Thursday, August 29, 2013

Bodycare Tradisional Bali: Bali Ratih


Ada nggak sih yang belum tau Bali Ratih?

Rrrr....itu saya cari temen sih. Soalnya saya taunya Bali Ratih juga baru akhir-akhir ini. Itupun males banget mau beli, soalnya nggak tau seller terpercayanya.

Saya nggak tertarik emang karena pada dasarnya saya nggak begitu demen body care tradisional Bali. Pernah nyobain lulurnya Bali Alus, Sekarjagad, dan Herborist, tapi satupun saya nggak ada yang suka. Menurut saya lulur model begitu itu terlalu krimi dan scrub-nya terlalu halus, nggak kerasa sama sekali. Terus saya juga nggak suka karena dibohongi, jadi seolah-olah daki kita rontok, padahal itu kan residu produknya ^^. Terus saya kok nggak cocok sama bau-bauan dari produk-produk tersebut, terutama Herborist.

Tapi terus saya nemu bakul Bali Ratih yang saya percaya, ordernya gampang lagi tinggal WA: "Bra, lulurnya yang rasa green tea seember, Bra." Terus langsung lulur seember dianterin ke rumah saya. Enak kan? Paling resikonya kemudian pakai dicurhatin masalah kehidupan asmara bakulnya. Hahahaaa... Eh, ini khusus kalau saya yang order lho ya. Kalau situ-situnya mah harus sesuai prosedur. Tahu kenapa? Soalnya saya pembeli VIP. Tuh ya catet. VIP. Very Iseng Person. Semoga bentar lagi kalau saya udah pindah Jakarta saya tetep jadi pembeli VIP, tetep dianterin ke rumah kalau saya pesen.

Produk Bali Ratih ini ada banyak. Ada lulur krim, lulur bubuk, lotion, body butter, body mist, dan lain-lainnya saya nggak apal, soalnya saya juga cuma nyobain Lulur sama Body Mist-nya aja. Wanginya juga bervariasi. Ada stroberi, apel, cherry, lavender, green tea, olive, white tea, rose, jasmine rrr...nggak apa juga. Banyak soalnya. Belasan deh kayaknya.

Tuesday, August 27, 2013

Random: Berbagi Hal-Hal Indah

Hari perkawinan saya semakin dekat. Dan itu berarti kesibukan dan tingkat stres orang serumah semakin bertambah. Oh iya, untuk nikahan saya, keluarga saya nggak mau pakai WO. Katanya kalau nggak sibuk nggak marem. Katanya lagi, biar si calon manten tau susahnya kawinan, jadi kapok, dan besok-besok nggak kepingin kawin lagi. Hahahaaa..yamenurutnganaaa?

Tapi di antara berbagai kesibukan, dan di antara rasa kangen saya terhadap alat-alat makeup saya yang sudah dibawa ke alam sana, saya menemukan hal-hal yang menyenangkan. Banyak deh. Saya bagi sedikit yah.

  • Selama saya merantau di Jogja, ada hal yang selalu bikin saya kangen sama rumah Solo (yaelaa Jogja-Solo sejam perjalanan aja berasa kaya saya merantau di luar pulau). Rumah masa kecil saya itu banyak binatangnya. Sejak kecil saya terbiasa akrab bersama anjing, kucing, burung, kura-kura, ayam, ikan-ikanan, kelinci, hamster, dan monyet. Ehm...monyetnya punya tetangga saya sih.

    Tapi sejak beberapa tahun yang lalu, Bapak saya tiba-tiba memutuskan untuk alergi anjing dan kucing. Alesannya karena dia nggak tahan bulunya. Tapi sama burung dan ayam nggak alergi. Padahal burung dan ayam juga berbulu, bau pula.

    Semenjak nggak lagi memelihara anjing dan kucing, beburungan di rumah saya nambah jadi banyak. Saya kan jadi sebel sama burung-burung itu, mereka menyingkirkan anjing dan kucing saya :'(. Salah satu yang bikin saya paling sebel adalah kenari kuning yang satu ini:


    Soalnya kenari ini, sama bapak saya ditaruh di ruang tengah, satu ruangan sama televisi keluarga. Dan si Kenari cerewetnya minta ampun. Yang lebih nyebelin, dia itu lebih cerewet kalau ada orang di ruangan dan kalau TV-nya nyala. Kalau TV-nya mati sih, dia ikutan diem. Bobok. Kaya sengaja gitu deh, merasa menang atas kucing-kucing yang terusir --".

    Tapi pas saya pulang bulan lalu, ternyata dia lagi bertelur. Telurnya ada tujuh, pecah empat tinggal tiga. Sama Bapak saya dibuatin tempat untuk si Kenari mengerami telur-telurnya:

Saturday, August 24, 2013

[Skincare Routine] Pre-Wedding Skincare (Face)

Ngomong-ngomong, judulnya prek sekali. Hahahaa...

Jadi, berhubung banyak yang tanya via email, apaan sih perawatan pra-kawin saya? Jadi saya jawab aja pakai posting. Kali ini saya post untuk perawatan muka dulu. Perawatan badan dan rambutnya kapan-kapan yah, kalau sempet ^^.

Jujur sejujur-jujurnya, nggak ada yang spesial dengan perawatan kulit saya saat ini. Boro-boro mau beli skincare spesial, duitnya malah kepake buat yang lain. Kawin itu mahal, Jendral. Ya seperti perawatan kulit saya pada umumnya lah. Jadi saya bilang kalau judulnya prek. Mestinya kan judulnya Skincare Routine aja, atau gimanaaa gitu. Tapi kayaknya kurang sensasional yah :D.

Alih-alih beli ini itu untuk ngerawat muka, saya malah lebih memilih mengurangi produk yang saya kenakan di muka. Alesannya:
  • Biar muka nggak berat aja dan kulit muka bisa lebih bernafas.
    Saya pikir bagus juga kalau saya mengurangi layer produk yang saya pakai. Mengurangi tumpukan bahan-bahan kimia di kulit saya.
  • Biar saya rajin pakainya.
    Kalau saya cermati, saya ini tipe yang malah jadi males dan kemudian sering bolong-bolong pakai skincare kalau ritualnya kebanyakan. Padahal lebih baik sedikit tapi rajin daripada lengkap tapi bolong-bolong, kan? Kalau kebanyakan botol dan jar skincare yang harus saya pakai setiap harinya, saya malah takutnya bakalan ngerasa ngeri jalan ke meja rias.
  • Soal pilihan dan kebutuhan kulit aja sih.
    Saya pikir kulit saya enggak atau belum butuh skincare yang berlayer-layer. Pelembap yang baik menurut saya udah sangat cukup untuk merawat kulit saya. Tapi ya balik lagi ke kebutuhan kulit masing-masing orang. Kalau teman-teman ngerasa kulitnya butuh skincare tujuh puluh dua lapis sekali pakai, ya lakukanlah. Lakukan apa yang menurutmu baik buat kulitmu, karena kamu yang paling tahu kebutuhan kulitmu :).
  • Bagi yang udah kawin, pasti ngerti banget kalau mau kawin itu persiapannya ruwet.
    Eh...ya nggak tahu ding, kan adatnya di daerah/keluarga masing-masing beda-beda yah. Tapi kalau di keluarga saya, jangan harap calon manten jadi ratu selama sebulan menjelang hari-H. Yang ada ikutan mumet nyiapin ini itu, mikirin ini itu. Apalagi saya tipe yang suka ikut rempong sendiri. Wong nggak ada apa-apa aja saya sok sibuk, apalagi kalau lagi sibuk beneran. Tambah sok sok sok sok sibuk sibuk sibuk deh!

Monday, August 19, 2013

Liquid Eyeliner Lokal yang Daya Tahannya Juara? Cobain Ranee Liquid Eyeliner deh :)



Kayaknya di post kemaren saya lebay banget yah, bilang nggak sempet posting. Lha ini buktinya posting. Hehehe... Kalau saya mulai jarang ngeblog, kayaknya sih bukan karena nggak sempet, tapi karena segala alat makeup dan sesajen yang saya butuhkan untuk ritual ngeblog udah pada diangkut ke Jakarta sama mas Pacar. Terus, saya nulis apa dong kalau nggak ada alat makeup-nya? Nge-review produk tanpa nampangin muka? Ih...ogah. Tujuan pertama saya ngeblog kan biar femes gitu, ganti --".

Setelah ubek-ubek file foto lawas, ternyata saya masih punya beberapa foto yang belum saya publish. Salah satunya adalah Liquid Eyeliner Ranee ini.

Kenapa nggak dari dulu-dulu saya post? Ya karena saya sebenernya nggak segitunya amat demen sama eyeliner ini. Tapiii, walau saya nggak demen, kualitas eyeliner ini sebenernya jempolan, staying power-nya juarak banget. Banyak yang ngepaporitin, tapi saya sih biasa aja, nggak suka-suka amat.

Kenapa?

Tuesday, August 13, 2013

Saya Cantik

sumber: moomooblogs.wordpress.com

Selamat lebaran, teman-teman.

Saya tahu, lebaran sudah lewat. Tapi menurut saya nggak ada kata terlambat untuk meminta maaf. Saya minta maaf kepada teman-teman atas segala kesalahan yang saya buat, baik disengaja maupun nggak disengaja.

Yang nggak disengaja? Ya siapa tahu ada yang tertusuk hatinya atau tersindir ketika saya menuliskan suatu topik yang sensitif, atau ada yang sakit hati dengan cara bercanda saya yang kasar, atau sekedar mimik muka saya ketika FOTD membuat kesal, atau apapun. Saya minta maaf apabila gaya menulis, pemilihan bahasa, kata-kata yang tertuang, layout, header, judul, arsip, catatan kaki, letak kolom komentar, dan apapun di blog ini ada yang menyakiti teman-teman pembaca. Doakan saja biar kedepannya blog ini bisa menjadi blog yang lebih tidak menyakitkan hati :D.

Yang disengaja? Saya tahu saya bukan orang paling sabar se-dunia. Bahkan saya ini tipe orang yang gampang marah dan meledak-ledak lho. Terjebak keramaian di pasar atau di jalan aja bisa bikin saya marah-marah. Adakalanya saya merasa kesal terhadap suatu komen, dan kemudian tidak menjawab komen tersebut, atau menjawab dengan setengah hati. Saya minta maaf. Saya akan berusaha menjadi tuan rumah yang lebih baik dan lebih sabar kedepannya :).

***

Pasti banyak yang bertanya-tanya, kenapa komen di blog saya sekarang dimoderasi? Jujur saja, karena akhir-akhir ini banyak komentar nggak sopan dan melecehkan. Dari siapa? Coba tebak?! Yap..betul banget tebakan kalian, dari anonim :).

Tuesday, August 6, 2013

Favorit Produk II


Halo teman-temaaannn,

Hari ini saya kepingin posting produk-produk yang sudah bikin saya termehek-mehek dari awal tahun sampai sekarang. Sebenernya post seperti ini, okenya untuk penghujung tahun. Tapi saya pengen posting sekarang je..

Saya tahu sih, kalau lebaran udah deket banget. Udah terlambat kalau mau belenji-beleji yang dimaksudkan untuk menunjang penampilan pas hari raya. Apalagi yang sebangsa skincare-haircare-bodycare. Ya siapa tahu produk-produk favorit saya ini bisa teman-teman jadikan inspirasi untuk....lebaran tahun depan.

Okeh, kita mulai:


Monday, August 5, 2013

Kenalan Yuk, Sama Rice Bran Oil!



Gara-gara ng-LINE sama ses Raisa semalem, saya jadi kepingin membahas tentang Rice Bran Oil.

Kalau EVOO atau Extra Virgin Olive Oil, tentunya udah banyak banget beauty blogger yang membahas yah. Saya pun pernah sekilas dua kilas menyinggung. Yang saya ingat sih di post mengenai Mustika Ratu Olive Zaitun Body Product dan post mengenai Wardah Olive Oil. Sementara EVOO itu kondang sekali di dunia kecantikan, kalau Rice Brand Oil (saya singkat RBO aja ya) masih jarang dibahas. Ya dibahas kali ya, sama culinary blogger, kalau beauty blogger masih jarang. 


Apaan sih Rice Bran Oil itu? 

 

Rice Bran sendiri adalah kulit ari beras, atau nama bekennya bekatul. Bekatul ini akan terlepas dan kemudian menyerbuk pada saat proses padi digiling. BTW, ini Rice Bran lho ya, bukan Rose Brand. Harap dibedakan. Kalau Rose Brand mah merk tepung beras *colek dagu ses Raisa* :D.

Nah kalau Rice Brand Oil? Ya minyak dari bekatul lah.. Menurut ngana? RBO ini punya banyak manfaat untuk kesehatan dan kecantikan. Kalau ada yang tanya belinya dimana, RBO ini gampang kok dicari. Biasanya ada di supermarket-supermarket kaya Carrefour dan Superindo, dibagian minyak masak. Bukan di bagian kosmetik!

Saturday, August 3, 2013

Review & FOTD: Wardah Matte Lipstick

Artikel ini pernah diterbitkan juga di: Looxperiments.

Yang ngaku lipstick junkie, mana suaranyaaa??

Saya juga lipstick junkie. Dan eyeshadow junkie. Dan blush-on junkie. Dan eyeliner junkie. Kyaaa...semuanya deh! Lipstik saya buanyak banget, tapi lipstik andalan saya saat ini adalah lipstik dari Wardah, yang varian Matte Lipstick. Hampir setiap hari saya pakai Wardah Matte Lipstick ini.


Saking sukanya saya sama lipstik ini, saya sampai punya lima warna. Dan rasanya masih kepingin nambah-nambah terusss. Apalagi harganya juga termasuk murah, cuma Rp 28 000 aja, dan kalau di toko kosmetik biasanya masih diskon lagi :D.


Walau namanya matte lipstick, tapi dia sama sekali nggak matte. Masih ada kilapnya, dan ada sensasi lembapnya di bibir kalau dipakai. Tapi nggak over glossy. Nggak tau kenapa deh ini dinamain Matte Lipstick. Saya sih nggak terlalu suka matte lipstick yang beneran, soalnya bikin bibir saya kering dan rasanya nggedibel gitu di bibir.

Thursday, August 1, 2013

Review: Inez TWC (Two Way Cake) Powder

FYI aja yah, namanya bukan Inez TWC. Nama aslinya adalah Inez Active White Precious Powdery Cake. Saya kasih judul TWC biar gampang. Soalnya ya, biasanya kalau ada produk dengan nama nganeh-nganehi gitu, tetep google keyword yang me-link-kan ke blog saya ini biasanya malah nama simpelnya aja. Jadi ada baiknya kalau saya mempermudah kehidupan.

Ini dia penampakan si Inez Active Yadda Yadda Tralala:


Dulu saya pernah pakai Inez TWC ini dan suka-enggak suka. Maksudnya ada sisi bagusnya, tapi ada beberapa sisi jelek yang nggak bisa ditoleransi juga. Makanya dulu kemudian saya pindah ke Pixy TWC dan Revlon TWC.

Tapi beberapa waktu yang lalu, saya nggak sengaja baca sebuah blog. Sungguh saya lupa blog apa dan punya siapa. Pada post yang saya baca, blogger tersebut me-review paket kosmetik Inez. Di post tersebut ditulis kalau Inez TWC bikin penampilan kayak sinden. Nah, berhubung sinden itu menurut saya keren banget, dan saya juga pernah pada suatu masa bercita-cita menjadi sinden, makanya saya langsung tertarik untuk coba lagi :D. Ya siapa tau aja kalau sering pakai ini saya bisa dapet tawaran jadi sinden OVJ gitu ^^.

Saya mau ngomong dulu kalau saya kurang suka produk ini. Jadi saya nggak merekomendasikan produk ini yah. Tapi berhubung banyak banget yang minta ini di-review (sekitar seribu delapan ratusan orang), jadi saya rreview aja:

Update: Saya nggak merekomendasikan produk ini untuk sehari-hari, bagi yang suka natural look. Tapi produk ini akan oke kalau situnya suka penampilan yang "berat" dan full coverage. Dan sepertinya sih, produk ini oke buat makeup panggung, asal nggak lama-lama.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...