Friday, May 8, 2015

[Foodporn] Kepiting Gemes Pak Mamo


Kalau pulang ke Jogja dari Jakarta, kalau memang waktunya selo, saya dan suami lebih suka naik mobil ketimbang naik pesawat atau kereta. Alasannya bukan soal lebih ngirit, karena jatuhnya sama aja kok. Tapi karena kalau naik mobil kami bisa mampir-mampir ke tempat-tempat wisata, foto-foto, dan kulineran sesuka kami. Pacaran di jalan lah istilahnya. Terus juga kalau naik mobil kami bisa ngajakin kucing-kucing pulang kampung. Kasian kan kalau mereka ditinggal di Jakarta.

Salah satu tempat yang pasti kami kunjungi kalau pas kami mudik naik mobil adalah: Kepiting Gemes Pak Mamo, di Pemalang. Jujur aja, saya bukan penggemar berat kepiting. Soalnya makannya susah dan nggak syantik. Tapi khusus menu Kepiting Gemes olahan Pak Mamo ini, saya menyatakan.....tergila-gila, gaes. TERGILA-GILA! Soalnya enak banget banget bangeeetttt dan murah! Pokoknya haram hukumnya lewat pemalang tanpa bersilaturahmi dengan Pak Mamo.

Oh iya, ini nih alamat Pak Mamo yang di Pemalang dan Jakarta. Barangkali ada yang mau lewat sana dan memutuskan nyicip. Atau barangkali ada yang domisili deket-deket sana tapi belum pernah nyicip. Kasian sekali wahai kamu:


Ternyata Pak Mamo ini buka cabang di Jakarta, gaes. Aduh, gimana saya nggak girang? Tapi sayangnya tempatnya susah banget dicari. Ada sih kalau googling alamatnya, tapi banyak yang hoax alias alamat plazu. Beneran deh, saya nggak ngerti. Ada 3 web yang ngasih alamat Kepiting Gemes Pak Mamo di Jakarta, web besar pula! Dan semua beda-beda, dan nggak ada yang bener.

Pada percobaan pertama kami nyariin Kepiting Gemes Pak Mamo, kami nggak berhasil dan malah berakhir di Cut The Crab, yang harganya dua kali lipat lebih mahal dengan standar rasa yang terus terang aja nih, juaaaauuhhhh kalau dibanding Kepiting Pak Mamo. Enakan Pak Mamo sampek ke cangkang-cangkangnya. Walau saya akui Cut The Crab tempatnya memang lebih fancy dan enak dipake kencan sih. Tapi tetep lah kalau bagi saya, rasa nomor satu. Tetep Pak Mamo tak terkalahkan.

Nah, pas hari buruh kemarin, saya, suami dan teman saya mencoba peruntungan kami sekali lagi. Kebetulan juga kami bertiga kan habis ulang tahun. Siapa tau hokinya beda #opohubunganeeee.


Ternyata hari buruh memang hoki kami! Kepiting Pak Mamo-nya ketemuuuu. Nggak sia-sia deh perjuangan kami. Kami udah muter-muter berjam-jam, catet ya, berjam-jam kelaparan di mobil. Browsing segala macam website, nanya sana-sini (banyak orang sana yang nggak tahu), telpon-telpon langsung ke nomor Pak Mamo (tertera di spanduk, tapi jarang diangkat). Perjuangan kami terbayar!

Oh iya, buat yang ke sini, jangan mengharapkan resto yang mewah atau fancy gitu yak. Ini bener-bener tempat makan sederhana yang nggak instagramable lah pokoknya. Yang kesini biasanya bukan kepengen nongkrong dan foto-foto, tapi beneran kepengen menikmati rasa otentik Kepiting Gemes Pak Mamo.



Sebenernya saya udah menyiapkan mental seandainya Kepiting Gemes Pak Mamo cabang Jakarta ini nggak memuaskan. Ya siapa tahu kan rasanya nggak seenak yang di Pemalang dan harganya lebih mahal? Tapi ternyata, rasa dan harganya sama. Cuma memang, untuk ukuran kepitingnya, yang di Jakarta sedikiitt lebih kecil daripada ukuran yang di Pemalang.


Murah kan, gaes?? Di Jakarta di mana lagi ada kepiting seharga ini? 

Terus, apa sih yang bikin olahan kepiting ini begitu istimewa buat saya?


Saus-nya, gaes!!!

Kalau lihat di daftar menu, Pak Mamo juga menyediakan kepiting dengan saus tiram, asam manis, goreng, dan rebus yang mainstream pasti ada di semua resto seafood. Dan tentu saja saya nggak pernah pesen saus mainstream tersebut. Yang spesial di sini adalah saus gemes-nya.

Iya, nama olahannya memang "gemes". Dan ini enaaaaakkkk banget tingkat dewa. Nggak ada duanya deh! Rasanya tuh sedikit manis dan pedas, dan rasa yang paling dominan adalah manis, merica dan kluwak. Tapi tingkat kepedasan sausnya bisa di-request. Saya dan suami sih selalu pesen pedes ya, jadi kurang tau gimana rasanya yang nggak pedes.

Bayangin daging kepiting yang putih gurih itu, dicolek pakai saus gemes yang manis pedas. Terus saus gemes ini juga juara banget kalau dimakan sama nasi putih yang pulen dan anget. Temen saya kan baru sekali saya ajakin ke sini. Dia bilang, "ini mah makan nasi pakai sausnya doang juga bisa abis sebakul!". Warna saus gemesnya ini memang item kayak aspal dan nggak cantik. Apalagi kalau kamu lupa diri lalu makannya belepotan pas kamu pakai baju warna putih. Tapi rasanya, beuuuhhhh!! Mangstap!

Saya dan suami adalah tipe yang nggak bisa sekali makan langsung banyak. Tapi kalau ke Kepiting Gemes Pak Mamo, kami pasti habis nasi masing-masing dua porsi. Doyaaannn banget!


Satu porsi Kepiting Gemes itu isinya dua ekor kepiting. Jadi ada 4 potong dalam satu porsi. Jangan dibayangin dikit ya, gaes. Seporsi itu biasanya saya makan berdua suami, rasanya pas. Saya dan suami biasanya pesen:
  • satu porsi kepiting gemes
  • satu porsi udang/cumi gemes
  • satu porsi cah kangkung/tauge
  • nasi putih sepuasnya :D

Itu udah supeeeerrrr puas!

Oh iya, berkali-kali saya ke Kepiting Gemes yang Pemalang dan satu kali yang Jakarta, saya nggak pernah berhasil dapet kepiting telur. Denger-denger sih memang sekarang jenis kepiting telur ini nggak boleh dijual ya? Peraturan pemerintah gitu. Jadinya saya selalu pesan keping super. Tapi entah hoki apa memang suka begitu ya, saya sering dapet kepiting yang ada telurnya. Yah, walau ya telurnya tentu nggak sebanyak kepiting telur sih. Tapi tetep aja seneng karena bisa makan telur kepiting.

Udang Gemes
Kalau kamu nggak suka atau males makan kepiting, kamu bisa menikmati saus Gemes bersama dengan cumi atau udang. Itu juga enak banget kok! Saya demen juga sama udang Gemes. Daging udang yang gurih legit ini dibalut sama saus gemes yang banyak. Dimakan sama nasi putih anget, rasanya janganlah ditanya!


FYI, kemaren itu saya bertiga sama suami dan temen, total habis Rp.250.000. Itu udah kenyaaaang dan puas banget makan kepitingnya. Bandingin sama pas ke Cut The Crab, bertiga habis Rp.450.000, dan nggak puas karena banyakan kerang ijo dan apalah isian nggak jelasnya :|, rasanya juga nggak seenak Kepiting Gemes Pak Mamo

Pokoknya totally worth to try deh! Saya juga pasti bakalan balik-balik lagi ke Pak Mamo. Untuk kalian yang pengen ke Pak Mamo tapi bingung, nih ya alamatnya:

Kepiting Gemes Pak Mamo Cabang Jakarta:
Jalan Raya Hankam 30, Pondok Gede, Bekasi
Phone: (021) 7025 0746 / 0821 355 66 555

Ancer-ancer tambahan untuk Pak Mamo cabang Jakarta:
- keluar tol jati warna, depan perumahan bulog
- nanti ada Mc D di kanan jalan, nah itu maju 50 meter lagi
- lokasi Pak Mamo ada di kanan jalan kalau dari arah tol
- tapi agak nggak kelihatan karena didepannya persis ada kios toko oleh-oleh makanan apaaa gitu kok saya lupa. Kios kecil sih tapi nutupin warungnya Pak Mamo. Nggak sopan kiosnya.

Tempat Kepiting Gemes Pak Mamo ini tuh agak susah nyarinya, karena ketutupan kios tempat jualan makanan nggak penting gitu. Saya tuliskan alamatnya di blog ini, soalnya banyak web yang ngasih alamatnya ngawur. Ada juga yang alamatnya bener, tapi namainnya yang ngawur. Ditulisnya Pak Momo. Ya mana ketemu, sini googling cari Pak Mamo kok, bukan Pak Momo. Pokoknya taruh aja tuh alamat di GPS. Kalau masih bingung, telpon aja ke nomor telpon yang tertera (sambil berharap diangkat tentunya). Nggak usah nanya penduduk sekitar deh, banyak yang nggak tau.

Beklah. Saya sudahi dulu lah postingannya. Selamat ngepiting ya, gaes.

29 comments:

  1. Nyimak aja mba, saya kurang suka sama makanan sea food

    ReplyDelete
  2. kalau aku ke Jakarta tolong bawa saya kesini ya ses, kok jadi ngiler ini liatnya, berhubung aku penggemar seafood hihihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleeeehhhhh! Tapi Ming Xia ga bisa makan gemes. Soalnya pedes >'<

      Delete
    2. lah aku juga ga bisa makan gemes, krn pedes hahahaaa tp suamiku hobby makan pedes, biar aku dan ming xia yang biasa ajah hehehee

      Delete
    3. Loh, kamu ga suka pedes ya ses? Aaakk sayang sekali :')

      Delete
  3. Wahhhh, barusan aku makan kepiting & cumi tadi malam di salah satu RM ditempatku, yg menurutku saosnya sudah lumayan enak .. Ini ada yang lebih enak lagi sayangnya gak disini T__T

    My new post ^^ http://www.misskarlina.com/2015/05/citra-wakame-hand-body-lotion.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah...aku jadi pingin piknik kepiting. Makan kepiting dengan berbagai saus :D

      Delete
  4. Kenapa kebuka postingan ini pas abis gak kebagian makan siang di kantor T__T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini konspirasi, ses. Biar kaw lapar :D

      Delete
  5. Udah lama tidak mencoba kepiting euy. Liat postingannya jadi ingin segera nyoba deh. Menggoda sekali kuliner makanannya.

    Kunjungi yuk: seputar makanan lezat

    ReplyDelete
  6. Kyaaaaaa ini restonya deket rumahku mbaaaaa...asiiiiiik ada tmpt baru buat dicobain bareng keluarga \:D/....Thx mba aruuuuuum ♥♡♥♡ -@astrielisa-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih senengnya rumahnya deket pak Mamooo. Iriii :D

      Delete
  7. fix abis lebaran kudu nyoba ini! harganya mursida bangeeett...70ribu dapet 2 ekor *nangis bahagia*
    ketimbang makan di Holycrab (saigannya Cut The Crab yg di senopati) pernah makan ber-5 abis 850ribu, itupun cuma setengah kiloan semua kepiting, kerang, udang...hih! ngotor2in gigi itu mah...

    fix ini kudu nyoba dehh...tengkyu Ruumm...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyeee, Ma, murah dan puaaas banget lah. Berhubung lidahku "lidah ndeso", aku nggak begitu suka kepiting yang ala-ala cut the crab. Kalau holycrab belum coba, palingan sama ya?

      Pokoknya haruuss cobak!

      Delete
  8. Makasih mba udah di promosikan tunggu kita buka cabang lg ya mba,,,

    ReplyDelete
  9. Mba arum, kalo mau ke tempat gemes naik kendaraan umum apa ya mba?? *aku ngiler soalnyaaa :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh aku nggak tau kalau naik kendaraan umum. Nggak pernah soalnya ^^. Naik gojek aja kali ya :D

      Delete
  10. Ni saya lg beli mba, di jln raya hankam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh aku pengen. Udah lama nggak ke sanaa. Weekend besok ah :D

      Delete
  11. Weekend iki arep tukulah aku, pas awal bulan heuheu...suwun mba

    ReplyDelete
  12. Keluarga suami asal pemalang...jd tiap pulkam pasti mampir beli ke pak mamo ini..beneran enak, kepitingnya banyak daging n telurnya..tp memang kl pas nyari tmp nya gk jeli..bisa kelewatan tmp nya..gk nyesel makan di tmp atau bawa pulang ke jak..rasa tetap enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak banget yhaaa. Bikin nagih. Murah pun. Kalau nggak inget kolestrol bisa tiap weekend aku makan ini hahahahaa...

      Delete
  13. Aih... Lagi cari kepiting di Bekasi ternyata ketemu ini :D terimakasih sudah sharing Mbak! Fotonya bikin ngilerrrr. Bumbunya nampak lezat ituu, saus gemes mirip2 lada hitam ngga sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bedaaa. Ini bukan lada hitam. Pokoknya enak. Hehehe.. Wajib cobain

      Delete
  14. Sekarang jln raya hankam dah tutup nih. Ada tau g pindah kemana?

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...