Friday, January 25, 2013

Random: siap-siap dikawinin

Halo, bagaimana kabarnya? Adakah teman-teman disini yang berdomisili Jakarta? Gimana kondisinya? Semoga semuanya sudah lebih baik dan semakin membaik setiap harinya ya..

Sedih ya, denger bencana dimana-mana? Tapi disaat bencana seperti ini, saya jadi melihat banyak orang baik dan kasih sayang dimana-mana. Semua orang dari berbagai kota turun tangan membantu yang sedang terkena musibah. Saya jadi teringat saat Jogja terkena gempa dan letusan gunung Merapi. Sedih, banyak korban, banyak luka, tapi perhatian dan bantuan dari teman-teman dari berbagai tempat benar-benar membantu dan menghangatkan hati :).

Kali ini saya belum kepingin berbicara soal makeup, jadi saya mau surhat-surhat aja soal persiapan perkawinan. Karena teman-temen yang suka mampir kesini ternyata suka nanyain juga soal persiapan saya. Saya kawin tahun ini lho. Meskipun Bapak saya masih suka nggak terima, katanya, "anak kecil kok mau kawin!" Tapi saya tetep mau kawin T.T.

~ Saya lebih suka menggunakan istilah "kawin". Bukan "nikah". Karena di Gereja hanya ada "sakramen perkawinan", bukan "sakramen pernikahan". Dan karena kata "kawin" terdengar lebih erotis eksotis dibandingkan dengan kata "nikah". ~

Biar masih ada unsur byuti-byutinya dikit, saya awali dengan pamer poni baru aja deh. Iya, saya potong poni. Bosen aja sama jidat jenong saya.


Awalnya memang masih nyampar-nyampar mata begitu. Tapi karena pada bilang saya potong poninya nggak niat, akhirnya saya babat jadi se alis. Iya, saya orangnya memang gampang terprovokasi --".




 

 

Persiapan perkawinan itu buanyaakkk banget. Soalnya saya pakai adat jawa dan saya menikah secara Katolik. Kalau diceritain semuanya, mungkin udah jadi satu buku yang entah laku atau enggak. Jadi satu demi satu yah. Kali ini saya cuma kepingin cerita soal foto preweding dan pendaftaran kursus perkawinan.

Awalnya saya benar-benar kepingin punya foto preweding yang zupeerrr. Mungkin karena jiwa melankolis dan romantis saya, atau sekedar kenarsisan saja, pokoknya saya kepingin foto-foto yang sempurna paripurna. Lalu dimulailah petualangan saya mencari studio foto yang bagus. Dan ternyata, harga untuk foto preweding yang sesuai dengan konsep yang saya mau itu mahal sekali. Waktu itu saya berpikir, yah enggak apa-apa lah. Sekali seumur hidup buang uang untuk foto-foto kenangan yang bagus.

Lalu beberapa hari yang lalu, saya membaca di timeline twitter saya. Saya benar-benar lupa siapa yang menulis, dan tepatnya kalimatnya bagaimana. Tapi intinya:
"Perkawinan adalah seminggu pesta dan foya-foya, dan 20 tahun pemulihan ekonomi rumah tangga."
Jeglar!!!!

Iya juga sih. Memang pesta pekawinan cuma satu hari, ditambah hanimun dan tetek bengek deh jadi seminggu. Tapi yang akan saya hadapi nantinya adalah seumur hidup. Masa iya start-nya mau heboh buang-buang uang tanpa berpikir? Ya sudah saya mulai menurunkan standar *doohh* dan merubah konsep.

Lalu saya juga teringat. Kan saya punya blog. Yang dengan ini mendatangkan banyak kenalan Makeup Artist, Fotografer, dan tukang design? Kenapa nggak pakai teman-teman saja? Nggak gratis tentunya, karena saya nggak mau dong jadi orang yang nggak menghargai kemampuan dan usaha orang lain, apalagi temen sendiri.  Tapi saya bisa menghemat biaya, karena nggak perlulah studio mewah, malahan saya bisa memilih tempat-tempat yang memang ada kenangannya untuk saya dan mas Pacar. Ditambah lagi, kami bisa nyaman foto-foto kalau dikelilingi orang-orang yang memang sudah dikenal. Apalagi rencana pengambilan fotonya seharian, dari sunrise sampai tengah malam buta. Bete kan kalau orang-orang disekitar ternyata nggak asik.

Maka dimulailah pencarian dan lobi-lobi. Gampang aja kok, karena mereka-mereka yang saya pakai memang saya sudah kenal. Bahkan mungkin teman-teman disini juga sudah biasa baca-baca blog mereka. Hihihi... Tapi masih rahasia lah yaaa...

Saya dan mas Pacar mulai merancang konsep baru, tanpa studio, tanpa gaun-gaun yang glamour dan berekor. Saya sih sudah ada gambaran konsep preweding ala saya, dengan bustier merah, stocking jala-jala warna hitam lengkap dengan garter belts, boots, borgol, dan pecut. Tapi sepertinya mas Pacar dan keluarga kurang berkenan, maka saya rombak lagi. Daaannnn...

Tunggu aja deh cerita selanjutnya. Nggak asik juga kalau ide preweding-nya saya ceritain disini. :D

Yang kedua sedang saya lakukan adalah mencari tempat untuk kursus perkawinan. Kalau dalam Gereja Katolik, salah satu syarat untuk menerima sakramen perkawinan adalah sudah menjalani kursus perkawinan. Jangan ditanya deh isinya apaan, diajarin kawin kali ya saya juga belum pernah menjalani. Ini baru mau cari tempat kursusnya.

Saya dan mas Pacar tentunya kepingin bisa kursus berdua, nggak sendiri-sendiri. Masa ya peserta yang lain berdua-duaan kami mau gigit jari :|. Tapi ya gitu deh kendalanya. Saya disini dia disana meski kita masih saling memiliki ^^. Jadi saya harus tur ke paroki-paroki yang ada di Jogja untuk mencari Gereja yang mengadakan kursus perkawinan dengan jadwal yang sesuai dengan kami berdua. Akhirnya terdamparlah saya di Gereja parokinya Momon.

Saat saya mendaftar ke Gereja Parokinya Momon, saya sempet foto-foto sama Gyo, adeknya Momon. Lucu deh.. Nih:

Gyo


 

Tapi gara-gara di Gereja ada anjing betina lucu dan saya main-main sama si anjing betina, celana saya jadi bau anjing betina. Si Gyo jadi nafsu banget sama saya dan terobsesi ngajak kawin kaki saya. Kaki saya dipanjat dan di encot-encot -_-. Dooohhhh....kursus perkawinan dulu sana deh, Gyoooo.

Aksi Gyo berusaha mengawini kaki saya
Benar-benar tindakan asusila -_-


Ini si anjing unyu di Gereja:


 

Tau nggak sih, gara-gara pencarian ini, saya baru sadar kalau muka saya cukup imut. Di dua sekretariat Gereja saya menghadapi pertanyaan, "kenapa buru-buru sih kawinnya? Kenapa nggak nunggu lulus kuliah dulu?" semacam itu. Heloooo ibuk-ibuk petugas sekretariat di gereja-gereja paroki seluruh Jogja, meskipun muka saya ala-ala abege 16 tahun, tapi saya ini sudah lulus kuliah lho. Dua kali malahan saya mengalami lulus kuliah dan wisuda. Terus terakhir kali saya kuliah sudah lima tahun yang lalu. Sekarang kesibukan saya adalah pacaran disambi bekerja *kebalik nggak sih?*. Tapi nggak papa deh. Anggep aja pujian, berarti saya memang imut-imut dan manis.

Oh iya, saya juga harus melengkapi surat-surat untuk kelengkapan persyaratan mengikuti kursus perkawinan juga. Agak belibet ya? Kursus perkawinan kan merupakan syarat agar bisa menerima sakramen perkawinan, nah si syarat untuk ikut sakramen perkawinan ini ternyata juga bersyarat. Doohh...boros syarat deh. Mana surat-suratnya harus diurus di Gereja paroki domisili dan juga Gereja paroki tempat kami dulu dibabtis. Mas Pacar dibabtis di Gereja Gombong, sementara saya dibabtis di Gereja Delanggu. Jadi ya jalan-jalan deh --".

Segala persiapan ini ribet. Tapi jadi kerasa enteng banget karena kami dapet bantuan dari banyak pihak. Dari keluarga dan juga temen-temen, dari yang dengerin saya kalau saya lagi kumat emosian karena capek, nemenin saya cari ini itu, gantiin kalau saya lagi nggak bisa mengerjakan sesuatu karena harus ngurusin tetek bengek kawinan, nemenin jalan-jalan dan menggalau kalau saya lagi sumpek, sampai yang bener-bener terjun bebas ikut serta dalam keribetan-keribetan ini.

Pokoknya saya bener-bener berterima kasih bangeeettt :')

Sekian curhat saya malam ini. Semoga besok saya sudah bisa mengisi blog ini dengan sesuatu yang bau-bau byuti :D.

21 comments:

  1. Waah ada yang udah mau married!
    Semoga semuanya di perlancar Tuhan ^^
    Foto2 prewednya entar masukin yaa ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Erna :)
      Iyaaa, tapi ntar ya. Pengennya pertama kali dipublikasikan fotonya di gedung pas nikah. Jadi foto2nya baru bakalan di post setelah nikah ^^

      Delete
  2. yah koq ga colek2 aku mbak klo mo bikin prewed?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akkkk...Nanaaaa. Maapkan akuh. budget sangat terbatas nih :'(

      Delete
    2. bisa mbak..tp yg motret akuuh.. *kedip2 genit ;D

      Delete
  3. asiknyooo yang mau kawin >.<

    jadi pengen #lah *luluskuliahajabeyum*

    ReplyDelete
  4. Replies
    1. Woh, kelihatan ya kalau itu behaaaa? :))))

      Delete
    2. aaaaaaaaaaaak.. behanya seksi yaaaa.. >.<

      Delete
    3. Nggak keliatan kalau beha sebenernya T.T

      Delete
  5. waahhhh congratz mbakk... =))
    iya ya.. seminggu aja abisnya duit byk bgt... tp sekali seumur idup pasti pingin yg berkesan...
    itu kursusnya brp lama ya mbak?
    *mau nyusul nih* hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasihhh :*
      Waah mau kawin juga yak?
      Kursusnya sih 4-5 hari yang regular. Tapi aku ambil kelas weekend gituh, jadi cuma 2 hari tapi full.

      Delete
  6. Congratulation! :)
    HIhi... ditunggu postingan kawinannya~ mulai a sampai Z kalau perlu ada AA AB AC AD dst~ Hihi...
    Gb~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tengkyuuuh, Sabrinaa :*
      Iya, besok deh ya kalau sempet foto2 juga. Soalnya tau sendiri kan kalau lagi ribet suka lupa foto2. Hahahaha... iya tapi pengeeenn, semoga bisa cerita2 disini :D

      Delete
  7. wah.. jeng arum lagi persiapan merid yaa.. semoga lancar,, dan sabarrr ::) karena di perispan itu selalu adaaaa ajaaa ini itunyaa hihihi..
    semangatt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih doanya, jeung. Iya nih, halangan emosi sih kebanyakan. Hahahaha :D

      Delete
  8. waaaah..selamat2 mbak aruuuum...:D
    baru tau ada kursus2 dan mesti ngurus surat...
    beribet juga ya mau nikah..haha
    semoga diberkahi dalam menempuh hidup baruuu..^^
    senengnyaa pny tmn2 yg membantu..(dan menghemat biaya (serta memberikan kado))
    >:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Merry. Iye nih, mau kawin aja ribet amaaatt. Hahaha...
      Kamu dateng ya besoookkk :*

      Delete
  9. selameeet selameeet..semoga lancar jayah semua urusannya sampe beneran 'kawin'. Ditunggu cerita selanjutnyaa... ^.^

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir di sini dan berkomentar dengan sopan ;).
Komentar yang menyertakan link hidup dan kometar yang sifatnya mempromosikan website komersil/ barang jualan akan dihapus.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...