Wednesday, May 14, 2014

Coba-coba Pakai Wig



Kalau dua tahun yang lalu saya ngomong: "pengen beli wig!", pasti sekalian umat bakalan berkata: "buat apaan sih? Aneh-aneh aja!". Tapi berhubung saya pengen wig ini di tahun 2014, jadi nggak ada yang nganggep saya aneh-aneh. Memang sih, akhir-akhir ini wig udah jadi semacam gaya hidup yang normal. Kalau jaman dulu memang yang pakai wig itu identik dengan bencong yang suka ngamen di perempatan UKDW, om-om senang yang rambutnya mulai menipis, dan Gayus. Jaman sekarang embak-embak selebgram dan selebblog, serta embak-embak gaul di mall pun udah pakai tanpa malu-malu.

Wig jaman sekarang juga nggak sama kayak jaman dulu yah. Model wig-nya bagus-bagus, kaya model rambut asli. Kualitas rambutnya juga bagus, lembut dan nggak rontok. Terus juga wig-wig ini nyaman dipakai. Yang lagi hips di jagat raya instagram sih wig dari Thailand.

Saya awalnya nggak tertarik sama wig. Saya memang tipe manusia lama, atau dibilang jadul juga boleh lah! Bukannya mau sok-sokan anti-mainstream, tapi memang saya kurang "masuk" dengan beberapa trend kecantikan yang sedang berkembang saat ini. Diantaranya: aegyo sal, blonde hair, ombre lips, dan enlarging circle lenses. Bukan apa-apa sih, tapi memang muka saya nggak cocok buat trend tersebut. Buat lucu-lucuan dandan dan foto-foto oke lah. Tapi big no-no buat saya kalau untuk daily style.

Trend-trend tersebut mungkin bagus di beberapa orang, tapi nggak bagus ketika diaplikasikan di muka awsome saya. Wig juga begitu, saya nggak tertarik karena saya ngerasa saya bukan orang yang telaten ngerawat wig, dan lagi saya ini tipe yang pakai bandana dan topi aja kegerahan, masa mau pakai wig?


Tapi beberapa waktu yang lalu, saya berubah pikiran dan akhirnya beli wig. Dan semua ini adalah kesalahan Miss Lie -_-. Bukan, dia bukannya nyponsorin saya wig, tapi dia nawarin saya nyobain sampo kuda Mane 'n Tail:

Review Mane 'n Tail-nya menyusul yak. Yang jelas sekarang udah sebulan lebih saya pakai sampo ini.

Saya pakai wig bukan karena rambut saya jadi jelek karena ganti sampo. Tapi gini nih, saya ini terbiasa keramas setiap hari. Setiap pagi lebih tepatnya. Iya, saya tau kalau keramas setiap hari itu nggak bagus. Selain bikin rambut kering dan rapuh, juga boros sampo dan air. Tapi gimana dong, saya beneran nggak bisa banget kalau nggak keramas. Rasanya gerah aja gitu loh! Dan saya suka kalau rambut saya wangi sampo setiap saat.

Rambut saya ini tipe rambut yang kering, megar, dan awut-awutan. Awut-awutan disini maksudnya lurus kagak keriting juga kagak, dan walau sering disisir ya tetep aja kusut dan banyak anak rambut yang berdiri-berdiri. Solusinya? Tentu saja dengan blow dry. Sejak dulu saya terbiasa mem-blow dry rambut saya untuk mengeringkannya setelah keramas. Rambut jadi lebih rapi dan gampang diatur. Tapi tentu saja panas dari blower itu bikin rambut rusak, meski rambut diolesin serum. Percuma kan, kalau saya ngerawat rambut pakai sampo kuda tapi hasilnya nggak keliatan karena rambut saya rusak kebanyakan di-blow?

Alasan kedua adalah untuk FOTD. Saya nggak papa nggak nge-blow rambut kalau saya lagi nggak ada acara penting atau janjian sama temen/klien gitu. Tapi saat saya lagi nggak ada acara, saya biasanya suka iseng foto-foto untuk blog ini. Iya, ini memang blog iseng. Nah, kan nggak sedep aja tuh diliat kalau saya FOTD dandan menor bergincu tebal, tapi rambut saya awut-awutan?

Terkadang hal blow-menge-blow rambut ini juga yang bikin saya malas update blog. Lah bayangin aja, nge-blow rambutnya setengah jam, foto-fotonya mabelas menit ajaa. Rasanya hidup saya abis cuma buat ngurusin rambut. Sama macet.


Pikir saya kalau ada wig begini kan enak. Tinggal plek terus topoto. Cepet, praktis, nggak bikin males, dan rambut nggak rusak karena keseringan di-blow. Tapi rambut yang ditutup kan lama-lama rusak juga? Ya jangan ditutup terus, Ses. Ini wig cuma saya pakai untuk foto-foto kok. Nggak saya pakai dikehidupan nyata. Soalnya memang cuma bagusnya difoto doang. Kalau aslinya serius deh, saya jadi kayak banci pake wig ini!

Oh iya, mumpung lagi ngomongin banci, sekalian saya mau ngomongin Tintas (?). Tau nggak sih panggilan "ses" itu awalnya dari mana? Bukan dari saya loh! Tapi dari Tintas. Itu awalnya adalah pas kami ngobrol-ngobrol kalau begah dipanggil "sist" sama olshop dan beberapa readers. Bukan apa-apa sih, tapi kalau kenal aja kagak masa ngaku-ngaku sister?

Akhirnya sama Tintas diplesetin jadi: "Ses". "Ses" itu seinget saya dari obrolan dulu itu sih semacam panggilan antar bu-ibu arisan gitu deh. "Seess Brotoooo ya ampuunn, makin hebriing deh pakai tindik puser berlian gitu. Cucok ih! Beli cincinnya sekalian, Ses. Saya ada loh yang berliannya senada sama anting pusernya ses. Boleh dicicil, Ses. Tapi suami ses kan habis naik jabatan ya masa sih nyicil gitu, Seeesss?!" <-- semacam itu kira-kira. Tapi itu buibu jaman dulu. Kalau jaman sekarang: "Sess, beli nanosreinya dong sessss. Hebring bikin muka kinclong. Yuk ah, sesss, kan muka situ buluk." *saya memang lagi sensi sama seller semprot-semprotan overpriced itu :|*

Enaknya panggilan "ses" adalah netral dan nggak SKSD karena ngaku-ngaku "sister". Dan kami berharap agak bikin "gilo" waktu itu. Hahahaa... Kalau saya sendiri, ketika saya manggil "ses", saya malah nggak kebayang bu-ibu arisan. Tapi saya malah kebayangnya kumpulan banci-banci gitu. Jadi kalau saya lagi manggil kalian "ses", bayangkan aja saya ngomong lenjeh ala banci centil kebablasan.

Oke, back to wig!

Wig yang saya pakai ini merknya Kinkee Wig. Saya sengaja pilih yang model dan warnanya mendekati rambut asli saya, soalnya saya kan memang cari wig yang MHBB, My Hair But Better. Tapi kayaknya saya salah milih model, karena wig ini kepanjangan dan menurut saya poninya bikin muka saya aneh. Dan terlalu berkilau. Berasa model iklan sampo di tivi atau majalah yang pasti rambutnya diedit kebablasan.

Heran deh sama iklan-iklan sampo itu. Kan mendingan rambut modelnya diedit dikiiittt aja biar kelihatan bagus natural, sehingga pemirsa jadi pengen beli samponya biar rambutnya ikutan bagus natural. Bukannya diedit kebablasan dan malah jadi kayak wig, sehingga pemirsa pengen beli wig. Ini iklan sampo apa endorser online shop tukang jualan wig sih? -_-.
 

Kesan pertama pas pakai wig adalah panas. Mungkin wig ini nggak panas untuk ukuran wig kebanyakan. Tapi karena saya adalah nyubi dalam dunia per-wig-an, dan lagi saya pakai bandana aja nggak betah, ya menurut saya panas aja pakai wig ini. Dipakai setengah jam sih masih oke lah. Tapi kalau disuruh pakai seharian, aduh, pas deh --".

Terus bagian atasnya, di bagian yang mustinya belahan rambut, nggak ada penampakan kayak kulit kepalanya. Saya pernah liat review di blog lain kalau wig ini ada kulit kepalanya, jadi kelihatan kayak rambut asli. Tapi untuk model yang saya pilih ini nggak ada. Jadi ya tetep aja kelihatan palsu.

Tapi overall, wig ini bagus lah difoto. Rambutnya juga lembut kaya rambut asli. Dan kayaknya sih bakalan membantu banget buat saya yang hobi selfie tapi malas nge-blow rambut begini ^^.


Wig ini saya beli di salah satu OS di Instagram, cari aja sendiri yaaa. Banyak kok. Saya pilih OS itu diantara sekian banyak OS lain karena OS itu banyak yang review kalau terpercaya, dan ada model wig yang saya suka. Tapi ternyata belinya pakai perjuangan T.T.

Pertama order saya whatsapp ke nomer yang tercantun di profil IG, dan dicuekin. Nggak ada respon sama sekali. Padahal WA-nya jelas dibuka, karena setiap saya tengok jam terakhir dibaca si seller selalu berubah ke terbaru. Besok paginya saya coba WA lagi, ya barangkali kelewat WA saya. Dan Alhamdulilah dibales. Saya seneng dong, dan segera order. Saya tanya apakah barang yang saya mau ready atau tidak? Ready, sist (Sist, hah?!). Oke, saya mau. Saya ngasih nama lengkap saya, alamat, dan nomor telpon. Kemudian saya tanya, berapa totalnya dan saya harus transfer kemana? Nah, setelah saya tanya soal total dan transfer itulah kembali saya dicuekin. Saya tunggu sampai siang tetep dicuekin, padahal WA selalu dibuka sama dia.

Inilah susahnya belanja online. Kalau pilih online shop yang belum terkenal, takutnya tipu-tipu. Kalau pilih online shop yang udah terkenal, seringnya pembeli yang cuma beli sebiji ngeteng dan nggak terkenal kayak saya dicuekin.

Siangnya saya BBM Luci, curhat ceritanya. Sama Luci saya dikasih tau LINE langsung ke si owner online shop. Jadi ternyata saya WA sama admin, bukan sama owner langsung. Biasanya sih kalau udah dicuekin, saya malas dan nggak bakal kekeuh order. Tapi entah ya kenapa hari itu saya agak gigih. Hahahaa... Singkatnya, siang menjelang sore setelah yakin WA saya nggak direspon, saya nge-LINE si owner, dan dibalas dengan cepat, enak, dan nggak pakai ribet.

Online shop tersebut nggak tipu-tipu sih. Dan sebenernya owner-nya tangkas dan baik. Tapi kenapa sih harus bayar admin kalau kayak begitu? Saya menyayangkan aja, dia kan bayar admin untuk bantu dia, karena dia sudah kewalahan saking banyaknya konsumen, dan agar semua konsumen bisa dilayani dengan maksimal. Tapi kalau adminnya nyuekin begitu, kan yang ada calon pelanggan yang tadinya semangat mau order malah kabur? Saya pun kalau nggak ada Luci, udah nggak minat order disana.

Saya sih  suka sama rambut palsunya, dan pengen satu lagi yang model retro gitu, ala-ala Daisy Buchanan tapi versi warna item.

gambar dari: www.fashionandbeautyinc.com

Tapi peer-nya tentu saja adalah cari online shop tukang jualan wig yang terpercaya dan enak. Jujur aja, saya kalau nyari online shop pertimbangan pertamanya bukan harga, tapi kualitas barang dan pelayanan. Percuma kalau harganya paling murah tapi pelayananya bikin nggak enak ati. Atau harga super murah tapi barangnya palsu atau KW. Meh! Saya suka kesel sama yang jual "Naked super murah, kakakkk. Cuma cepek jeng!" Lha iya murah. Tapi itu kan bukan Naked, itu bahkan bukan kosmetik. Itu barang abal-abal yang nggak tau kandungannya apaan aja, dudul ih!

Makanya saya pernah bilang kan saya bukan petualang online shop? Saya pilih belanja di online shop yang itu-itu aja kalau saya udah nyaman. Kalaupun mau coba online shop baru, saya biasanya milih yang udah punya sistem order via web. Jadi kita tinggal isi form, klik, klik, dan beres. Nggak harus basa-basi dan menghadapi mood seller ataupun admin-nya. Tapi untuk online shop wig memang masih jarang banget sih ya, yang udah punya web resmi. Paling banter juga fanpage facebook aja ^^.

Mungkin kapan-kapan saya bikin post tentang online shop yang biasa saya kunjungi ya? Sekedar penghargaan aja karena jaman sekarang memang susah banget cari Online Shop yang pelayanannya memuaskan.

Sekian soal wig. Sekarang saya mau ngomongin header baru:


Ini hadiah ulang tahun untuk saya dari Momon. Rrrr...nggak usah diselamatin sekarang deh, udah basi telat banget soalnya. Tanggalnya rahasia lah :)). Yang buka file header itu pertama kali adalah suami saya, soalnya laptop saya nggak ada Corel-nya #gaptekdetected

Pas buka itu suami saya bilang: "ih ada Jim Beam-nya!!" Saya pun langsung tergopoh-gopoh menghampiri dan melongok design si Momon. Hahaha...iya ada Jim Beam-nya. Apaan sih Jim Beam?

Ini loh:




Ceritanya di teras rumah saya ada kucing beranak. Nah, si Jim Beam ini, entah anak siapa, tetiba dateng dan main gabung aja ke keluarga kucing baru di teras rumah saya. Ya terang aja emak kucing-nya marah-marah. Berkali-kali si Jim Beam ini dikeplak sama si emak kucing. Tapi berkali-kali juga dia terus berusaha ikutan gabung.

Karena kasian dikeplak-keplak mulu, plus dari pada luka-luka jadi korban bully-an kucing preman lain di daerah saya, makanya dia saya amankan. Saya pelihara di dalem rumah. Saya selalu berusaha nyariin emaknya kok. Setiap ada kucing betina lewat, saya sodorin si Jim Beam. Sejauh ini sih nggak ada yang mau --". Kasian kamu, nak. Anak ilang dan terbuang.

Akhirnya saya manteb mengadopsi deh. Saya bawa ke dokter untuk tes dan obat ini itu. Saya kasih cat food dan susu kucing juga karena umurnya waktu itu masih dua bulan.

Di foto di atas, dia umurnya masih 2 bulan. Gedenya masih setelapak tangan saya. Mukanya juga masih cemong karena alergi susu. Sekarang udah 3 bulanan, udah gendut dan lincah banget. Mukanya juga udah bersih dan lebih ganteng. 

Cepet gede ya, nak!

20 comments:

  1. ihiiyyy, udah ganti domain ^_~ header baru pulak, selamet ya ses *salamin*
    btw daku jadi ngerasa SKSD nih ikutan manggil ses plus komen macem2 di IG ama FB hahahaa >.< maapkeun *salaman* (lagi)
    rambut ses, sama banget sama rambutku, jigrak plus ga jelas keritng apa lurus :( itu shampoo lagi booming deh, mau tunggu reviewnya ses arum ah, kl bagus mau coba colek2 hehehee makasih ses *ketjupjimbeam*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihiy, makasih, seus.
      Kalau ses-nya nggak SKSD dong. Kan kita emang ikrib. Hikhik. *kemudian ngajak gandengan* *sok ikrib* *lalu ditendang* :)))
      Nah gitu deh rambut aku juga, ses, Jigrak. Ga tau gimana lagi caranya njinakin si jigrak2 ini. Berasa awut2an bangettt.
      Samponya ada bagusnya, tapi ada enggaknya juga, ses. Ntar yah tunggu reviewnya ^^

      Delete
  2. aku juga kesel kalau pas niat beli malah dicuekin, berasa sok sibuk online shop nya wkwk tp kl yg pegang admin yaaahh nyesel tuh owner buang2 duit buat bayar admin begitu haaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Entah kenapa aku sering dicuekin gitu kalau order yang via WA atau line gitu sess. Apa profil pic-ku keliatan muka-muka nggak ada duit gitu ya? ^^
      Nah itulah. Agak-agak kasian juga sama ownernya. Bukan cuma masalah duit gaji admin. Tapi kan kasian tuh kalau nama tokonya jelek gegara adminnya sembrono.

      Delete
  3. Wahhh beruntungnya si kucing dapet emak baru kayak mba Arum :)
    Poninya bagusan didepanin kayaknya mba Arum haha, lebih cute (menipu umur) :D
    Akhirnyaaa punya wig juga ya hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...iya beruntung dia, ses. Aku nggak pelit kalau sama anak kucing. Hihihi :)))
      Woh, bagus kedepan ya? Kayaknya mau kupendekin lagi aja deh poninya, biar nggak risih nutupin mata begono kalau dikedepanin.
      Ahey, asik :D

      Delete
    2. Setujuuuuu..., poninya bagus d taroh depan.. Jadinya imuuut kyk boneka.. *pingin nyubit pipi*

      Delete
    3. Kalau poni asli agak susah dikedepanin :D

      Delete
  4. Ah ada Jim Beam di sini~ :3 Halo ganteng!

    ReplyDelete
  5. Eeeeh.. mba nya aku kira ini beneran asli rambut mu yg habis keluar dari salon, krn sebelum aku lihat postingan ini, aku lihat di IG mu tadi.. kamu cantik kalau rambut nya diginiin.. beneran deh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...iya cantik. Tapi penuh kepalsuan :D

      Delete
  6. Sess aku senyum2 sndiri baca post mu yg ini XD
    iya bener bgt, kadang begah ya kalo panggil sis2, pdhl ga kenal. Ya mending sis sih daripada "say" / "beb" '___' hellowwww.. kenal aja ngga hahaha
    btw setuju bgt kalo wig itu cuma bagus buat poto2.. bener2 hedon bgt.. sebenernya ga butuh2 amat, tp cuma buat gaya2an >.< aku beli 2 tp kujual 1 ke tmnku krn aneh bgt kalo aku pke wig blonde.. akhirnya agak kapok beli wig sih sejak saat itu..
    Apalagi OS-OS yg jualan wig (yg udah tenar), responnya lambatttt bgt dan sering dicuekinnn :| klo jwb pertanyaan pun ekspresinya datar dan ga lengkap *bikin ga napsu beli*

    Duh jd curcol hahaha XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku entah kenapa paling emoh kalau dipanggil sist. Dipanggil beb masih lebih bisa diterima lah. Soalnya aku punya adek cewek satu aja nyusahin banget masa mau tambah tambah lagi. Huahahhahaa....

      Ngomong-ngomong soal hedon nih ses, kalau dipikir-pikir ya segala lipstik dan esedo berbagai warna juga kita nggak butuh butuh amaat. Buat hobi sama gegayaan doang kan? :D :D

      Bukan cuman OS wig loh. Beberapa OS kosmetik sama baju yang udah femes juga suka nyuekin calon pembeli. Entah apa deh yang ada dipikiran mereka -_-

      Delete
  7. kenapa kalo ngomongin banci, aku lagi yg kena T.T kan aku ngga pake wiiiiggg..

    ReplyDelete
  8. wig dari Gabalnara bagus mbak ada skin nya jd natural sekali, made in korea
    dan kyknya aku ada lihat wig yg pendek itu diweb nya Gabalnara hehe
    ini webnya: tp bahasanya bahasa cincong tak mengerti aku bwahaha

    http://www.gabalnara.com/

    tp klo ga asalah ada ol shop(sist)2 gitu yg menerima po wig gabalnara

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku tipe yang males kalau harus PO, siiisssttt.
      Hehe..makasih infonya yak seus. Tapi susah deh itu carinya. Kebanyakan yang aku liat sih merk2 claire, kinkee, sama pinkcoco ^^

      Delete
  9. Hai sis #ups XD

    Aku juga pakai wig, dari gabalnara, soalnya aku pakai untuk sehari hari dan bukan untuk poto2 XD Jadi sebisa mungkin cari yang bener2 pas di kepala, gak keliatan amsyong kalau dipakai buat jalan2 gitu deh XD

    BTW salam kenal~ aku baru di dunia perblogan~ Bolehkah saling follow?

    http://farrelandmerry.blogspot.com

    Kapan2 main ya kalau sempat~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, thanx infonya. Coba ah aku searcing galbanara :D.
      Salam kenal ;)

      Delete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...