Saturday, December 6, 2014

Frugal Living Idea


gambar diambil dari: savingissexy.info

Berawal dari blogwalking, lalu sampailah di blog temen saya, Rahmi, yang berbagi soal frugal living idea. Saya jadi latah kepingin sharing soal frugal living idea.

Apa sih frugal living? Kemampuan dan keinginan untuk bersikap cerdas dan cermat terhadap penggunaan bahan-bahan konsumsi, uang, dan waktu, serta menghindari boros-borosan! Eits...jangan menyalahartikan dengan super hemat menjurus pelit dan penurunan kualitas hidup loh yah! Justru semangat frugal living ini ada agar kita tetep bisa menikmati hidup yang berkualitas, tanpa harus boros! Lebih ke menentukan skala prioritas dan pilihan gaya hidup yah.


Frugal living sendiri sebenernya udah saya praktekan sejak jaman saya kuliah, sampai saat ini udah kayak bagian dari gaya hidup aja. Udah jadi kebiasaan, bukan lagi suatu perjuangan atau pengorbanan gitu. Jadi ya nggak kepikiran aja buat sharing, karena bagi saya udah biasa banget. Sampai kemudian saya baca blog Rahmi, dan berpikir, apa salahnya sih berbagi hal-hal yang memang baik?

Jujur aja, dulu saya memilih untuk melakukan ini, motivasi saya lebih ke arah go-green. Setelah menikah, saya jadi lebih-lebih cermat soal duit dari sebelumnya. Apalagi sekarang saya tinggal di Jakarta yang mana semuanya serba mahal, terus ketambahan BBM naik. Saya jadi punya motivasi baru: gimana caranya masih bisa hidup sehat, nyaman, dan peduli lingkungan, tapi masih bisa nabung dan beramal juga. Dan ternyata nggak jauh-jauh amat dari cara saya yang dulu. Cuma ya ada beberapa penyesuaian.

Ada juga yang bilang, ini gaya hidup buat orang miskin atau orang yang mentalnya miskin. Menurut saya, sekaya apapun seseorang, berboros-boros itu nggak baik. Sebanyak apapun dan segampang apapun seseorang dapet duit, hidup cermat itu bagus juga kok. Karena kalau kita toh nggak butuh, masih banyak orang di luar sana yang butuh. Dan frugal living ini nggak perlu pengorbanan kok, cuma sedikit mengganti pola pikir dan gaya hidup aja.

Saya nggak meminta kamu-kamu melakukan hal yang sama kaya yang saya lakukan. Ini cuma ide aja, cuma berbagi apa aja yang udah saya lakukan. Mungkin ada yang nggak cocok juga dengan ide-ide saya. Ya nggak masalah sih. Tapi siapa tahu ada yang terbantu dengan ide-ide saya. Atau malah ada yang mau nambahin?


Untuk keperluan rumah tangga:
 
gambar dari: health.liputan6.com

1.Cari merk-merk pengganti yang lebih murah
Jujur aja kalau untuk bahan makanan, saya belum bisa kalau disuruh ganti merk, karena kan itu soal lidah dan kesehatan ya. Saya pernah iseng ganti merk bakso dan margarin, tapi kebuang percuma karena nggak doyan.
Tapi untuk barang-barang seperti deterjen, obat pel, obat nyamuk, pewangi pakaian, parfum mobil, pengharum ruangan, pewangi lemari, tissu, pembersih dapur, pembersih kamar mandi, makanan kucing dan lain-lain saya ganti ke merk yang lebih murah. Kalau kamu tipe yang rajin bikin DIY-DIY gitu lebih bagus, sayangnya saya bukan :D. Dan ternyata nurunin merk barang-barang tersebut nggak mempengaruhi kualitas kenyamanan dan kesehatan rumah saya kok.

2. Usahakan makan di rumah/ masak
Ini mah nggak berat buat saya karena saya memang hobi. Selain lebih murah, lebih sehat juga. Tetep ada lah acara makan diluar, biar kaya orang pacaran gitu. Tapi nggak sering sih.

3. Belanja bahan makanan segar di pasar
Serius, ini ngirit sakpolnya! Kalau saya belanja makanan segar (saya belanjanya mingguan) kaya bebawangan, cecabean, ikan, ayam, buah, sayur, dan lain-lain di supermarket, bisa habis sekitar dua ratus sampai tiga ratus ribuan. Kalau dipasar nggak nyampe seratus ribu, itu udah bisa untuk makan berdua selama seminggu. Kepala ayam buat si kucing di pasar sekilonya 10ribu (atau per-pcs 500). Kalau disupermarket 3-pcs rata-rata 7ribuan.
Ini juga kita harus pinter-pinter sih ngejadwal menu makanan. Kalau saya hari senin-selasa makan yang cepet layu dulu kaya bayem, kangkung, atau sawi. Hari selanjutnya boleh lah nge-sop atau nge-capcay. Nah, masuk akhir minggu baru masak makanan yang bisa disimpan lama kayak buncis, kacang panjang, jipan, atau pare. 
Cara simpen sayur biar awet: taruh di tas plastik, tutup rapat (dobel kalau perlu), lalu masukin ke rak paling bawah di kulkas. Biasanya sih aman yah!

4. Ganti menu daging dengan ikan
Sama enaknya. Lagian untuk usia dewasa, makan daging banyak-banyak itu nggak sehat. Ikan ini juga ngirit gas loh, karena nggak perlu direbus lama biar empuk. Bosen? Searcing resep lah. Favorit saya sih tongkol yah, tapi kadang juga beli bawal atau nila. Digoreng kuning, disup, dibalado, goreng tepung, asam manis, saus tiram, pake sambel matah, pake sambel kecap, sambel terasi jeruk purut, yah itung-itung nyalurin hobi masak juga :D. Tapi tetep makan daging kok. Cuma nggak sesering dulu.

5. Penyederhanaan menu makanan
Kalau buat saya dan suami, kayaknya wajib ada dua menu sih saat makan. Yang jelas harus ada sayuran dan lauk. Nah, biasanya kan saya suka masak ca kangkung udang, terus lauknya ayam atau ikan. Sekarang saya sederhanain aja sekali makan cukup satu macam protein hewani. Jadi ca kangkung polos aja, udangnya buat lauk misalnya. Ternyata tetep nikmat kok. Asalkan nasinya pulen dan panas, terus pakek sambel. Yummy :p.

6. Kalau pas males masak dan bukan jadwal makan di luar, mending beli lauk dibawa pulang
Ya masa masak nasi aja males sih? Lagian beli minuman di rumah makan itu mahal loh, mending bikin es teh sendiri di rumah.

7. Ganti tisu dengan ukuran lembaran yang lebih kecil
Karena sebenernya selembar gede itu sama selembar kecil ya kepakainya sama aja jumlah lembarnya. Lebih murah juga kan.

8. Kumpulin tas plastik kalau habis belanja
Buat alas sampah, buang pupup kucing, pengganti sabut/spons buat nyuci toilet kucing, wadah-wadah apa kek gitu, dan lain-lain. Nggak perlu beli plastik lagi lah.

9. Kumpulin karet gelang yang didapet kalau habis belanja di pasar. Serius ini bakalan berguna banget.

10. Kumpulin kertas-kertas bekas, bungkus barang OL Shop, brosur, undangan, dll
Berguna buat: bersihin minyak. Kan kalau pas masak kadang minyak nyiprat-nyiprat dan dapur jadi licin. Nah, bersihin dulu pakai kertas sampai minyaknya terserap, baru semprot pembersih dapur dan lap pakai lap kain. Kalau langsung pakai lap kain, bakalan boros nyuci lap kain terus. Lap kain juga bentuk dan warnanya jadi nggak keruan ntar. Selain itu bisa juga buat bungkus softek bekas dan bungkus-bungkus kalau kirim barang (nggak perlu beli kertas lagi).

11. Pergunakan bekas tempat lulur, bekas tempat selai, kaleng bekas biskuit/wafer dan bekas-bekas tempat yang bisa dicuci.
Untuk tempat bebumbuan, pernak-pernik, paper clip, sabun batang, sabun cuci piring, sampai tempat sambel, camilan dan overnight oat. Nggak perlu beli deh :D.

12. Hunting barang bekas atau barang daur ulang untuk dekor rumah
Saya pakai papan yang nempel di dinding untuk naruh-naruh buku dan pajangan. Papannya saya beli bekas peti kemas. Memang sih banyak yang mencibir dan bilang kalau jelek. Tapi setelah saya atur, justru warna kayu yang nggak dipernis dan dicat ini bikin nuansa "nyaman" dirumah saya. Selain itu lebih murah juga. Papan beginian di ace hardware harganya 70 ribu - 200 ribu per papan. Sementara papan bekas (yang lebih ramah lingkungan tentunya), saya cuma keluar uang 150ribu untuk 10 papan.

13. Rajin browsing katalog online supermarket sebelum belanja bulanan. 
Jadi saya bisa tau supermarket mana yang barang-barang diskonannya saya butuhkan :p.

14. Untuk meja makan, sediakan tisu makan, jangan facial tisu.

15. Selalu kumpulkan uang koin. Ini berguna buat parkir, buat beli barang-barang kecil, dan ya disimpen aja lama-lama banyak kok :D.

16. Stop vitamin-vitamin mahal dan beralih ke makanan dan gaya hidup sehat

17. Cairkan obat pel dan sabun cuci piring
Maksudnya sebelum dicairkan diwadah atau ember nih. Contohnya sabun cuci. Taruh sabun cuci piring sepertiga botol kemasan aja, lalu sisanya kasih air, kocok-kocok. Setiap mau pakai, ya kayak biasa aja. Ambil campuran tadi kira-kira sesendok makan, taruh diwadah, campur air. Itu bisa buat nyuci banyak piring dan tetap bersih dan berbusa kok. Saya pakainya merk sunlight. Pernah iseng ganti mama lemon, tapi dengan cara ini nggak sebersih sunlight.

18. Jadwalkan cuci piring
Ini lumayan susah, karena saya bawaannya pengen nyuci aja kalau habis makan atau minum. Risih liat piring atau panci kotor. Apalagi wastafel saya kecil. Tapi saya biasain lah. Saya cuci piring dua kali. Setelah masak dan setelah makan malam. Ngirit sabun cucinya juga sih.

18. Beli barang-barang kebutuhan rumah tangga dengan ukuran besar, daripada kecil-kecil tapi beli melulu

19. Pilih produk-produk rumah tangga yang bisa di-reffil. Dan maksimalkan penggunaan botol/wadahnya.

20. Stop langganan TV kabel
Mahal dan sering eror. Lagi pula nggak baik loh kecanduan nonton TV. Dan karena menurut saya nonton siaran TV lokal yang ala-ala Dasyat, YKS, atau FTV model juragan jengkol kawin sama juragan pete itu agak-agak nurunin IQ yah. Jadi otomateis saya juarang banget nonton TV sekarang.

21. Ganti gas dari ukuran 12 kg ke tabung 3 kg
Itungannya lebih murah. Ciyus deh!

22. Rajin browsing dan hafalkan diskonan atau tempat-tempat hiburan yang murah
Misalnya mau traveling, ya cari tiket atau paket yang murah dong. Terus kalau mau nonton, hafalin aja harinya, pas weekdays tiketnya lebih murah :D.

23. Pilih waktu jalan-jalan yang nggak pas macet.

24. Kumpulkan sabun batang yang sudah kecil
Saya pengguna sabun mandi bentuk batang. Kalau udah kecil, biasanya saya taruh di wadah bekas lulur yang tertutup. Nanti kalau udah kekumpul 3, saya penyet-penyet disatuin gitu, terus pakai lagi.




Untuk menghemat listrik:

gambar dari: bisnis.liputan6.com

1. Cuci baju dengan mesin cuci dua kali seminggu aja
Dan saya baru tahu dari Rahmi kalau beban listrik saat pagi dan siang lebih rendah dari malam. Oke, catat! Selain irit listrik, irit deterjen dan pewangi juga loh.

2. Setrika baju yang perlu di setrika aja.
Contoh: baju kerja suami, kemeja, dan shirt dengan bahan mudah kusut. Celana, kaos-kaos rumahan, sprei, handuk, lap, daleman dan gitu-gitu mah nggak usah disetrika. Sekarang kalau beli baju juga bahan yang nggak perlu disetrika jadi pertimbangan saya tuh. Hihihi...

3. Udah nggak pakai microwafe dan pemanggang roti
Beli panci mini buat ngangetin makanan  di kompor, dan pakai wajan anti lengket buat manggang roti.

4. Cabut listrik dispenser
Saya dan suami cuma minum panas saat pagi-pagi bikin kopi dan susu. Air dingin juga bisa ambil di kulkas aja lah.

5. Disiplin matiin lampu, cabut kabel-kabel & alat elektronik lain yang nggak dipakai.

6. AC cuma untuk kamar tidur dan hanya dinyalakan saat tidur, itupun pakai timer.
Invest beli kipas angin lah. Setiap pagi buka semua pintu dan jendela, lalu nyalain kipas angin. Rumah jadi terang dan sirkulasi udara lancar.

7. Irit pakai baju. 
Celana jeans, shawl, jaket, dan baju tidur boleh lah dipakai 3 kali :p. Mmm...jorok ya? Hikhik... Toh kalau tidur saya pakai AC jadi jarang keringetan.

8. Kalau dirumah aja nggak perlu styling rambut. 
Yakaleee kita kan nggak maen sinetron *oles mascara lalu tidur*

9. Mandiin si kucing siang hari pas panas, lalu keringkan dengan cara dijemur, nggak usah di-hairdryer

10. Cukup ada satu TV di satu rumah, dan jangan taruh di kamar tidur. Jadi nggak ada godaan nyalain TV sampai pagi.

11. Pakai lampu LED



Untuk menghemat pulsa:


gambar dari: www.frugalupstate.com


1. Pakai Wi-fi
Buat kamu yang aktivitasnya banyak di rumah atau kerja di rumah, dan lumayan kenceng main internet, boleh coba pasang wi-fi. Serius ini ngirit banget! Saya jadi jarang banget beli pulsa, karena ternyata saya jarang telpon atau SMS. Lebih sering pakai untuk internetan.

2. Gunakan jalur komunikasi yang gratis.
Whatsap, Line, BBM, Email, YM, Gtalk, Skype, kentongan dan lain-lain. Maksimalin lah Wi-fi-nya.

3. Nggak perlu langganan/beli majalah/koran
Semua bisa diakses online. Tapi tetep sih kalau buku sensasinya beda kalau baca e-book. Saya lebih suka beli buku kalau itu mah.

4. Kurangi nonton bioskop
Donlot aja. Rrrrr...iniii...pembajakan ya? Ya udah deh, jangan ditiru ya, gaes #meringis. Tapi untuk film Indonesia, kalau pengen nonton saya tetep ke bioskop atau beli DVD ori kok. Saya nggak mau mbajak karya anak bangsa. Hikhik #meletmelet.


Penghematan di sektor perbajuan dan perlenjehan:

Ini yang paling pada susah, yakan? :D. Tapi buat saya sekarang jujur nggak susah. ntah kenapa saya sekarang udah nggak segitunya amat pengen nge-haul alat-alat dandan dan baju. Mungkin minat saya berubah, mungkin pola pikir saya berubah. Kalau belanja, saya lebih suka hunting barang-barang yang bisa dipakai berdua suami, atau bisa diwariskan ke anak saya kelak kalau punya. Misalnya: alat masak, perabotan, buku, ya gitu-gitu deh. Jadi ini lebih ke saya ngasih masukan aja ya:

gambar dari: frugalbeautiful.com

1. Beli make up dalam ukuran kecil
Beda dengan alat rumah tangga kaya deterjen yah. Make up malah saya beli yang kecil-kecil aja. Kalau ada yang travel size. Karena kan ya tau sendiri kita suka coba-coba, sayang aja beli besar tapi nggak habis terlanjur kadaluarsa. Atau kita memang suka barangnya, tapi kita kan suka coba-coba yang lain juga. Tetep aja sih sebotol full foundation itu nggak akan habis dalam waktu dua tahun kok.
Tapi sejauh pengalaman saya, jangan beli sachet sih. Karena jatuhnya malah lebih boros. Kecuali kamu pengen coba-coba dulu.

2. Anti nyetok.
Misal: beli dua lipstik dengan merk dan warna yang sama. Buat apa? Udah habisnya lama, ada masa kadaluarsanya, belum tentu setelah satu tabung habis kamu masih suka dan nggak bosen. Nggak perlu lah nyetok. Ehm...kecuali kamu make up artis ya. Itu mah lain soal.

3. Lokal produk itu bagus loh!
Kadang saya diem aja kalau ada yang komen soal produk lokal dan bilang nggak nyangka atau nggak percaya kalau bagus. Entah itu make up lokal, film lokal, buku lokal, ataupun tempat wisata lokal. Karena saya bener-bener nggak ngerti aja. Ini terlalu pesimis sama negeri sendiri atau gimana sih? Sejauh pengalaman saya, yang lokal-lokal itu bagus tuh! Mulai dari make up, buku, film, atau tempat wisata, menurut saya kok sama bagusnya yah dari produk luar? Lebih murah bukan karena lebih jelek, tapi karena nggak perlu biaya import dan pajak.

4.Jadwalkan belanja
Ini mungkin susah awalnya. Tapi sekarang sih saya udah nggak susah. Tetep lah belanja skincare dan make up bulanan kalau memang butuh dan ada yang habis. Tapi untuk barang-barang yang kategorinya "pengen", saya list aja, saya kumpulin buat dibelanjain setahun 2 kali. Sekalian keinginannya dipikirkan lagi. Apakah pas waktunya belanja beneran masih pengen atau hasrat sesaat semata.

5. Bikin whistlist
Dan pegang wishlist ini saat belanja.

6. Buat komitmen: selalu habiskan barang yang sudah kamu beli
Atau kalaupun nggak habis, jaga baik-baik barangnya dan jual murah di looxmarket. Selama barang yang lama masih ada, jangan beli barang sejenis. Contohnya: perlu nggak sih punya dua batang lipstik dengan warna dan tekstur yang sama walau beda merk? Atau buat apa sih punya dua buah setting powder?

7. Jangan terjebak dengan kata "investasi"
Investasi itu kan sekali beli kuas atau palette yang bagus terus udah, nggak beli-beli lagi. Tapi yang saya lihat sih kebanyakan beli-beli-beli terus dalam rangka "investasi" :p. Terus ada yang bilang juga, beli skincare banyak karena sayang sama kulit, mau ngerawat kulit. Beli-beli terus itu artinya nggak sama dengan merawat loh. Hehe.. Ini juga teguran buat saya kok.

8. Nggak pernah beli masker
Karena saya lebih suka pakai DIY facial mask. Dan juga sering banget dapet bonus atau sponsor masker. Saya kumpulin aja deh, jadi udah nggak pernah beli lagi. Saya juga masih banyak stok bedak dingin Kalimantan yang saya review di sini. Itu oke loh buat bikin DIY facial mask. Dicampur sama kunyit, atau jeruk nipis, atau bubuk coklat gitu.

9. Cukup punya satu minyak untuk keperluan skincare.
Maksudnya kan sekarang marak tuh ya penggunaan EVOO, Grapeseed oil, ricebrand oil, atau coconut oil buat skincare, bodycare dan haircare. Kalau saya perhatiin, sebenernya fungsinya sih mirip-mirip: melembapkan, membersihkan, antioksidan. Jadi nggak perlu nyetok semua jenis. Satu botol grapeseed oil itu biasanya saya habiskan dalam waktu satu tahun.

10. Follow @looxperiments
Karena setiap jumat minggu pertama ada looxmarket, garage sale online khusus fashion item dan beauty product. Kamu bisa dapetin berbagai barang impian dengan harga miring. #macakmimin.

11. Punya dua lemari.
Yang satu saya taruh di belakang, yang satu di kamar tidur. Yang dibelakang isinya handuk, sprei, lap, kain kebaya, jas, dan setengah baju-baju yang saat itu jarang dipakai. Nah, secara berkala, misal 3 bulan sekali (kalau saya sih sebosennya) puter aja koleksi baju yang dilemari depan dan belakang. Biar nggak bosen dan ngerasa: "aku nggak punya baju", terus belanja baju melulu. Kalau nggak punya lemari, bisa ditaruh di kontainer atau kardus gede kok.




Itu deh kira-kira ide-ide saya yang sudah saya lakukan, dan yang saat ini terpikirkan. Kayaknya sih masih banyak yah ide ngirit lainnya. Kalau dibaca tuh kelihatannya panjang dan ribeeettt banget. Tapi kalau dijalani sebenernya enggak. Paling awal-awal doang ribet, karena ya  namanya mengubah kebiasaan. Tapi lama-lama ya berjalan aja gitu seperti biasa, nggak ada kok perasaan "berkorban" apalagi perasaan menurunnya kualitas hidup. Justru hidup terasa lebih lega, terasa aman karena punya tabungan, dan berkualitas.

Sekali lagi, saya bukannya mau menggurui ataupun menghakimi pola hidup yang nggak sama dengan saya. Saya cuma berbagi apa yang baik bagi saya. Siapa tau baik juga buat temen-temen. Tapi kalau enggak ya nggak masalah sih.

Yang merasa cocok, tambahin dong frugal living idea ala kamu! Saving is sexy ;).

34 comments:

  1. Replies
    1. Belum lengkap ! Setelah di publish aku malah masih kepikiran beberapa hal yang udah aku lakukan tapi belum ditulis. Hehe.. :D

      Delete
  2. Ajib banget jeng :D
    Komplit, membantu sekali, baru tau juga kalo pagi listrik lebih murah. Kalo weekend lebih mahal nggak ya? :P :P :P
    Hasuhana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahahahaha....iya ya? Jangan-jangan kalau rabu malem juga ada program ladies night ya. Jadi nomor rekening yang terdaftar atas nama cewek di gratisin :D :D :D.

      Eh tapi beban listrik di jakarta sama di daerah itu beda loh. Rumah ortuku di Solo besarnya 4 kali lipat rumahku di jakarta, lampunya lumayan lebay ya biasa deh orang jaman dulu suka lampu kristal2 ala diskotik, AC dimana-mana, terus ada alat praktek buat dokter gigi yang mesinnya aku yakin makan listrik segede dosa dan nyala hampir tiap hari. Tapi tiap bulan Bapakku bayar listriknya sama kayak aku. Sedih nggak sih? Apa kalau di Jakarta dihitung tarif daerah industri ya, jadi tarifnya dimahalin?

      Delete
  3. mba arum ya ampun teguran buat saya banyak banget.hahaha jangan meng-alibi-kan kata investasi.haha karna postingan mba yang ini jadi tertarik buat lebih berhemat. makasih mba *ketjup jauh*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku soalnya suka heraaann. Terutama soal skincare nih. Banyak temen aku yang baru 2 hari yang lalu beli skincare merk A, udah beli skincare merk B yang fungsinya sama. Dengan alasan investasi. Emang skincare dipake barengan ganti2 gitu nggak ngerusak kulit ya?

      Delete
  4. Bener-bener lengkap infonya Mbak... Makasih ya. Pokonya TOP dah!!! ^_^ Ibu aku juga suka tuh Mbak cairin sabun cuci piring pake aer. Hasilnya sama-sama bersih kok. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh sama-sama bersih. Tapi merk sabun cuci tertentu aja deh. Mama Lemon nggak bersiiii

      Delete
  5. Seees... Aku padamu deh ihhh!
    Aku jg lagi program beli yang perlu2 aja.. Dan gara2 post ini jd tau klo ada yang namanya frugal living idea *keywords baru utk googling*, aku sempet buat post di blog yang isinya memilih gaya hidup, yang mau kaya atau miskin ya kita gak boleh mubazir.. Eh, tp kok jd ada yang ngira aku buat post itu krn lg 'kekurangan', hahaha..
    Thank you ya ses udah dikasih poin2 yang mendetail.. Lumayan banget nambah ide hematnya.. *kecup klomoh*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku padamu jugaaaa #loh?
      Iya coba aja di googling, banyak banget ses ide2nya.
      Nah, itulah. Mungkin kita perlu menjelaskan juga. Aku juga nih, pas beli papan bekas buat dekor rumah di tukang kayu, banyak banget yang komentar semacam : "yaampun, nanti aku infoin deh kalau ada diskonan atau pameran ace hardware. Kasian banget sih?"
      Karena hal-hal kaya begini bukan cuma buat keiritan dan kepentingan diri kita ya. Tapi memang sumber daya alam di bumi semakin menipis, udara semakin kotor, semakin panas. Ide frugal living ini kalau diterapkan juga bisa membantu "bumi" loh. Dan kalau kita boros2an sama SDA bumi itu namanya egois sama anak cucu kelak. Bayangin kalau air menipis, dan saat anak kita gede, mandi aja aernya bayar dikiloin. Duh...

      Delete
  6. pembawaan dari kecil sudah hidup susah kebawa-bawa sampe sekarang mbak, hampir semua tips nya emang udah jadi kebiasaan terutama ngumpulin plastik & karet gelang *nyawang bawah kasur isinya plastik & kardus*
    sama diy-diy nan itu aku juga sering terutama buat dekor kamar & make sisa wadah gak kepake *kalo yang ini karena emang kere hore*
    Tapi aku masih susah mbak untuk gak ketergantungan tv, hampir nyala siang-malam bahkan sering lupa matiin kalau tidur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss :D. Aku juga udah kebiasaan nih. Sebenernya susah nggak susah, buang2 uang yang nggak perlu itu kan nggak baik ya. Masih mending menurutku kalau uangnya buat seneng2 kaya kalau seneng traveling, atau dugem, atau beli make up, atau apalah pokoknya jelas kemananya, dan bisa bikin happy & refreshing. Lha kalau boros yang nggak jelas uangnya kemana?
      Kalau TV, aku dari dulu lebih suka aktivitas di luar rumah sih ya, jadi kebawa aja nggak pernah nonton TV. Di coba aja tantangan seminggu aja matiin TVnya. Pasti ngerasa biasa aja kok, berasa nggak ada yang ilang. Terus katanya sih, tidur dengan TV menyala nggak baik buat saraf dan kesehatan :D

      Delete
  7. LENGKAP banget mbak...
    pantes kantong saya bocor melulu..boros..
    makasi mbak :)

    ReplyDelete
  8. duhh aku bingitss kakanyaah, yang beli lauk aja tapi nasinya di rumah, padahal beli Kaefceh(KFC) kan bisa beli d sana juga nasinya, tapi aku rada perhitungan bwt hemat alhasil dibawa kerumah itu ayam tanpa beli nasi :v :v

    XOXO
    http://leeviahan.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaa...sama Viii. Akupun. Terus goreng kentang dirumah :D. Lagian aku ga suka soda, dan minumnya kalau du KFC kan kebanyakan soda.

      Delete
  9. Mba iki membantu banget.. nuwun :)

    ReplyDelete
  10. Bahkan ada lagi yang lebih 'irit', "waste-free" atau "zero-waste" living.
    Mungkin pernah kah baca tentang mbaknya yg ini, http://www.mindbodygreen.com/0-16168/i-havent-made-any-trash-in-2-years-heres-what-my-life-is-like.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha aku baru baca, Sarah. Itu....mmm...kayaknya susah banget ya.
      :D

      Delete
  11. Hai mba arum... saya juga buat Frugal Living Idea tapi versi anak kos :D mampir yuk mba... http://www.mezquitta.blogspot.com/2014/12/frugal-living-idea-versi-anak-kos.html

    ReplyDelete
  12. postingannya keren mbak,, hehe, jadi terinspirasi aku.. heheh ^^

    ReplyDelete
  13. Thanks mba.. sharingnya berguna. Beberapa udah saya terapin sblm baca blog mba Arum ini. Jadi bacanya sambil manggut2... 'bener mba... bener nih.. saya juga begini' hihi..

    ReplyDelete
  14. Aq baca koq scr ga sadar byk yg sering di lakukan juga (kecuali bagian belanja makeup, baju dll ya itu aq angkat tangan deh belum bisa gitu, LOL) dan kebanyakan itu krn d ajarin ortu jg dr kecil. Ini bukan rasis ya ses, tp kdg ada yg suka blg aq "Cina banget" waktu melakukan berbagai hal itu, ga tersinggung sih secara emg keturunan tp aq tau maksudnya pelit gt hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga kok sering dibilang "cina banget" :D. Nggak bisa marah soale bojoku cina. Hahahahaa... Gapapa, ses. Biar dikatain apa juga nantinya kita kok yang dapet manfaatnya.

      BTW, aku kan penggemar postingan Haul-mu :D :D :D

      Delete
  15. errrr... jadi inget 'dosa' beli lipen mihil padahal mah warnanya itu-itu juga.. huhuhuhuhuhuhu T.T
    btw salam kenal ya mbak...

    regards,
    pipitta.com

    ReplyDelete
  16. Mba Sekararum sukaaak banget ma artikel ini. Aku jg melakukan hal2 itu demi penghematan, walaupun cuma ber2 tapi harus belajar irit biar nabungnya boanyaaak hahahaha. Mba aq tambah tips:
    aku donlod free apps handphone buat record expenseku, dan apps ini di awal bulan financial kita bisa kita set berapa budget. jadi tiap buka apps ini kita lgsg liat brapa budget yg tersisa. klo di awal bulan udah netapin budget expense cuma X rupiah karena pengen saving Y rupiah dr gaji, jd sampe akhir bulan kita ga belanjabelanji heboh krn selalu liat current status of budget.
    nama appsnya Wally, tapi ada banyak kok yg lainnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga donlot aplikasi keuangan gituuu. Hihihi.. Iya mayan bantu lah itu. Jadi nggak kalap karena liat saldo ATM masih banyak. Jadi inget nabung :D

      Delete
  17. search keywword frugal living indonesia dan ketemu blog mb Arum lagi. dari dulu silent reader buat diy facial mask dan sekarang jd gatel pengen komen disini..terima kasih mbaa buat blogpost ini..lagi mau nyoba frugal living:*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahh terima kasih juga ya sudah mampir. Seneng banget kalau terbantu :3

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...