Thursday, November 6, 2014

Review: Gizi Super Cream


Ternyata saya udah cukup lama yah nggak posting. Saya juga udah lama nggak blogwalking. Intinya sih saya hampir sebulan ini absen pegang laptop. Bahkan instagram yang saya oprasikan via tab pun akhir-akhir ini jarang banget saya update. Saya memang lagi ada kesibukan pindahan rumah. Saya sekarang udah nggak di Depok lagi, sekarang saya udah di Jakarta. Tau sendiri kan rempongnya pindah rumah? Selain rempong juga asik aja gitu, sibuk dekor-dekor dan natain rumah baru. Apalagi ukuran rumah saya yang baru ini sekarang lebih kecil, jadi ya harus pinter-pinter nata-natanya, karena barang-barang saya yang udah terlanjur buanyak itu nggak bisa dipajang sebebas kala saya di rumah lama yang di Depok.

Selain pindahan, saya juga kemudian malah jatuh sakit. Sakitnya, rrrr....sariawan. Pasti banyak yang bilang, "dih cemen, sariawan doang sampai nggak ngeblog!" Mmm...gimana ya? Sariawan memang saya akui bukan penyakit mematikan yang berbahaya yang sampek bikin penderitanya nggak bisa bangun, cuci baju, dan benerin genteng. Tapi buat yang lagi ngerasain, sariawan tuh menyiksaaa pol. Kebetulan ini sariawan saya parah banget, udah banyak banget hampir semulut dan bahkan ada yang di tenggorokan. Jadi boro-boro makan, senyum aja susah. Efeknya ya saya jadi lemes dan mood saya hilang. Bukan cuma mood ngeblog, tapi mood segala-galanya. Sedih deh :(.

Tapi sekarang saya udah baikan, meski sariawannya belum 100% sembuh, paling enggak udah nggak senyeri yang kemarin-kemarin. Dan untuk mengawali kedatangan saya ini setelah sekian lama menghilang ditelan sariawan, saya mau me-review Gizi yang udah sejak lama banyaaakk banget yang nanyain.

Oh iya, saya nggak punya meja yang bagus untuk foto-foto di rumah baru ini. Jadi sementara ini saya pakai alas buku-buku aja. Pengennya sih pakai alas majalah atau kertas kado yang catchy gitu, sayangnya saya nggak punya. Dan males banget gitu deh ya beli kertas kado atau majalah cuma buat foto-foto doaaannngg #pelit.

 
Jujur yah, awalnya saya nggak mau nge-review krim ini, karena menurut saya krim ini jelek (atau saya nggak cocok!). Jadi yang cuma mau tahu krim ini bagus atau jelek, cukup baca sampai disini. Awalnya saya nggak tertarik nyoba, karena saya pernah nyoba yang lama dan mmm...bagus sih, cuma ada beberapa faktor yang bikin saya nggak suka (Review Gizi kemasan lama bisa dilihat di sini). Tapi karena ditanya terus, plus Gizi juga lagi ngeluarin packaging baru, lama-lama saya tertarik juga nyobain.



Gizi Super Cream yang baru ini ada dua jenis, yang punya saya ini yang dalam kemasan jar, dan ada satu lagi yang dalam kemasan tube. Yang kemasan tube katanya ada tehnologi nano-nya gitu deh, yang bikin krimnya lebih oke. Tapi sayangnya yang kemasan tube harganya mahal Rp.35.000,-. Maksudnya mahal kalau untuk ukuran Gizi. Soalnya dipikiran saya tuh Gizi adalah krim yang kualitasnya lumayan, tapi harganya murah. Jadi kalau mau beli yang mahal saya masih agak-agak malas. Liat-liat ntar deh, kalau review-nya banyak yang bagus baru saya beli yang mahalan.


Yang jar ini harganya cuma Rp.14.500,-. Murah lah ya, nggak beda jauh sama Gizi yang lama. Secara kemasan juga menurut saya lebih bagus dari yang lama, dan jar-nya lebih ringan. Oh iya, Gizi Super Cream ini menurut saya kemasan kardusnya bagus dan padat informasi. Di setiap sisinya dipergunakan untuk menuliskan berbagai informasi. 



Gizi ini klaimnya mengandung 7 bahan aktif alami tradisional. Tentu saja seaweed sebagai bahan unggulannya Gizi masih ada dong. Selain itu juga ditulis kalau dalam krim ini udah ada perlindungan terhadap sinar matahari. Jadi (ini saya mikirnya pas pertama kali liat), lumayan kan buat dipakai siang-siang kalau di rumah aja. Cuma kalau keluar rumah ya musti ditambah sunblock lagi, karena nggak dicantumkan SPF berapanya.


Terus juga ada tulisan NO silicon, paraben, hq, TEA, mineral oil, dan colorant. Sayangnya masih belum NO perfume :(. Tuh, buat yang parno-parno sama gitu-gituan. BTW saya mau nanya nih. Yang pada parno sama pengawet dalam kosmetik itu, berarti udah bener-bener nggak makan mie instan, penyedap rasa, kopi sachetan, dan bahkan kecap botolan, saus botolan, snack-snack chiki-chikian, dan kawan-kawannya dong ya? Secara yang dioles aja takut, apalagi kalau di masukin langsung/di makan. Wah...hebat ya!

Tambahan dari Lintang:
"No paraben tapi pengawetnya phenoxyethanol & methylisothiazolinone, 2 bahan itu irritant terutama buat yg punya kulit kering atau sensitif."

Nah, buat kamu-kamu yang parno sama paraben, sebaiknya juga mempelajari alternatif pengawet kosmetik lain selain paraben. Jangan terlalu "sibuk" menghindari paraben, tapi nggak memperhatikan bahwa ternyata alternatif bahan pengawet yang digunakan malah lebih terbukti merugikan dari paraben.

Yang keren nih, Gizi ini mengklaim kalau 100% ekstrak yang terkandung di dalamnya dibuat dengan ramuan herbal asli!



Dan yang paling mencolok dari kandungannya yang baru adalah adanya embel-embel brightening. Mmm...memangnya jaman sekarang, kalau jualan kosmetik di Indo dan nggak di-embel-embelin whitening/ brightening/ lightening nggak bakal laku ya? #meringis.



Saya lumayan berharap banyak sama aroma Gizi yang baru ini loh! Soalnya kan yang banyak diprotes soal Gizi yang lama adalah aromanya yang terlalu menyengat. Jadi saya berharap yang baru hadir dengan NO parfume. Tapi harapan saya sia-sia.

Memang sih, aromanya berubah dan enggak semenyengat dulu. Tapi ini bukan jenis aroma yang bisa saya tolerir. Diluar "menyengat"-nya, saya malah lebih suka sama jenis aroma yang lama. Yang baru ini saya bener-bener nggak bisa "damai" sama jenis wewangiannya. Tapi yah aroma kan soal selera ya. Yang jelas aroma yang baru ini udah nggak semenyengat yang lama.





Tekstur krimnya benar-benar kental dan "berat" ketika di colek. Buat ngeratain pun bener-bener tantangan tersendiri, karena krim ini susaahhh banget rata dan menyerap. Bener-bener harus di baur yang lama dan ditekan/ digosok-gosok. Padahal kan nggak baik pakai skincare dengan cara digosok kasar. Setelah perjuangan ngegosok, krim ini juga masih ninggalin semacam residu putih-putih gitu. Aduh, nggak banget pokoknya teksturnya :'(. Lagi-lagi saya harus bilang kalau tekstur Gizi yang lama jauuhhh lebih baik.

Tambahan dari Vani:
"Ruummm, aku dapet malah enteeenngg banget tekstur krimnya loh sampe hampir kaya gel! Sayang banget yah dia agak kurang konsisten."

Jadi ternyata nggak semua Gizi yang beredar teksturnya jelek kayak punya saya. Tapi memang pihak Gizi kurang perhatian sama quality control-nya ya? Masa yang saya dapet kentel kayak lem, sementara Vani dapet kayak Gel? Sentimen amat sama saya --". Iya sih ini bahan alami dan tekstur mungkin berubah. Tapi menurut saya kebangeten banget kalau bedanya sampai jauh begini. Jujur aja, saya makin nggak pengen nyoba lagi soalnya saya bukan tipe orang beruntung. Jadi males aja dapet tekstur kayak lem lagi.



Hasil ketika dipakai di muka saya adalah matte, tapi terasa berat dan lengket. Jadi kalau dilihat tuh tampak matte, tapi sebenernya kalau dirasakan ya ada rasa-rasa lengket gitu. Krim ini bener-bener bisa ngelembapin kulit saya dan lembapnya tahan lama meski diruang ber-AC. Tapi ada yang bikin saya nggak betah, ada rasa panas/ sumuk saat pakai krim ini. Dan memang beneran, muka saya jadi keringetan kalau pakai krim ini, terutama di daerah kumis tuh, basah karena keringat.


Sejujurnya, saya cuma pakai krim ini selama 5 hari alias seminggu kurang, sebagai day cream atau pelembap siang. Karena pada hari kelima, saya jerawatan. Saya nggak tahu ini jerawat karena dekat dengan waktu mens saya atau karena nggak cocok dengan Gizi. Tapi jerawat saya ini muncul di pipi, yang mana biasanya itu karena nggak cocok sama skincare/ make up. Biasanya saya kalau mau mens jerawatan di daerah dagu dan kadang hidung, jaraaang banget di pipi.

Biasanya juga nih, saya kalau breakout dan mencurigai suatu produk, produk akan saya hentikan pemakaiannya sementara (sekitaran seminggu) dan kemudian saya coba pakai lagi. Tapi untuk Gizi ini enggak deh, saya nggak tertarik coba lagi meskipun punya saya ini masih banyak banget isinya. Saya bener-bener nggak suka sama teksturnya dan rasa panas/ gerah di kulit saat memakai, dan juga aromanya.

Tapi kabarnya, Gizi yang kemasan tube jauuuhhh lebih bagus dari yang jar ini. Kabarnya loh ya, saya juga belum nyobain sendiri. Sayangnya harganya agak mahal :'(.



Review yang saya buat di atas adalah berdasar pengalaman pribadi. Penilaian pribadi saya terhadap produk ini jelek, karena memang nggak cocok di kulit saya dan juga nggak cocok untuk selera saya. Tapi mungkin bisa loh cocok di kulit orang lain! Jadi kalau memang penasaran, cobain dulu gih! Lagian murah ini, dan yang jelas krim ini aman dan nggak ada kandungan bahan berbahayanya ;).

23 comments:

  1. sama..akika juga ga suka sama gizi yang baru ini.. ingredientsnya tambah banyak, dipakenya jadi berasa berat. udah gitu ga bisa dipake jadi cream malem pula, karena ada talc nya. cuma aku pake sekali doang, abis itu udahan. cukup tau aja. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jij nyoba yang persi tibe atau jar indang? Kabarnya nyang tube bagus loh!

      Delete
  2. wah gizi yg baru ingredientsnya panjang bener ya mbak..
    dulu aku cocok sama gizi yg lama, sayang banget sekarang udah ganti formula. menurutku ganti formula bukan berarti tambah bagus..
    no paraben tapi pengawetnya phenoxyethanol & methylisothiazolinone, 2 bahan itu irritant terutama buat yg punya kulit kering atau sensitif

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, aku masukin ke artikelnya yah, Tang, tentang pengawet itu. Iya nih, ganti formula memang ga selalu berarti tambah bagus. Aku sering kok kecewa sama make up/skincare andalan yang ganti formula :(

      Delete
  3. Rummm yang aku dapet malah enteeenngg banget tekstur krimnya loh sampe hampir kaya gel! Sayang banget yah dia agak kurang konsisten.. :( Tapi emang kalo baunya sih nyegrak bangett

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihhh masa gitu siiihhh? Ini mah ga konsisten banget, Vaannn, bukan agak. Soalnya punyaku bener2 kayak ngoles lem kertas ke muka, seret bangettth! Ini aku masukin ke artikelnya aja yak, biar pada tahu kalau ada juga yang dapet Gizi dengan tekstur nyaris gel --"

      Delete
  4. aku jg lagi sariawan sesss.. bagi kenalog dong.. :D
    tapi klo sampe tenggorokan gitu, pake chlorhexidine trus dikumur2 sambil dangak.. hhiihi..
    aku nyoba pake Gizi pas SMP, gak sukanya krn bikin pliket dan kumisan, krn yang baru tetep begitu ya, kayaknya gak usah nyoba.. hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuaaahhh lagi musim yaaa? Cini sess, tak bagi kenalog :D.
      Gizi yang aku punya ini lebih pliket dan lebih kumisan dari yang lama. Tapi ternyata ada yang dapet tekstur kayak gel juga. Memang ga seragam gitu --"

      Delete
  5. Aku pake gizi jaman harganya masih...... goceng (keliatan tua banget) tapi jadi muncul jerawat bruntusan. Akhirnya pindah ke ke kelly. Jadi penasaran sama gizi kemasan tube. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, dipikiran aku tuh Gizi itu ya krim gocengan. Jadi masih nggak rela gitu deh beli yang harga 35k T.T

      Delete
  6. Wkwk aku setuju ses, kyknya kita ga perlu ekstrem bgt sih ngerespon pengawet (contohnya paraben), krn kita msh makan indomie! Hahaha :p
    Btw aku pernah cb gizi yg lama tp ga terlalu suka jg ma teksturnya ._.
    Untung baca review ini dulu sebelum tertarik bli yg baru. Thx utk reviewnya yaa ses :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan cuma Indomie loh, ses. Bahkan susu formula, kopi instan, kecap botolan dan makanan-makanan yang bukan dalam kategori "nggak sehat" pun juga pakai pengawet kan ya? :D
      Yang baru ini lebih parah teksturnya dari yg lama ses. Tapi katanya sih nggak konsisten teksturnya, ada yang dapet bagus juga ^^

      Delete
  7. Hahahahaaa aku merasa tersindiiirrrrr, aku kan paling doyan indomie >_<"
    ga pernah minat buat nyobain gizi dari dulu karena pernah cicip cium baunya di toko, nyegrak pisan huhuhuuw thank you reviewnya ses, semakin meyakinkan saya untuk ga nyoba XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akupun doyan Indomie. BANGETTTT!!! Hahaha...
      Iyes, baunya ga enak ses. Yang baru menurutku lebih nggak enak. Yang lama memang nyegrak tapi masih bisa ditolerir di idungku. Terus parfumenya yang kebanyakan itu juga bikin iritasi :D

      Aku lama-lama ditendang sama pihak Gizi :D :D

      Delete
  8. yeahh!!! Akhirnya mbak nge blog lagi. Dari kemarin tiap hari aku lihat blog mbak udah update atau belum. Gimana jerawatnya mbak? Udah sembuh? GWRS ya mabakk.. Nggak sabar lihat mbak FOTD lagi.Jadi cream ini mau mba apain? Sayang toh mbak. Memang cream lebih bagus kalau tekstur nya ringan biar lebih gampang diserap sama kulit.Konsep nya udah bagus cuma eksekusi nya ja kali ya? Sorry mbak kalu kepanjangan. Terus nge blog ya mbak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jerawat udah oke, sekarang ganti sariawan :D
      Krimnya akhirnya aku pakek buat tumit deh. Habisnya kalau dipakai dimuka nggak nyaman banget.

      Delete
  9. waaa mbaa arum, aku setelah kelar ngobatin brunti di kulit, malah cocok pake gizi baru. setelah berobat kan, alhamdulillah kulitku jadi less reactive, krn itu aku niatin pake skin care lokal aja. akhirnya nyari gizi, tapi ternyata udh ganti formula. sempet ragu krn ingrednya jadi lebih panjang dibanding gizi yg dulu dan di forum banyak yg ngalamin break out :| tapi ternyata setelah berminggu-minggu, kulitku ngga kenapa-kenapa, malah temen dan ortuku bilang mukaku udh ga kusam (lebih cerah).

    ni udah jalan bulan ketiga pemakaian. yang selalu aku dapet yang teksturnya ringan, gampang banget diratakan dan nyerap di kulit. cuma emang bener kerasa gerah, jadi area hidung sama kumis langsung keringetan begitu pake ini >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih Haniii, kayaknya kok aku yang nggak jodoh ya? Ceritanya aku kan dititipin temenku krim inih. Aku beliin pas belanja bulanan. Eh, punya dia cepet nyerep nggak lengket kaya punyaku #nangis

      Delete
  10. wah sama mbak, dua kali aku pake gizi dapet yg pliket alias lengket di wajah. Tp so far ga ada breakout si, cuman pas make di area hidung jd keringetan pas krim pertama, kalo yang kedua sih engga trlalu bikin keringetan. Kirain krn udara jogja lg panas, eh ternyata karena si gizi ini.
    mampir-mampir blog aku mbak hehehhe
    my makeup review

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku nggak betah sama keringetannya :(
      Okay, nanti mampir yak ;)

      Delete
  11. makek ini langsung iritasi.. gatal panas meraah bangettt.. langsung muncul beruntusan.. belum ada sepuluh menit nempel di kulit udah cuci muka lagi pakek krim dokter langsung adem.. hiks.. padahal saya kira krim ini bakal lebih baik buat kulit saya yg acne-prone dan sensitif karena kandungannya yg katanya natural :"/

    ReplyDelete
  12. Hai mbak...setelah sekian lama jd silent reader akhirnya tergerak komen liat postingan GIZI..sy pernah coba yg edisi lama, sumuk gila !& setelah bbrp kali pakai entah kenapa iritasi, merah2 & perih nyaris sewajah, ...cucimuka pakai air biasa pun perihnya minta ampun, pdhal sblmnya ga pernah se-sensi itu..terselamatkan dgn cara kuno: masker putih telur ayam kampung (kocok bentar, oles ke wajah, biarkan kering, bilas dgn air hangat2 kuku)..sembuh n kapooook, parno sama GIZI!! btw bwt yg kena masalah kulit gara2 kosmetik, bisa cobain masker tsb, manjur bgt loh..

    ReplyDelete
  13. Tks review ya, tertarik dgn iklannya n pingin nyoba, tp ga jadi,krn saya ga betah pake krim yg nempel, berat n panas apalagi pake aroma yg kuat

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...