Friday, September 26, 2014

Cinta Bersemi Saat Bencana :D.


Temen-temen blogger, khususnya yang dari Jogja dan Solo, inget nggak bulan september tanggal 22 tahun kemarin, kalian ngapain? Kalian rame-rame pergi ke rumah saya di Solo nengokin saya yang lagi dikawinin! Dan sekarang udah setahun lewat, jujur saya yang njalanin nggak kerasa banget, tau-tau aja udah bulan september lagi.

Ada satu yang unik dari tanggal perkawinan saya, tanggal ini bertepatan juga dengan ulang tahun perkawinan bapak dan ibuk saya. Jadi pas saya kawin, usia perkawinan bapak-ibuk adalah 29 tahun. Dan saat saya ulang tahun perkawinan yang pertama, bapak-ibuk juga merayakan ulang tahun perkawinan yang ke 30. Saya dan suami nggak tau apa-apa ya, dadakan aja disuruh pulang ke Solo. Ternyata ulang tahun perkawinan kami & bapak-ibuk dirayain. Kecil-kecilan sih. Hihihi...

Karena bulan ini adalah ulang tahun perkawinan saya, jadi saya agak sedikit melow dan kepingin cerita-cerita :'). Sebelumnya, saya minta maaf karena banyak yang minta saya post soal acara kawinan, tapi saya nggak nge-post juga. Bukannya saya nggak mau, saya udah nge-post, dalam bentuk video. Tapi video saya malah di ban sama google, karena dibilang plagiat. Saya sumpah kesel setengah mati. Itu saya yang kawin, muka saya yang ada di situ, lagu-lagu pilihan saya yang jadi backsound-nya, dan saya belum pernah kawin juga sebelum ini, tapi KENAPA VIDEO SAYA DIBILANG PLAGIAT, HEH, GOOGLE? Security system-mu bikin kzl tau nggak sih!

Kalau ada yang bisa kasih saya pencerahan dan solusi atas masalah video ini saya makasih banget :).

Ya sudah saya cerita aja dari awal saya kenala sama si suami.

***

Saya dan suami saya ini satu angkatan waktu kuliah s1 (angkatan 2003), satu universitas, tapi beda kampus dan beda fakultas. Nah, setelah inisiasi mahasiswa baru berakhir, kan ada tuh beberapa orang yang disuruh ikutan Latihan Kepemimpinan Dasar (atau apa ya namanya saya kok rada lupa?), saya dan suami termasuk yang disuruh ngikut. Ya sudah, ketemulah kami di acara itu dan kenalan. Tapi ya cuma sekedar kenalan biasa aja, nggak ada yang berkesan soalnya yang lebih gantheng banyak. Kami juga disibukkan oleh berbagai agenda acara yang lumayan padat, jadi nggak bisa berakrab-akrab.

Setelah acara selesai, kami masih beberapa kali bertemu karena urusan BEM (Badan Eksekutif Mahasiswa), rrr...apa ya nama umumnya? Senat kali ya? Tapi ya gitu-gitu aja. Nggak ada yang berkesan. Dia tahu saya, saya tahu dia. Saya waktu itu punya pacar. Saya tahunya dia waktu itu suka ngider di kampus saya dan macarin ciwi-ciwi cakep yang suka shoping dan dandan gitu deh yang mana saat itu bukan saya banget --".

Oh iya, perlu diketahui kalau universitas saya punya 5 kampus yang tersebar di seluruh Jogja. Nah, saya ada di kampus 1, dan suami saya kampus 2. Kampus 1 dan kampus 2 jaraknya lumayan jauh. Kampus 2 tempat suami saya ini diisi oleh fakultas tehnik, yang mayoritas penduduknya cowok. Kalau kampus saya, kampus 1, diisi oleh fakultas sastra, bahasa, ekonomi, dan lain-lain yang jumlah antara cewek dan cowoknya cukup merata, tapi setidaknya nggak segersang kampus 2 lah ya. Ceweknya masih oke dan ganjen-ganjen kalau dibandingkan kampus tehnik :p. Jadi wajar kalau banyak cowok gatel dari kampus 2 yang suka nongkrong di kampus 1.

***

Kami bener-bener jadi dekat itu adalah pas gempa Jogja. Yang di Jogja pasti masih inget jelas bagimana situasi pada saat gempa 2006. Di Jogja kota situasinya deg-deg-an banget, karena ada isu tsunami dan penjarahan segala macem. Tapi yang lebih parah adalah daerah pinggiran kota Jogja. Banyak yang luka-luka, meninggal, rumah rubuh, dan korban harta benda. Bahkan beberapa temen saya ada yang jadi korban kehilangan keluarga dan harta benda. Rumah sakit-rumah sakit di area Jogja juga udah penuh semua, bahkan kewalahan, menampung korban gempa. Relawan-relawan baik dari kota Jogja maupun luar kota Jogja berdatangan ikut membantu.

Saya memutuskan untuk bantu-bantu di daerah Ganjuran-Bantul. Itu bukan hanya sehari-dua hari ya. Saya lupa berapa hari, tapi lama deh. Nah pas waktu-waktu itu lah, dateng si suami saya ini naik mobilnya, bawa sembako dan bahan bantuan lainnya. FYI aja, jaman saya kuliah dulu, apalagi di kampus saya, juarang banget ada mahasiswa yang bawa mobil. Jadi segeralah mobil suami saya itu diperas untuk angkut barang kesana dan kesini :)). Bukan hanya di Ganjuran atau Bantul, tapi sampai daerah Klaten juga.

Foto dolan rame-rame jaman kuliah.
Nggak semua bisa di-share dan nggak semua tokoh bisa ditampilkan mukanya karena alasan privacy :D.

Dari situlah kita jadi deket. Tapi ya nggak pacaran. Saya sama dia temenan aja, dan akhirnya sering dolan bareng. Temen-temen dia dikenalin sama saya, temen-temen saya pun saya kenalin sama dia. Terus karena kami semua tipe yang suka begadang dan traveling, jadilah kami geng hore lintas fakultas :D. Kami sering main rame-rame ke luar kota atau kemana gitu naek mobil, gantian mobilnya, uang bensinnya iuran. Untuk ukuran mahasiswa Jogja dengan uang saku cekak kayak kami ya udah hore banget lah bisa sampai Bali :D. Terus kami juga sering nongkrong-nongkrong di warung kopi-warung kopi lucu di daerah-daerah Jogja sampai pagi. Ah..saya kok malah makin kangen sama Jogja :').

Foto-foto kami jaman kuliah, belum pacaran ye, cuma temen biasa, masih Mbis, masih culun, lugu.
Dari kiri atas lalu searah jarum jam: di parkiran motor kampus 2 (2006) - di area fakultas PBI kampus 1 (2007) - di stasiun tugu (2008) - di rumah penduduk di Bantul (2006) - di rrr....Terace (tahunnya tidak penting :D).

Harus diakui sih, saya dan dia memang dari dulu udah deket banget. Lebih deket dari hubungan antara kami dengan temen-temen yang lain. Diantara temen-temen yang lain, saya dan dia yang paling sering keluar berdua aja dan curhat-curhatan. Kalau kata suami saya waktu itu, ya kayak kakak-adek lah ya. Tapi jangan salah sangka yah, hubungan kami sama sekali nggak romantis. Deketnya ya deket aja dan suka bully-bully-an juga! Saya bahkan pernah sampai nangis diejekin dia. Saya suka curhat soal gebetan ataupun pacar saya, dia pun demikian. Bahkan pertama kali kami keluar berdua itu adalah pas dia ngajakin saya beli kado buat gebetannya. Saya inget banget, beli frame foto warna ungu :p.

Oh iya, pas itu juga, dia ngenalin saya sama temen SMP dia. Nah, temen SMP-nya ini akhirnya jadi pacar saya saat itu sampai saya udah kerja. Pacarannya lumayan serius loh. Saya udah pernah ke Kebumen (rumah orang tua dia) dan dia beberapa kali juga ke Solo. Tapi ya memang namanya nggak jodoh. Tapi sampai sekarang saya, suami, dan mantan pacar saya itu masih deket. Beberapa kali nongkrong bareng karena sama-sama berdomisili di Jakarta.

Saya bisa deket sama suami saya waktu itu karena kami merasa bener-bener cocok. Saya termasuk orang yang susah ngobrol yah, tapi sama dia rasanya semua mengalir aja, selalu aja ada cerita dan bahan diskusi. Kebetulan yang jadi pacar saya waktu itu orangnya...rrr...apa ya istilahnya? Nggak pedulian sama situasi sekitar? Yah kalau diajak ngobrol soal harga bensin naik, kerusuhan di anu, tentang buruh, dan gitu-gitu, pacar saya yang saat itu suka bilang kalau saya suka ngurusin hal-hal yang nggak penting. Bagi saya melatih kepedulian terhadap sesama itu penting sih. Buat apa kita, yang di antara berjuta rakyat Indonesia pada generasi ini, terpilih untuk berpendidikan tinggi kalau nggak peduli dengan sekitar? Buat memperkaya diri sendiri aja? Saya serius loh soal ini. Lagi pula mendingan ngobrolin harga bawang naik yah, daripada nggosipin jalan hidup dan cara berpakaian orang lain?

Nah, sama suami saya ini saya merasa bisa ngobrol apa aja, dia juga bisa menimpali dengan enak, tanpa perlu kesel karena dikira ngomongin hal yang "nggak penting" atau karena dikira pencitraan. Kegiatan saya dan dia juga sebagian besar sama sih. Kami terlibat di BEM universitas dan beberapa kegiatan sosial di sekitaran. Yah semacam itu lah.

*** 

Tahun 2007 kami sama-sama lulus s1 (lulusnya duluan dia, WTF!), saya tetep di Jogja dan meneruskan kuliah. Sementara dia kerja keluar kota. Saya lupa gimana kisaran waktunya. Pokoknya dia kerja di Surabaya, lalu Jakarta, lalu Bali. Dan kemudian pulang lagi ke Jogja. Sekitaran tahun 2009 kami sama-sama di Jogja waktu itu. Tapi ya masih temenan aja kaya biasanya. Masih suka dolan-dolan dan traveling rame-rame. Saya juga waktu itu pacaran sama temen sekantor saya :D.

Singkat cerita, tahun 2010, kami jadian. Piye ceritane? Maaf saya nggak pengen cerita soal tembak-tembakan karena sangat pribadi :D. Yang jelas saya inget bersamaan dengan itu pas letusan gunung Merapi. Lagi-lagi kami disibukan bantu-bantu saudara-saudara di lereng gunung Merapi. Situasinya waktu itu, bantuan yang dibagikan nggak merata. Jadi beberapa desa di lereng Merapi yang tertinggi malah nggak dapet jatah. Terus juga bantuan yang ada lebih terpusat ke Jogja. Padahal daerah Muntilan itu juga lereng Merapi. Desa-desa atas di wilayah Muntilan susah banget dapet barang-barang bantuan.


Waktu itu saya dan beberapa temen-temen akhirnya mencoba menjadi penghubung antara pusat bantuan di kota dengan beberapa desa di atas Muntilan. Terus juga setelah selesai bencananya, kami masih bantu-bantuin temen-temen yang dengan baik hati ngadain pendampingan psikologis untuk anak-anak kecil korban letusan Merapi (korban disini nggak selalu fisik ya. Bisa trauma, korban kehilangan rumah, harta benda, bahkan kehilangan sanak famili dan orang tua). FYI, saya salut sama suami saya waktu itu. Dia bersedia aja bolak-balik Muntilan-Jogja untuk ngangkut bantuan. Padahal posisinya saat itu pas hujan abu. Terus dia juga bersedia nganterin bantuan ke daerah siaga satu :').

Saya juga salut sama temen-temen yang walau udah sibuk kerja tapi masih punya kepedulian untuk mau repot-repot bantu-bantu. Tidak lupa juga saya salut sama temen-temen yang pada waktu itu udah mencar-mencar ke luar kota, luar pulau, bahkan luar negri, yang walau nggak bisa hadir secara fisik tapi mau repot-repot mendukung secara materi ataupun doa dan semangat. Ternyata saya memang dikelilingi orang-orang baik :').

Udah pacaran inih :D

Ceritanya saya singkat lagi yah. Tahun 2011 kami iseng main ke Jobfair di kampus UKDW Jogja. Dia udah nggak minat banget waktu itu sama Jobfair, saya yang minat. Hehe.. Nah, saya waktu itu iseng banget naruh CV dia di suatu perusahaan. Saya tahunya dia suka otomotif dan bapaknya dia juga punya mimpi kepengen anak lanangnya kerja di perusahaan itu. Eh lha kok keterima, dan sampai sekarang suami saya ya kerja di sono, penempatan di Jakarta ini XD. Akhir 2011, suami saya berangkat ke Jakarta. Berhubung belum muhrim (ngek) dan lagi saya udah kerja di Jogja, jadinya kami pacaran jarak jauh. LDR ciehh.. Jomblo geografis ^^.

***

Pertengahan tahun 2012, bapak saya tiba-tiba nyuruh suami saya main ke Solo. Wah, ngapain ini? Hahaha.. Ternyata sama bapak saya, saya dan dia ditanya, "ini kalian rencanane ameh kepriye?" Pas itu suami saya jawab: "rencananya tahun depan saya mau melamar!" Hah?! Meh, nglamar sopo, Mas? :))

Dan 22 september 2013, kami menikah!

Foto sementara. Ntar kalau ada foto yang lebih bagus diganti deh ya :')

Selama proses dari berteman, temenan deket, pacaran, tunangan, sampai menikah, menurut saya adalah proses yang indah. Banyak banget hal yang bisa dikenang dengan senyuman, ataupun dijadikan pelajaran. Saya ngerasanya sama dia tuh nyaman, enak, dan selalu cocok. Selalu cocok disini bukan berarti kami selalu bilang "iya" terhadap pendapat yang lain loh. Wong kami sama-sama ngeyelan dan hobi debat :D. Tapi cocok disini, saya dan dia sama-sama bisa nyaman dan menghargai perbedaan satu sama lain.

Saya pun percaya, karena kami selalu "didekatkan karena bencana", maka kedekatan kami punya maksud yang lain, yang bukan hanya untuk kebahagiaan pribadi kami semata. Saya kepingin keluarga yang kami bangun ini bisa berguna bagi orang lain, dan suatu saat bisa meringankan beban mereka-mereka yang memang butuh bantuan atau kekurangan. #citacita

Lalu setelah jalan setahun ini ada hal-hal yang sangat-sangat saya syukuri karena pada akhirnya saya berjodoh dengan dia:
  1. Bahwa untuk hal-hal yang prinsipil kami sepemikiran.
    (dihapus karena menimbulkan pertanyaan yang mengarah pada kecaman dan ketersinggungan. Kapan-kapan saja saya nulis soal ini. Rrrrr...kalau niat)
    Ini kami loh ya. Kami tidak menyalahkan pasangan lain yang tidak sepemikiran dengan kami. Dan soal prinsip saya rasa bukan hal yang perlu diperdebatkan.

  2. Bahwa saya nggak harus kehilangan semua kegembiraan yang saya rasakan waktu belum nikah.
    Banyak yang bilang kalau udah nikah tuh beda. Nggak sebebas dulu. Nggak bisa dolan-dolan kayak dulu-dulu. Lah, kalau kami mah suka dolan. Saya mau dolan-dolan sendiri ke luar kota berhari-hari juga nggak ada masalah. Dan nggak membatasi harus berteman dengan siapa saja, karena kami sama-sama percaya bahwa waktu, hati, dan pikiran kami sudah cukup sibuk tanpa harus direpotkan oleh sesuatu yang namanya cemburu.
    Lho, cemburu kan tanda sayang? Bukan. Cemburu itu tanda insecure :D.

  3. Bahwa saya masih bisa berteman akrab dengan mantan pacar, mantan gebetan, dan semua orang dimasa lalu saya.
    Dia pun begitu. Jadi temen kami banyak. Bahkan salah satu mantan pacar dia ada yang jadi rekan bisnis saya sekarang, salah satu mantan pacar saya berteman akrab banget sama kami berdua, dan salah satu mantan pacar saya ikut ribet ngurusin acara nikahan saya :D :D. Saya dan dia sama-sama berpendapat bahwa berteman dan menjalin silaturahmi itu baik. Dan bahkan saya dan dia bersyukur pernah dipertemukan dengan orang-orang tersebut, yang pada akhirnya berteman baik dengan kami dan menjadi bagian hidup kami. Yang tanpa proses dengan mereka, saya rasa saya nggak bisa sebegininya mensyukuri suami saya yang sekarang :D.

  4. Bahwa dia nggak pernah menertawakan atau menganggap konyol semua hobi dan ketertarikan saya.
    Saya koleksi banyak buku, dan suka banget baca, yang mana dulu sering diledekin sama temen-temen bahkan sepupu saya. Terus saya memang tipe yang nggak bisa diem ketika saya bisa membantu yang memang butuh bantuan, yang mana dulu kata mantan pacar saya saya melakukan kegiatan nggak berguna. Saya suka make up, fashion, nge-blog, eksperimen masak, nongkrong sama temen-temen, pelihara berbagai hewan, traveling, dan lain-lain yang mungkin bagi banyak orang dibilang dangkal. Dan saya bersyukur punya suami yang oke-oke saja kalau saya : ngasih makan khewan absurd yang saya temui di jalan, tetiba pengen main yang jauh dan lama, tetiba pengen pakai lipstik merah yang dipadu esedo biru keluar rumah, ataupun tetiba beli lipstik dan tas baru walau yang lama masih banyak :D.

  5. Bahwa kami setuju kalau barang milik kami nggak harus branded dan mahal, dan bahwa kami nggak mau ngutang ataupun punya kartu kredit!
    Kalau belum mampu beli iPhone, daripada maksa belinya nyicil, mending pakek Lenovo aja. Kalau nggak sanggup beli mobil gress ya pakai mobil tua yang penting jalan lah, malahan kami masih suka loh kemana-mana boncengan naik motor ala-ala ABG pacaran gitu. Pokoknya hidup sesuai kemampuan aja deh, nggak perlu kartu kredit, nggak perlu ngutang, apa adanya, dan nggak perlu malu dengan itu :D.

  6. Bahwa dia orang yang hatinya baik, yang nggak keberatan ketika saya memintanya untuk menolong orang lain. Dan bahkan dengan kemauan sendiri mau membantu mereka yang butuh bantuan :).

  7. Bahwa dia nggak pernah mengeluh bahwa saya judes dan mulut saya kayak cabe :D.

  8. Bahwa keluarganya baik dan nyantai banget nerima saya yang susah basa-basi ini, dan bapak-ibuk saya pun cocok sama dia.

  9. Bahwa dia pun pecinta hewan, suka koleksi buku, suka traveling, dan masih banyak lagi hobi kami yang sama.

  10. Bahwa bagaimanapun susahnya hidup yang kami jalani, saya tahu semua bisa kalau kami jalani bersama, dan saya tahu belum tentu bisa kalau sama orang lain:').

  11. Bahwa banyak hal-hal lain yang nggak bisa disebutkan satu-persatu. Banyak yang disyukuri. Banyak hal yang semakin hari semakin mendekatkan kami.


***

Ada satu hal lagi yang sering ditanyakan oleh orang lain: yaitu soal ANAK. Tapi anehnya yang nanya biasanya malah yang nggak deket-deket amat, keluarga dan temen deket malah cuek. Mungkin yang memang deket sama saya tahu kalau memang sudah tiba masanya, saya bakalan ngomong sendiri tanpa perlu disudutkan.

Sebenernya saya oke-oke saya ketika ditanya apakah saya sudah hamil atau belum. Tapi ada kejadian traumatis yang bikin saya sedikit defensif ketika menghadapi pertanyaan tersebut.

Jadi saya pernah ditanya oleh salah seoreang reader blog ini, via facebook. Nggak tau ya setelah peristiwa nggak enak tersebut dia masih baca blog ini atau enggak. Dia tanya, saya sudah hamil belum? Saya jawab belum. Dia tanya lagi, nggak pengen cepet-cepet punya momongan ya? Saya jawab dengan jujur, enggak, saya belum kepingin. LALU SAYA DICERAMAHI HABIS-HABISAN!

Saya ditanya apa tujuan saya kamin? Saya jawab, lha saya dan suami saling mencintai, kami ingin membangun "kerajaan kecil" kami sendiri, ya kawinlah kami. Kalau ditanya tujuannya ya: kepingin bahagia! Lalu dia mulailah ceramah bahwa tujuan perkawinan tidak sedangkal itu, dan bahwa dengan saya nggak kepingin punya anak berarti saya menghujat yang di atas. Lha kok ndangkal-ndangkalin saya? Lha kok bawa-bawa yang di atas? #ngelongokkeplafon.

Saya manusia biasa. Tentunya saya emosi lah ya dikata-katain dangkal dan diurusi soal "yang di atas". Saya pun menjawab kalau bukan urusan kamu ngurusin tujuan perkawinan saya, bukan urusan kamu juga kalau saya nggak niat punya anak ataupun pengen punya anak 10. Intinya pembicaraan itu berakhir dengan nggak enak, dan dia bilang kalau tadinya dia nge-fans sama saya dan sekarang jadi kecewa sama saya. Makanya nge-fans itu sama Mulan Jameela atau Marshanda aja, yang kalau situ kata-katain dengan nggak sopan di instagram tetep bisa diem dengan keren. Jangan sama saya yang gampang sewot.

Sejak saat itu saya nggak suka banget kalau ditanya-tanya soal anak dan hamil sama orang yang saya nggak kenal :D.

Sudah ah, panjang bener ya ceritanya? Nggak papa ya sekali-kali saya full ngomongin soal cinta-cintaan di sini? :D :D

38 comments:

  1. jodoh emg gak terduga ya,hihihihi......
    semoga langgeng ya mbak.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banget, ses! Dulu sama sekali nggak nyangka kalau jadinya bakal sama dia. Temen-temen yang lain juga pada kaget. Hahaha

      Delete
  2. eh dear kemaren ndok nanya sama aku,km mudik dalam rangka apa... wakakaka...yaampoooonnn..wingi kan ketemu ro koe yo? kok ra takon koe langsung wae? duhh kancamu siji kae.. :llll

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahahahahaha!!
      Iya dear, ketemu, tapi wis bengi banget, dadakan & sedilit. Kesusu gitu soale kan aku nginep di mertua, ga enak nek bengi2 nggugah ndodogi lawang :))

      Delete
  3. Wahhh..ceritanya cukup menginspirasi mbak..berharap segera bertemu dengan jodoh itu, semoga teman dekat juga yang jadi jodohnya hahaha..
    Saya pembaca baru dari Medan,salam kenal..keep writing ya mbak..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jiyeee...lagi naksir temen deket yaaa? :p
      Salam kenal mb Erika ;)

      Delete
  4. Iya bener, ditanyain kapan kawin kapan punya anak. Kalo kata aku mah fuck up society, huft kasar sik tapi kadang sebel

    ReplyDelete
  5. Naaaahhh akirnya nongol jg ni postingan soal meritannya.. Ya rapopo lah mbak postingane full love story.. Wong sip gitu lo.. Wew.. Anak ya sesiapnya yg mo punya lah ya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Post soal acara mantenannya gagal mulu di upload ses :'(

      Delete
  6. Perasaan baru kemaren mbak Arum sibuk mo kawinin, skrg udah setahun aja. Semoga trus langgeng kayak gini ya mbak. Sering critaa gini gak papa, mbak. Jadi senyam-senyum bacanya ;)

    Yg nanya anak, kepo bener ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa..berasa cepet banget gitu ya :')

      Delete
  7. Nice story, Arum! Jd kepikiran utk nulis love story ku juga hohohoho... tp ga nduwe foto2 jadul... eh ada seh tp masih bentuk cetakan, d scan kale ya... hihihi. Bag terakhir.... ANNOYING BGT! Knp ngurusin urusan org lain sampe sgt nya sih... Aq plg ga bs ngerti loh sm org yg memaksakan pendapatnya k org lain, apalagi urusan yg pribadi bgt kayak anak gitu. Btw, beware ya, urusan gini mah nyambung terus. Ntar kalo sdh pny anak yg segede anakku, pertny annya kpn d kasih adih? Kasian loh sendirian. Kasian kejauhan. Km jgn egois, kasian anakmu. KASIAN APANYA SIH???? Anakku loh happy2 aja knp situ yg sewot??? *Emoji*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Mindy juga nulisssss!!!! Pakek foto-foto anyar wae udah sip. Hihihi...
      Iya, kamu tau kan aku ditanya gituan pas OOTD aja keselnya kayak apa, apalagi pakai diceramahiin. Bisanya nyeramahin orang yang ga dikenal yak? Aku kok masih merasa itu nggak sopan ya, nggak berani mah kalau aku -_-.
      Dih? Kasian? Kaya dia tau banget gitu perasaan anakmu. Wong paling juga ga tau kesehariannya gimana kan ya? Kepo deh --"

      Delete
  8. ehhjieee udah setahun aj.. selamat untuk Mba Arum dan suami :)

    ReplyDelete
  9. Ceritamu so sweet mbak :') jadi pengen nikah ihh :D
    Benerr mbak, aku tahu perasaanmu saat ditanya ttg momongan... rasane koyo aku yen ditanya kapan wisuda :'(((( aneh yaa uwong2 do kepo ne kelewatan. Mau wisuda kapan kek itu urusan saya lagian saya kuliah jg ga minta orang2 biayanya... kelebihan semester sy tanggung sndiri biayanya. *duhh kok ak malah jd curhat mbak, maap*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bwahahahaha...jadi inget dulu jaman masih kuliah.
      Iya aku juga suka sebeeelll banget kalau ditanya "kapan lulus?" Tapi berhubuuung, dulu aku kuliah dibiayain sama ortu (BTW salut sama kamu yg bisa biayain kuliah sendiri!) jadi ya aku telan bulat2 rasa sebelku. Aku anggep aja itu perpanjangan lidah bapak simbok yang nanyain aku KAPAN LULUSSSS. :D

      Delete
    2. Iyaa tapi cm nambah semester ini mbak.. yg kmrn2 ya msh biaya ortu mbak...hehee
      Utk menghibur dirisendiri jd suka nyanyiin Let It Go aplg dibagian 'I dont care what they're goinf to say' :'D
      Sukses deh buat mbak arum... semoga langgeng ya mbk pernikahannya.. Happy Anniversary ^_^

      Delete
  10. Braaaaaaaah, kangen kalian berduak!
    Ndang mulih Jogja taaaa.. >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gentian kowe dolan Depok tah braaa. Nko tak ubengke. Tak ubeng2ke cimanggis. Hahahaaa...

      Delete
  11. yah mbak mah jadi sedih ki moco meaningful lovelife story *halah* yg kyk gini... when will my turn come :(

    ReplyDelete
  12. Jadi kepengen nulis love story tapi belum nikah *berlinang*
    Semoga aku nya cepet nikah~ aamiin (semoga pacar baca #plak)
    Nah itu dia tuh pertanyaan kapan punya anak atau hamil memang menyebalkan, aku aja di ocehin orang terdekat aja sebel apalagi orang yang ga kenal.

    intinya aku mau kawin ka. doakan ya kapan gitu :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nulis love story kan nggak harus udah nikah seusss :D.
      Iya, tak doaken ya. Semoga apapun cita-citanya bisa terwujud. Semoga yang terbaik bisa terwujud :)

      Delete
  13. selama ini saya silent reader aja mbak. mbak arum blog nya asik ya, jadi seneng nongkrong dimari.
    semoga langgen ya mbak sama suaminya ^^

    ReplyDelete
  14. Suka bangeet mampir & baca blog mbak...tapi blum pernah komen hehehe...Soal anak, saya punya pengalaman yang sama tuh dengan mbak...jadi kalo ada yang tanya2 soal anak bawaannya malah pengen marah deh jadinya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, mb Gita.
      Makasih udh main kemari yak ;)

      Delete
  15. ciyeee to tuwit twtali sista... :D
    saya terkesan dengan review yg dimulai dari jaman pacaran sampe nikah.. huuu.. :)

    ReplyDelete
  16. haihai mba, baju batik kita sama, hehehe...aku pakainya pas acara lamaran si, sayang g bisa masukin foto di komen ini...tapi minggo diliat di http://jelitakuutarina.blogspot.com/search?updated-max=2014-03-27T19:03:00-07:00&max-results=7

    ReplyDelete
  17. judulnya bisa di bikin FTV loh. "Cinta Bersemi saat Bencana" Hahahahaha
    semoga langgeng ya Arum. pokoknya skrg tuh prioritas org yg pendapatnya hrs kmu peduli & perhatikan hanya lah suamimu. setelah itu keluarga. Di luar itu sih boleh banget di cuekin/ anggep aja angin lalu.

    berdasarkan pengalaman pribadi (9thn menikah tanpa ada anak) ntar tambah tahun pertanyaan scr langsung di dpn kita soal anak itu akan mereda; berganti dgn 'cap' yg kdg klo di denger pas PMS bisa bikin emosi tingkat tinggi. ("dasar pasangan egois" "mandul" ,dll.)

    Kdg org tuh bener2 AJAIB ya. Udah sok tau, eh... masih ngeyel pengen maksain prinsip/pendapat/cara hdp & pilihan nya utk di jalankan jg oleh semua umat manusia di dunia. Menurut dia org laen gak akan hepi (mustahil deh bisa bahagia) klo gak hdp sesuai dgn 'cara dia hdp' :D

    The truth is, when it comes to being happy, there's no "one-size-fits-all". For some reason, people can't seem to get over someone who made different choices also being happy.

    Sayangnya beberapa org gak bisa ngerti / otaknya ga mampu nangkep sejauh itu. Kalo pas ketemu manusia2 model begitu sementara dia 'ceramah' (masuk-keluar telinga kiri); saya sih cuman senyum manis sambil dalem hati bilang: Ya ampun kasian amat ya hidupmu... ok. silahkan 'serang' pilihan hdp ku klo itu bisa bikin kmu sedikit hepi. itung2 lagi amal: bikin org laen seneng.

    Note: tapi tentunya reaksi saya klo pas PMS gak akan sekalem itu! LOL


    ReplyDelete
    Replies
    1. Arum..... maap banget kmrn mo ksh tau sesuatu malah kelupaan krn keasyikan curhat Hahahha...

      soal video kmu yg di ban. KENAPA VIDEO SAYA DIBILANG PLAGIAT, HEH, GOOGLE?

      itu sebenernya jawabannya udah ada di komen yg kmu tulis.

      "Tapi video saya malah di ban sama google, karena dibilang plagiat. Saya sumpah kesel setengah mati. Itu saya yang kawin, muka saya yang ada di situ, lagu-lagu pilihan saya yang jadi backsound-nya."

      Video kmu di ban krn faktor lagu2nya. nah lagu2 itu biasanya kan sudah ada video clip yg resmi/ versi PATEN nya. Jadi begitu kmu pake cuplikan lagu itu & di ganti clip nya maka si google mendeteksi itu sebagai usaha utk plagiat.

      Jadi klo kmu mo upload gak bisa tuh pake lagu yg sudah pernah ada di bikin video clip versi resminya.

      Klo mau upload clipnya harus nyiptain/ bikin lagu sendiri utk backsoundnya Hahahahahha... ato mgkn bisa di coba aja pake iringan musik2 gamelan tradisonal?

      semoga bisa sedikit membantu ya. :)

      Delete
    2. Ahhh iyaaaa, tengkyu sudah komen. Aku suka kok bacain komen panjang2. Berasa lebih personal hahaha...

      Iya, aku udah jawaban yang soal video. Sayang ya video nikahanku jadi nggak bisa di upload :'(.

      Delete
  18. Halo mbak arum! Aku suka banget baca postingan beauty2 blogger, tapi menurutku yang paling jujur dan enak dibaca itu postingannya mbak arum hehehe. Dan aku suka ngubek ngubek postingan lama sampai ketemu yang ini. Suka banget bacanyaaa mbak, semoga langgeng yaaaa.

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...