Wednesday, August 5, 2015

Curhat: Salah Potong Rambut


Gaeeeessss,
kemarin saya mengalami kejadian heboh yang bikin saya kepengen posting sampai (lagi-lagi) mengesampingkan jadwal post lain yang sebenernya sudah ditagih-tagih. Yaitu: saya salah potong rambut. Ini seandainya saya adalah Agnez Mo, maka saya akan unggah ke instagram foto saya pas pertama keluar dari salon disertai dengan caption yang mengundang haters untuk mem-bully. Tapi berhubung saya ini bukan Agnez Mo, maka saya nggak punya haters. Karena konon katanya yang berhak punya haters hanyalah selebritis dan saya ini bukanlah selebritis. Yang mana berarti semua orang mencintai saya apa adanya dan tanpa syarat. Maka mari ikutan mengheningkan cipta bersama saya.

Mungkin pas ngeliat foto yang saya pajang di sini, kalian akan bilang bahwa nggak ada yang salah dengan potongan rambut saya, karena yang salah adalah muka saya. Tapi percaya deh, itu udah saya styling sendiri pakai hairdryer, mousse, dan catokan. Pas pertama kali selesai di blow di salon itu rasanya saya kayak....kepengen jedotin pala mas-mas tomboy yang nanganin rambut saya ke trotoar depan salon.

Tapi saya sudah melalui fase pengen jedot-jedotin pala orang tersebut. Dan mau nggak mau saya harus berjuang sendiri mengarungi kehidupan dengan rambut yang salah ini. Karena udah digariskan sejak dahulu kala, walau kesalahan dilakukan berdua (si kapster yang motongnya ngawur dan mungkin kita sebagai customer kurang cerewet ngasih pengarahan), kitalah para wanita yang akan lebih banyak menanggung derita, dipermalukan, dan dipandang miring oleh masyarakat.

Nah, mumpung momennya pas, maka kali ini saya mau curhat soal salon di Jakarta. Jujur aja saya bukan tipe nyai-nyai yang demen nyalon buat ngurus rambut. Saya nggak betah. Setiap saya sok-sokan nyalon buat krimbat-krimbat gitu, pasti saya gelisah. Aduh lama amat sih ini mbak-nya? Aduh jemuran guweh belum dientasin? Aduh ngapain sih tadi nyalon, mestinya kan nonton film aja! Ya gitu-gitu deh yang berkecamuk dalam pikiran saya. Makanya saya jarang krimbat. Ya dulu mending karena saya demen nge-cat rambut di salon. Sekarang udah nggak pernah, jadi saya ke salon cuma potong rambut doang. Ya pernah ding beberapa kali styling rambut pas mau acara gitu, kalau pas males nge-styling sendiri.


Saya biasanya gunting rambut di Jogja, kalau pas pulang kampung gitu. Ya setahun dua kali buat potong rambut kan cukup lah ya. Kalau ada yang mau tau, saya biasa potong rambut di Ady Brendly, Jl Moses, Gejayan, Jogja. Bukan sponsor yah ini, tapi saya sukak sama potongannya apalagi kalau yang nanganin om Ady sendiri.

Tapi kemaren itu yah, entah gimana saya eneq-eneq sungguh sama potongan rambut saya yang udah ala Dora the explorer tapi nanggung kepanjangan. Jadi saya potong aja deh di sini daripada gila. Dan.....potongannya kayak kampret! Kzl banget lah saya! Ngomong-ngomong, nggak semua salon di Jakarta motongnya kayak kampret loh ya. Ini kebetulan aja sayanya yang apes ketiban kampret.

Saya nggak mau ngomong ini salon apa, karena memang saya nggak mau bilang kalau salon ini jelek. Cuma ya itu tadi, kebetulan saya ketiban kampret. Dan selain potongnya nggak banget, ada beberapa hal yang bikin saya emoh dateng ke situ lagi.

Gegara pengalaman tersebut, saya jadi terinspirasi untuk nulis, hal-hal apa sih yang bikin saya merasa nggak nyaman ketika berada di salon dan males balik ke sana lagi? Mana tau ada orang salon yang baca dan bisa jadi pembelajaran bersama. Blog ini kan blog yang bertemakan pendidikan #udahiyainaja.

  1. Mahal
    Okelah ini relatip. Toh saya potong plus keramas plus blow kemarin juga cuma Rp.100.000 lebih dikit. Dan buat kamuh-kamuh yang udah lama tinggal di Jakarta, mungkin ngeluarin uang seratus ribu buat potong rambut mah reremahan gorengan aja yhaaa. Soalnya temen saya tiap potong rambut keluar duit Rp.250.000 dan dia bilang itu mure dibanding salon dia sebelumnya. Tapi buat saya yang anak desa pergi ke kota begini, itu mahal. Di Jogja tuh potong rambut Rp.60.000 udah dibilang mahal soalnya.
    Saya nggak masalah sih sebenernya bayar Rp.100.000 bahkan lebih kalau hasilnya dijamin oke. Tapi dengan hasil kaya begini, saya mending nunggu waktunya mudik aja deh dan potong rambut di Jogja.
    (buat pembaca dari Jogja yang nggak bisa membayangkan berapa harga potong rambut di Jakarta, mungkin thread ini bisa jadi gambaran yah)

  2. Mbak-mbak dan mas-mas tomboynya suka berkumpul dan berisik ocip-ocip.
    Mungkin pada bilang kalau ini biasa. Tapi saya nggak nyaman. Berisiknya itu loohh, hadoohh, cekakakan kayak lagi di pasar khewan. Terus ya, ini bahan ocip-ocipnya adalah customer yang pelit ngasih uang tips. Ealah. Ya tau siihh, namanya orang hidup kerja itu kadang suka jenuh dan butuh bergosip. Tapi mbok ya'o carilah tempat yang sekiranya tidak mengganggu pemandangan dan pendengaran konsumen gitu loh! Ingat ya jeung, orang terhormat itu tahu kapan harus bergosip dan kapan harus sok kalem geje.

  3. Ditawarin produk ini itu terus-terusan sampek eneq
    Tau khan? Yang semacam: "Tshay...rambutnya kering amat sih, Tshay, kasih vitamin mau yah, Tshaaayyyy?!" Dan itu adalah jebakan betmen yang mana kalau kita iyakan, tagihan kita akan membengkak parah.

  4. Price list-nya menipu
    "Hah, dua ratus rebu? Itu di depan kok ditulis blow Rp.50.000,- aja, mbak?"
    "Iya, itu kan harga untuk rambut pendek ala-ala tentara. Kalau makin panjang ya menyesuaikan dong."

  5. Masalah ngasih tips.
    Ini bukan saya pelit loh ya, tapi saya canggung. Seriusan saya canggung ngasih duit yang nggak seberapa ke kapster. Masalahnya saya nggak pernah diajarin buat begini. Dan di Solo/Jogja, nggak ada budaya ngasih tips ke orang salon. Saya canggung banget, mau dikasih pas kapan, mau dikasih berapa, ngomongnya gimana, kalau cuma segini orangnya tersinggung atau enggak, dan laen-laen. Intinya saya agak nggak nyaman dengan budaya ngasih tips ini. Palingan sih saya kasih ke kasir duitnya lebih, dan bilang kalau kembaliannya nggak usah. Tapi yhaa, beberapa kali saya dengar itu mbak-mbak dan mas-mas salon suka gosipin customer pelit, bikin saya mendadak kepingin pelit juga.

  6. Bagian pendaftarannya suka judes
    Atau muka saya aja yang kebangeten kere ya? Jadi suka dijudesin dikira nggak bisa bayar ^^.
Sekali lagi bukannya bermaksud menjelek-jelekan salon manapun ya. Ini namanya curhat. Sekalian kan blog saya konon katanya yang baca lumayan banyak tuh. Nah siapa tauan ada pemilik salon atau pegawai salon yang baca. Kan bisa jadi masukan tuh, hal-hal apa yang sekiranya bikin customer nggak nyaman. Salon itu adalah perusahaan jasa, jadi menu utama yang dijual adalah jasanya, pelayanannya. 

Oke lanjuuutttt! Sekarang saya mau ngasih tips buat kalian-kalian yang mengalami salah potong rambut. Jangan keburu putus asa, depresi, dan mengurung diri, gaes! Ingat, segala cobaan yang menimpa dalam hidup ini pastilah tidak akan melampaui batas kemampuan kita. Yang perlu kita lakukan hanyalah terus berusaha untuk menjadi lebih baik, sabar, dan ikhlas #SetelBacksoundAyatAyatCintaDiSini.

Ini yang perlu kamu lalukan kalau salah potong rambut:
  1. Tata rambutmu dengan hair styler
    Kalau selama ini kamu cuek sama alat-alat penata rambut, yuk sekarang mulai PDKT. Cari solusi atas bentuk rambut kamu. Kayak rambut saya nih, atasnya lepek, bawahnya njebubuk nggak jelas karena di-layer kependekan. Maka bagian atas saya kasih volume pakai mousse, dan bagian bawah saya catok biar rapih. Jangan males, yha! Ingat kata pepatah: rajin pangkal kece.

  2. Dandan yang cakep


    Biarkan orang terpana oleh kecantikan wajah kita, sibuk minta-minta tips blending eyeshadow ala-ala kita, teralihkan oleh warna lipstik kita yang kekinian, dan lupa nanyain "rambutluh kenape?!"

  3. Cuek dan pede aja lagi!
    Kalau ada yang nanyain rambutmu kenapa, ya dijawab aja dengan singkat: "salah potong!"

  4. Pura-pura gila
    Tapi memang sih pada penghujung hari, ketika yang nanyain udah 7469 orang, pasti kita udah empet banget lah jawabnya. Gebrak meja aja sambil teriak-teriak: "ZAELANI MANA, ZAELANI?!!!"

  5. Senyumin ajah!


    Oke, nomor 4 memang kurang saya rekomendasikan, apalagi kalau kamu nggak pengen diseret rame-rame lalu di rukiyah. Tips yang paling jitu dalam menghadapi tatapan dan mulut-mulut nyinyir disekitar kita adalah: Senyumin aja sambil bilang "apa lo liat-liat?! Colok nih!!"

Okay, deh. Sekian dulu curhat dan tips-nya. Saya tahu tulisan kali ini nggak berguna, nggak bikin kamu tambah cakep, kaya, atau terkenal. Karena memang sebenernya saya cuma kepengen pamer-pamer foto selfie aja mumpung lagi dandan cakep, dan juga mumpung saya berhasil menjinakan rambut saya yang salah potong ini. Selamat malam ya, Gaes. Semoga mimpi indah :3.

59 comments:

  1. Lipstiknya cakep mbakk merk apaa??
    *tips no 2 terbukti*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Just miss dilayer lipgloss MUFE :D

      Delete
    2. Alisnya juga cakep..

      http://variatips.blogspot.com/2015/11/cara-agar-rambut-cepat-panjang-secara-alami.html

      Delete
  2. Mahal ya mbak nyalon disana :'>
    Aku potong rambut + cuci blow 35rb di deket kampus. Dan hasilnya selalu cocok.
    Pernah sekali endel nyoba ke salon yg entahlah franchise kah? Yg dimana2 ada, mayan terkenal. Sebut saja m- salon #lah
    Aku disitu abis 100rb Dan hasilnya gak banget. Nyesel D:

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mahaall. Atau aku yg belum nemu salon murah yang bagus yah ^^
      Ih..iya murah banget tuh. Andai disini ada. Hiks..

      Delete
  3. masalah tentang pelayanan di salon aku setuju banget sama mbak arum! *toss
    terutama yang tips itu..

    aku perasaan baru liat mbak arum ini selfie keliatan gigi nih XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahahaha...aduh mauuu. Gigi ini kan aurat buatku :D

      Delete
  4. Halo mbak Arum salam kenal :)
    Aku setuju banget tentang pelayanan di salon-salon Jakarta, potong rambut di salon-salon di Jogja emang lebih menyenangkan dan lebih murah juga. hehe

    gotchadiary.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeeessss. Jogja memang paling asik yaa. Kangen :'(

      Delete
  5. mbak, Zaelani iku sopo mbak?
    Hehehe.

    BTW cantik itu mbak ngakalin rambutnya, jd pengen ikutan potong rambut potong pendek segitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Entuh, berondong yang udah mau kawin tapi dikejar tante2. Apalah :D
      Ayok potong, mb. Kita kembaraann :3

      Delete
  6. Ngakak aku baca tulisanmu rum, berisi dan pas banget, plus kocak..hahaha
    Iyaa zaelani itu siapa ya? Btw pamer selfienya boleh juga caranya, paling cantik yg terakhir

    ReplyDelete
    Replies
    1. Zaelani itu anak artis yang lagi ngehits di instagram padahal dia nggak punya akun instagram gitu deee :p
      Aww..makaci mb Diin :3

      Delete
  7. Kak kalo ke pasar baru yang di kota itu jauh gk dari rumahmu? Aku biasa langganan disana. Ongkos potong-cuc-blow 60rb, ngasih tips biasa yang nyuciin 5rb, yg gunting 10rb. Aku suka banget disono, salonnya kecil cuma sepetak, tapi tempatnya bersih dan asik. Bisa pesen makan, minum, numpang ngutang juga bisa hahahah.Lokasinya ada di lantai 2 gedung metro atom, pas depan masuk pintu parkiran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak tau, kak. Tapi jauh pun tak apaaaa, dijabanin deh selama masih bisa ditempuh pakai mobil dan nggak perlu nginep. Wah itu muraaahhh, kalau bagus kece tuh kak. Aku bisa ikut langganan.
      Oh iya, kalau ngasih tips gitu pas apa sih? Pas kita udahan selesai semua gitu? Terus dikasihin ke orangnya atau dititipin ke kasir aja? Teruuusss kalau dikasihin langsung ke orangnya, berarti kita masuk salon lagi nyari entuh orang? Kalau pas ngasih gitu, ngomongnya gimana? Nama salonnya apa, kak?

      Makasih ya, kakkkkk

      Delete
  8. Di Bandung rata-rata cuci potong blow 40-50ribu, ngasih tips sama tukang cuci 10rb, sama tukang potong 10rb. Kmrn aku juga abis motong, ih kok kita sehati sih ses, di salon itu aku selalu ngerasa bak ayam dikuliti dan di cabuti bulunya, soalnya pas ngeringin rambut berdua, mana sambil ngobrol dan rambutku di tarik kanan kiri bergantian sambil di hairdryer. btw kok keliatan kurusan ses? diet yaaaa *nuduh*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itulah aku kurang paham etika ngasih tips sesss. Ada yang bersedia nulis kah? Pada saat apa dikasihnya? Ngomongnya gimana? Jumlahnya berapa? dll dll

      Beratku padahal naik lho sesss. Habis sakit jadi banyak makan ^^

      Delete
  9. gak juga ko mba arum.. aku biasanya potong rambut di salon langganan deket rumah kurang dari 100ribu kalo cuci blow.. dan gak pernah minta2 tip juga hahaha.. walaupun kalo lagi kepepet potong rambut di salon yang lain juga gak pernah kasih tip sih soalnya aku pelit.. lol.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dimana, Dilla? Nama salonnya apa? Iyaa mungkin akunya juga yang belum nemu sese-salon yang enakan. Yah namanya juga jarang nyalon. Kalau ada info salon yang oke dan murah, aku mau dong dibagi.

      Delete
    2. Ini salonnya kecil dan bener2 sekitaran komplek rumah aku mbaa.. Namanya D'vilop salon.. Alamatnya di taman malaka jaya, jakarta timur.. Wkwkwk.. (Gak bantu)
      Kadang salon walaupun merk nya sama, beda cabang dan beda hairdresser beda juga sih hasilnya..

      Delete
    3. Iya memang, kadang nggak jaminan kalau sama nama salonnya hasilnya bagus ^^

      Delete
  10. tapi menurut aku mba arummasih tetep kelihatan kece kok, apalagi lipsticknya, hahah *salahfokus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi bener yahhh, kalau salah potong itu haruslah dandan kece. Hehe..
      Makaciii :3

      Delete
  11. Iya mbak, aku juga baca di thread FD itu harganya naudzubilah deh -_-" Soalnya aku potong rambut di salon deket rumah cuma 25rb (udah sama cucinya dan blow) dan itupun aku potong rambut kalo ada duit lebihan belanja bulanan hahahaha #pelit

    Pernah sih potong rambut di salon franchise di Surabaya, ini kapsternya ada yang aku cocok soalnya model potongannya masih rapi meski udah berbulan-bulan. Styling-nya juga tetep bagus meski udah panjangan... Cuma dia yang ngantri banyak (mungkin karena yang lain juga ngerasa potongan doi rapih), kadang ga betah aku nunggunya. Sedangkan kalo di salon deket rumah, udah tinggal ngesot, begitu sampe palingan nunggu 5 menit doang :D

    So far sih salon deket rumah emang nggak serapih kapster salon franchise itu sih, kadang aku masih potong-potong lagi begitu sampe rumah. Tapiiii... daripada aku keluar duit 70rb++ buat gunting rambut doang, belum ongkos ke Surabaya-nya dan waktu tunggu yang bisa dipake makan seporsi mie ayam, kayaknya nunggu lebihan duit belanja bulanan tak masyalah :D

    Btw, rambutmu salah potong layernya kependekan kah mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. 25ribuuu??? Aaaaakkkkk!!! Di Jogja juga murah2, Nin. Salon langgananku di Jogja potong cuma 50, dan itu jaminan bagusss, awet lama nggak potong2 lagi masih bagus aja modelnya. Kalaupun agak ngantri pun aku relaaaa. Hahahaa... Iya, aku suka sayang kalau keluar duit banyak cuma buat gunting rambut doang. Aku juga pelit masalah beginian ^^.

      Iya, Nin, layer depannya pendek. Meh banget dah! Ini kelihatan mending karena aku catok. Tapi capek ya bok, catok tiap hari. Ngakalinnya gimana yak?

      Delete
    2. Aku juga suka riweuh sama layer mbak, paling aman emang potong lurus tanpa layer2an hahaha Styling-nya lebih simpel #pemalas

      Tapi pas layer lagi nyebelin kayak sekarang misalnya (rambutku lagi model shaggy), pas ada yang susah diatur aku kasih Loreal Anti Frizz itu lho mbak. Jadi frizz-nya lebih jatuh dan nggak mencuat sana-sini lagi gitu. Kalo nyatok sih ga pernah buat rapihin rambut sehari-hari, bahkan ke kondangan pun aku udah jarang nyatok sekarang. Soalnya aku ratu buru-buru, bisa telat ngantor kalo pake nyatok dulu hahaha!

      Delete
    3. Aku sebelumnya juga tanpa layer. Tapi lama lama kayak bosen banget, berasa Dora :)).
      Aku dulu pakai tuh L'oreal anti frizz, sekarang lagi nyobain Makarizo. Rambutku ganas, kalau nggak dicatok nggak ngefek maahh :(

      Delete
  12. Mbak, tutorial makeup nya mbakk.. Mata mbak jadi keliatan ceria gituu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini simpel banget kokkk. Cuma pakai 2 warna eyeshadow yg mirip2 ajaah. Iya deh, coba ya aku bikin tutorialnya ;)

      Delete
  13. Ihmahalamatsiiiihhh... Di Purwokerto yaaa, potong rambut cuma 15ribu perak. Udah plus diajak ocip ocip sama mas mas nya, jadi dia gak ocip sendiri, kita diajak bergabung ngebahas instagramnya marshanda atau bella sophie XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaaakkkk murah amaaaatttt!!! Aku pengen pindah ke Purwokerto nih kalau kayak gini T.T.

      Delete
    2. Hayuuuuuuu mba arum nanti ta ajak ke kali serayu yg lebaaaaaaarrrrr bgt ntuh....yg airnya langsung ke pantai selatan....mo mancing disana juga bisaaaaahhh.....:)

      Delete
  14. Tetep chakheeeepppp itu mbak.. =)
    Nunut no 7 mbak, mengolok-olok customer. Aku pernah tuh diketawain seisi salon, dari abis selesai keramas sampe rambut udah kering. Gara2 mo potong model yg 'beda' pas masih abg.. Emang kita kalo di salon mo potong model ini itu penting ya didiskusikan sama orang2 seisi salon termasuk pengunjung2 yang laen. Udah 10 taun lebih sih. tapi aku ogah ah ke sono... Itu pertama dan terakhir.. Toh aku potong di salon lain dgn model pilihan rambut yg SAMA lho nggak di begituin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tshaaayyy :D
      Wuidih, itu mah kurang ajar sess. Kalau aku yang digituin mah ga jadi potong, udah marah2 duluan di salonnya. Parah.

      Delete
  15. Hai Ses Arum...
    Itu mukanya cantik abis. Ajarin make up donk *eh*

    Sesama bekas orang Jogja yang tinggal di Jakarta, aku mengerti banget perasaanu masalah persalonan ini mba... Dulu kalo do Jogja aku juga langganan di Ady Brendly, sama assisten seniornya, yang mana 35-40rb udah potong cuci blow dan keluar salon dengan keren. Atau kalo lagi mau hedon, ngesot ke Rivinni sama Ko Acong dengan hasil rambut yang keren abis (yang ini mihil bgt sih buat ukuran jogja, 240rb skrg!)

    Awal di Jakarta, aku sibuk coba-coba potong di sana sini yang murah 30 - 100rb. DAN SEMUANYA GAK ADA YANG BENER DOOOONK..... Sedih euy.

    Sampe akhirnya ngikutin kakak yang potong di Haircode Kokas, dan akhirnya menemukan yang lumayan (soalnya agak mihil, 150rb aja gitu, buat potongan yang sedikiiiit lebih bagus dari Ady brendly). Nyoba Haircode Bintaro (169rb th ini) dan Haircode Blok M (100rb 2th lalu) pun hasilnya sama, kurang lebih standarnya sama, akhirnya kalo di Jakarta kudu harus potong rambut, tempat langgananku ya cuma berani di sini.... Gapapa deh agak mahal dikit, drpd rambutku menjadi korban kejahanaman capster-capster murah Jakarta :'(

    Bisa dicoba aja haircode kalo misalnya terpaksa bingit harus poton di Jekardah :D

    Hope it helps ya mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai seess,
      Makasiihh #kibasponi

      Aku belum pernah ke salon semacam Rivinni, jadiii ya berasa jomplang banget pas udah di Jakarta sini. Hiks.

      Ah, 150 masih oke lah gapapa kalau hasil potongannya bener. Oke catet yak, Haircode! Makasih sesss rekomendasinya :3

      Delete
  16. Aq pun paling males ke salon ses, gak tahan duduk lama2 dan ga suka d pegang2 org hahahaha, plg sebel dan sering kejadian itu bagian yg di paksa2 nambah produk itu-bukan cuma fi tawarin loh, yp di paksa! Sebelllll. Mana aq org nya susah nolak, kalo sdh jolak 5-6x antara aq nyerah atau jd bete hahaha. Btw salon d sby kayaknya jg mahal2, aq kalo potong 150rb di langganan dan itu termasuk murah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kaann? Bikin males emang. Kecuali ke salonnya sama temen sambil ocip-ocip. 150 kalau bagus aku mau laaahhh. Aku belum nemu "langganan" di sini ses :(

      Delete
  17. aku kerja di jakarta potong rambut tetep harus mudik dulu ke bandung. *toss mbak. buat aku sih selain harga, orang yang motongin juga ngaruh sama keberhasilan model rambut yang aku pengen. aku juga sering diejekin temen sekantor gegara kebiasaaan kaya gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...ini mending sih ya mudiknya cuma ke Bandung. Akuh harus ke Jogja. Jauuhhh :D

      Delete
  18. yampun mihil bingit tu potong rambut aja,di Medan masih di 15ribu di salon langganan..bulan depan hijrah ke Jakarta,banyak denger cerita serem dari teman soal harga yang apa2 aja mahal banget.. >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. sorry mbak lupa,selalu pengen banget bisa gambar alis sebagus mbak :*

      Delete
    2. Wah, kalau udah pindah ke Jakarta, terus nemu salon yang murah, kasih tau yaaa :D. Enggak kok, nggak seserem itu kalau soal harga-harga. Yang serem tuh macet dimana-mana + susah ngapalin jalan. Hiks.

      Bikin alis mah gampaaang. Yang susah itu pasang bulu mata. Hahahahaha...

      Delete
    3. semoga betah mbak..:,D

      iye mbak,ntar saya coba2 ngalis dulu mbak

      Delete
  19. Ku potong rambut 25 rebu aja brah, 40 rebu pake keramas blow 😌 tu dah di salon yang mayan bagus. Kalo di belakang kampus 10-15rebu include keramas #pamer

    Kayaknya kalo aku pindah jakarta bakalan ga makan mulu buat potong rambut dll deh 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yhaaaa. Di Solo mah murah muraahhhh. Dulu aku punya langganan 20 rebu doang wat cukur. Sekarang salonnya tutup, ciciknya yang punya salon pindah semarang katanya :(

      Delete
  20. Ternyata bukan sy doang yg canggung dan binggung kalo ngasih tip. Kayak ses persisss. Binggung kapan ngasihnya,mau ngasih berapa, akhirnya sy memilih buat ngak ngasih dari pada guweh galau dalam hati. Hahha. Somehow sy sika mikir apa gw filit yaa. Ternyata kita mengalami kegalauan yg sama kalo ngetip

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnya ada yang paham perasaanku. Kita tuh bukan pelit ya ses. Cuma merasa aneh aja sama budaya ituh. Mboh sudah, harga yang tertera itu kenapa nggak dilebihin aja sih dari salonnya, dan pihak salonnya yang ngasih fee setiap kepala yang dipotong :\

      Delete
  21. Alhamdulillah, di Bandung mah masih 35ribu aja. Hihi... Pake eyeliner nya paripurna banget sih, mbak. cakep bener <3
    *tips no 2 terbukti*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah gitu Bandung makanannya enak-enak. Dunia tidak adil ya, gaes T.T
      Uhuy...makacii :3

      Delete
  22. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  23. Halo mbak Arum, salam kenal :D New reader nih! Suka banget sama gaya nulis mbak yang ringan dan ceplas-ceplos XD

    Aku sendiri dari SMA sampe sekarang (akhirnya) udah lulus kuliah, langganan di AV Make Up and Hairdo. Letaknya di mall, AV nih bisa dibilang saingannya Haircode dan JA. Langgananku yang ada di Mall @ Alam Sutera, dulu asalnya di WTC Serpong, terus pindah dan aku ngikut karena tetap setia :3

    Keahlian hairdresser di salon ini sama rata, semuanya bagus, kalo dikasih referensi foto pun pasti persis kayak si foto atau malah jadi lebih bagus. Hairdresser langgananku namanya Santi. Dia bagus banget kalo motong maupun ngewarnain rambut! Walaupun suka rada bawel ngasih saran ini itu yang pastinya gak bakal aku kerjain, biasanya kalo udah bawel, aku pura-pura tidur aja hahaha biasanya sih jadi tidur beneran... Tapi sama siapa aja dijamin bagusss. Harganya sih standar salon2 di dalem mall.

    Trus yaaaaa plusnya lagi dan poin paling penting buatku. Mas-masnya gak ada yang tomboy! IHIY! Karena aku paling jengah deh kalo treatment sama mas tomboy, aku gak ada masalah dengan diri mereka yang kayak gitu tapi kalo dilayanin sama mas tomboy biasanya resek! *streotip abis* Komen2 muka lah, badan lah, jerawat lah -___- Di AV gak ada satu pun mas tomboy. Orang-orangnya juga cukup sopan, walaupun mereka suka nawar2in produk tapi gak maksa, cukup disenyumin aja sambil bilang 'gak usah ah' atau 'gak deh hehe' udah cukup. Mereka gak akan lanjut nawarin lagi. Mereka juga gak sok akrab dan nanya2 riwayat hidup, poin penting juga nih. Tapi itu balik ke karakter masing2 orang juga sih ya

    Trus soal uang tips, biasanya ngasih 10ribu. Kalo yg ngeramasin gak aku kasih karena cuma ngeramasin doang *pdhl kerja juga*, kecuali kalo ngeramasin abis maskeran atau ngewarnain rambut, aku kasih 10ribu juga. Ngasihnya di akhir setelah bayar di kasir, kalo merekanya menghilang tanya aja ke kasirnya, 'yg tadi motong rambut saya mana ya mbak?' nanti pasti dipanggilin sama si kasir karena mereka tau kalo kita mau ngasih tips. Uangnya dilipet dibalik tangan dan kasih deh sambi bilang 'makasih yaaa' *dengan senyum ikhlas*

    Astaga maaf komennya puanjang banget kayak jurnal penelitian hiks. Hope it helps tho! :D

    xx

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mb Intan, salam kenal. Thanx ya sudah main di sini :3

      Okaayyy, aku catet deh salon AV, walaupun jauh sih ya ^^. Tapi lumayan lah daripada harus ke Jogja. Hahahaa...mas-mas tomboy nggak papa kokkk. Temenku banyak yang cowok tapi tomboy dan mereka baek-baek, cungguh :D.

      Wah, thanx banget ya dikasih tau caranya ngasih tips. Ini berguna banget buat akuuu. Makasihhhh banget. Jadi ngga bingung lagi deh caranya :')

      Nggak papa panjang. Ini beneran berguna banget kok buat aku isinya. Hehe.. Makasih yaaa

      Delete
  24. Saya potong rambut sepuluh ribu ajah kemahalen mbak, tapi emang klo nyalon dimall gitu mahal dan tagihan membengkak, mending nyalon dikampung lebih murah,hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di kampung sini nggak ada yang buka salon mb :(

      Delete
  25. Di salon haircode kokas lebih bagus guntingannya ..
    cari aja hair stylis di sana namanya angel . dia suka gunting aku ...
    bagus deh guntingannya

    ReplyDelete
  26. Aku engga pernah nyalon di mall mba, paling di salon2 rumahan aja. Kayanya mesti mikir2 berkali2 bwt bayar potong rambut 100rb bwt rambut kering kusutku ini, wkwkwk.
    Selaen soal harga, aku males nyalon krn males bny dikomentarin, yg rambut susah diatur, kering, tipis, bla bla bla...malessss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ada salon rumahan deket-deket sini mah aku mau mau aja mb, masalahnya nggak ada ^^
      Iya bangeeettt dikomentarin macam-macam yang ujung-ujungnya diminta beli/nambah pakai produk ini itu. Ewewewewwww banget dah

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...