimpennya kali ya? sayang banget kebuang percuma hiks.. ntar nyoba nyimpen di wadah lulur juga deh kayak mba Arum

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kok bisa jamuran :)). Iya, mungkin terlalu lembap ya.. Harusnya disimpen di wadah yang kering dan rapet.

      Delete
  3. Mbak Arum, kukira tadi roti di headline foto atas :))
    Aku prnah pakai yang beginian. Enak dipakai, tapi sedihnya .. cepet abis yak hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berasa pengen makan ya :)).
      Iyaaa, cepet abisnya. Soalnya lunak banget. Apalagi kalau nyimpennya di tempat yg kena air ><

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...