Thursday, March 5, 2015

Pentingnya Pelayanan yang Baik

http://problog.weddingwire.com/

Oke, kembali lagi saya menulis sesuatu yang nggak jelas. Kenapa saya tulis kalau nggak jelas? Karena ini LUCU. Saya baru sadar lucunya setelah kejadian. Pas kejadian sih dongkol abis ya. Dan yang lebih penting dari sekedar lucu, ada pelajaran yang bisa kita petik bersama. Set dah! Hati saya sungguh mulia :').

Pertama-tama, saya mau menceritakan apa sih hal yang paling mencolok saya keluhkan saat saya pertama pindah dari Jogja ke Jakarta? Macet, harga barang yang cenderung lebih mahal, dan soal kualitas pelayanan publik. Hal ketiga yang saya garis bawahi ya: kualitas pelayanan publik. Jadi perusahaan di sini tuh, bagi saya, semacam kurang mengerti soal pentingnya pelayanan yang baik. Ya standar aja sih, saya juga sebagai konsumen nggak minta diperlakukan bak princess Syahrini. Tapi yang penting: sopan dan profesional.

Eh...ini bukan cuma saya aja lho. Kebanyakan teman saya yang pendatang ke Jakarta juga mengalami perasaan serupa. Bahkan suami saya pun bilang kok, susah ya ngasih tau orang-orang front office di kantor tentang standar pelayanan yang baik.

Duluuu saya awalnya kaget ketika belanja bulanan di G***t. Saya inget banget, belanjaan saya habisnya nanggung: Rp.507.000. Situasi dompet saya: uang saya seratus
ribuan semua, bukan karena saya nyonyah-nyonyah kaya yah, tapi karena itu pas saya habis ambil duit di ATM, dan kebetulan ada uang kecil pas tujuh ribu rupiah. Saya bayarkan ke kasir uang Rp.600.000. Pertimbangannya: yang tujuh ribu mau saya buat bayar parkir.

Si mbak kasir nanya: "Ada uang kecil?"
Saya jawab: "nggak ada, mbak."

Kan saya posisinya sambil pegang dompet tuh. Tetiba si mbak kasir ini pegang dompet saya dan ngelongok isinya doonggg!! Terus bilang: "itu ada kok!"

Saya terang aja ngamuk-ngamuk nggak terima. Helooo...sopan-santunnya dimana yah pegang dompet orang? Bukan masalah dia kasir dan saya artis atau gimana gitu. Tapi ngelongok isi dompet orang nggak dikenal itu NGGAK SOPAN banget! Bahkan kalau yang ngelongok dompet saya adalah seorang Aamir Khan, nggak sopan ya teteplah nggak sopan.

Kejadian nggak ngenakin di tempat belanja begitu bukan cuma itu aja saya alami. Pernah saya lagi belanja, ditabrak sama mas-mas pegawai C******r, sampai barang yang lagi saya pegang (mau saya masukin troli) jatuh. Mas-nya cuma ngeliatin dong, nggak minta maaf sama sekali.

Pernah juga suami saya lagi nanya harga suatu barang di A** H*****r, karena kebetulan tuh barang nggak jelas harganya yang mana. Mas-nya baru nyariin harga barang di komputer, tiba-tiba ada orang dateng (entah manajer atau supervisornya) dan mas-mas itu dimarahin di depan suami saya: "Ngapain kamu ngurusin ginian?!". Suami saya langsung ngomong: "loh, ini saya minta tolong sama dia, mas. Dia lagi cariin harga barang ini buat saya." Eh dijawab gini nih: "Saya nggak ngomong sama situ!" Ini toko udah nggak butuh pembeli apa gimana sik?  :'))

***

Oke, segala kejadian diatas hanyalah intermezo belaka. Yang mau saya ceritakan adalah kejadian yang baru-baru ini saya alami. Jadi ceritanyaaaa, saya dulu kan kontrak rumah di Depok. Nah, saya langganan TV kabel, kita sebut saja TV kabel Anu yaaa... :p.

Tapi setelah sekian waktu berjalan, ternyata si TV sering banget bermasalah. Bahkan kondisi TV bruwet sama jernih tuh lebih banyak bruwetnya. Pernah nih, sebulan full itu TV kabel nggak bisa ditonton sama sekali. Berkali-kali udah telpon, berkali-kali dijanjiin mau didatengin teknisi, nggak pernah kejadian. Eh pernah ding sekali. Dibenerin, seharian jernih, besokannya bruwet lagi.

Akhirnya saya memutuskan untuk cabut aja deh. Ya mareee, bayar iuran bulanan yang nggak murah iya, tapi ditonton nggak bisa. Ngapain coba? Nah, persoalan TV kabel ini memang yang ngurus suami saya. Saya nggak ikut-ikutan. Mulai dari pertama langganan, sampai kalau telpon CS dan nemuin teknisi pokoknya urusan suami saya. Suami saya telpon dan bilang mau putus langganan TV kabel. Singkat cerita, diiyain. Tapi ya udah, putus aja gitu, nggak ada obrolan lebih lanjut soal pengembalian decoder :D.

Sampai lama kemudian, kami sampe lupa kalau masih nyimpen itu decoder, dan kami akhirnya pindah kontrakan ke daerah Jakarta Selatan. Pindahan kan ribet banget yaaa.. Apalagi rumah saya yang sekarang jauh lebih kecil daripada rumah saya yang Depok. Jadi ya banyak barang yang terpaksa ditumpuk di gudang atau dikirim pulang ke Jogja dan nggak dipajang, karena nggak ada tempatnya. Balik lagi ke decoder, tuh decoder yang ngurus suami saya. Saya juga nggak tau decodernya ditaruh dimandose.

Suatu hari, saya ditelpon sama perusahaan TV kabel terkait. Saya juga heran, kok telponnya ke saya, bukan ke suami saya? Soalnya yang terdaftar waktu kami langganan ya nomor suami saya. Atau mungkin pas telpon-telpon teknisi dulu suami saya pernah pakai HP saya ya, dan kemudian nomor saya disimpan? Nah, lucu banget nih si mbak-mbak yang telpon. Sama sekali nggak profesional:

Mbak-mbak TV Kabel (MMTK): "Halo, selamat siang."
Saya (S): "Siang."
MMTK: "Iniii...dengan siapanya pak Dani ya?" *Dani itu nama suami sayah*
S: "Lha kalau situ siapanya?" *jangan bilang saya ketus. Bayangin kalau kalian ditelpon mbak-mbak nggak dikenal, ditanya kaya begitu sebelum dia memperkenalkan diri!*
MMTK: "Saya dari TV Anu, Bu. Bisa bicara dengan pak Dani?"
S: "Pak Dani di kantor."
MMTK: "Oh, saya menelpon terkait dengan pengembalian decoder, Bu. Apakah bisa decodernya saya ambil?"
S: "Wah, ditanya ke pak Dani aja deh, Mbak. Saya nggak ngerti. Saya juga nggak di rumah"
MMTK: "Kalau begitu, jam berapa bertemu Pak Dani ya, Bu? Saya mau menelpon lagi."
S: "Sekitar jam 7 malam."
MMTK: "Wah, kalau jam segitu saya sudah pulang kantor, Bu."
S: "Lha kok malah curhat, Mbak?!"
MMTK: "Eh..mm..kalau siang atau sore bisa?"
S: "Mbak, saya dan pak Dani sama-sama nggak di rumah, baru ketemu malam. Kalau mbak mau telpon ke nomor ini dan bicara sama pak Dani siang-siang, ya nggak bisa."
MMTK: "Boleh saya tahu nomor telpon pak Dani?"
S: "Ini beneran dari TV Anu? Soalnya kalau beneran harusnya punya nomor telpon Pak Dani. Saya malah nggak pernah kasih nomor saya ini ke sana."
MMTK: "Eh, saya sudah telpon ke nomor pak Dani yang terdaftar disini. Tapi nggak pernah aktif, Bu."
S: "Ya nggak mungkin lah, Mbak. Pak Dani nggak pernah ganti nomor telpon. Dan nomor itu selalu aktif karena itu satu-satunya nomor pak Dani. Saya setiap hari telpon-telponan sama pak Dani juga pakai nomor itu."
MMTK: "Oke Bu, nanti saja saya telpon lagi ya. Mungkin nanti pak Dani sudah pulang."
S: "Ngotot amat sih, mb? Telpon pak Dani langsung kenapa? Saya nggak mau ngangkat ah."
MMTK: "Baik Bu, terima kasih."

Lalu telpon ditutup.

Tau nggak sih yang bikin saya ketawa? Ini nih:

  1. "Iniii...dengan siapanya pak Dani ya?"
    Seolah-olah saya ini adalah selingkuhannya pak Dani. Saya istri sahnya mbaaaakkkk. Istri saaahhhh. Cinta kami sungguh suci, mbak. Kami sudah menikah dihadapan negara dan agama #mewek
  2. "Wah, kalau jam segitu saya sudah pulang kantor, Bu."
    Like I care :))
Nggak profesional banget kaaannn? Nggak enak banget gitu loh didengernya. Padahal telpon tersebut dari perusahaan resmi. Standarnya kan memperkenalkan diri dulu dengan baik baru kemudian ngasih tahu tujuan dia telpon. Tapi lucccuuuuu HAHAHAHAAAA.....

***

Pelajaran apa sih yang bisa kita petik bersama?

Bahwa kualitas pelayanan itu penting, Jendral. Diantara temen-temen ada yang punya usaha atau baru merintis usaha? Online shop deh misalnya. Walau Online shop kalian barang-barangnya lengkap dan lebih murah dari toko lain, kalau cara kalian menanggapi konsumen nggak ramah dan lama, ya semua juga bakalan males beli di Online shop kalian. 

Banyak banget Online shop jaman sekarang yang nulis di bio-nya: "Pembeli bukan raja." Widiihhh ngeriii :D. Ungkapan pembeli adalah raja itu cuma istilah. Bukan berarti pembeli harus diperlakukan sambil nunduk-nunduk atau gimana banget, Sist. Itu bahasa ekonomi. Yang maksudnya adalah: bikin pembeli merasa nyaman, maka dese bakalan balik ke toko situ, dan dagangan situ bakalan laris manis tanjung kimpul! Gimana cara bikin pembeli nyaman? Ya yang ramah, yang sopan, yang ngenakin bahasanya. Kalau belum-belum di bio udah nulis begitu mah sebagai bakal calon pembeli ya saya udah malas duluan. Mending cari Online shop lain yang tagline-nya lebih ramah dan enak di hati :D.

Di Jogja, tadinya saya suka belanja di suatu toko kosmetik, karena lengkap, murah, dan deket rumah saya. Tapi si toko itu pelayanannya jelek banget. Sales-nya judes-judes. Dan makin lama, kualitas pelayanannya nggak meningkat. Pelanggan bertambah bukannya bikin dia pengen meningkatkan kualitas pelayanan, tapi malah semakin asal-asalan. Pada akhirnya saya males dan nggak pernah lagi ke situ.

Terus yang blogger, pernah nggak ditelpon untuk sponsored post. Udah deal, bahkan udah ngasih alamat rumah dan nomor rekening, lalu nggak ada kabar? Bukan membatalkan loh ya, tapi beneran ilang tanpa ada kabar apa-apa (Membatalkan mah saya malah menghargai, karena ada sopan-santunnya). Itu juga menandakan kalau si pemilik brand/ol shop nggak punya etika. Biasanya kalau saya udah langsung black list, nggak bakal beli di situ, dan kalau ditawarin kerjasama lagi biasanya nggak saya balas. Bukan berarti bahwa barang dia jelek, tapi cara dia bekerja sama dengan pihak lain itu loohhhh. 

Walau yang dijual adalah barang/produk, tapi kualitas pelayanan itu penting banget loh. Kalau saya beli di Online shop, saya nggak milih Online shop termurah kok. Selisih harga sedikit nggak papa, asalkan pelayanannya cepat dan ramah, barangnya ori, dan trusted ;)

19 comments:

  1. Duh, jangan ampe deh ngalamin kayak cerita yang intermezzo itu, masalahnya aku bukan tipe orang yang suka menyelesaikan masalah 'secara kekeluargaan' kalau masalahnya udah nyangkut ke etos kerja. Pasti buntutnya panjang, heuheu... Beneran deh, cerita kasir sama Ace itu udah kelewatan songongnya.

    Tapi aku setuju sama pendapatmu tentang service yang ideal ke pelanggan. Di sektor pelayanan kesehatan harusnya juga gitu.

    Aku termasuk ogah ya ke dokter yang judes dan sombong, meski dia dokter paling jago sejagat. Aku pernah berobat ke dokter yang kelakuannya gak banget, mana sakitku waktu itu termasuk parah, sakit bener deh rasanya (udah lagi sakit fisiknya, disakitin juga mentalnya. Minum obat rasanya juga percuma).
    Waktu dulu hamil anak pertama, aku rencana periksa rutin ke bidan, soalnya deket dari rumah. Tapi sama bidan malah dijutekin sejutek-jutek nya, dan dinyinyirin gini,"kok koass periksanya ke bidan sih?" Lah, so what gitu, kan kalau cuma periksa rutin biasa, bidan juga bisa kan? kompetensi kalian juga kan?
    Akhirnya beneran gak mau ke bidan lagi. Milih Sp.OG pun selektif banget... karena gak mau juga dipegang sama dr. obgyn yg ketus :)

    yah, semua balik lagi ke urusan hati. Kalau udah bikin senang hati orang, apapun jadi lancar. Kalau udah bikin pasien nyaman, jiwanya juga tenang, ngobatinya juga insya Allah gampang, karena jiwanya udah 'terobati' lebih dulu dengan sikap dokter yg menenangkan (manusia itu yg sehat harus mentalnya dulu kan? mensana in corpore sano).

    Pokoknya kalau jualan kita mau laku, layanilah pelanggan secara manusiawi... )

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku yang ngalamin mah dijamin aku langsung ngamuk ditempat, Mizha. Tapi kalau yang pas suami aku yg ngalamin, dia kan orangnya adem gitu ya, males memperpanjang masalah. Pas diceritain akuhnya yang gondok. Dianya udah biasa aja :)).

      Kalau dokter, aku belum pernah ngalamin dokter judes nih, Miz. Tapi pegawai rumah sakit iye. Hehe.. Kalau dokter bukan judes, tapi seringnya tuh nggak sabaran. Sini masih mau nanya-nanya biar nggak rugi bayar biaya konsultasi, eh si dokter nggak ngenakin kaya pengen cepetan ngusir gitu. Pengen deh ngomong: "Gaji kurang ye dok? Sampe harus kejar target gitu?" Hahahaa...

      Semoga besok Mizha ga gitu yaaaaa. Kan kami sebagai pasien merasa dirugikan :p. Dan setujuuuu kalau manusia sehat harus sehat mentalnya dulu!

      Delete
  2. Aku kayaknya tau deh Tv anu ini apaan. Aku jg ngalamin mbak. Dia udh ga bruwet, tagihan dtg terus disuruh datang ke rumah dia malah bohong kalo udh kerumah dan udah dibenerin. Ditanya yg ke 2 kalinya jawab kalo udh datang tp ga ada org dirumah -_- Yg ga mungkin soalnya dirumahku ga pernah ga ada orang.

    Trs bbrp hari yg lalu mereka datang, tapi minta peralatan decoder nya dibalikin. Dan ga aku kasihin, tp aku marah2 haha aku minta tagihanku di stop dulu baru aku mau kembalikan. Enak bgt. -_-" mereka udh di telpon malah di lempar sana sini, di email ga respon. Sinting emang. Dan sampe skrg mrk ga balik lagi kesini. Entahlah... ini dirombeng aja gimana :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau bener TV kabelnya sama nih, gimana kalau kita ngumpulin orang2 yang jadi korban si TV kabel entuh?? Kalau banyak kan lumayan. Bukannya apa-apa sih. Itu decoder kan bisa dikumpulin, terus dikiloin. Besi tua mahal loh harganya. Mayan kali buat rujakan rame-rame :))

      Delete
  3. Melenceng dari topik,,, itu td yg iklan di tipi anu mbk arum ya,, iyaa kok mbk arum dekah kyknya .. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya apaaa? Hehe..maap aku nggak mudeng ^^

      Delete
  4. hahaha kocak banget itu mba mba tv kabelnya, mau saya lilitin kabel mba biar gak korslet otaknya? :p

    Iyaa bner kadang emang lebih suka belanja di tempat yg lebih mahal dikit tapi nyaman, dari pada di tempat yg lebih murah dikit tapi pedagangnya sombongnya minta ampuun. Tapi gak nyalahin juga deh ada beberapa olshop yg belom2 nulis rules yg cukup galak menurutku, soalnya kadang pelanggan banyak yg kelakuannya aneh aneh, minta ini minta itu, pedagang gak bales gara2 makan bentar aja diping berkali-kali, begitu fix deal trus giliran pembayaran ngabur *ini banyak yg lhoo* #curcol hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Din punya OL shop ya? Aku kan kadang juga suka jualan tuh, mb, di blogsale. Iya sih, kadang pembeli suka ngeselin. Tapi ya nggak galak gitu juga dong kan kita jualan cari pembeliiii T.T

      Delete
  5. Wah, cerita intermezzonya gila banget. Aku orangnya ramah dan baik hati sih *kibasrambut* , tapi kalo ampe ngalamin kayak gitu, dompet diambil lah atau dinyolotin si orang As, bisa aku ributin kali. Itu mah uda keterlaluan banget mereka. Untungnya seumur idup di Jakarta, ga pernah ngalamin gitu. Tapi jakarta emang ga ramah sih. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya untung. Ih aku baru berapa hari di Jakarta udah ngalamin yang aneh-aneh --"

      Delete
  6. jakarta emg gt ya mbak, kumpulan orang dari segala kalangan, dari yang ndeso, yg bego banget sampe yg pinter banget, yang udik banget, yang cuek banget, yg carenya luar biasa,yang kaya mendadak, yang kere sampe kaya banget, yang baek banget sampe yg kejamnya najes2 semua nya ngumpul jadi satuu. dulu awal tinggal di jkt kalo di gituin langsung diem karna syokkk, lama2 uda bisa menghadapi, kalo di gituin pasti tak bentak2 labih galak, ahhahah,

    welcome to "ibu" kota

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku justru kebalikannya kamu nih kayaknya. Awal diJakarta sering marah2 karena nggak terima sama perlakuan org. Tapi makin kesini makin capeeekk. Diemin aja lah ya. Pantesan banyak org apatis skrg. Udah pada capek :D

      Delete
  7. *nunjuk tangan* ditawarin sponsor klinik kecantikan yang sudah terkenal seantero jawa tengah & sekitarnya. Padahal email sponsor hari itu juga aku bales, seminggu-2 minggu gak ada kabar di email gak dibales di sms juga gak bales. Eh 1 bulan kemudian blogger lain yang ngepost di undang ke klinik tersebut...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau diemail sekali terus ga ada kabar aku juga serng, Nit. Udah kebaaalll. Yang bikin keselnya tuh kalau udah sampai minta alamat dan nomer rekening gitu, tapi kabur. Kadang sampe mikir, ini nomor rekening ku mau dijual ya ke penipu?

      Yah kita doakan saja semoga mereka tidak di hit n run balik sama calon2 pembelinya yaaa ^^

      Delete
  8. Aduuh sering banget kak, ditanyain alamat dan kelengkapan data diri tapi gak ada kabar. Mending cuma olshop, ini tuh digituinnya sama agency yang ngurusin brand gedee. Sampe sedih hati ini.. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akupuuunnn. Mungkin sudah waktunya brand2 kosmetik itu screening agency. Agency yang begitu kan bikin nama brand-nya cemar kaaannnn?

      Delete
  9. Aish Ses Arum, aq pernah memgamuk d supermarket krn orgnya gak sopan, pernah mengamuk sm sales asuransi bank d tlp krn di maksa utk ngambil asuransi dan waktu aq blg gak mau dia blg ga pny udang ya cuma segini aja ga mau, pernah mengamuk sm cs nya credit card krn meremehkan dan bahkan bilang aq belom bayar waktu aq nanya apakah benar kalo salah bayar kurang 13rb bisa berubah jd 150rb. Wtf bgt lah. Blom lagi online shop yg ngata2in aq pembeli gak sopan krn aq ga mau krm foto yg aq mau psn (!!!) krn d hp aq ga ada feat screen grab lah salah siapa ga pny kode dan aq ngmgnya sopan lih, to dia nya mengamuk dan menggunakan kata2 kasar, masalahnya aq kalo d kasarin bakalan lbh kasar 10x lipat dan sebelum situ nangis aq gak berhenti neror ahahahaahah #evil. Perusahaan2 dan brand2 PHP juga, capek dehhhhhh arghhhhh!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uang bukan udang, ngetik tll semangat di tablet itu sesuatu banget...

      Delete
    2. Mindyyyy, pengalamannya serem2 amatsih :D :D. Kalau ol shop, aku males sih coba-coba baru, soalnya pengalaman dulu sering dicuekin. Aku kan bukan tipe pembelanja borongan, tapi dikit-dikit dan sering. Nah order pertama dikit itu biasanya dipandang sebelah mata gitu deh. Males bangeeettttt ^^. Menurutku gapapa kok kalau kita marah2 karena orang lain duluan yang ga sopan. Ya masa kita diem ajaaa ketika diperlakukan nggak sopan. Ntar orang jadi seenaknya dong.

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...