Wednesday, November 25, 2015

[Tips] Cara Agar Belanja Bisa Hemat Tapi Tetep Asik

Sepatu lucu Zalora

Saya ada pertanyaan nih buat temen-temen semua yang kesasar di sini, terutama sih yang cewek ya. Kalian pernah nggak sih punya permasalahan soal belanja? Rasanya tuh setiap bulan selalu aja ada model tas baru yang kekinian, atau brand make up baru yang mendadak nge-hips, dan kita tuh jadi kayak nggak bisa menahan diri buat belanja terus-terusan?

Saya dulu pernah ada masanya seperti itu. Apalagi sejak ada instagram yah. Setiap buka timeline yang dilihat tuh online shop yang nawarin baju-baju lucu, brand-brand kosmetik yang berlomba-lomba ngeluarin berbagai seri eyeshadow palette, belum lagi para selebgram yang suka nge-swatch matte lipcream sekebon. Aduuuhh mupeng! Abis! Dan alhasil kalau kita nggak punya kontrol diri yang tinggi, tiap bulan mah bawaannya main gesek-gesek mulu.

Tapi saya sekarang udah bertobat, sodara-sodara. Seriusan. Saya udah nemu cara yang tepat buat mengatur pengeluaran konsumtif tersebut. Mau tahu caranya?

Friday, November 20, 2015

[Review] Shiseido Medicated Baby Powder


Beberapa waktu yang lalu, di suatu grup whatsapp, Vonny Jengkenes menanyakan soal setting powder. Saya pas itu mau nimbrung jadi nggak enak sendiri. Soale sama Jeng Vonny udah di warning: "yang harganya terjangkau ya!" Hehe.. Waktu itu saya sebenernya mau ngerekomen MUFE HD Pressed Powder.

Baca: [Review] MUFE HD Second Skin Cream Blush & HD Pressed Powder

Banyak yang nyaranin Marck's Loose Powder waktu itu. Saya sendiri nggak suka-suka amat sama Marck's. Buat saya Marck's itu butirannya kasar dan bikin kulit saya kering parah. Make up juga suka patchy gitu kalau di set pakai Marck's. Terus di beberapa orang, Marck's ini bikin alergi karena bubuknya yang gampang mabul-mabul dan aromanya yang mencolok banget.

[Review] Wipey Make Up Remover by Douce et Lisse & Silk Worm Cocoon


Kalau kalian udah ngikutin blog saya lumayan lama, kayaknya bakalan hafal deh sama permasalahan hidup saya yang paling hakiki: kulit kering! Sumpah itu ngeselin banget. Kulit kering itu bikin bedak nggak nempel, foundation cepet cakey dan nggak rata, terus juga rasanya nggak enak. Bahkan nggak jarang ada beberapa bagian kulit yang mengelupas. Padahal saya sudah berusaha banget loh mengatasi permasalahan ini. Mulai dari pakai pelembap dan krim malam yang super rich dan juga cari pembersih wajah yang gentle.

Nah paling susah tuh bagian pembersih wajah. Serba salah deh. Kadang pembersih yang bener-bener nampol bersihin make up dengan sekali usap tuh kandungannya keras, bikin kulit kering dan perih. Kalau pembersihnya yang ringan, suka nggak nampol gitu bersihin make up. Jadi makainya harus berulang-ulang. Jatuhnya ya sama aja: bikin perih. Tapi kalau nggak dibersihin sampai bener-bener bersih, muka saya bakalan jerawatan dan kusam. Kzl nggak sih?

Wednesday, November 18, 2015

[My Lipstick Collection] Vampy Lipstick


Melanjutkan post My Lipstick Collection yang sudah saya buat versi nude peach-nya yah. Kali ini yang saya swatch adalah warna-warna yang gelap cenderung hitam, atau yang sering disebut dengan Vampy Lips. Loh, kenapa habis nude peach kok langsung warna vampy? Kenapa nggak dilanjutkan dengan warna-warna nude lainnya, kayak nude pink atau nude beige gitu? Ya biar nggak bosen aja sih :D. Plus saya juga punya beberapa wishlist lipstik warna nude. Jadi saya pending dulu post-nya, soalnya ada kemungkinan lipstik warna nude saya akan bertambah secara brutal akhir tahun ini ^^.

Baca: [My Lipstick Collection] Nude Peach Lipstick

Lipstik dengan warna super gelap begini bukan kegemaran saya sih. Walaupun Fall Season kemarin vampy lipstick sempet heboh, saya tetep nggak terlalu antusias. Alasannya adalah saya ngerasa nggak cocok aja pakai jenis warna ini. Karena:

Friday, November 13, 2015

[My Lipstick Collection] Nude Peach Lipstick


(Untuk menghindari salah tangkap, penyebutan nude peach pada post ini akan saya ganti dengan natural peach)

Pas saya lagi jalan-jalan syantik ke blog Rani (Potted Pinkyrose), saya nemu post yang isinya tuh swatch dan mini review dari lipstik-lipstik koleksinya. Sebenernya saya udah baca sih dari dulu. Cuma ini kayak nemu lagi, dan dapet ide gitu bikin postingan serupa. Saya belakangan ini memang kayak mati gaya gitu. Suka cengo di depan laptop dan bingung mau nulis apa.

Oke lah mumpung niat, saya mau bikin beberapa swatch dan mini review dari lipstik-lipstik yang saya punya. Tapi nggak semua sekaligus, saya bagi dalam beberapa range warna. Kali ini yang mau saya swatch adalah lipstik dengan warna natural peach. Tapi nggak semua sih, saya pilihin aja yang saya suka dan layak untuk dibagi. Rencananya kedepannya akan ada post serupa, untuk swatch lipstik dengan warna beige, pink, bright pink, purple, brown, red, dan beberapa unique colour yang saya punya.

Wednesday, November 11, 2015

[Blogging Talk] Sebuah Saran Hangat Untuk Anonim

Maaf yha fotonya nggak nyambung. Habis bingung mau dikasih gambar apa. Kata Sabrina, foto saya yang ini tuh kayak lagi ngelirik sinis ke hater yang suka komen ngejek-ngejekin fisik tapi pas ditengok akunnya ternyata mukanya lebih abstrak :))

Akhirnya saya ada ide juga untuk melanjutkan rubik Blogging Talk di blog ini. Bagi yang belum tahu, saya memang punya rubik khusus yang namanya Blogging Talk. Bukan tips soal blogging sih, cuma berbagi pendapat dan curhat-curhat alay aja soal dunia blogging. Awalnya saya optimis mau nulis setiap bulan. Tapi kemudian saya mati gaya, karena bingung apa yang sekiranya bermanfaat untuk saya bagi dari kehidupan saya sebagai blogger yang biasa banget ini.

Tapi beberapa waktu lalu saya mendapat ide, gara-gara ada seorang teman blogger yang curhat ke saya dengan riang gembira bahwa akhirnya ada yang komentar nyinyir dan kasar di blognya. Tentang nama si blogger nggak usahlah saya tulis. Nggak penting. Saya nggak rela juga kalau dia makin nge-hitz :)). Pas diceritain itu, jujur aja yang pertama saya lakukan adalah pergi ke blognya, cek post yang dimaksud, dan lihat profil si komentator. Dan yak, benar tebakan saya, komentar tersebut dari anonim alias akun kosong. Maka saya pun menyarankan kepada teman saya tersebut: "ya kalau si komentator anonim mah cuekin aja, hapus aja komentarnya." Tapi teman saya tersebut terlanjur kegirangan karena punya hater, jadi itu komen nggak dihapus deh :|.

Saturday, November 7, 2015

[Haul] Oktober 2015 + FOTD/EOTD


Tanggal segini baru posting haul

Jadi, gaes, awalnya saya tuh kepengen menghapuskan label haul ini dari blog saya. Soale capek juga ya bok moto-motoin produk yang saya beli setiap bulannya. Soale selalu banyak. Alih-alih termotivasi buat nggak belanja-belenji, saya malah jadi males bikin post ini.

Tapi lalu saya komen-komen cantik gitu kan di salah satu post Vani, bahwasanya saya bosen nulis soal haul. Sama Vani dijawab, kalau dia suka kepo sama haul orang-orang. Yah pada intinya, menurut Vani posting haul ini menarik. Ya udah deh kalau dipaksa. Sayanya post lagi aja. Duile baper baru komen gitu udah sok bilang dipaksa. Saya mah gitu anaknya. Suka dramatis. Buahahaha...

Kali ini, karena habis dapet motivasi dari Vani, saya masih sok kerajinan fotoin semua belanjaan saya. Tapi bulan depan kayaknya yang saya ulas disini cuma barang-barang yang menurut saya menarik ajalah ya, gaes. Barang-barang yang repurchase dan selalu beli terus-terusan nggak usah lagi ikutan nampang.

Thursday, November 5, 2015

Nail Sticker!


Menurut pendapat saya ya, gaes, hampir sebagian besar cewek tuh suka sama nail art! Suka loh ya, bukan rajin pakai. Itu mah masalah lain. Wanita mana coba yang nggak luluh hatinya pas ngeliat kuku lentik yang dihias cantik? Ya paling enggak, kalaupun nggak dihias yang rumit-rumit, ya dikuteks lah ya.

Saya sendiri sukak banget kalau ngelihat kuku saya ada hiasannya. Entah itu nail art atau kuteks dengan warna yang catchy. Bikin lebih semangat aja ngapa-ngapain. Aktifitas sederhana semacam ngetik dan ngiris bawang pun jadi berasa lebih seksi kalau lihat kuku lentik saya dihias cantik. Kalau dipakai buat foto produk ala-ala #handinframe gitu juga lebih kece aja rasanya. Terusss kalau pas FOTD bisa jadi pelengkap, misalnya tangan ditaruh di pipi atau apalah-apalah.


Tuesday, November 3, 2015

[Review] Secret Key Starting Treatment Cream


Kalian punya skincare andalan nggak?

Saya punya. Namanya Secret Key :D. Ya jujur aja sih, kalau untuk daily skincare saat kondisi kulit saya biasa-biasa aja, saya lebih memilih skincare yang lebih gampang ditemui di pasaran. Saya cari gampangnya aja sih, kalau pelembap atau sabun muka habis, saya nggak harus beli online. Tinggal cus ke carefour terdekat aja. Tapi ada saat-saat dimana kondisi kulit saya tuh berantakan banget dan butuh perawatan khusus. Nah, biasanya untuk kondisi tersebut saya larinya ke Secret Key

Tapi sebenernya nggak susah kok untuk beli produk-produk Secret Key. Karena saat ini udah ada toko online kosmetik yang menjual produk-produk Secret Key, yaitu Nihon Mart.

Ya pengennya sebenernya SK II ya, tapi saya mah realistis aja. SK II mahal, neik! Kurang sesuai sama kantong saya :D. Secret Key ini jauuhh lebih murah daripada SK II, dan kebetulan juga kulit saya cocok banget. Coba cek label "Secret Key" di blog ini. Saya udah lumayan sering nge-review produk-produk SK II loh. 

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...