Thursday, May 7, 2015

Bahagiaku. Bahagiamu.


Hari ini saya mendadak pengen ngobrolin soal kebahagiaan. Belakangan ini saya sering ketawa, sering seneng-seneng, dan juga alhamdulilah keluarga kecil saya lagi banyak rejeki hikhik. Pendeknya saya ngerasa lagi bahagia. Temen-temen saya bilang, kalau ketemu saya juga bawaannya ceria, mukanya fresh dan berseri-seri macem pakek skincare sepaket dengan harga sebotol nuju jutaan. Nggak kok, saya cuma bawa filter 360 aja kemana-mana.

Soal bahagia ini nggak bisa dipukul rata untuk semua orang. Misalnya nih, saya dapet duit sejuta dari hasil nulis aja udah girang dan langsung sok-sokan mau nraktir suami nonton dan makan. Tapi ada juga orang yang dapet duit lima juta rasanya masih kurang. Terus juga saya ngelihat Monica pamer kalau lagi bahagia coz habis ngecet rambut jadi warna oranye. Dia bahagia bawa-bawa rambut warna oranye di kepalanya. Kalau saya kayaknya nggak bakal bahagia deh kalau rambut saya jadi oranye. 

Saya ngeliat Jimbeam jilat-jilat badannya juga kok kayaknya dia bahagiaaa banget. Apa sih asiknya jilat-jilat badan? Saya malah suka risih kalau dia jilatin badan terutama jilatin tititnya di depan saya. Pengen teriak, "Jimbim! Stop jilat-jilat titit di depan aku!" Tapi nanti kalau kedengeran tetangga kok kayak gimanaaa gitu, padahal cuma persoalan titit kucing. Terus ada orang yang merasa bahagia setiap minggu setelah ke Gereja dan menerima sabda Tuhan. Halelluya! Sementara saya merasa lebih bahagia setiap habis nyikat semangkuk bakmi GM pakek sambel yang banyak.

Jimbeam ngeler titit!

Ya pokoknya, apa yang bikin saya bahagia, belum tentu bikin orang lain bahagia. Apa yang bikin si anu bahagia, belum tentu bikin saya bahagia. Selera dan standar kebahagian masing-masing orang kan beda, gaes. 

Tapi kadang adaaaa aja orang yang maksain sesuatu ke orang lain dengan alasan: "demi kebahagianmu!" Itu yaowoh, ngeselin. Dan saya sendiri sering berbuat ngeselin. Korban saya yang paling sering adalah suami saya sendiri. Kebetulan suami saya itu nggak suka: duren, pisang, pepaya, terung, dan pete. Padahal menurut saya makanan-makanan itu tuh enak banget. Saya bahkan menyebut durian sebagai buah kebahagiaan! Saya sering ngeledekin suami saya: "dasar nggak bisa menikmati hidup!"

Berhubung dia suami saya, ya dia mah ketawa-ketawa aja. Tapi coba kalau ledekan itu saya layangkan ke orang yang mulutnya senyinyir saya juga. Pasti dibales: "oh...kebahagianmu cuma sedangkal makan pete?" Dyaaarrrr :)).

Itu baru persoalan makanan. Gimana kalau soal pilihan hidup? Misal kita nasehatin temen untuk jadian sama si Bimo aja, jangan sama si Budi. Soalnya menurut kita temen kita akan lebih bahagia kalau jadian sama Bimo coz Bimo lebih kaya dan lebih gantheng. Padahal temen kita cintanya sama Budi. Tapi kita maksain standar kebahagian kita ke si temen. Kita goblok-goblokin si temen yang kekeuh milih Budi.

Baru-baru ini salah seorang sahabat saya ceritanya lagi marah-marah gitu, dan merepet ke saya: "Lebay banget deh kebanyakan nonton GGS sih! Jadi taunya cowok gantheng tuh cuman Aliando. Diajak nonton Batman nggak bakalan nyandak!" Pengen saya saut: "Tapi Aliando kiyut juga lho, Kak." Tapi situasi sedang serius. Saya rasa persoalan memilih pasangan hidup, mau Christian Bale atau Aliando, itu hak yaaa. Tolong jangan diganggu gugat. Bisa aja tuh orang memang lebih bahagia sama Aliando. Eh...ini ngomongin apa sih? :))

Itu baru persoalan pacar-pacaran. Kadang persoalan agama juga bikin berantem. Si A kita goblok-goblokin karena pindah agama. Kita bahagia kalau si A masuk agama kita lagi, tapi nggak mikir apakah si A bahagia menganut agama kita? Bleh!

Persoalan kebahagian ini kadang-kadang sampe bikin orang dimusuhi. Ada loh yang sampai dimusuhi karena standar kebahagiannya beda. Dibilang ngeyel karena nggak mau menerima usulan berbuat anu demi kebahagian.

Ya kita mungkin nggak ngerti gimana jeruk bisa bahagia makan jeruk. Tapi tau nggak, mungkin si jeruk juga nggak ngerti gimana kita bisa bahagia? Standar masing-masing beda, cyin. Nggak usah berdebat mana yang beneran bahagia mana yang pura-pura bahagia. Nggak usah merasa paling normal dan paling bener.

***

Kalau ngomongin soal kebahagiaan, saya jadi kepengen ngomongin rasa iri juga. Kan ada tuh yang suka bilang, jangan terlalu mengumbar kebahagiaan, nanti mengundang rasa iri dan niat jelek dari orang lain. Padahal kan rasanya kepengen ya, pamer kebahagian. Apalagi kalau kebahagiaan itu adalah buah dari kerja keras sendiri. Atau kebahagian itu misalnya kesuksesan orang yang saya sayangi sehingga bikin saya bangga. 

Mengenai persoalan iri ini, saya pernah baca caption di posting IG seseorang (nggak saya sertakan akun siapa soalnya yang suka nulis ginian banyak. Saya nggak tau sumber aslinya dari mana):
"Jangan dengki terhadap seseorang kerana nikmat yang diberikan Allah kepadanya, sebab kita tidak tau apa yang telah Allah ambil darinya. Dan jangan kita bersedih apabila Allah mengambil sesuatu dari kita, sebab kita tidak tau apa yang akan diberikan oleh Allah sebagai gantinya."
Saya menerjemahkan dengan bebas ya:

Saya kan follow beberapa selebgram yang juga make up junkie gitu. Terus saya suka iri lihat koleksi make up mereka. Ada yang perawatan mukanya pakai SK II semua, ada yang make up-nya high end semua, ada yang koleksi make up Korea-nya banyaaakkk banget. Tapi kan terus saya merenung. Ya saya bisa kayak si A yang fokus ke perawatan wajah, atau si B yang ngumpulin make up high end, atau si C yang update setiap ada produk Korea keluaran terbaru. Tapi tentunya saya nggak usah lagi pelihara kucing. Jadi uang untuk beli Royal Canin, pasir wangi, vaksin, dan vitamin kucing saya alihkan buat beli make up yang mahal-mahal misalnya. Saya juga nggak usah lagi beli-beli buku, kan mahal. Jangan sering-sering nonton dan kulineran. Ya gitu deh.

Saya sering kok dapet komen: "Arum aku iri, koleksi make up-mu banyak!" Ya kamu tau nggak saya ngumpulinnya berapa lama? Belinya juga dikit-dikit nyisihin pendapatan bulanan. Ada sesuatu yang dikorbankan untuk kesenangan itu. Cuma di saya nggak ngerasa kalau itu berkorban, karena saya suka make up. Tapi kamu, bakalan ngerasa berkorban nggak?

Ya semacem itu lah. Saya iri sama si A, bisa aja si A sedang iri sama saya. Meskipun saya ini orangnya nggak religius-religius amat, tapi saya percaya kalau manusia itu nggak bisa punya segalanya, dan nggak mungkin juga nggak punya segalanya. Pasti ada plus minusnya gitu deh.

Tapi iri itu ya bagus juga sih. Kadang bikin kita semangat untuk menjadi lebih baik. Tapi ya kadang iri ini suka menggerus kebahagiaan. Saking irinya lalu sampai benci. Saking irinya lalu nyari-nyari kejelekan orang lain dan ajak-ajak khalayak ramai untuk ikutan benci. Saking irinya sampai lupa bahagia. Bukan lupa melakukan hal-hal/aktivitas yang membuat bahagia, tapi lupa menikmati hal-hal tersebut sehingga nggak terasa bahagianya.

***

Ya pokoknya, untuk hal-hal yang prinsipil, saya berharap banget saya nggak akan jadi orang yang suka memaksakan cara orang lain untuk berbahagia. Saya berharap bisa ikut berbahagia melihat Momon dengan rambut oranyenya, Jimbeam dengan hobinya jilat-jilat titit, teman saya dengan hobi ke Gerejanya, dll. Tapi jangan harap saya bahagia melihatmu nggak mau makan terong balado buatan saya, wahai suami durhaka!

Oh iya, saya mau berbagi hal yang bikin saya bahagia hari ini:
  1. Bangun tidur dipelukan suami.
    Ini salah satu contoh paling gampang bahwa bahagia masing-masing orang beda-beda sih. Saya bahagia bisa pergi tidur dan bangun dipelukan suami saya. Tapi saya yakin pembaca di sini nggak ada yang bahagia seandainya terbangun dipelukan suami saya. Eh, apa ada? #AsahParang #OrangnyaLagiPosesif 
  2. Menikmati secangkir Good Day Original di pagi hari.
    Saya memang suka bau dan rasa kopi di pagi hari. Nggak perlu kopi setarbak tiga puluh rebuan, apalagi kopi mahal. Kopi tubruk atau coffemix icik-icik ala Good Day juga saya udah girang.
  3. Rambut saya gampang banget ditata hari ini
  4. Menemukan bahwa angkutan yang biasa saya pakai cepet datangnya, nggak ngetem-ngetem, dan jalanan pun nggak macet
  5. Nerima duit hasil dari nulis.
  6. Ketemu temen lama dan curhat-curhatan nostalgia walau cuma sejam :')
  7. Memulai suatu proyek besar yang....mm....pokoknya doakan lancar yah!
  8. Makan siangnya ditraktir temen. Hahahaaa... #ciyum
  9. Bisa pulang ke rumah lebih cepet dan masak buat makan malem suami
  10. ...dan bisa meluangkan waktu berman-main sama Jimbeam dan Lilly, ngobrol nggak penting di WA sama beberapa teman, dan juga nulis nggak penting begini.

Ayam ca Jamur ala Arum. Bentuknya nggak banget tapi yang penting suami saya suka dan saya bahagia.

Ah...gampang ya bikin saya bahagia? 

Kalau kamu, apa bahagiamu hari ini?

18 comments:

  1. Kalo bisa liburan ke jepang mba, pasti bahagia banget klo saya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga terlaksana dan lekas bahagia ya! :D

      Delete
  2. yang no 1 Bangun tidur dipelukan suami, bakalan susah kl udah ada momongan hahahaa, karena berdasar pengalaman pribadi, suami dimana anak dimana, yang kita lihat anak dl masih utuh di tempat tidur atau udah tidur pules dikolong ranjang....eh apa sih hahahaha

    no 2, 5 dan 6 sama ama aku ses, tp ada tambahan hihihiik aku pingin ke Jepang, Korea dan China sebelum dipanggil Tuhan, jadi kalau terlaksana pasti bahagia banget rasanya.

    Tapi diantara semua itu, aku paling bahagia saat Ming xia tersenyum dengan manisnya dan bilang ini mami aku ^_~ semua kebahagiaan di dunia lewat daaaaah XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh, kalau gitu yang nomor satu aku puas2sin ya seus sebelum ada bebi. Hehehe... Ah semoga terwujud ya ses segala keinginannya. Dan aku juga bahagia kok liat Ming Xia senyum di Instagram. Hihihik...

      Delete
  3. Impian bahagia aku itu bisa nikah dengan pangeran berkuda kamera dan hidup bahagia selamanya. Pangerannya pake kamera biar aku bisa dipotoin tiap hari, hidup bahagia selamanya kaya disney pwincess. Hahahaha.

    Emang ya yang namanya bahagia itu gak bisa disaklekin gitu untuk semua orang. Aku gak suka maksain kebahagiaan aku, tapi gak suka juga kalo ada yang maksa-maksain kebahagiaan dia ke aku. Kalo ada temen yang gak bisa berenti ngomongin hobinya yang menurut aku gak penting misalnya, aku merasa terpenjara dan dianya juga gak sadar kalo aku gak suka. Rasanya kaya kuping sakit gitu. Gimana yah, anaknya bebas sih, kalo denger apa yang gak suka kupingnya langsung sakit~~

    Etapi liat orangnya juga sih, kalo emang gak suka ama orangnya jadi males, tapi kalo udah suka sama orangnya dia mau ngomongin apa juga suka-suka aja. Hih, pemilih amat dah jadi orang aku ini. Hahahahakkkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaa....ini khas. Khas impian ciwi-ciwi narsis demen dipotret macem kita XD.

      Aku tau sih perasaanmu. Bahkan kalau aku suka sama orangnya tapi nggak suka sama topiknya, tetep aja aku bwetek. Baru-baru ini temen deketku keranjingan akik. Tiap saat di WA ngomonginnya akik. Itu....nyebeliiinnnn :D

      Delete
  4. Bahagia itu kl saya nemu novel detektif atau horor kriminal yg bagus, trus nemu film horor or thriller suspense yg mendebarkn abis, trus ngeliat temen2 laen pada berjingkrakan pas nonton bareng sementara qta tenang2 saja ha ha hahh
    bahagia itu kl pas dateng kondangan dapet menu makanan yg enak2 n bisa makan sepuasnya, ha ha...
    bahagia itu pas ada sodara yg beli baju bagus baru kekecilan or kebesaran buat dia tapi muat di saya wkwkkkk... :)
    Yg pasti saya selalu bahagia tiap kali saya bersyukur, dan saya bersyukur tiap hari :)

    ReplyDelete
  5. Waaah mbak Arum, aku suka banget sama tulisanmu! Jadi pengen nulis tentang bahagia juga :D

    Bahagiaku hari ini salah satunya dari baca tulisan mbak hahahaha soalnya jadi nginget-nginget apa yang bikin aku bahagia selama ini dan jadi senyum-senyum sendiri gitu. Inget yang bikin bahagia --> senyum-senyum --> tambah keliatan cantik --> tambah bahagia :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk nulis tentang bahagia juga yuk. AKu mau baca biar lebih bahagia :D

      Hihihi...makasih. Cenengnya tulisanku bisa buat orang bahagia ^^

      Delete
  6. makan dewean sambil baca blogmu jg selalu bwt q happy mbk.. q fans lamamu tpi bru comment skrg hee

    ReplyDelete
  7. Saya iri sama mbak bisa punya koleksi banyak makeup, haha, tp saya bisa ketawa bahagia kalo baca postinganmu yg kocak.udh gtu aja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Syukurlah selaen bikin iri aku bisa juga bikin bahagia :D

      Delete
  8. Makasih banyak Mbak Arum.. buat tulisannya yang bikin saya jd lebih banyak bersyukur. Ternyata banyak hal2 kecil yang jg membahagiakan dalam hidup Saya. Hmm..sepertinya perlu bikin list juga nih. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih juga ya sudah baca2 blog aku :)

      Delete
  9. Jadi mbak pacar ku ngak suka makan buah-buahan apapun itu. Aku ngerti misal dia ngak mau jengkol sama pete mungkin krn bauknya kali yaaa.
    Jadi aku itu kadang suka maksa (wlopn dianya tetep ngak mau) jadi aku selalu bilang "kamu tau ngak, kamu merugikan kenikmatan hidup kamu". Wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...repot ya punya pasangan yang nggak doyanan sama makanan. Suamiku pun :(. Kadang suka sedih akunya. Pengen masak oseng pete atau balado terong, tapi jelas nggak bakalan dimakan,

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...