Tuesday, June 30, 2015

[Empty Jar] Juni 2015: Tentang Menghargai Perbedaan Pendapat

Ada barang yang baru saya masukin di blogsalehttp://www.racunwarnawarni.com/p/blogsale.html
Jadi yang kemarin udah liat, boleh lihat lagi. Siapa tau barang yang baru nyangkut di hati ;).


Yuhuu...sudah akhir bulan. Ngomong-ngomong saya seneng deh, post empty jar saya kali ini nggak malu-maluin. Banyak yang berhasil saya habiskan! Post kali ini lebih membahagiakan dan lebih bisa dibanggakan dibanding bulan lalu. Tapi kapan ya saya bisa ngabisin eyeshadow atau blush-on gituuuu :D.

Ngomong-ngomong, rubik Emty Jar di blog saya ini peminatnya cenderung sedikit loh! Padahal menurut saya ini penting, gaes. Lebih penting daripada perdebatan nggak mutu soal harus pakai make up atau enggak. Bahkan lebih penting dari kegalauanmu mikirin jodoh. Karena di sini kalian bisa sekalian baca mini review juga.

Saya kan sekarang udah makin jarang nge-review produk yah. Nah, post empty jar ini boleh lah disebut sebagai kumpulan pendapat singkat saya tentang produk-produk yang udah saya abisin. Memang nggak sekumplit kalau saya bikin post khusus review. Tapi siapa sih yang butuh semua-mua harus komplit? Bahkan kalau makan bakso pun sering kan pada request nggak pakai mie putih, nggak pakai pangsit, atau nggak pakai tetelan?

Thursday, June 25, 2015

Review: Real Techniques Core Collection


Sejak saya share haul bulan maret kemarin, ternyata banyak yang nanya-nanya ke saya soal brush set ini loh! Berarti memang banyak yang sebenernya berminat kepengen punya, tapi masih mau memantapkan hati, cari-cari review dulu. Itu nggak papa, gaes. Memang kita harus bijak memakai uang. Apalagi cuma untuk make up begini, bukan hal yang krusial dan harus punya. Sudah sewajarnya kalau dipikirin dulu sebelum beneran beli.

Real Techniques Core Collection ini merupakan brush set. Saya biasanya kalau beli kuas tuh satuan. Karena menurut saya suka mubazir kalau beli set, biasanya nggak semuanya bisa kepakai. Ya saya kan bukan makeup artis yang butuh kuas segambreng. Untuk harian, paling saya butuhnya ya itu-itu aja. Tapi pas liat Core Collection ini saya mupeng. Karena harganya masih masuk akal, kualitasnya jaminan bagus, dan kalau diliat-liat waktu itu semua kuas dalam set ini bakalan kepake. Brush ini bisa dibeli di @racunwarnawarni.

Friday, June 19, 2015

Wishlist Tengah Tahun 2015


Saya jarang yah nulis wishlist? Itu memang karena saya mendadak kesurupan dan jadi gila belanja biasanya cuma setahun dua kali. Ya menjelang lebaran gini dan akhir tahun menjelang Natal. Kenapa begitu? Nggak tau, kalau udah mau deket-deket hari raya tuh bawaannya berasa pengen belanja aja. Mendadak terpikir berbagai macam barang nggak penting ya tiba-tiba menjadi penting. Harus punya ini. Harus punya itu. Ada yang begini juga nggak sih?

Makanya saya berniat nulis wishlist, biar belanja saya nanti terarah. Nggak asal comot ini comot itu, dan pas duitnya abis baru sadar kalau barang yang dipengenin banget-bangetan malah belum kebeli sama sekali. Wishlist ini juga berguna buat bahan evaluasi loh. Setelah wishlist dicatet, saya biasanya ngeliat lagi, yang ini beneran pengen nggak? Yang ono bukannya yang lama masih ada? Ya gitu deh.


Wednesday, June 17, 2015

Review: Aztec Mask


Kalian pernah denger soal Aztec Clay Mask? Kalau kalian termasuk golongan beauty addict anyaran, saya nggak heran kalau kalian belum pernah denger. Masker ini memang booming-nya sekitaran dua-tiga tahunan yang lalu, sebelum saya nikah gitu. Saya dulu juga pakek buat perawatan bersihin pori-pori sebelum nikah. Habesnya, sama dukun mantennya saya nggak boleh facial di klinik. Kan komedo saya jadi numpuk tuh, makanya saya perlu perawatan ekstra buat deep cleansing kulit sampai ke pori-porinya.

Ceritanya, miss Lie nawarin saya untuk nge-review masker ini. Saya langsung mau aja, pertimbangannya:
  1. Dulu udah pernah pakai dan cocok. Ngefek banget buat bersihin kulit dari komedo dan ngeringin jerawat.
  2. Sejak pindah ke Jakarta, saya nggak pernah lagi facial, karena nggak tau mau facial di mana. Klinik facial langganan saya nggak buka di Jakarta.

Thursday, June 11, 2015

Apakah Harus Memakai Make Up Setiap Hari? Make Up Apa yang Saya Pakai Setiap Hari?


Belakangan ini banyak yang nge-share di facebook, link artikel yang judulnya semacam "Keuntungan-keuntungan Tidak Memakai Make Up" atau "Mengapa Laki-Laki Seharusnya Memilih Wanita yang Tidak Berdandan" dan lain-lain, yang initinya sebenernya cuma mau bilang: Wahai wanita, janganlah kau pakai make up karena pakai make up itu lebih banyak mudharat-nya daripada manfaatnya.

Berhubung di friendlist facebook saya isinya banyak beauty blogger dan make up enthusiast-nya, jadinya ya pada nge-share sambil sewot. Dih, siapa bilang nggak pakai make up itu lebih banyak keuntungannya? Dih, siapa bilang pakai make up bikin kulit nggak sehat? Dih, siapa bilang cowok-cowok nggak suka liat cewek pakai make up? Dih, siapa bilang make up bikin repot? Bikin kelihatan tua? Bikin boros? Bikin jomblo? Bikin mati? Dih, dih, dih, dih...

Wednesday, June 10, 2015

[Haul] May 2015


Hah? Tanggal segini baru posting haul? Iyaaa baru sempet. Jadi kemaren-kemaren tuh saya diare. Beneran lemes dan nggak bisa ngapa-ngapain. Padahal pas diare itu, saya harus ke Bandung juga. Bayangin sih, selama perjalanan setiap ada rest area dan pom bensin mesti berenti :|. Dan biasanya saya kalau ke Bandung tuh bawaannya seneng. Main ke sana ke sini. Ketemu sama temen-temen. Tapi perjalanan kali tu bener-bener kek neraka T.T.

Jadi, pukpuk buat kamu-kamu yang kangen postingan saya.

Hah? Kangen? PeDe gewlawk yah? Ya iya lah pede. Orang punya blog sekeren ini ngapain nggak pede? Kalian yang punya blog juga harus pede yah. Seenggaknya kalian punya karya. Dan karya kalian berguna buat yang baca. Kalaupun nggak berguna, seenggaknya cara kalian bersenang-senang nggak merugikan orang lain. PeDe. Pethuk Dewe.

Saturday, June 6, 2015

[Empty Jar] May 2015: Etika Nawarin Dagangan


Postingan Empty Jar saya tuh memalukan banget deh! Barang-barang yang berhasil saya abisin biasanya cuman dikit. Ya wajar sih karena memang ngabisin make up tuh nggak semudah ngabisin kue cubit setengah mateng rasa greentea dengan toping secuil kitkat greentea. Tapi berasa nggak sebanding gitu loh sama haul-nya.

Ya sudah biar nggak bosen-bosen amat dan dikit-dikit amat, bolehlah kesempatan ini saya pakai untuk ngomongin apa yang saya suka :D. Kali ini saya pengen cerita mengenai penjual/seller/marketing/apalah bahasanya.

Saya ini, dalam beberapa hal, adalah orang yang kaku kalau masalah etika orang jualan. Bagi saya, marketing kartu kredit yang sering nelponin ke HP saya untuk nawarin dagangannya itu nggak sopan. Seller oriflame dan nanospray yang sering broadcast ke BBM saya juga nggak sopan. Terus temen lama yang udah lama nggak kontak tetiba telpon buat nawarin Prudencial itu juga nggak sopan.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...