Monday, July 21, 2014

Review: Bedak Dingin Kalimantan Bunga Tanjung


Dulu jaman-jaman masih di Jogja, saya rajin banget pakai sejenis masker yang namanya Bedak Dingin, yang saya suka beli di Mirota Batik. Bahkan waktu itu saya belum kecentilan pakai make up dan skincare macem-macem, tapi udah pakai Bedak Dingin. Waktu itu sih saya nggak tau sebenernya fungsinya apa. Kalau ada yang tanya biasanya saya jawab "biar cantik" :p. Saya pakai karena rasanya nyaman aja di kulit muka. Apalagi kalau di siang terik atau habis panas-panasan kena matahari di luar gitu.

Tapi seiring saya suka sama make up, saya malah jadi jarang pakai. Pakai sesekali sih kalau kangen aja. Soalnya kan lama-kelamaan kulit saya jenisnya berubah, jadi kering, padahal tadinya berminyak. Nah, Bedak Dingin ala Jawa yang biasa saya pakai itu setelah pemakaian ada sensasi kulit saya jadi kering dan ketarik. Makanya akhirnya saya nggak suka lagi pakai Bedak Dingin.

Tapi sejak ketemu sama Bedak Dingin ala Kalimantan, saya keranjingan lagi :D. Pertama nyoba agak ragu yah, ternyata enaaakk banget di kulit dan nggak bikin kulit saya kering. Tapi mau nyari juga susah kan kalau nggak online, apalagi kalau di Jakarta gini. Eh...nggak disangka, saya dikasih Bedak Dingin Kalimantan segepok sama @lovelyangelinstore.

Ehm...owner Lovely Angelin Store ini blogger papan atas gitu loh! Tapi dia bilang saya nggak boleh ngasih link ke akun dia yang lain selain yang saya tulis dipaling bawah nanti. Ih...sombong kamoh, ses! :D :D. Saat ini, Lovely Angelin Store jualan berbagai jenis skincare tradisional dari Kalimantan.




Yang punya saya ini merknya Bunga Tanjung, asli dari Banjarmasin, Kalimantan Selatan. Kemasannya biasa banget ya ^^. Mungkin lucu kali ya kalau dikemas di jar kaya wadah selai atau mason jar gitu.

Yang belum pernah pakai Bedak Dingin pasti bertanya-tanya, apa sih Bedak Dingin itu dan apa istimewanya? Bedak Dingin ini adalah skincare tradisional. Nenek moyang kita jaman dulu ngerawat kulit pakai ginian nih, tapi bikin sendiri, bukan merk Bunga Tanjung :p. Bedak Dingin jaman dulu juga digunakan untuk perawatan kulit bagi calon pengantin.

Kalau Saripohatji pasti udah pernah denger kan? Karena memang si Saripohatji ini beken dan banyak diomongin di forum-forum kecantikan macam FD. Sayapun pernah nge-review di sini. Nah, Saripohatji ini adalah salah satu jenis Bedak Dingin. Tapi kalau di saya, Saripohatji ngeringin kulit sih --".

Fungsi bedak dingin:
  • menenangkan kulit 
  • menghaluskan kulit
  • mencegah timbulnya jerawat
  • menghambat terjadinya keriput
Selain itu, Bedak Dingin yang ditambah dengan kandungan tertentu (misalnya bengkuang, susu, atau kunyit), memiliki efek tambahan untuk mencerahkan dan menghilangkan noda.
 


Bedak Dingin Bunga Tanjung ini bentuknya bulet kecil-kecil dan ada dua jenis, yang putih dan yang kuning. Yang warna kuning ada tambahan bahan yaitu Bangkal. 

Sebenernya, Bedak Dingin begini paling kece dipakai pas siang-siang panas-panas, bikin muka adem dan kalem. Tapi saya pribadi lebih sering makai pas sore/malem aja. Soalnya kalau siang biasanya sibuk dan nggak sempet gitu deh pakai masker segala macem ^^. Dan dipakai malem menurut saya juga enak-enak aja. Tetep berasa rileks, adem, dan bikin nagih.

Oh iya, Bedak Dingin ini wanginya super enaakkk. Wangi floral yang lembut. Saya nggak suka wangi floral yang nyegrak, tapi yang ini enak dan nggak nyegrak. Mungkin karena wanginya bukan wangi pabrik/bahan kimia, tapi wangi alami, jadi baunya nggak bikin pusing ya? Beneran wanginya enak banget, bikin pengen cium-cium terus ^^.


Satu plastik Bedak Dingin Bunga Tanjung ini buat muka saya bisa dipakai dua kali, itupun makainya udah tebel aja. Ngirit. Kalau muka situ lebih kecil mungkin bisa tiga kali. Kalau muka situ lebar mungkin satu kali aja.
 

Cara pakainya tinggal di encerin aja pakai air. Pakai air biasa boleh, air mawar boleh, air susu boleh, atau mau ditambah EVOO, madu, atau air lemon gitu juga woke. Sejauh ini sih saya pakai air mineral dingin aja. Air kulkas gitu. Jadi kerasa banget ademnya, "nyes".

 
Untuk ngencerin juga nggak perlu ngoyo pakai ditumbuk segala. Cukup siram pakai air, tunggu sebentar biar buletannya nyerep air, terus aduk-aduk pakai kuas masker udah langsung hancur. Bikin konsistensi yang kamu suka. Kalau saya suka yang agak encer dikit, biar ngolesnya gampang.

1. Kusut amat, neng, mukenye? Sini abang setrika!
2. Oles-oles Bedak Dinginnya
3. MUKEEE!!!
4. Selesai maskeran, segerrr!

Yang saya nggak suka dari Bedak Dingin ini (dan Bedak Dingin-Bedak Dingin merk lain juga) adalah kalau udah kering, terus kita nggak sengaja gerakin muka gitu, bubuknya suka rontok-rontok. Saya nggak alergi sih, tapi kan kotor :|.

Terhitung udah 2 minggu saya pakai Bedak Dingin ini, hampir setiap hari saya pakai, soalnya nagih sih :D. Tapi saya lebih suka pakai yang putih. Yang kuning baru saya pakai sebungkus alias 2 kali. Efek yang saya rasakan sejauh ini:
  • adem dan nyaman di kulit muka
  • jerawat jadi cepet keringnya (iya, saya lagi jerawatan)
  • setelah pemakaian, kulit rasanya halus dan bersiihhh banget, terus nggak kering

Update 22 Juli 2014:
Ternyata saya salah cara pakainya, sodara-sodara! Jadi, Bedak Dingin ini bukan masker yang pakainya bagusan tebel-tebel. Kata seller-nya, lebih baik dipakai tipis-tipis aja. Sekitaran 3 butir itu udah cukup banget untuk muka dan leher. Selain lebih efektif, juga meminimalisir bubuk-bubuk yang rontok kalau udah kering.


Kalau kamu tertarik pengen nyobain juga, kamu bisa order ke:

LINE: j1hyeon
Kakaotalk: j1hyeon
email: mimoyoja@yahoo.com
SMS: 085729065740

20 comments:

  1. Wowwww, foto afternya jadi silau ses ^0^
    Ternyata bentuknya butir-butir toh, penasaran sama bedak dingin, belum pernah pake hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Efek cahaya, sesss. Hakhak!
      Ayo cobaiiinnn. Murah dan nagih, ses ><

      Delete
  2. Terima kasih ya ses reviewnya seperti biasa, menghibur dan informatif sekali hehe.
    <3

    ReplyDelete
  3. OOoooOHhhh~~~~~ #efek baru tahu
    thanks infonya :D

    ReplyDelete
  4. Baru tau ada skincare bdk dingin.. Kayaknya asik tuh adem2 mak nyess.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..iya enyak, sesss. Cobain deh ^^

      Delete
  5. ahahahah jadi inget dulu pas kecil waktu masih di kalimantan sering dipakein bedak dingin di leher sama ibuku :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyee, orang jaman dulu bedak dingin begini mah bikin ndiri. Hihihi...

      Delete
  6. Aku pake ini juga mbak Arum..kan aku orang banjarmasin :)
    Makainya juga ga banyak2, tipis2 aja...kayanya aku tau deh yang jual siapa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaa....tau kaaannn. Blogger kondang ituuuhhh :))
      Iya, aku salah ye. Harusnya tipis-tipis ><

      Delete
  7. Kayaknya oke banget ini ses ^^
    Apalagi bisa utk ngeringin jerawat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya lumayan sesss. Di aku sih ngebantu cepet ngeringin jerawat :D

      Delete
  8. Kak Sekar...aku tinggal di Kalimantan kan...iya klo orang sini bedak dinginnya dibawa jalan gitu, maksudnya mukanya masi ada bedak dinginnya trus jalan2 keluar rumah -___-, tapi biasanya ibu2 gitu...klo orang sini bilang emang manjur bwt ngerawat kulit. Folback yah kak, griyatawang.wordpress.com tengkiu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahahahhaak, bayangin ketemu orang di emol pakai bedak dingin beginiii :'))))
      Iya enak banget. Aku suka banget pakai bedak dingin ini.

      Delete
  9. Kak, ada gk sih perbedaan manfaat antara yg putih sana yg kuning?
    Di kal-sel kira2 sdh nyebar ke daerah mana aja yak? kebetulan aku dari Banjarbaru nie...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, aku nggak tau nih soal beda manfaatnya. Sejauh yang aku rasakan sih sama aja yah, sama sama adem. Hehe..
      Kalau penyebarannya aku kurang tau, aku nggak tinggal di Kalimantan. Tapi kalau mau beli silahkan hubungi online shop yang aku mention di atas yak ;)

      Delete
  10. dulu waktu q sd harganya masih 500 rupiah, skg brp ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cobak ditanyakan langsung ke olshopnya :D

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...